Festival Tendang

Akhir minggu ini, distro-distro beken dari seluruh penjuru Bandung tumpek blek di acara Kickfest ’09 yang dihelat di Sasana Budaya Ganesha, Tamansari. Festival yang bertajuk Speak Louder ini diusung oleh distro-distro yang menyasar anak-anak muda generasi X yang doyan produk-produk mode rilisan pengusaha indie. Digelarnya sih udah semenjak dua hari lalu, tapi gw baru sempat datang kemaren ke tempat kejadian perkara.

Pertama kali gw mendarat, ternyata buat masuknya kudu ngantre segala. Panitia nampaknya sengaja membatasi jumlah pengunjung yang masuk supaya gedung nggak sesak oleh pengunjung yang membludak. Tiket masuknya yang goceng kayaknya buat bayarin petugas yang masangin tattoo di tangan pengunjung, kayak contohnya ya yang di tangan gw ini. Tas diperiksa di pintu masuk, makanan dan minuman yang dibawa pengunjung disita. Mungkin disengaja supaya pengunjungnya beli makanan di dalam arena. Atau lantaran petugasnya kelaparan. :-p

Barang yang dijual di tiap booth cukup beragam, sebagian besar berupa kaos-kaos dan jaket dengan desain yang cukup keren. Gw sendiri lebih naksir blus-blus cewek dan gaun-gaun casual yang model dan potongannya aneh-aneh. Oh ya, ada juga sepatu-sepatu dan sandal yang desainnya unik-unik. Gw naksir sepatu lipat yang dijual di booth di foto ini, asik nih sepatunya kalo nggak dipake, bisa dilipet dan dimasukin ke tas, hehehe..

Rata-rata pengunjungnya yang nyesek-nyesekin booth ya anak-anak ABG dan anak kuliahan. Tiap-tiap booth sibuk ngebagi-bagiin brosur-brosur iklan dari outlet mereka. Inilah sisi yang gw suka dari industri kreatif, saat setiap orang berusaha mempromosikan dagangan mereka sehingga seolah-olah barang mereka nampak beda dari barang-barang di outlet lain.

Sebenarnya di Kickfest ini ada pertunjukan band-band indie juga, cuman gw nggak nonton coz jam pertunjukannya digelar rada siang dan sore, sedangkan kemaren gw masih ada jadwal buat nyambangin pameran lain.

Yang gw nggak sepakat di sini adalah masalah harga. Biarpun rata-rata pengunjung terkesan coz katanya harga di sini pada didiskon semua dari diskon di outlet aslinya, tapi kalo gw pikir-pikir, nampaknya harganya masih setara sih dengan factory outlet. *Inilah repotnya kalo gw udah hafal mana tempat-tempat yang jual baju-baju yang ciamik dengan harga miring!* Tapi ngeliat atmosfer belanja di sana, pembeli dan penjual yang sama-sama modis, berbaur tawar-tawaran diskon, rasanya ngiler juga sih kalo nggak ikutan belanja, hehehe. Untunglah kemaren gw datang ke sana dengan dompet tipis, coz gw tau gw bisa kalap lantaran nggak tahan buat beli selembar gaun aja. Atau minimal sepatu lipat yang ngebebat kaki itu deh! :-p

Seorang fashionista bijak pernah kasih tau gw, supaya nggak konsumtif, jangan sekali-kali kau langsung beli barang itu begitu kau lihat. Hafalin barangnya, tinggalin outlet itu sejenak, pulang ke rumah dulu. Kalo ternyata sampai di rumah, kau malah terbayang-bayang barang itu sampai kangen dan nggak bisa tidur, berarti kau memang harus beli barang itu!

Kelemahan festival ini cuman satu, AC gedungnya nggak terasa sejuk coz masih banyak orang diijinin ngebul. Oh ya, gw sungguh jengkel coz cuman seiprit booth yang jual minuman dan cemilan. Nampaknya mereka sengaja supaya pengujung kelaparan sehingga beli bajunya jadi lebih banyak. Tau sendiri bahwa nafsu belanja seseorang bisa makin meningkat kalo perutnya lagi keroncongan, hahaha!

Jika Anda penggemar produk-produk mode keluaran komunitas indie, atau tertarik kepada Bandung yang udah beken sebagai kota distro (tapi bingung mau ke distro yang mana lantaran distronya bejibun dan berserakan di seluruh Bandung), boleh deh Anda mblusuk ke Kickfest di Sabuga ini. Pilihan booth-nya banyak, gw itung sih jumlahnya sekitar 75-an gitu (biarpun menurut berita resminya, outlet yang ikutan sebenarnya ada 130). Tapi jangan lelet-lelet ya, coz festivalnya ditutup nanti malem jam sembilan. Hehehe..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Hehehe..coba liat foto di atas. Ada ibu nggendong anak nyari-nyari baju. Aku bertanya-tanya, kira-kira nyari baju buat siapa? Mudah-mudahan buat adeknya. Soalnya jujur aja, di situ nggak ada baju yang pantes buat perempuan yang sedang berperan jadi emak-emak. Baju anak-anak juga nggak ada. Biar nggak salah masuk gitulah, kesiyan, kan masuknya mbayar tiket segala..

  2. REYGHA's mum says:

    Hahaha…aku ketawa karena tertohok atas saran kecilmu itu tuh 'festivalnya bukan buat ibu ibu. Dan bukan buat anak-anak kecil juga.' hehehe…ngga jadi borongnya ah ..lagian emang ngga seneng belanja lebih seneng jajan .duh apalagi kalo ga ada food courtnya …so belanja bajunya kalo mau lebaran ajah…

  3. Ya, soalnya kan orientasi kita ngeliatin kelakuan orang, bukan ngeliatin barang. Coba deh sekali-kali ke pasar pagi. Aku pernah motret pasar pagi di Pulang Pisau, pas lagi nyari bahan gambar tentang buah-buahan. Kelakuan orang di pasar pagi itu unik-unik: motong daging nggak pake sarung tangan, duit dijadiin satu barengan buncis, becak yang lebih berat oleh belanjaan ketimbang orangnya..hehehe..

  4. fahmi! says:

    eh sama sih, di keramaian tempat belanja macem gitu biasanya aku malah lebih tertarik motret daripada beli beli.

    yah mungkin aku orangnya nggak seberapa sensitif soal fashion. tapi kalo soal makanan, aku termasuk yg berani coba coba, maklum omnivora: pemakan segala. asal halal dan toyib aja, hehe 😀

    eh tapi satu obsesi yg aku masih belum berani, masuk ke pasar tradisional (pasar pagi yg becek), dan moto2 disana.

  5. Hehehe..justru yang saya liat tuh orang-orang di sana kemaren ribut belanja kayak yang mau Lebaran. Saya tau sih akhir pekan ini lebaran haji, tapi perlu belanja baju juga ya? 😀

    Untungnya saya nggak ikutan kalap ya. Cuman seneng motretin orang-orang belanjanya aja..

    Ayu, kalo nanti waktunya kuliah, daftar ke Bandung aja. Biar Ayu nggak termimpi-mimpi terus tentang Bandung, hehehe..

  6. Sorry ending-nya rada nggak enak, hehehe..

    Harga kaos emang rata-rata lewat dari segitu. Sebagai bayangan, saya beli kaos seragam untuk 40 orang di Bandung, truz saya sablon, dan biaya totalnya per potong Rp 40.000,-

  7. Kebetulan kemaren saya nemu gaun-gaun ukuran XL, jadi kayaknya yang bodinya kayak jempol gajah juga muat deh, hehehe..

    Kalo saya sih nggak doyan kaos yah, jadinya saya nggak punya masalah dengan bahan baju. Yang paling penting, beberapa bahan sebaiknya jangan dimasukin mesin cuci biar nggak melar. Bahan warna jangan dijemur di halaman terbuka biar warnanya nggak bulak.

    Saya nggak makan di situ. Apaan yang dijual cuman kue-kue ngemil doang, hahaha.. Meskipun pilihan makanannya yang cuman seiprit memang jadi bumerang buat panitia. Beneran deh, jumlah macam makanan di foodcourt menentukan omzet pameran lho.

    Kalo perut keroncongan, pusat pengaturan hawa nafsu di otak akan memberontak karena keinginannya minta makan tidak dipenuhi. Akibatnya akan terjadi kompensasi berupa belanja barang yang belum tentu diperlukan. Itu sebabnya kalo perut keroncongan, nafsu belanja akan meningkat.

    Sebaliknya, makan dulu sebelum belanja, juga belum tentu menyelesaikan masalah. Soalnya kalo ma'emnya terlalu banyak, bodi jadi males gerak sehingga males jalan buat milih-milih baju, gitu lho..

  8. wadew asik tuh…kayaknya bakalan yang laper mata…
    saya setujuh ma fanda…bukannya kalo belanja harus perut isi ya?? kan jadi lebih bertenaga dan tahan lama berdiri milih-milih ato jalan sana sini yak???

  9. Quinie says:

    hohoho… distro ya? kalo gua ga begitu suka baju distro, karena gua ngeliat baju2 distro yang dibeli ade gua, bahannya ga begitu bagus dan abis itu bajunya skewing :((. padahal distro terkenal loh.

    Kalo di bandung pan banyak konveksi knitting, mungkin lebih bagus dibanding di marih.

    juga, kebanyakan baju2 distro ntu untuk orang2 yang badannya sekelingking, ga ada yang cukup ama gua :((. hiks hiks hiks.

    btw, makanan2nya enak2 ga? hihih

  10. Wuahahaha… pengen kesana. cuma sekarang masih sibuk syuting "Petualangan Grinsant" yang fenomenal itu… hihihi
    kalo harganya sama mah mendingan beli biasa aja, kalo nggak ke poncol,,, wkwkwkwk..

  11. Aldo says:

    Wah, ketinggalan berita saya nih.

    Ada stand yang jualan perlengkapan untuk pendaki gunung gak yah?

    Itu mah, ke Alpina atau Eiger aja yah hihihihihi…

    Salam,
    Aldo

  12. Saran kecil aja, festivalnya bukan buat ibu-ibu. Dan bukan buat anak-anak kecil juga. Kata pengunjung-pengunjung di sini, barangnya sih anak muda banget..

    Sayang iklannya cuman di Bandung doang. Aku yakin kalo ini diiklanin sampai ke Jakarta, mobil-mobil plat B bakalan tumplek di sini deh..

    Semula, aku mau mborong. Tapi kutahan-tahan coz aku sengaja bawa duit dikit.

    Pulang dari Kickfest, aku mampir mal. Ternyata eh ternyata, ada baju yang nggak kalah bagusnya di mal, yang harganya lebih murah! Langsung lupa deh kalo habis jalan-jalan ke festival distro. Hohoho..ternyata di festival tadi aku cuman lapar mata, hehehe..

  13. Fanda says:

    eh masak sih napsu belanja meningkat kalo perut keroncongan? Kyknya kalo aku malah ga bisa belanja dgn perut keroncongan. Trs kamu borong apa Vick? Kok ga difoto? Takut dikembarin jemaah blogmu ya?? [memangnya kenapa ya klo kita kembaran, toh kita ga pernah ketemu jg…]

  14. reni says:

    Sayang sekali mbak Vicky telat kasih infonya… Kalau aku berangkat sekarang ke Bandung, sampai sana udah ditutup tuh festivalnya…
    Padahal pengen borong juga nih.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *