Robot Pakai Blangkon

Mau memperkenalkan sesuatu? Jangan tanggung-tanggung. Bikin orang lain supaya ingat, bukan cuman sekedar lihat sepintas dan seterusnya lupa lagi. Seperti yang gw pelajarin waktu Sabtu lalu gw bela-belain ke mal buat nonton pertunjukan gamelan. Yup, sekarang udah bukan jamannya lagi gamelan cuman diputer di gedung-gedung kesenian yang sepi penonton, atau sekedar jadi hiasan di acara-acara kondangan. Kalo mau gamelan dikenal lebih banyak orang, ya mesti jemput bola di tempat-tempat yang menyolok, antara lain ya nanggap gamelan di mal.

Pemerintah kota Jogja nampaknya lagi getol mempromoin pariwisata mereka ke mana-mana, jadi sepanjang minggu lalu mereka menyewa hall lantai dasarnya Bandung Indah Plaza buat bikin pameran. Yang dijual di situ macem-macem, ada batik, tas rotan, dan sebagainya. Kalo gw sih lebih naksir booth yang jual bakpia dan yangko, hahaha.. *dasar gembul*

Truz, biar nggak kurang heboh, mereka juga bikin panggung segala buat nanggap gamelan. Hahaa..ini nih yang gw cari-cari! Maka mal yang biasanya semarak oleh lagu-lagu top 40, sekarang pun jadi bernuansa njawani karena suara sinden yang menggaung sampai ke seluruh mal. Sabtu lalu, gw ada di sana, dan gw pun dengan sigap nyabut kamera dari tas, lalu siap-siap motret.

Gw berdiri di depan panggung itu. Ada satu orang sinden duduk, di sampingnya ada 4-5 pemain gamelan di balik instrumen masing-masing. Gw menatap pasukan kecil itu, menunggu momen. Satu menit, dua menit. Gw terhenyak. Mana seninya?

Sinden itu menyanyi. Ada seorang laki-laki menabuh saron. Ada seorang yang lain memetik rebab. Ada suara musik mengiringi lagu. Tapi pemain kendang menganggur dan tidak menabuh kendangnya. Rekannya yang kebagian menotok saron yang satu lagi, juga diam aja dan nggak nabuh-nabuh apapun. Padahal, jelas-jelas gw denger ada suara kendang kok!

Ini lip-sync?!

Gw memberengut manyun. Niat mulia mau motret orang main gamelan, terpaksa batal gara-gara musisi-musisi berblangkon itu diam aja di balik alat gamelan mereka. Kalo nggak main, kenapa malah duduk di atas panggung? Turun sajalah dan biarkan kendang dan saron-saron itu cukup jadi pajangan belaka.

Lalu gw berpikir, kadang-kadang di satu lagu ada saat di mana yang bersuara hanya vokalis dan satu orang pemain instrument, sementara anggota-anggota band lainnya dalam posisi istirahat. Tapi di atas panggung itu pun mereka nggak semata-mata diam, setidaknya mereka pura-pura nabuh bilah dengan pelan tanpa sudara. Karena penikmat musik itu bukan cuman dengerin suaranya doang, tapi mereka juga ngeliatin gerak-gerik musisinya. Diam saja di atas panggung itu merusak estetika pertunjukan.

Agak lama gw di mal itu. mondar-mandir masuk supermarket, toko baju, dan toko buku. Keluar lagi, berharap orang-orang itu memainkan instrumennya “sungguhan” supaya gw bisa motret pemandangan bagus. Semangat gw naik waktu pembawa acara ngumumin bahwa ada pertunjukan tari. Asyik!

Lalu masuklah tiga perempuan menari di depan panggung. Tariannya sih kayaknya nyeritain perempuan-perempuan Jawa yang lagi dandan. Gw malah ngeliatin pasukan gamelan yang jadi latar di panggung. Sindennya diam aja, padahal terdengar suara perempuan nyanyi. Awak-awak gamelannya juga nganggur.

*Apa yang kauharapkan, Vic? Sebuah pertunjukan live di mana sinden dan anak-anak gamelan bermain musik mengiringi orang menari?*

Well, gw mengakui. Ya, begitulah.

***

Ada beberapa alasan kenapa gamelan makin terpinggirkan bahkan di kalangan masyarakat Jawa sendiri. Pelajaran tentang gamelan di sekolah-sekolah dasar nggak nyantol, coz nggak semua sekolah punya alatnya. Maka digelarlah pertunjukan gamelan di mal, coz pelajaran di mal tentu lebih nyantol ketimbang pelajaran sekolah, coz kemasannya lebih menarik.

Tapi sedikit banyak pelestarian gamelan juga dipengaruhi kemampuan sumber daya manusianya buat menjadikan gamelan sebagai tontonan menarik. Perlu dibikin penelitian tentang lagu-lagu apa yang disukai orang buat dimainkan gamelan. Sindennya mesti atraktif, minimal ya nyanyi sambil senyum. Pemain gamelannya juga mesti main dengan penuh penghayatan, bukan cuman sekedar berperan jadi robot yang disuruh pake blangkon. Hal-hal kecil seperti itu, bisa bikin orang mau berdiri lama-lama terpaku menonton gamelan. Bukan cuman sekedar melihat sekilas, kemudian pergi begitu aja seolah-olah gamelan itu hanya musik tukang kentrung biasa.

Jadi, apakah kira-kira para pelaku seni gamelan itu sudah berpikir ke arah situ?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

43 comments

  1. Wuakakak… iye, masuk saya SDM bukan SDA, waduh-waduh, kaya gimana tuh kalo alam mendadak Kreatif. Wuakakakak…

    iya bener kita harus melestarikan nilai-nilai kebudayaan tersebut, namun bukan berarti ikut-ikutan belajar gamelan dan pake blankon kan, heheheh… paling enggak, Cukup tau aja: kalo Pendet dari bali, Ulos dari batak, tari jaipong dari jawa barat udah cukup kok sebagai salah satu pelestarian kebudayaan. hehehehe…

  2. Iya, Jess. Mencintai nggak berarti harus doyan menikmati kok. Saya sendiri cuman seneng denger musik tradisional kalo lagi nongkrong di toko souvenir. Tapi saya nggak mau masang itu di playlist mp3 saya.

    Yang penting kenal aja dulu. Perkara sayang, itu urusan belakangan. Jangan kenalnya pas kalo udah direbut tetangga..

  3. jc says:

    Kalau menurut saya, musik tradisional jawa itu macam musik jazz.. unik, indah dan elok terdengar tapi tidak semua orang bisa menikmati. Dan sejujurnya saya sendiri termasuk yang enggak terlalu menikmati musik tradisional jawa *masih lebih menikmati musik dangdut hehehe atau lagu2 nasional dalam negeri*. Untuk tari-tarian pun saya juga enggak terlalu menikmati *overall saya enggak terlalu doyan nonton tarian, kecuali break dance*. Tapi yang tidak terlalu saya nikmati itu pun masih membuat saya bangga. Itu menunjukkan kreatifitas bangsa ini yang mencoba ditiru oleh negara tetangga (at least). Tapi saya tetap setuju kalau generasi muda perlu diperkenalkan budaya bangsa sendiri, jangan melulu beringgris2an ria, betul budok?

  4. Jokostt says:

    Baru tahu ada "Robot Pakai Blankon" Saya kira Robot beneran, gak tahunya orang yang duduk diam nggak ngapai-ngapain alias gamelan lip-sync itu yang dimaksud robot. He…He….

  5. Mungkin minat para pelakunya tidak di situ. Mereka menjadi awak gamelan coz nggak punya kemampuan di bidang lain.

    Aku juga seneng banget nonton pawai. Dan aku sebel coz seumur-umur aku baru nonton pawai satu kali, hiks.. Aku yang nggak tau berita, atau panitia pawainya kurang promosi?

  6. Fanda says:

    Dari dulu aku suka banget denger musik gamelan. Rasanya langsung bikin hati tenang dan damai. Sayang ya kalo org kita sendiri ga serius melakoni keseniannya sendiri, pdhal banyak org asing yg justru menggebu-gebu belajar gamelan…

  7. Quinie says:

    ho oh.. gua juga sependapat ama lu. kenapa orang indo baru berkoar2 saat kebudayaan kita lebih diapresiasi & diakui oleh negara lain sementara kitanya sendiri ga bangga?

    pemerintah harus lebih menggalakan pelajaran budaya di sekolah2, biar generasi muda juga bangga dengan kekayaan budaya negara kita.

    kalo ada pawai kebudayaan, or something like that, i'd love to join & see 🙂

  8. Hm, kok kedengarannya saya jadi bingung, hehehe.
    Sebenarnya ada memang badan-badan pendidikan yang tugasnya menjaga supaya kebudayaan itu tetap eksis. Tapi kita juga ketiban tugas yaitu melestarikan nilai-nilai kebudayaan tersebut.
    Saya rasa nggak ada ya SDA yang kreatif. Yang ada paling-paling ya SDM kreatif, hehehe..

  9. Kalo soal kebudayaan sih saya agak-agak gimanaaaa gitu. Banyak yang marah-marah soal kebudayaan yang terpinggirkan. Namun kita nggak bisa disalahkan karena toh kita sudah tahu bahwa nantinya akan ada orang yang bertugas melestarikan budaya tersebut.
    Belum lagi budaya yang kurang dinamis, dimana kurangnya SDA Kreatif yang mampu membawa budaya kearah yang lebih enak diterima kuping orang urban seperti kita, wuakakaka…

    gua ngomong apaan sih, hihihih./..

  10. Oho, penarinya robot juga. Mereka tidak ada kontak dengan penonton. Tapi saya rasa ini justru tradisional banget. Kan budaya Jawa yang asli, orang kalo ngomong nggak pernah menatap mata lawan bicaranya. 🙂

    Ide gamelan listrik kedengarannya menarik, hehehe. Saron listrik, bonang listrik, rebab listrik, sinden listrik..

  11. Tepat! Itulah sebabnya aku kecewa, Mbak. Padahal aku mengharapkan ekspresi muka pemain gamelannya yang atraktif. Mbok kalo memang lagi bukan gilirannya main, ya ngapain gitu kek, joget-joget kek, geleng-geleng kepala kek, atau minimal pura-pura kesurupan gitu. Biar penontonnya terkesan!

    Eh, sintren itu apa ya?

  12. REYGHA's mum says:

    what ? gamelan lip-sync aneh sungguh pasti males banget ngeliatnya. Padahal liat gamelan selain bunyi adalah expresi penabuhnya yang menurutku asyik banget karena ada magicnya hihihi…dan wajahnya tuh penuh penghayatan gitu..kadang2 kasih senyum ke penonton…rasanya menyatu gitu. Kalo dikampung suamiku ada seni trad namanya sintren udah pernah denger?…sampe hari in aku masih heran terheran2 koq bisa ya…

  13. RanggaGoBloG says:

    untungnyah saya masi menjadi salah satu pemuda yang menghargai budaya saya… saya suka sekali dengan batik, dan juga kesenian daerah saya… alhamdulillah saya juga menemukan beberapa lagu langgam di komputer saya… hehehe… kalo mbak vic mau bisa saya kirim lewat email beberapa langgam gamelan saya…

  14. Mungkin yang musisi sepuh lagi nggak main, jadi dipercayakan ke yang anom. Sayangnya, yang sepuh lupa bilang, "Nanti kalo mentas, biarpun musiknya lip-sync tapi kalian tetap pura-pura nabuh ya.."

  15. mawi wijna says:

    Apa mungkin karena para pemain gamelan itu bukan berasal dari golongan sepuh? Biasanya golongan sepuh kan tetap memegang teguh aturan seni gamelan. Kadang kala kita yang muda ini kalau mau belajar seperti itu harus berkaca kepada mereka yang sudah sepuh itu.

  16. ireng_ajah says:

    Sekalian ikut promosi Jogja, Never Ending Asia

    Pembukaan pameran foto "Yogyakarta yang terlupakan"(le Yogyakarta Oublie) Selasa 24 November 09, @ LIP Sagan pukul 19.00. Pameran foto oleh 10 fotografer yg mengikuti workshop bersama fotografer dari Perancis-Ferrante Ferranti. Fotografer: Benedictus Yoga, Heny Kusworo, Agung Suprianto, Syevira Cit…ra H, FerryArwiz, Audy Bramara, Anouk Tourliere,Sigid Kurniawan,Haryo Rachmantyo,Yudanto Ajinugroho.

    Numpang promosi blog baru untuk jemaah blognya bu dokter

    Ada Apa?? Pentingkah Dipertanyakan??

  17. See? Ternyata minat orang awam buat belajar gamelan masih ada, tapi fasilitasnya nggak ada.

    Sayang juga kalo gamelannya cuman jadi pajangan ya, Man?

    Padahal sebenarnya para pemain gamelan bisa kreatif kalo mau, tanpa mesti nunggu panggilan manggung. Cukup pasang iklan, bikin kursus siter/saron/kendang privat, dan lihat berapa orang yang mau daftar jadi murid. Sepupu gw yang mahasiswa hubungan internasional sekarang nyambi jadi guru saman, dia ngelatih anak-anak SMA buat acara sekolahan. Dan animo anak-anak buat belajar saman itu gede lho.

  18. Arman says:

    gua sangat sangat suka ama bunyi gamelan.

    bahkan pas gua masuk atmajaya, gua sangat excited karena salah satu UKM nya adalah belajar gamelan. gua langsung nyari tau dan mau daftar. sayangnya ternyata UKM gamelan udah ditiadakan pas jaman gua. jadi gamelan (yang dipajang di salah satu aula) cuma dipake (yang main para alumni) pas lagi acara2 tertentu doang.

    duh asli kecewa lho… soalnya beneran gua pengen banget belajar gamelan, tapi gak tau mesti belajar dimana…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *