Buntut Tanpa Buntut


Twitter sudah bikin kompetisi jaringan sosial makin meriah coz memaksa tiap orang di dalamnya untuk berusaha populer tanpa punya teman-teman palsu. Karakternya yang unik jelas membedakannya dari Facebook. Kalo Anda bisa nampak populer di Facebook hanya dengan nge-add 500 orang secara sembarangan biarpun orangnya nggak kenal Anda, maka Twitter beda coz Twitter menganut azas buntut. Anda bisa aja ngebuntutin 500 orang, tapi itu nggak ada artinya coz Anda baru nampak populer di Twitter kalo Anda punya 500 orang yang ngebuntutin Anda.

Seorang teman gw, beberapa waktu lalu, ngeluh. Jadi dia ikut nge-Twit semenjak beberapa bulan lalu, dan ngebuntutin beberapa Tweepsies lainnya. Tadinya para Tweepsies itu ngebuntutin teman gw balik. Lalu selang beberapa lama, teman gw itu iseng meneliti daftar pembuntutnya dan terhenyak, coz beberapa Tweepsies yang dulunya ngebuntutin dia tuh ternyata nggak ngebuntutin dia lagi sekarang. Jadinya dia berasa nggak asyik, gitu lho.

Gw jadi bertanya-tanya, emangnya kalo kita ngebuntutin orang di Twitter, tuh orang mesti ngebuntutin kita balik? (Ya kalo bisa harus gitu dong, Vic, kan itu nandain Twit-an kita keren!)
Oke, pertanyaannya gw ganti. Kalo ada yang ngebuntutin gw di Twitter, gw mesti ngebuntutin dia balik, nggak?

Ini pertanyaan yang sejenis dengan beberapa pertanyaan yang mendarat di inbox e-mail gw akhir-akhir ini, dari beberapa jemaah blog gw. Kenapa ada yang sering ngebuntutin blog gw, tapi gw nggak ngebuntutin balik? Kenapa ada yang udah naruh link blog gw di blogroll-nya, tapi gw nggak naruh link blog dia juga di blogroll gw? Yang lebih seru, kenapa ada yang dulu ditaruh link-nya di blogroll gw lalu kemudian link-nya gw cabut dari blogroll itu?

Tentu saja ada banyak alasan kenapa orang nggak mau naruh link kita di blogroll-nya, atau alasan kenapa orang nggak mau ngebuntutin kita biarpun kita udah ngebuntutin dia. Alasannya misalnya:

1. Sebenarnya Twit-an/blog kita nggak asyik-asyik amat buat orang itu. Istilah kasarnya: Nggak menarik.

2. Twit-an/blog kita nggak update. Gw punya banyak sekali pembuntut yang udah nggak nge-Twit sampai sebulan. Gw kuatir, jangan-jangan mereka udah yang dipanggil Yang Mahakuasa jadi nggak nge-Twit lagi.

3. Alasan teknis, dia udah ngebuntut terlalu banyak orang jadi nggak bisa ngebuntut Twit-an/blog kita lagi. Twitter pernah nulis bahwa mereka nggak menghendaki Tweepsies yang nge-follow 5000 orang tapi dia sendiri cuma punya follower 20 orang. Blogspot sendiri cuma ngijinin seorang Blogger ngebuntut 300 blog aja lho.

Tapi itu nggak penting. Yang penting sekarang adalah, apakah kita harus merasa nggak asyik kalo Twit-an kita nggak dibuntutin atau blog kita nggak di-link di blogroll orang? Tentu tidak!

1. Nggak perlu merasa diri Anda nggak asyik di mata seseorang yang Anda pengenin buat ngeliat Anda. Orang itu bahkan belum tentu mau ngeliat Anda. Anda pasti asyik buat seseorang yang lain, hanya saja orang yang lain itu belum membuntuti Anda.

2. Sering-sering liat orang yang banyak pembuntutnya. Pelajarin, apa sih rahasia dia sampai punya pembuntut segitu banyak.

3. Berhubungan baik dengan orang-orang yang sudah buntutin Anda, biarpun paling-paling jumlahnya baru 1-2 orang, baik di dunia maya maupun dunia nyata. Cobalah untuk nggak kecewain mereka dengan tulisan-tulisan Anda yang basi. Lha Anda sendiri apa mau komentar di blog orang yang tulisannya jelek?

4. Nggak perlu terlalu sering nge-Twit. Orang mungkin bersedia liat nama Anda setiap hari di dashboard-nya, tapi tidak setiap jam. Bosen, lho! Lama-lama nama Anda jadi memuakkan, apalagi kalo isi Twit-annya tiap jam cuma, “Lagi makan karedog di warung Ceu Euis..”, “Hwaa..Balenciaga obral lagi padahal akyu baru beli yang kuning!”, atau.. “Bangun tidur, tidur lagi..” Ini update status, atau nyanyi lagu Mbah Surip?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. Bwahahaha..gw kirain selama ini lu sengaja mengeksklusifkan gw di daftar lu yang lain, Man. Ternyata lu lupa ya? 😀

    Terima kasih, Man, atas link-isasinya.. 😀

  2. Arman says:

    aduhhhh… jadi gak enak ati..
    asli gua kirain gua udah ngelink blog lu lho di blogroll gua… kok ternyata gak ada ya??

    maapkan yaaaaa… 🙂

    udah gua link di blogroll vic… 🙂

  3. Arman says:

    kalo gua, di twitter, kalo ada yang follow gua gak selalu gua follow balik. suka2 gua aja.. hahaha.

    kalo di blog, kalo ada blog yang menarik, gua langsung follow di google reader tanpa minta itu orang follow gua juga. lha yang mau follow kan gua, ya gak perlu maksa itu orang follow gua juga kan…

    tapi kalo ada yang mau tukeran link,kalo dia masang link gua di blogroll nya, ya gua akan masang balik link nya di blogroll gua..

  4. depz says:

    gw blm pernah ngetwit or join twitter

    blm tertarik aja sih

    tapi gw harus dan wajib bangga kalo blog gw masih lo datengin n komenin walopun gw tau postingan gw jelek

    dan gw jga bangga kalo blog gw ada di blogroll lo
    *sambil berharap mudah2an abis baca komen ini lo ga langsung remove dari blogroll 😀 *

  5. Nilai plus Twitter buat saya adalah eksklusivisme, hehehe.. Saya nggak perlu dengerin Twit-Twit-an dari teman-teman yang terlalu krisis perhatian. 😛

    Saya tertarik sama ngubah status YM berdasarkan status Twitter. Bisa otomatis, nggak? Caranya gimana yah?

    Bang Bill, username Twitter-nya apa sih?

  6. M Yusuf says:

    Sebenarnya ad plus minusnya FB & twitter. Tp FB banyak plusnya. Twitter itu spt Fan page di FB. Sy sendiri lebih merawat Fb dibanding twitter. Twitter hanya tendangan dari FB.

  7. Aldo says:

    Saya juga ikut twitter, tapi follower saya hanya teman-teman yang sudah saya kenal secara pribadi (teman2 yang relatif dekat yang sudah kenal di dunia nyata), begitu juga saya jadi follower temna2 yang sudah saya kenal secara pribadi.Ngapain juga ngikut2in update status orang yg gak dikenal, kayak gak ada kerjaan aja hihihihihi….

    Ada juga contact saya di YM, statusnya di YM terupdate kalau dia ubah status di twitternya. Biar dia lagi gak OL, kalau kita klik namanya, akan muncul 5 status terakhir di twitternya,karena settingnya bebas dilihat semua orang, bukan hanya followernya . Orang2 makin narsis aja, biarpun status sedang ngapain harus diumumkan ke orang lain hahahaha, krisis kekurangan perhatian kali yah 😛

    Di FB saya juga hanya approve teman2 yang sudah saya kenal secara pribadi dan dekat. Saya juga mau suka add orang-orang yang saya gak kenal hehehe.

    Makanya waktu mba' dokter nanyain username twitter saya, saya gak kasihkan hehehe…

    Saya juga kalau ninggalin komentar di blog orang gak pernah ngasih link ke alamat blog saya. Karena saya gak berharap dikunjungin dan dikomentarin balik.

    Blog saya hanya bisa diakses oleh teman2 yang sudah masuk network saya dan untuk bisa akses mereka harus sign in dulu ke account mereka. Di network saya juga hanya teman2 yang sudah saya kenal pribadi.

    Kalau untuk keperluan nambah wawasan, saya ikutan milis. Walau pun tidak kenal secara pribadi, tapi karena memiliki hobi yang sama, jadinya bisa saling membantu dan akrab dalam diskusi, berbagi pengalaman dan bertukar pikiran di milis, misalnya milis sesama arsitek dan milis sesama pendaki gunung, serta milis alumni kampus hehehe

    Salam,
    Aldo

  8. Iya, Mbak Fanny. Tiap jam update, serasa punya tetangga yang berisik deh. Mau di-remove kok rasanya nggak enak sama temen sendiri. Mau ditegor, kok kesannya kita ngurusin banget gitu..

  9. itikkecil says:

    saya gak peduli orang mau follow saya atau tidak di twitter. soalnya twitter buat saya fungsinya untuk follow teman-teman saya. dan sepertinya lebih mudah untuk mencari teman-teman blogger saya di twitter dibandingkan dengan di tempat lain.

  10. Beberapa orang senang kalo hidupnya diintip banyak orang, Mi. (Termasuk aku, hehehe.) Mungkin itu sebabnya ada orang yang sedemikian senangnya punya banyak follower.

    Aku sendiri rakus, pengennya punya banyak follower tapi males kalo follower-nya kebanyakan nge-Twit yang nggak penting. Sungguh serakah..

    Sekarang seleb yang kubuntutin cuman satu aja. Itu karena aku memang penggemar fanatik. Tapi harus kuakui, kok Twit-an dia lama-lama terlalu banyak yang membosankan..?

  11. fahmi! says:

    aku dulu (entah kenapa) punya banyak follower di twitter. tapi belakangan aku del mereka yg aku nggak kenal. aku nggak mau orang asing tau aku sedang ngapain. sekarang yg tak kasih hak follow aku cuman orang2 yg aku kenal aja.

    aku juga nggak jelalatan follow banyak orang, termasuk seleb2 itu. males aja kalo twit mereka crispy *kriuk*

    padahal kan twit stream itu amat deras. jadi aku batasi secukupnya aja deh. nggak merasa keren kok kalo aku difollow banyak orang. malah risih merasa diintip.

  12. Sebenarnya fungsi Twitter adalah mendukung promosi blog. Jadi nggak perlu kuatir terjerumus.

    Masalah perbuntutan itu sebenarnya nggak usah dipikirin. Kita kan nge-Twit untuk diri sendiri, bukan buat diliatin orang lain. Kecuali kalo makin banyak yang liat kita, makin banyak kemungkinan income yang kita hasilkan.

    Biasanya kalo saya update apa-apa di Facebook, saya update di Twitter juga.

    Sebenarnya kalo saya udah nge-add orang, saya nggak pernah remove. Beda kalo orang lain yang nge-add duluan dan ternyata mereka berisik nggak penting, baru saya remove.

  13. Fanda says:

    Paling menjengkelkan yg terakhir itu, yg update setiap jam, kadang sejam lebih dari sekali.

    Tp kalo utk aku, aku nge-tweet memang buat bisnis. Jadi aku memang mengharap punya banyak followers.

  14. Jokostt says:

    Salah satu kelebihan Twitter adalah kita bebas Follow dan UnFollow ke siapa aja. Ini jelas berbeda dengan Facebook kalau tiba2 ada yang ngeremove kita. Ada apa? Itu pasti pertanyaannya.

    Kelebihan sekaligus sesuatu yang menjadi kekurangan Twitter kalau dibandingkan Facebook. Kalau di Facebook ada pilihan ignore jika tidak mau melihat update status teman.

    Kalau saya sendiri, sih main Twitter hanya karena dua alasan. Pertama, ingin follow dan mendapatkan sharing dari teman, yang rata-rata Blogger dan penulis. Kedua, untuk menaruh link update blog yang terbaru setiap kali selesai posting. Jadi saya tidak ambil pusing apa ada yang mau Follow saya atau tidak. Karena ini bukan yang menjadi tujuan saya.

  15. Hm………
    Ternyata bikin diri merasa ngak nyaman itu gampang sekali ya bu dokter.
    Masak sech gara-gara soal ikut mengikut bisa bisanya sampai menyiksa diri seperti itu.
    Kata kuncinya adalah …
    Lakukanlah segala sesuatu yang membuat anda nyaman dan rasa nyaman itu tidak tergantung dari luar sana tetapi lebih ditentukan oleh apa yang ada dalam diri anda.

    nice sharing bu dokter

  16. mawi wijna says:

    Twitter saya sinkronkan dengan Facebook, sehingga tweet-nya Twitter bisa jadi update status di Facebook. Saya ndak matok berapa banyak follower saya. Toh saya bukan orang kurang kerjaan yang onlen terus 24 jam sehari 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *