Jemaah Kelas Dua


Kata nyokap, dengerin khotbah itu kegiatan yang mulia. Makanya kalo habis ritual itu, jangan langsung copot kerudung lalu ambil sendal truz minggat.

Gw sih mufakat aja kalo dengerin khotbah itu mulia. Yang nggak mufakat itu kalo gw denger pengkhotbahnya itu berkhotbah sambil marah-marah. Entah apa yang diamuknya itu, mulai dari ngamukin orang yang nggak seagama, ngamukin orang yang nggak mau nyembeleh ayam, sampai ngamukin perempuan-perempuan yang nggak sudi dipoligami.

Tapi sudahlah, gw bukan mau ngomongin itu hari ini.

Ceritanya gw udah dateng pagi-pagi buat ritual hari ini. Udah dandan yang cantik, pake baju bersih, pake parfum kesayangan. Sampai di TKP, jemaah laki-laki dan jemaah perempuan dipisah. Jemaah laki-laki di lantai dua, sedangkan jemaah perempuan di lantai tiga dan satu. Gw pilih duduk di lantai paling bawah, biar nggak usah naik-naik.

*Dasar pemalas! Olahraga, napa?*

(Bukan gituu.. Ntar kalo naik-naik kan jadi keringetan dan bedaknya luntur. Mosok kalo ngadepin orang lain kita mau dandan secantik mungkin, tapi kalo ngadepin Tuhan nggak mau usaha cantik sih?)

Jadi gw ambil lantai pertama, barisan paling depan. Di sana cuman ada layar in focus yang nyutingin lantai dua tempatnya jemaah laki-laki. Gw lihat beberapa laki-laki disyuting di situ, ada yang pake kumis, ada yang jenggotnya kayak embek, ada yang cakep, ada yang mulutnya perot, lhoo..kok malah jadi nontonin cowok-cowok? Ke sini kan mau menghadap Tuhan? Ayo fokus, fokus!

Singkat cerita, gw kudungkan kepala gw, lalu mulai nge-silent HP. Eh, kok panas ya? Gw ngedongak, eh ternyata nggak ada kipas angin. Gw ngelirik ke pojok langit-langit. Ada sih AC, tapi pitanya diem aja lunglai nggak melambai-lambai. Haiyaah..AC-nya mati.

Gw nunggu tukang AC, tapi kok nggak dateng-dateng. Ingin rasanya gw teriak, “Hoii..yang ngumpetin remote AC, balikin dong!” (Serasa masih kuliah di gedung sekolah gw nan panas dulu di Jatinangor, hahaha..)

Dari luar terdengar sayup-sayup pidato sambutan ketua panitia hari raya. Gw sebenarnya kepingin nyimak tahun ini yang disembeleh kambingnya ada berapa ekor, sapinya berapa ekor. Tapi gw nggak bisa denger. Lha ruangan jemaah tempat gw nggak ada pengeras suaranya..

Untunglah ada tivi itu. Jadi begitu di tivi keliatan para pria berdiri sembari siap-siap ritual, maka wanita-wanita di ruangan gw pun berdiri juga. Ritual pun jalan. Ironis. Untung pintu ruangan gw dibuka, jadi suara di luar masih bisa kedengeran. Gw yang di dalam gedung harus dengerin pengeras suara dari luar supaya gw bisa ngikutin imamnya.

Dalam 10 menit ritual pun selesai. Sekarang waktunya khotbah. Gw bengong ngeliat tivi. Imamnya sih ngomong komat-kamit. Tapi suaranya nggak kedengeran, bo’..

Gw lirak-lirik jemaah wanita sekitar gw. Satu per satu ada yang melipat kerudungnya. Ada yang berusaha nenangin anaknya yang rewel minta pulang. Ada yang merogoh-rogoh tasnya ngemil permen. Ada yang ngerumpi sama tetangga sebelahnya ngajakin bisnis kerudung. Ada yang asyik main Opera Mini (ini sih gw, hehehe..)

Singkatnya, nggak ada jemaah cewek yang dengerin khotbah.

Rumah ibadah harusnya melayani semua jemaahnya, nggak cuman melayani jemaah cowok doang. Melayani itu memastikan seluruh jemaah bisa beribadah dengan nyaman. Termasuk juga memastikan bahwa AC dan pengeras suaranya nyala di tempat jemaah wanita. Coz, jemaah wanita juga sama mulianya dengan jemaah laki-laki di mata Tuhan. Jadi nggak boleh jadi jemaah yang dinomorduakan.

“Bukan gitu masalahnya, Vic. Itu yang tanggung jawab ngurusin AC dan pengeras suaranya kan laki-laki. Jadi mungkin dia nggak berani masuk ke wilayah jemaah cewek, coz mereka kan bukan muhrimnya. Kuatirnya mungkin si tukang AC dan tukang sound-system-nya ngerasa kecakepan, jadi kalo mereka mondar-mandir di situ nanti ibadahnya cewek-cewek jadi pada nggak konsen..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. fahmi! says:

    aku nggak biasa berpanjang2 meliara jenggot vic, apalagi sampek kayak kambing, hehe.

    semoga bukan dibilang arab karena ukuran2 organ2 tertentu, hihihi 😛

  2. Hai, Desi! Mesjidnya di deket Gegerkalong Girang. Udah bener sih ngatur tempat jemaahnya. Yang lupa itu nyalain AC dan sound-system-nya, hahaha.. Kotak saran dan kritiknya mana, saya juga nggak tau.. Mosok saya mau ngamuk sih di hari suci? 😀

  3. Desi Eria R. says:

    wah TKP mesjidnya dimana tuh mba?
    mengkhawatirkan sekali. Padahal setau aku biasanya kan dipisah itu cowo lantai 1, cewe lantai 2 solatnya.
    kalo ada kotak saran dan kritik harus disampein tuh mba kritiknya.

    eniwei salam kenal mba dokter. aku link blognya yaa 😀

  4. Itik Bali says:

    He..he mbak, aku sayangnya ngga pernah ikutan ceramah di masjid
    jadi engga tahu ada situasi yang begitu
    semacam klasifikasi gitu ya?
    rasisme, genderisme atau kastanisme?

  5. Hohoho..kalo gitu jangan solat di Istiqlal. Soalnya di sana sering disyuting dari depan jemaah dan disiarin ke seluruh Indonesia. Nanti seluruh rakyat liat kau ngantuk di depan kamera, hahaha..

  6. ternyata aku ada temennya nih Vic..haha..
    gimana mau dengerin khutbah, konsentrasiku buyar sebab ngantuk..maklum malamnya begadang sembarangan..hehe, untungnya aku di baris depan jadi dari belakang terlihat khusyuk mendengarkan khutbah, padahal ga..

  7. PRof says:

    Tuhan melihat sampai ke HATI, so meski gak denger Khutbah, NIAT Vicky dah terekam sebagai sebuah amalan….

    Semua kesalahan teknis belaka, tak ada disengaja….BUkan bentuk dari diskriminasi…

    * Atau jangan2 subsidi silang VICk..?? YAng di lantai atas AC hidup Sound Ok, tapi harus keluar keringat tuk naek tangga…
    Yang dilantai bawah sebaliknya….

  8. Newsoul says:

    Hehehehe. Vicky, di masjid dekat rumah saya jemaah cewek di lantai bawah juga kok. Lantai atas buat remaja yang masih kuat. Kapan-kapan chat deh soal pe-er yang disentil vicky ini. Selamat Idul Adha 1430 H, maaf lahir dan bathin.

  9. Mungkin nggak perlu renovasi, Rangga. Paling-paling cuman butuh tukang AC dan tukang sound system aja yang nggak lupa nyalain di tempat jemaah wanita aja, hehehe..

  10. RanggaGoBloG says:

    wah keliatannya perlu direnovasi tuh mbak…. soalnya setau sayah kalo kaya gitu kejadiannya jadi gak afdol ibadahnya,…. cuma niatnya aja yang dapet pahala.. tapi semoga amal ibadahnya pagi ini diterima yah mbak… walaupun dengan keadaan yang kelihatannya begitu rumit… *lebay dikit

  11. sibaho way says:

    hahahaha…. khas vicky, kritik bernas yang selalu lolos dari pengamatan kita (lolos atau diloloskan yak? :P).

    tapi vic, masjid/mushalla yang panas aja bisa bikin orang terkantuk-kantuk dengerin khotbah, gimana klo full AC? bisa ngeleker sambil ngences :))

  12. 1. Bukan saya yang kangen aroma kambing dan sapi, tapi aromanya yang kangen sama saya. 😀

    2. Saya nyusun tulisan ini karena sebel nggak bisa dengerin khotbah. 😀

  13. mawi wijna says:

    1. Mbak dokter duduk di lantai bawah sebab masih kangen aroma kambing dan sapi 😀

    2. Nggak ada jemaah cewek yang dengerin khotbah, termasuk mbak dokter? Yang sibuk mikir nyusun kata-kata buat artikel ini 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *