Maaf, Ibunya Nggak Ada..!


Sering familiar denger kalimat ini? Atau jangan-jangan Anda sendiri yang sering ngucapinnya? Hehehe..kalimat ini ampuh buat ngusir tamu tak diundang yang suka dateng ke rumah. Misalnya, tukang minta sumbangan, sales door-to-door, sodara jauh yang rese.. 😛

Sekarang, bayangin semenit aja. Bayangin ada orang yang ngucapin itu kepada Anda. Gimana rasanya? Hahaha..

Seperti yang gw ceritain minggu lalu, adek gw, mahasiswa kedokteran tingkat akhir, sekarang lagi magang di sebuah Puskesmas di Bandung Barat. Kali ini dia dan kolega-koleganya dapet tugas buat bikin penelitian tentang demam berdarah. Jadi, tujuan penelitian ini adalah mencari tau udah sampai mana pengetahuan responden tentang penyakit demam berdarah. Nah, biar seru, respondennya sengaja dipilih dari sebuah RW di wilayah kerja Puskesmas itu, yaitu RW 22. Alasannya, soalnya di RW itu yang paling sering terjadi demam berdarah.

Nah, tau kan kalo cara penelitiannya itu pake acara nyebarin kuesioner kepada responden? Gampangnya sih, kita nyegat orang di jalan, lalu kita suruh dia ngisi sejumlah angket. Gitu kan ya?

Ternyata pelaksanaannya nggak segampang itu. Ketika adek gw turun ke lapangan dan mendatangi RW 22, ternyata eh ternyata, RW 22 itu kompleks pemukiman orang yang tajir-tajir. Bisa ditebak akhir cerita ini, pas adek gw dan teman-temannya menggedor tiap rumah buat nyebarin kuesioner, rata-rata kuesioner mereka ditolak oleh para bedinde yang bilang, “Maaf, ibunya nggak ada..!”

Adek gw pulang beberapa malam yang lalu, nyeritain itu dengan muka kuyu, sementara gw ketawa terbahak-bahak. Kayaknya mahasiswa-mahasiswa kedokteran itu dikira sales atau minta sumbangan, makanya ditolak.
“Kenapa kalian nggak pake jas?” tanya nyokap gw, yang malah bikin tawa gw makin ngakak.
Jas yang mana? Jas putih? Nggak mungkin lah, dokter kan nggak boleh keliaran di jalan pake jas putih.
Jas almamater kampus? Lha kalo ditolak, kok kayaknya kesiyan gitu. Ini kampus mana sih kok mahasiswanya nyebarin kuesioner aja nggak becus?

Jadi ngerti sekarang ya, perasaan sales atau tukang minta sumbangan yang keliling door-to-door itu. Pasti sering banget mereka ditolak. Masih mending kalo yang nolaknya asisten yang bilang, “Maaf, ibunya nggak ada..” Lha kalo yang nolaknya anjing herder?

Gw pernah sih nyebarin kuesioner manual kayak gitu, pas gw neliti TBC. Cuman mungkin gw lebih beruntung ya, coz responden gw adalah penduduk kampung kumuh yang super padat gitu, bukan real estate. Jadinya responden gw lebih kooperatif, hahaha.. Bener kata orang, lebih gampang bikin penelitian di tempat orang miskin ketimbang di tempat orang kaya.

Padahal penelitian adek gw dan teman-temannya punya tujuan ganda. Sambil nyebarin kuesioner, kan mereka juga mau bikin konseling untuk menasehati responden yang tajir-tajir itu tentang cara mencegah demam berdarah. Kan demam berdarah di kelurahan itu jauh lebih sering menimpa RW yang tajir ketimbang RW yang miskin.

Jadi inget, di sebuah kota yang gw lupa namanya, Dinas Kesehatannya rajin banget ngadain fogging alias nyemprotin asap ke rumah-rumah penduduk sekota buat matiin nyamuk. Lalu ada seorang penduduk yang protes gitu ke Dinas, coz merasa kelurahannya nggak pernah di-fogging sehingga di kelurahannya sering banget demam berdarah, padahal penduduknya tajir-tajir lho. Ternyata eh ternyata, setelah diusut, kelurahan yang kebetulan lebih banyak rumah mewahnya itu memang nggak pernah di-fogging. Soalnya kalo ada petugas fogging yang dateng ke rumah buat minta ijin nge-fogging, pasti orang rumahnya ngejawab, “Maaf, ibunya lagi nggak ada..!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

19 comments

  1. Oh, nggak semuanya, Do. Pada dasarnya nggak ada yang sulit bekerja pada perumahan elit kalo aja kita mau kordinasi dengan RT/developer setempat. Nah, pe-er besar buat kasus adek saya di sini adalah kordinasi dengan yang punya daerah, supaya pemimpinnya mau menggerakkan penghuni-penghuni kompleks itu buat mensukseskan penelitian.

  2. Aldo says:

    Kayaknya gak semua kompleks peumahan elit sesulit itu deh, mba'.Di kompleks bonyok saya, semua dikoordinir oleh pengembang/developer, mulai dari masalah keamanan/satpam, kebersihan, dan tentunya kalau harus fogging. Malah mungkin akan lebih mudah karena gak perlu ke tiap2 rumah, langsung saja ke kantor pengembangnya kalau emang mau bikin kegiatan penyemprotan/fogging.

    Di kompleks perumahan sodara saya juga semua sudah dikoordinir oleh RT/RW.Gak harus ke setiap rumah. Justru di kawasan elit gak susah buat nagih (kalau memang harus bayar). Karena kalau ada program massal yang seperti itu, RT/RW tinggal kirimkan surat pemberitahuan ke rumah2, dan pasti tanpa banyak nanya, warga yg rata2 berpendidikan tinggi itu juga langsung nerima dan gak keberatan kalau harus membayar.

    Salam,
    Aldo

  3. Hahahah..! Gendeng, gendeng! Nanti dikiranya kita ada main sama bapaknya deh..

    Yang nyebelin kalo kita udah bilang kita bukan jualan vacuum cleaner, tapi dikira SPG kosmetik..:-P Siapa juga yang mau nawarin es teh manis?? 😀

  4. Kalo dibilang, "Maaf, ibunya gak ada," dijawab, "Gapapa, saya mau Bapaknya aja," gimana tuh Vic? ^_^

    Iya memang kalo tukang minta sumbangan atau sales door-to-door ato marketing asuransi itu nyebelin kok, jadi mo gimana lagi. Harusnya kita bikin janji dulu dengan catatan yang jelas:
    -Saya gak jual vacuum cleaner, set peralatan dapur atau alat pengecil perut
    -Anda tidak akan dimintain duit atau jadi anggota apapun. Dijamin.
    -Saya gak nawarin asuransi
    -Saya menjamin anda tidak dimintai sumbangan.
    -Saya bukan SPG, cuma calon SpOG (joko sembung)
    -BeTeWe saya bukan pecinta Herder.
    Terimakasih boleh menerima saya buat bicara tentang demam berdarah dan nawarin saya es teh manis (cemilannya boleh juga deh).

  5. Betul, Mbak. Makanya kubilang ke adekku di sinilah momentumnya kita mempraktekkan manajemen kesehatan yang jadi mata kuliah kami dulu, dan manajemen itu juga meliputi pelajaran tentang pemasaran. Sayangnya dulu kuliah kami cuman menyinggung pemasaran buat orang-orang kalangan miskin. Nggak pernah diajarin pemasaran kesehatan terhadap orang-orang tajir.. 😛

    Adekku dan teman-temannya agak menyesal pilih tema demam berdarah buat penelitian mereka. Mungkin kalo mereka pilih tema gizi buruk, kerjaan mereka akan lebih gampang coz mereka nggak perlu berurusan dengan rumah-rumah kaya, hahaha..

  6. Fanda says:

    hahaha…repot juga ya? Kayaknya buat melayani kompleks real estate gitu kudu pake pendekatan yg lebih smart. Mungkin pake surat yg kata2nya persuasif gitu. Cara2 marketing mungkin hrs dipraktekkan di sini. misalnya pake huruf gede2:
    "Demam Berdarah telah mencabut ….nyawa dalam setahun.." bla bla bla, trs cetak warna yg atraktif (kalo perlu dikasih tulisan merah: GRATIS, kan org2 tajir paling suka gratisan!).

  7. Ya..sebenarnya yang namanya fogging itu mestinya gratis ya. Soalnya kan itu program kewajiban Pemerintah dalam upaya pencegahan penyakit. Dan mereka mestinya kordinasi dulu sama yang punya daerah (Camat, Lurah, Ketua RW, Ketua RT) kalo mau melakukan fogging, coz minimal asapnya fogging itu bisa ganggu aktivitas penduduk lokal.

    Tapi memang ada aja pihak-pihak "swasta" yang ikut-ikutan melakukan fogging tanpa bilang-bilang dulu sama RT. Akibatnya mereka "malak"-in penduduk, atau melakukan sesuatu yang bikin penduduk seolah-olah mesti mbayar. Ini yang nggak bener.

  8. Arman says:

    hahaha soalnya petugas fogging juga suka memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan sih. ntar suka ada aja yang tau2 dateng mau fogging eh trus ujung2nya minta duit.

    kalo di rumah gua dulu di jkt, kalo emang foggingnya itu resmi udah diapproved RT, dia langsung fogging aja tuh di depan rumah. ya tentu gak pake masuk. fogging di got2 aja.

  9. Gimana yah? Apa ada solusi lain buat ngusir tamu tak diundang?

    Saya pribadi, suka merasa nggak enak kalo ngusir orang. Takut dosa, gitu.. 😛
    Dan orang yang mau kita usir juga belum tentu orang tidak berguna. Siapa tau orangnya mau bawa rejeki, kan?

    Sebenarnya kita ngusir tamu tak diundang itu kan karena kita merasa terganggu. Siapa tau pas tamunya dateng, kita lagi masak, atau lagi maskeran, atau lagi nonton Miyabi, jadi nggak bisa meladeni tamu. Itu tamunya juga mestinya tau diri. Sebelum dateng ke rumah itu, baiknya ngirim surat dulu. Bilang mau dateng, buat minta ijin fogging, minta sumbangan, atau mau nganterin kue, gitu lho. Jadinya pemilik rumah bisa mutusin, ini tamu layak diusir atau nggak..

    Lagi dendam berdarah nih yee.. 😛 Tunggu deh, diriku jadi terinspirasi buat bikin tulisan baru..

  10. ernut says:

    memang serba salah….tinggal kita sedang berdiri di sebelah mana nih…di dalam pager apa di luar pager rumah tajir itu?….
    angket lewat telpun kadang juga bernasib sama…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *