Pusing HP Anyar


Anda bolor? Atau pikun? Well, kalo gitu jangan sekali-kali punya HP warna gelap. Percaya deh, itu kombinasi yang sangat merepotkan.

HP ternyata adalah piranti yang sangat individual. Soalnya HP yang cocok bagi seseorang belum tentu cocok buat orang lain. Ini nasehat standar buat orang-orang yang tergila-gila pada HP keluaran terbaru.

Jadi gini, beberapa hari yang lalu, gw ribut nyari HP gw yang tau-tau raib di rumah. Nggak ilang sih, paling-paling gw cuman lupa aja naruhnya di mana. Tapi ya bikin senewen juga. Soalnya gw kan baru bangun tidur, jadi HP gw masih setel silent, maka percuma juga kalo gw pancing-pancing pake telepon lain.

Alhasil gw terpaksa nyusurin rumah buat nyarinya. Di kamar tidur nggak ada. Di ruang tengah nggak ada. Di ruang makan nggak ada. Di ruang kerja nggak ada. Di ruang belajar juga nggak ada. Bujubunee..ke mana yak tuh HP? Dooh..pengen rasanya gw ngacungin tongkat sihir, truz berseru a la Harry Potter, “Accio handphone!” Tapi gw kan bukan penyihir, hehehe..

Setelah frustasi sejenak, gw ke ruang kerja, truz gw nyalain laptop. Ya ampun, ternyata HP gw ada di sebelah laptop! Huwaa..untung HP gw ketemu! Lha HP gw kan warnanya cokelat gelap gitu, tergeletak di atas meja kerja yang warnanya item. Pantesan waktu dicari-cari tadi nggak keliatan!

*Menurut besutan label resmi dari pabriknya, HP gw ini warnanya Havana Gold. Gold = emas, dan emas mestinya kuning, kan ya? Padahal HP gw ini warnanya cokelat tua kayak dark chocolate. Gw jadi bingung, jangan-jangan emas di Kuba warnanya cokelat-cokelat?? Emas yang aneh..*

Sebenarnya gw pengen ganti cashing pake warna merah gitu. Tapi pabriknya nggak punya warna lain buat model HP gw ini. Lain kali gw mau punya pabrik HP sendiri biar bisa bikin HP yang cashing-nya warna merah!

*mbok ganti aja HP-nya, Vic. Kan lebih efisien ketimbang bikin pabrik HP..*

Oke, lupakan cerita HP gw. Kemaren adek gw dibeliin HP baru. HP besutan Korea gitu, tau kan yang sekarang iklannya suka nongkrong di tivi-tivi, ada Nicholas Saputra dan Dian Sastro-nya. Tampangnya ciamik gitu, gw suka wallpaper-nya yang bisa digeser-geser, shortcut yang bisa diilangin atau dimunculin sesuka hati, dan tipe huruf yang komikal a la Kristen ITC.

Nah, seperti biasa, HP baru selalu mengundang masalah standar, yaitu repot banget mindahin daftar kontak dari HP lama ke HP baru. Sebenarnya, kan tinggal ngopiin daftar kontak dari phone memory HP lama ke dalam SIM card, tapi adek gw nggak tau cara mindahin daftar kontak dari SIM card ke phone memory HP-nya yang baru. Jadilah, dia pake gaya manual, daftar kontaknya diketik satu-satu dulu ke Microsoft Word-nya, lalu diketikin lagi satu per satu ke dalam daftar kontak HP barunya.. Alamak! 😛

Saat itulah gw sadar, HP model ini nggak ada PC Suite-nya. Jadi data-data di HP ini nggak bisa dipindahin pake Bluetooth atau USB ke dalam kompie.

Maka waktu gw nulis ini, gw lagi cekakakan ngeliatin adek gw yang nginput nomer-nomer telepon temennya satu per satu ke dalam HP barunya. Mana dia lagi berusaha keras adaptasi, coz HP baru ini pake layar sentuh, sedangkan selama ini dia kan pake keypad manual. Yang namanya layar sentuh, kalo salah mencet bisa repot, padahal niatnya kan bukan mencet icon tapi cuma mau scroll doang, hehehe. Mana jari adek gw kan tipe jari mbutel gitu, yang jarinya pendek dan gemuk. Icon-icon-nya yang kecil-kecil gampang kepencet, bikin kikuk aja. Oh, dasar layar sentuh..gw rasa layar ginian hanya akan bikin ujung jari telunjuk jadi tepos.

*Pasti sebentar lagi Anda akan bilang, “Mana stylus-nyaa..?”*

Gw tanya ke nyokap gw, kenapa adek gw dibeliin HP layar sentuh padahal jari adek gw kegedean?
Jawab nyokap gw, biar adek gw berhenti ngemil. Soalnya orang kalo megang HP layar sentuh kan, tangannya nggak boleh ada bekas megang makanan..

Anda pernah punya masalah dengan desain HP? Kasih tau di sini dong.. 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

41 comments

  1. jadi beberapa minggu lalu nitip iPh*ne ama temen dari spore, pakai pakai pakai,

    karena gw terkenal dengan tangan sembrono gw, dalam 7 hari 3 jam 20 menit ditangan gw gw berhasil, membuat layarnya retak… yeey .

    T.T
    T.T
    T.T

    menangis semalam…

    tapi kata temen, katanya bisa dganti, nitip balik deh ke negri macanmas (macan nyampur ikan mas; merlion)

    sekarang berharap teman gw datang,

    kebih merindukannya ketimbang pacar ..

  2. Ade says:

    Suami gw pernah keilangan semua kontak yang ada di hape gara2 pindahan ke hape barunya, pake menu copas gitu tapi ga ngerti kenapa pas dipindah ke hape baru n mau di paste eh datanya udah ga ada 🙁
    Jadilah dia emailin temennya satu2 buat mintain no hape mereka 🙂

  3. frozenmenye2 says:

    sampe skrg gue masih nyaman pake hape walkman gue walopun udah bapuk, tapi masih enak buat internetan, chatting dan dengerin musik tentunya. ada bluetooh dan kabel data pula. hehehehe.

  4. Jokostt says:

    Kalau ponsel layar sentuh memang nggak praktis, harus nunal nunul kalau mau mencet-mencet tombol. He…He….

    Ngomong-ngomong masalah mindahin Phonebook, notes, calendar, file dll kalau pada ponsel Nokia selain bisa pakai PC Suite juga langsung bisa diimport antar HP dengan Bluetooth. Saya nggak tahu HPnya apa bisa seperti Nokia ini.

    Diptara blog

  5. Fanda says:

    Vick, baret nggaknya tergantung perlakuan si pemakai. Aku dah pake PDA-ku hampir 2 thn masih OK kok, ga ada baretnya sama sekali. Kalo pun takut baret, kan ada plastik pelindungnya (bisa beli).

    PDA-ku punya O2, stylus putus karena kujatuhin, hehehe…

  6. Quinie says:

    huahaha… makanya gua lebih suka pake hape konvensional yang ada keypadnya dibandingin gua musti ngorbanin tangan gua untuk ga ngemil :D.
    lagian juga gua ngangkot gitu loh, rada ribet kalo pake yang touch screen. salah2 pas bayar ongkos, gua kasih hape ke si abang kenek 😀

  7. Freya says:

    bwakakakakka cerita yang lucu. Kalo ngomongin soal layar touch screen emang bikin bete imo. Gampang rusak soale.

    Ane baru beli kamera touch screen. Ya ampon dah udah ga bener padahal umurnya baru sebulanan. Yang jelas barang begituan ga boleh disatuin sama tas yang isinya penuh. Kalo layarnya ketiban dengan isi buku-buku yang bisa bikin pecah kepala orang, mending tuh barang touch screen dikalungin di leher aja dah.

    Ini pengalaman bok.

  8. Ndak pa-pa, adekku udah kasih ijin buat digosipin..

    Mbak, itu layar HP-nya nggak baret ya kalo dipencet pake kuku? HP-nya bokapku aja udah baret kena stylus, apalagi kalo pake kuku??

    P.S Stylus keluaran mana yang putus? Kok ringkih bener..

  9. Fanda says:

    hahaha…kasian tuh adikmu digosipin di sini. Aku sih no problem dgn layar sentuh, kan ada stylus? Kalo ga ada, pake kuku jg bisa kok, kan kukuku panjang…

    Aku lebih suka pake layar sentuh krn jariku sering sakit gara2 seharian ngetik melulu (di kantor, di rumah), masak buat SMS masih harus ngetik lagi?

    Ngomong2, adik angkatku baru ngasih aku bolpen yg ada stylusnya. asyiik… [soalnya stylus asli punyaku barusan putus!]

  10. Hahaha..nampaknya susah, Jens. Meja kerjaku rawan kena coretan bolpen. Sayang sama taplaknya, hahaha..

    Adekku pake Corby GT-S3653. Sorry, Bluetooth-nya ada, tapi nggak ada USB-nya. Dan nggak bisa jadi modem.

  11. jensen99 says:

    Vic, daripada HPmu yang dimerahin, mending meja kerjamu aja yang diputihkan. Pake taplak atau kain kafan, misalnya~

    Eh, adikmu pake apa, vic? Samsung Corby touch screen? Seri berapa? Aneh, AFAIK itu dilengkapi bluetooth dan USB…

    Oh ya, kalo soal layar sentuh standarnya emang iPhone. Diluar itu pasti sering kecampur antara 'buka' dan 'geser'. 😀

  12. PRof says:

    Kehilangan barang karena lupa naruh. PROf banget tuh. Sekarang lag praktekin solusi ala temen ku, setiap naruh barang liatin bentar sambil berucap, pulpen di atas meja. Katanya bisa membantu mengurangi "lupa".

    Pertimbangan awal ketika milih HP bagi PROf adalah bentuknya. Yang laen2 macam kelengkapan fitur no sekian, toh setiap HP pasti bisa tuk nelpon + SMS. Fitur yang PROf butuhkan dari sebuah HP. fitur music..?? mending dengerin dari tape/cd player, kamera?mending pake kamera digital sekalian….HP yo buat nelp dan sms.titik.

  13. Gw tanya ke nyokap gw, kenapa adek gw dibeliin HP layar sentuh padahal jari adek gw kegedean?
    Jawab nyokap gw, biar adek gw berhenti ngemil. Soalnya orang kalo megang HP layar sentuh kan, tangannya nggak boleh ada bekas megang makanan..

    wakakakakakakaka ….
    hebat dan kreatif banget ityu nyokap.
    Tabik.

  14. Keypad korosif sih gara-gara kelunturan jari pemakenya yang keringetan, hahaha..

    Terima kasih atas saran Sodara-sodara yang sama sekali tidak praktis. Itu saran buat HP atau kacamata atau sepeda motor? 😀

  15. depz says:

    makanya, kalo tidur hape nya taru d samping bed donk
    or kalo perlu pakein rante n gantung di leher :p

    gw blm kepengen n tertarik pake hp tacskrin
    ga praktis aja ah
    ribed bed bed

  16. mawi wijna says:

    Saran buat hape biar gampang nemuinnya itu hape dikasih rantai terus digembok aja di tiang rumah. Dijamin deh, selalu bakal bisa ketemu dan ndak bakal raib dibawa maling. 😀

  17. Iya, Mi, tadinya aku juga ngiler liat HP adekku itu. Tapi begitu nyadar kalo tuh HP nggak bisa dijadiin modem, udah deh irinya bubar! Hahaha!

    Semalaman adekku begadang demi ngetikin nama kontaknya satu per satu. Ck ck ck.. Sudah deh aku cinta banget sama HP-ku sendiri aja. Bisa ngeblog, bisa jadi modem, bisa motret, bisa push mail. Udahlah, aku nggak mau yang lain dulu..

    Aku bahkan nggak kepikiran kalo layar sentuh itu bisa kepencet pipi. Hahahah!

  18. fahmi! says:

    aku kurang suka sama teman yg pake hp layar sentuh gitu. soalnya kalo nelpon2, pipinya suka nyentuh layarnya (eh, tentu saja), dan koneksi telpon pun terputus.

    buat aku pribadi, milih hp itu pertimbangannya soal konektivitas. karena hp pada dasarnya adalah piranti komunikasi. masalah fitur2 tersier macem kamera, player musik/video, merek, dan lain lain, pertimbangan belakangan.

    btw aku suka sama hp-mu itu. banyak manfaatnya. itu barang yg barokah 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *