Contoh Kasus Korupsi Kecil-kecilan ala Rakyat


Semalam di tivi ada siaran pagelaran musik dari Gedung KPK. Yang main ada Franky Sahilatua dan beberapa mahasiswa yang main band. Isi konser mini adalah protes juga kepada tindak pidana korupsi yang makin nggak jelas juntrungannya di negeri kita.Gw dan adek gw nonton siarannya di tivi, kita ngeliatin mahasiswa-mahasiswa yang nyanyi-nyanyi sambil genjreng-genjreng gitar. Lalu adek gw berkata, “Halah, mahasiswa. Teriak-teriak anti korupsi. Sendirinya kalo makan di kantin masih suka ngutang. Kalo naik angkot bayarnya kurang..”Gw ngakak keras dengernya. Gw sebel ngakuinnya sih, tapi adek gw benar.Dulu, kakak gw yang kuliah di ITB suka cerita, bagaimana teman-temannya (dan mungkin dia sendiri) suka curang kalo makan di kantin. Anda yang pernah kuliah mungkin ingat, dulu kalo menunya prasmanan, kita ngambil nasi, lauk, sayur semau kita di piring, truz bawa ke kasir, lalu petugas kasirnya ngitung harga yang mesti kita bayar. Nah, mahasiswa yang kantongnya pas-pasan, mengakali dengan cara gini, ambil piring, isi dengan nasi yang buanyaak. Ambil daging, truz umpetin dagingnya di dalam nasi itu. Bawa ke kasir. Nanti petugas kasir kan ngeliatnya, oh mahasiswa ini cuman makan nasi dan sayur doang. Jadi bayarnya ngirit, hehehe..Gw, yang waktu itu masih pake seragam putih abu-abu, menentang keras contoh kasus korupsi kecil-kecilan itu. Gw bilang sama kakak gw, “Mas jangan ikut-ikutan, nanti Mas sakit perut!”

Ada lagi aksi jahiliyah yang suka dilakukan mahasiswa-mahasiswa, kali ini dari kolega-kolega gw sendiri. Tau sendiri kan mahasiswi-mahasiswi kedokteran itu tampangnya kan necis-necis. Kadang-kadang teman-teman gw kerap menyalahgunakannya untuk kegiatan yang gw sebut “serangan kondangan”.

Anda pasti tau modusnya. Jadi kalo hari Sabtu tuh, kan biasanya banyak orang bikin hajatan. Nah, tiap Sabtu, pagi-pagi berangkat kuliah, teman-teman gw lirak-lirik sepanjang jalan ngincar gedung yang pasang janur kuning. Nah, siangnya pas pulang kuliah, teman-teman gw rame-rame nyetir masuk gedung itu, pura-pura jadi tamu, lalu makan gratis..

Gw nggak ikutan. Gw orangnya setia kawan, tapi gw nggak mau nyambet rejeki yang bukan hak milik gw. Dan menurut gw, kalo orang yang punya hajat itu nggak ngundang gw, maka makan gratis itu bukan buat gw. Jadi kalo teman-teman gw mau masuk ke gedung hajatan, gw turun sendirian di jalan dan pulang ke rumah.

Kata teman-teman gw, mereka nggak makan gratis dengan semena-mena kok. Mereka urunan, masukin duit ke amplop, jadinya nyawer juga ke empunya hajat. Hanya Tuhan yang tau mereka urunan berapa, hehehe..

Masalahnya bukan itu. Gw tetap berpendapat itu bukan rejeki yang diperuntukkan oleh empunya hajat juga. Gimana kalo jumlah makanannya ternyata nggak cukup buat tamu-tamu yang “sah”, gara-gara diserbu tamu-tamu tak diundang macam teman-teman gw? Itu kan namanya nyerobot rejeki orang juga?

Gw yakin masih banyak kecurangan lainnya yang mungkin kita lakukan sendiri, dan sebagai akibatnya kita melanggar hak orang lain. Adek yang mandi lama-lama sehingga alokasi waktu kakak untuk boker pun berkurang. Ayah makan paha ayam melulu dan yang disisain buat Ibu cuman ceker, padahal Ibu juga kepingin makan paha. Orang parkir mobil melintang padahal yang lainnya parkir membujur sehingga orang lain nggak dapet tempat parkir. Kasir di toko nggak ngasih duit kembalian, tapi malah ngasih permen. Naik angkot mbayarnya cuma Rp 1000 lantaran merasa deket, padahal di pintu udah jelas-jelas ditulis, “Jauh dekat ongkos Rp 3000.”

Kita rame-rame meneriaki pejabat-pejabat yang melakukan tindak pidana korupsi, menuduh orang korup, padahal mungkin kita juga korup. Katanya ada analogi, koruptor itu tikus. Jadi, kalo sehari-hari kita curang mengambil yang bukan hak kita, mungkin kita juga tikus dong?

 

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. hedi says:

    makanya bila ada orang yg teriak minta korupsi dihapus, gw suka tanya balik; siapkah anda bila korupsi dihapus. Siap untuk tidak ikut nyuap aparat kelurahan, polisi dsb. Siap untuk tidak ikut korupsi ketika direkrut menjadi pegawai layanan umum.

  2. Karena penghasilanku belum cukup buat beli software asli, sedangkan aku nggak mau nambah dosa dengan make software bajakan, maka kalau mau nambah-nambah software diriku selalu minta tolong orang lain buat nginstalnya. Dengan demikian dosanya pindah ke orang lain. 😛

  3. fahmi! says:

    pake software bajakan juga benernya terhitung perbuatan menikus juga ya. tapi untuk situasi ini masih agak2 repot perjuangan mbersihkannya dari kultur sini. sbg langkah sederhana untuk aku pribadi, aku mulai dg menggunakan open office sbg pengganti ms office, pake gimp untuk ganti photoshop, pake inkscape untuk ganti coreldraw 🙂

    windowsnya sih asli.

  4. Iya, Mbak. Saya suka mikir, mbok sekali-kali mahasiswa disuruh kerja di kantin gitu, disuruh beli garam di pasar, ngiris daging, nggoreng empal.. Bukan buat ngasih uang saku ekstra, tapi buat ngajarin, "Gini nih kerja capek-capek tapi ujung-ujungnya dikibulin mahasiswa yang ngumpetin daging.."

  5. REYGHA's mum says:

    Hati nurani jawabanya Vicky..dan dia terbentuk sejak dini, bahkan dari sejak dalam kandungan. kalo hati nurani sudah diingkari yang dilarang bisa dikerjain. Karena walaupun hanya sepotong daging kalo hati nurani bicara "jangan itu bukan hak mu, kesiyan ibu kantin udah belinya kiloan (kan byr iar se gram jg), motonginnya keras, masaknya lama, bahkan mungkin hanya itu keuntungan yang didapatnya?"….nangis ngga sih pasti ngga jadi ngumpetin deh…so teu ya gue…biarin deh.

  6. Ih, teknik ngumpetin daging di dalam nasi itu udah lama, lagi. Hahaha!
    Gw nggak sampai hati niru pas gw kuliah di kampus gw sendiri. Kantin kampus gw nggak prasmanan.

    Di DPR ada sumpah anggota nggak sih? Sumpah buat nggak korupsi gitu lho.

  7. zee says:

    Huehuehee… gue baru tahu tuh, menyembunyikan daging di bawah nasi hahahaa… sumpah itu mah beneran curang!

    Tp gw sedikit banyak setuju sama adik lu Vick, kadang orang sekarang bicara begitu, tapi nanti saat mereka duduk di tempat dimana bisa "korupsi berjamaah" mereka jg akan lakukan itu. Persis ada teman gw yg kayak gitu, dan akhirnya mengakui bahwa mau gak mau dia jg harus ikutan…. **alasannya sih begitu…. padahal yg benar ya dia udah keeanakn.

  8. Enak banget sih yang kuliahnya sampai siang yak? Dulu saya pergi pagi, pulang sore. Praktis mesti makan di kantin. Sampai bosen coz ma'emnya kurang gizi melulu.

    Bagus, bagus, hari ini jadi hari pengakuan dosa (mudah-mudahan) mantan tikus ya?

  9. hehehe..tapi saya wkt kuliah gak pernah nipu kasir lho. soalnya jarang jajan juga. biasanya abis kuliah langsung pulang. krn kuliahnya pagi sampai siang, jadi belum terlalu lapar.
    tapi itulah ironi kehidupan. bisa liat kesalahan para koruptor, nah ..sendirinya maling. heheheh..nice post, Vick

  10. Soalnya kalo urusan mental ya itu relatif, Bang. Nerima sogokan terang-terangan dibilang terlalu jujur. Gratifikasi disebut korupsi kecil-kecilan.

    Kadang-kadang saya lebih seneng tinggal di lingkungan yang saklek aja biar jelas gitu.

  11. sibaho way says:

    masalahnya masy. indo itu penuh toleransi untuk dibuat jadi area abu2. semestinya kan hanya ada 2: jujur atau tidak jujur, korupsi atau tidak korupsi.

    nah, sering denger kan: kurang jujur, terlalu jujur, korupsi kecil2an, boleh bohong demi kebaikan, boleh mencuri ala robinhood, dll

  12. Bukan cuma tikus, tapi tikus garong..hwehe..Memang sepertinya korupsi dah membudaya kok. Mulai dari rakyat jelata ampe bos-bos di atas sana.

    Hhhh…daripada ribut masalah tikus mendingan baca cerpenku aja gih. Tuh, dah tak kirim ke emailmu di Yahoo.

    NB : sedia ember sebelum baca. Siapa tahu ntar kamu muntah2. 😀 😀

  13. Saya bisa ngerti sih kenapa kita mengefisiensikan segala hal buat naik kendaraan umum yang murah. 🙂 Mulai dari yang nggandol bis sampai lesehan koran di kereta. Cuman mau tanya aja, apa sudah diperhitungkan keselamatan kendaraan itu sendiri karena mengangkut lebih banyak penumpang daripada semestinya?

    Korupsi waktu, huhuhu..

    Dosen dikasih waktu dua jam kuliah, tapi nerangin cuma 30 menit. Pasien sudah janjian sama dokter dateng jam 9, tapi sampai jam 9 pasiennya nggak dateng-dateng padahal dokternya udah nunggu. Pesawat terbang delay.

    Termasuk saya nungguin siaran konser di tivi, tapi acaranya molor gara-gara sinetron..

    Beberapa waktu yang lalu saya ditawarin jadi pegawai negeri. Sebenarnya jabatannya menarik. Tapi kok saya liat posisi yang ditawarin ke saya lebih banyak nganggurnya ketimbang kerjanya. Penghasilannya bejibun coz orang-orang seinstitusinya pinter me-"mark-up" biaya anggaran kegiatan secara sistemik. Duh, saya pikir kok kerjaan gitu bikin tajir tapi kok nggak berkah deh. Itu kan duit dari pajak rakyat..

    Grandpa saya ngajarin, jangan pernah sekali-kali nilep duit orang lain, entah itu duit kolega, duit kantor, atau duit negara. Saya rasa itu yang bikin Grandpa nggak kunjung beruban dan tetap bahagia sampai akhir hayatnya. Belio wafat lantaran jantungan, dan pemakamannya disesakin banyak orang. Grandpa saya dicintai, mungkin karena seumur idupnya hampir nggak pernah nyengsarain orang lain via korupsi.

    Saya malu kalo ditawarin ikutan demo anti korupsi. Soalnya saya ingat saya pernah ikut gerakan nyontek massal waktu sekolah. Murid nyontek itu juga korupsi, kan? 🙂

  14. lebih tepatnya, bila kita ingin merubah sesuatu yang besar dan menyeluruh mulailah dari diri sendiri..bisa dibayangkan kalau semua menyadarinya..tapi sayang banyak ga sadarnya dari sadarnya..hehe..

    mantab..

  15. depz says:

    apa ini yang namanya maling tereak maling

    tapi gw dari dulu slalu berpikrian sama
    apa mereka yg teriak2 "stop korupsi dan adili koruptor", udah benar2 bersih
    udah benar2 prnh ada di kondisi berpeluang korup dan bisa menghindarinya

    kalo emang bisa dan mampu, baru mereka layak demo

  16. Aldo says:

    Saya juga termasuk tikus kecil2an waktu mahasiswa dulu. Kalau naik kereta dari Bandung ke Jogya atau Surabaya rame-rame sama teman2 pendaki gunung, biasanya suka "nembak", gak beli tiket, tapi bayar di kondektur lebih murah. Tapi kita biasanya gak ambil jatah tempat duduk orang,karena kita lesehan di lantai beralaskan koran hahahaha. Namanya juga anak muda dan pendaki gunung. Kalau bisa sih pengen numpang gratis mobil2 truck.

    Tapi asli saya paling benci sama yang namanya korupsi. Bokap saya harus berhenti dari kantornya karena gak mau ikut2an nilep uang kantor akhirnya dikucilkan sama teman2 kantor, bahkan sama boss bokap saya.

    Tapi bokap saya pikir nothing to lose, bisa nyari kerja di tempat lain yang lebih bersih.Dan akhirnya pindah kerja. Itu juga mungkin yang bikin bokap saya kelihatan sehat dan segar di usianya yang udah 60 tahun, sementara mantan teman2nya yg seumuran, yang dulu suka nilep duit di kantor lama, banyak yang kena penyakit berat, mulai dari jantung, ginjal, stroke, kanker, dll.

    Saya harus banyak belajar untuk meniru bokap mempertahankan prinsipnya !!

    Salam,
    Aldo

  17. mawi wijna says:

    Mungkin kita jadi geram tatkala yang dikorupsi itu harta yang bernilai besar. Yang remeh temeh buat kita tak pernah dipedulikan. Apalagi perihal korupsi waktu…

  18. Mbak Fanda, mestinya hukuman jadul itu dipraktekin aja. Siapa yang ngambil yang bukan haknya, kudu dipotong tangan.

    Ini masalahnya yang nyuri ini bukanlah tangan. Tapi mental. Mau motong mental gimana caranya?

    Mer, gw nggak pernah ikut masuk, Mer. Biarpun waktu itu sama Mer disetanin juga.. Waktu itu kan gw bilang takut kuwalat.. 😛

    Pitshu, kenapa sih bisnis bosnya disebut bisnis gelap? Emangnya bisnisnya dikerjain pas mati lampu ya?

    *sok pilon MODE : ON*

  19. Pitshu says:

    ga usah muna sih, beberapa bos g juga tidak melapor pajak untuk bisnis gelap na itu wakakakakak 😀 secara ga langsung itungannya juga udah korup 😀

  20. mer mer says:

    Vicky..jadi malu nih ttg nyelonong ke undangan orang 😛
    Btw bukannya waktu itu vicky sempet ikut juga? 😀
    *langsung kabur*

  21. Fanda says:

    Itulah mengapa korupsi akan terus ada di muka bumi ini. Tak lain adalah karena mental manusia yg selalu ingin mengambil yg bukan miliknya. Serakah!

  22. Iya, Sodara-sodari, saya juga agak tersindir dengan pernyataan adek saya semalam. Yang suka bayar angkotnya kurang itu saya. Lha saya pikir deket ini cuman sekilo, mosok sama dengan kalo bayarnya 10 kilo? Lagian supir angkotnya juga nggak protes ^^

    Mungkin solusinya, kalo supirnya protes, saya mau bayar ongkosnya sesuai tarif resmi. Kalo kita mau protes, mungkin pejabat-pejabat itu nggak akan mengorup pajak kita.

    Apa ya yang bisa kita kasih ke bangsa? Mungkin kita kasih mental buat bersikap jujur dulu tanpa nyabot hak orang lain.

    Ah, kehormatan deh saya di-link oleh Mas Dwiki.. 🙂

  23. Newsoul says:

    Sangat menarik Vick. Mungkin ini yang bikin saya sebal kalau kita hanya bisa mengkritik pemerintah tanpa bisa memahami arti kritikan kita, tanpa dibarengi koreksi diri apa yang sudah kita berikan pada bangsa ini, tanpa ada solusi.

  24. Itik Bali says:

    Ini seperti pepatah, gajah dipelupuk mata tak nampak, kuman di seberang lautan tampak.
    Kadang kita meneriakkan jangan korupsi, anti korupsi, berantas korupsi tapi kita sendiri ga nyadar kalo kita adalah juga manusia yang korup juga,
    gak PNS
    gak Pegawai Swasta
    Gak Guru
    Gak Pelajar
    Gak Mahasiswa,
    Gak lain juga saya (ngaku)

    Saya juga kadang suka ngembat susuk ibu, kalo disuruh beli ini-beli itu..
    harus dibasmi deh kayanya jiwa saya yang kaya gitu

    Korupsi harus dihilangkan dari yang paling kecil
    yaitu dari diri sendiri dulu
    apapun kepentingannya

  25. Mbak, soal makan gratis di Gedung Pertemuan saat ada hajatan perkawinan itu, pernah aku praktekkan saat kuliah di Solo awal 1990-an. Cuma aku sendirian saja melakukannya.Pernah aku tulis di blog personal http://dwikisetiyawan.wordpress.com/2009/02/26/pengalaman-menjadi-tamu-tak-diundang-di-pesta-perkawinan/

    Pengalaman yang seperti itu juga termasuk "tikus"-nya ya?

    Oya, blog ini segera saya tautkan di blogku. Sampe malu deh, setelah menjelajah blog ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *