Tips Memilih Rumah


Apakah Anda bercita-cita punya rumah sendiri? Rumah macam apa yang Anda inginkan? Mungkin kisah ini bisa membantu supaya Anda nggak dapet rumah asal-asalan.

Di suatu hari pada musim panas yang terik pada tahun ’06, beberapa mahasiswa lagi ngerumpi di sebuah kamar, membayangkan masa depan yang tidak boleh suram.

“Kalo gw punya rumah nanti, gw mau rumah yang kecil aja. Jadi gampang ngepel kalo pembokat pulang,” kata Cruz, bukan nama sebenarnya.

Temannya, Penelope, juga bukan nama sebenarnya, nimpal. “Kalo aku, maunya punya rumah yang kamarnya empat. Satu buat aku, satu buat mamaku, satu buat anakku, satu buat adikku,” katanya tersenyum manis.

“Ah, kalo aku mau rumah yang besar,” seloroh Vicky, kalo ini nama sebenarnya, hehehe.. “Supaya aku bisa ngundang orang banyak buat hajatan.”

“Kalo aku mau rumahnya tingkat dua,” kata Shilpa, bukan nama sebenarnya. “Biar nggak repot kalo banjir..”

Spontan kami semua ketawa. “Ya beli rumahnya jangan di daerah banjir doong..”

***

Jadi, sudah beberapa minggu ini, di koran Bandung gw rajin baca jadwal pemadaman listrik. Sebenarnya jadwal itu nggak ngefek banget coz gw toh nggak pake lampu di siang hari. Cuman yang kita concern adalah kulkas di kantor itu nggak boleh mati terlalu lama, coz kalo melewati durasi tertentu, vaksin dalam kulkas itu bisa rusak. Jadi untuk mengantisipasinya, kalo kantor ketiban pemadaman bergilir, kita mesti bawa termos es dari rumah.

Lalu dari jadwal itu gw menyadari satu hal yang esensial: Gw bukan mau ngomong jorok ya, tapi daerah gw ternyata nggak pernah ketiban pemadaman bergilir. Padahal restoran ayam goreng yang letaknya 200 meter dari rumah gw aja udah ketiban.

Ada apa ini? Apakah karena daerah ini ada penunggunya bernama Vicky Laurentina, jadi nggak pernah ketiban mati lampu?

*getok getok. Ge-er banget dirimu, Vic!*

“Mungkin, Ky..” kata bokap gw sebelum diri gw ge-er lebih jauh. “Mungkin karena sekitar kita banyak rumah pejabat.”

Gw terhenyak. Ya ampun. Iya ya betul. Rumah gw memang berada satu jalur dengan rumah beberapa mantan orang penting yang sok penting. Pantesan kita nggak pernah mati lampu. Lha si restoran ayam goreng itu ketiban mati lampu coz posisi dia kan di seberang jalan, bukan di sisi yang sama dengan rumah gw (dan rumah-rumah pejabat).

Jadi inget nih, Jakarta sering banjir, lantaran pintu-pintu airnya dipaksa dibuka demi “pemerataan banjir”. Tapi anehnya, gw kok nggak pernah denger Istana kebanjiran, atau rumah dinas Menteri kebanjiran? Dan gw pengen tau aja, pernahkah Anda denger rumahnya gubernur atau rumahnya walikota kebanjiran atau mati lampu?

Jadi, balik ke rumpian mahasiswa-mahasiswa tadi, apa syarat utamanya punya rumah? (Bukan, bukan ditungguin Vicky Laurentina.)

Syaratnya adalah, “Rumahnya kudu tetanggaan sama pejabat supaya nggak kebanjiran atau ketiban mati lampu..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Hahaha..saya udah biasa disatronin orang-orang yang komentar panjang.

    Saya baru ngeh, Pak, kalo orang bisa langganan listrik dari dua gardu yang berbeda. Gimana caranya yah? Saya jadi penasaran, gardu yang ngalirin listrik ke rumah saya ada di mana ya?

    Pak, jadi waktu kost-an banjir itu, Bapak nginep di hotel? Hm, saya jadi curiga. Jangan-jangan yang bikin banjir itu akal-akalannya para juragan hotel supaya orang-orang pada eksodus pindah ke hotel dan hotelnya pun jadi laku..

  2. Jokostt says:

    Kalau pintu air di Manggarai dibuka Istana Negara pasti banjir, klelep. Sayangnya gak ada yang berani buka. SBY bilang waktu itu: "Nggak bener buka pintu air aja sampai harus ijin presiden."
    Makanya, akhirnya kost-kostsan saya di daerah Senen banjir kala itu, begitu Pintu Air Manggarai dibuka. He…He….Akhirnya terpaksa nebeng teman tidur di hotel Ciputra selama seminggu.

    Kalau masalah ingin aman dari pemadaman, benar salah satunya harus tinggal di daerah yang satu kawasan dengan gedung pemerintahan, militer atau rumah pejabat. Dijamin aman.

    Yang kedua, silahkan berlangganan dua sumber listrik PLN sekaligus. Yaitu dari dua sumber GI (Gardu Induk) yang berbeda. Ini juga dijamin aman karena PLN jarang sekali memadamkan langsung dua GI sekaligus. Dengan catatan asal tidak ada peristiwa langka listrik mati seJawa Bali seperti dulu aja.

    Maaf, Mbak Vicky komentar saya terlalu panjang. Hi….Hi…

  3. fahmi! says:

    bebas mati lampu, bebas banjir. tapi nggak enaknya kadang suka ditutup gitu. teman juga susah bertamu, suka dipelototi satpam di gerbang. beberapa lingkungan yg agak ekstrim paranoidnya pake minta ninggal KTP di pos satpam.

  4. Fanda says:

    Wah, ngomong2 tentang pemadaman listrik, aku barusan sauna di kantor nih, gara2 mati lampu hampir 3 jam. [kalo gitu kantornya kudu pindah ke daerah kantor walikota dong??]

  5. Iya yah, kalo dipikir-pikir kok rumah tentara tuh jarang banget kebanjiran. Padahal drainasenya juga nggak bagus-bagus amat. Kayaknya solusi paling tepat, aku mau kumpulin duit banyak supaya bisa beli rumahnya tentara, hahaha..

    *bisa gitu?* Naif..

  6. mawi wijna says:

    mari kita tunggu Little Laurent teriak-teriak karena rumah-rumah pejabat terang-benderang sementara rumah Mba Dokter gelap gulita. Akankah PLN pilih kasih ke beberapa rumah saja? hehehe

  7. t.e.3.k.4 says:

    tambahan donk vic, tinggal di komplek tentara juga bebas banjir dan mati lampu hehehe…

    yang pasti tika kl mo cari rumah, cari yang terjangkau dengan keuangan hahaha *ga nyambung kan vic?* mslh lampu sama banjir itu biar di atur aja ntar haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *