Terlalu Banyak Pentungan


Coba perhatikan. “DAAN MOGOT BANJIR!”, dengan ini, “DAAN MOGOT BANJIR!!!”, atau yang ini, “DAAN MOGOT BANJIR!!!!!”

Apa bedanya sih?

Perkiraan kita, kalo kalimat yang pertama, mungkin banjirnya sedalam 10 cm di Jalan Daan Mogot.
Kalimat kedua, mungkin banjir di Daan Mogot sedalam 30 cm.
Kalimat ketiga, mungkin banjirnya 50 cm, cukup buat bikin kolam renang musiman.
Jadi apa bedanya?
(Ya nggak ada. Banjir ya banjir, kendaraan nggak bisa lewat, bikin susah. Biarpun dalemnya cuman 5 cm, tapi kan cukup buat merusak kendaraan.)
Itulah. Jadi intinya, kenapa mesti kasih tanda pentungan banyak-banyak di satu kalimat?

Dua hari yang lalu, gw baca sebuah artikel yang judulnya pake tanda pentungan sampai tiga biji. Seolah-olah nggak cukup, judulnya pun pake huruf kapital gede semua, pula. Penulisnya nampaknya sengaja melakukannya supaya tulisannya itu langsung menarik perhatian orang, di antara judul-judul yang berderet di blogroll.

Gw terbujuk pandangan pertama, segera baca artikel itu. Ternyata, setelah baca sampai alinea terakhir, gw merengut kecewa, “Weleh..weleh..ta’ kira ada apa? Ternyata cuman ginian doang..”

Nampaknya kita masih harus banyak belajar bertutur yang baik di dunia maya, entah itu dalam rangka nulis blog, nulis e-mail, atau sekedar nulis instant message di chatroom. Sudah rahasia umum bahwa kalo nulis pake huruf gede semua, itu berarti orangnya lagi marah-marah. Kalo nulisnya pake tanda pentungan yang bejibun, itu orangnya lagi teriak-teriak. Lha di dunia nyata, ngomong sambil marah teriak-teriak kan nggak sopan?

Marah sih marah, tapi memangnya nggak bisa ya dengan nada suara medium tanpa ngotot? Kalo bisa ngomong normal, berarti bisa dong nulis dalam nada yang normal? Pesan kemarahan akan tersampaikan, dengan cara yang lebih anggun.

Coba bandingkan dua kalimat ini, “Kamu NYEBELIN !!!” dengan “Kamu nyebelin!”
Mau pake huruf gede atau kecil, tanda pentungan satu atau selusin, tetap aja makna kalimatnya sama, seseorang lagi marah kepada lawan bicaranya coz lawan bicaranya dianggap nyebelin. Tapi tentu saja kalimat kedua lebih sopan, jadi isi pesan pun tersampaikan dan bisa dicerna dengan baik. Orang marah pun harus tetap sopan, kan? Dan gw paling sebel kalo liat obral tanda pentungan kayak di kalimat pertama. Kalo ada yang ngomong kayak gini ke gw di chatroom, langsung gw sign out secara sepihak. Kenapa gw harus meladeni orang yang nggak mau ngomong sopan ke gw?

*Vicky, jangan diambil hati. Itu pasti caps lock di keyboard-nya ngadat, nggak bisa dimatiin. Atau jari tangannya keserimpet di tombol tanda pentungan, jadinya tombolnya kepencet berkali-kali. Mungkin orang itu harus dibawa ke neurolog, buat periksa EMG. Atau minimal, laptopnya kudu dibawa ke tukang servis..*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Hehehe..syukur deh bisa jadi bahan koreksi, Mbak. Aku juga empet baca tulisan ABG yang suka centil-centil gitu. Mereka pikir itu seru, tapi kusebut itu norak.. 😀

  2. REYGHA's mum says:

    Thanks ya ms Arman itu yg sering kejadian ma diriku suka lupa balikin caps locknya jd kalo chating suka pake huruf besar. tapi aku selalu minta maaf koq. Kesel ya kalo ada judal tulisan yang seolah menipu gitu…apalagi kalo baca tulisan ABG duh pusing…

  3. irfanimovick says:

    biarkan hdup maya dan nyata pnuh dengan moral. keyboiard beradu dlm mental dasar manusia. berhubungan tanpa amarah….

    wkwkwk
    gw ngetik apaan tuh. yup huruf besar semua emang ngeselin, walaupun hnya skdar infrmasi … TAU GAK…?

    heheh
    tuh kan pasti kesel bacanya..

  4. Itu kebiasaan baik, Na. Saya juga selalu merevisi tulisan saya. Tapi sayangnya, revisi itu selalu dilakukan tepat saat itu juga, jadi emosinya belum turun, hehehe..

  5. mawi wijna says:

    eh ada…saya! hehehe. Setelah draf artikel selesai ditulis, dibaca lagi, ntar kan ketauan ada "emosi" nggak disana. Mestinya setiap artikel sebelum di-publish itu direvisi lagi.

  6. BIG SUGENG says:

    Saya kira kita perlu bijaksana jangan gampang menyimpulkan negatif dulu, bisa karena masalah teknis bisa juga blm memahami etika penulisan, padahal maksudnya ya biasa saja

  7. Hm, aneh. Perasaan biasanya ngomongnya "it takes two to quarrel" deh.

    Marah boleh-boleh aja. Tapi itu nggak memberi hak privilege buat ngomong dengan cara yang nggak sopan. Meskipun marahnya karena merasa dijahatin oleh sikap lawan bicara. Dan bukan tidak mungkin lawan bicaranya itu bersikap jahat sebagai perlawanan lantaran dia sudah merasa dijahatin duluan.

  8. Aldo says:

    It takes two to tango. Mungkin saja lawan bicara kita marah juga karena sikap kita, right??.
    Apalagi kalau ternyata dia emosian hanya kepada kita, sedangkan ke orang lain bisa sopan.

    Kalau ke semua orang emang gak sopan, berarti emang dia nya yang gak normal, ngapain juga dimasukkan ke dalam contact di chatroom hahahahaha.

    Gitu aja kok ruepot .

    Salam,
    Aldo

  9. Bwahahaha..ini suara langsung dari Pak Guru.

    Yah, bahasa di blog curhat maupun jalur pribadi memang nggak baku seperti bahasa kantoran, tapi bukan berarti ngomong orang per orang boleh pake cara yang nggak sopan.

  10. Arman says:

    hahaha iya bener tuh mungkin capslock nya ngadat. atau mungkin dia lagi sambil kerja yang mana ngetiknya harus pake capslock semua (data entry misalnya), jadi ya pake hurup besar…. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *