Ayah Duluan, Bunda Belakangan


Logikanya, anak kecil mestinya bisa manggil emaknya duluan ketimbang manggil bapaknya. Alasannya, emaknya yang biasa meluk dia, nggendong dia, sekalian nyusuin. Jadi anak pasti lebih dekat ke emaknya dong ketimbang ke bapaknya.Coba Anda ingat-ingat, anak Anda manggil yang mana duluan, Mimi atau Pipi?

*Vic, nggak ada orang nyuruh anaknya manggil Mimi-Pipi. Yang kayak gitu cuman Krisdayanti dan Anang..*

Teman gw tahun lalu curhat, jadi anaknya yang baru umur setahun itu baru bisa manggil “Ayah, Ayah”, gitu. Padahal teman gw yang ngelahirinnya belum juga dipanggil anaknya. “Kok duluan manggil bapaknya sih ketimbang manggil ibunya? Kan gw yang ngelahirin..”

Lalu gw tanya, emangnya dia maunya dipanggil apa? Ibu? Mama?

Jawab teman gw itu, “Bunda..”

Gw ngakak keras. Ya iyalaah..

Sekedar info ya, anak itu belajar ngomong kata-kata itu kan juga harus ada alatnya. Misalnya, untuk ngucapin “bunda”, dibutuhkan huruf b, huruf n, dan huruf d. Bilang huruf b sih gampang, coz cuman butuh bibir doang. Tapi untuk ngucapin huruf d, kita perlu naruh ujung lidah di ujung langit-langit depan atas mulut. Anak umur setahun akan susah buat kordinasi lidah dan langit-langitnya untuk itu. Apalagi juga kalo yang diucapin itu huruf n, coz ujung lidahnya bukan diparkir di ujung langit-langit depan, tapi di langit-langit agak ke belakang sedikit. Pusing? Cobain aja sendiri, pasti susah.

Makanya lebih gampang manggil “ayah”, coz cuman butuh huruf y dan huruf h. Mau ngucapin huruf h cukup nafas via mulut. Mau ngucapin huruf y, cukup melayang-layangkan lidah dan ini gampang buat anak kecil. Itu sebabnya, biasanya anak duluan manggil ayah ketimbang bunda.

Dan, ini menjelaskan kenapa anak Indonesia jaman sekarang lebih banyak yang manggil Mama-Papa ketimbang Ayah-Bunda. Manggil Mama-Papa itu bukan karena dididik orangtuanya a la ke-Barat-Barat-an, tapi karena ngucapin huruf m dan huruf p itu cuman butuh bibir, dan bibir itulah alat pertama yang bisa dipake anak buat belajar bicara.

Jadi kapan dong anak manggil bunda-nya? Ya nanti, kalo anak sudah bisa mengkordinasi alat-alat mulutnya, markir ujung lidahnya di ujung depan langit atas.. 🙂

Sabar ya, para bunda. Yang penting sekarang, biarpun belum bisa manggil bunda, anak kalo pengen nyusu ya tetep nyariin bundanya, bukan nyariin ayahnya. Kalo anak pengen nyusu malah nyariin ayahnya, kan berabe nanti..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

35 comments

  1. Jokostt says:

    Komentar saya, benar! Apa yang ditulis, Mbak Vicky disini memang benar sesuai dengan kenyataan di keluarga saya. Anak saya manggilnya memang "Ayah" dan "Bunda"

    Dan kenyataannya, memang persis, kedua anak saya lebih cepat bisa manggil saya duluan ketimbang manggil Bundanya. He….He….

  2. REYGHA's mum says:

    Aku koq lupa ya..anak anakku kesbut mana duluan ayah atau ibu. Ngga masalah yang penting mereka semua lebih sayang aku..hehehe..geer…gimana ngga kalo ibu sudah dirumah semua harus sama ibu, kalo ibu bener2 ngga bisa baru ayah…

  3. Aribicara says:

    Itu juga mungkin karena Ibu yg mendidik jadi Ibu sering berkata begini, Nak, mana bapak? "Itu ayah mau kerja" Ayah dah pulang" dll dan Ibu malah lupa bilang gini " Ini Ibu nak, Ibu dah masak nak, Ibu udah mandiin kamu nak " begitulah kira2 🙂

    jadi di telinga anak itu lebih sering mendengar nama ayah daripada Ibu dan uniknya, ibu sendiri yg mengatakan hal itu 🙂

  4. Iya, Mbak, gw bikin ini tadi pagi langsung setelah gw baca tulisannya "Vaya". Makasih ya, Mbak, udah menginspirasi.

    Bener banget kata Papa dan Mama itu yang paling gampang diucapin anak. Cuman anak yang nggak punya bibir yang nggak bisa bilang Papa dan Mama. Dan vokal "a" itu paling gampang dipake, apalagi untuk keperluan menjerit, hehe..

    Kalo bilang "amang" dan "inang" itu agak susah lho, soalnya lidahnya mesti dibuang ke langit-langit belakang atas. Tanyain tuh, Mbak, anak Batak biasanya bilang "inang" pas umur berapa?

  5. Hai, maminya Matt!
    Gw belum baca seluruh blognya, jadi gw belum ngeh di mana Matt dan maminya tinggal, tapi ngomong-ngomong negara mana lagi yang ngerayain Thanksgiving selain Amrik?
    Well, gw juga pengen tau kenapa di sana bayi manggil Daddy duluan ketimbang Mommy? Mungkin di sana lidahnya balita berkordinasi lebih cepat ketimbang bibirnya. Nanti gw tanyain kolega gw dulu di pediatri ya. Makasih lho buat infonya.

  6. mami vaya says:

    Ini dapat ide dari postingan blognya vaya ya vick? Hehee….

    Tp itu emg bener banged. Jelas bilang ayah lbh gampang drpd bunda, atau mami, kayak gue. Huu susah. Dan gw ga mau ah sok kek KD, diganti MIMI… :D.

    Apalagi klo panggilnya : papa mama, itu apalagi kan. Krn kata-2 pertama bayi saat belajar ngoceh memang : pap-paaa, atau ma-ma-ma-ma… suku kata yg itu saja diulang2.

    Jd orgtua suka ge-er duluan krn anaknya cepat bisa panggil papa mama hehee….

    Gw jd penasaran dgn anak bou gw yg panggil bapak ibunya dgn "amang" dan "inang". Kira-2 bisa sebutkan itu di umur brp ya?

  7. BabyBeluga says:

    Orang2 bule disini banyak yg becanda, sang Ibu selalu orang pertama yg ngajarin si baby bicara Mamma (nantinya jadi Mommy) dan Dadda (nantinya jadi Daddy), tapi kata pertama yg diucapkan si anak biasanya Dadda instead of mamma.

  8. Bu dokter ..
    Khusus ntuk masyarakat minang yang matrianial biasanya sang anak akan lebih dulu bisa memanggil bundo dibanding ayah.
    Mungkin semua itu disebabkan bahwa pada masyarakat minang posisi ibu jauh lebih dominan dibanding bapak dan ibu atau bundo adalah pusat kehidupan atau segalanya bagi masyarakat minang.

  9. sibaho way says:

    anak saya manggil istri saya dengan mama, manggil budenya dengan ibu, sampe guru tk-nya bingung. pas disuruh nulis nama ibu, malah nulis nama bude-nya :))

    btw, kapan nih jadi bunda vic :)) wkwkwkwkwkwk…..

    *kabur*

  10. Iya, aku nonton episode itu. Kan latarnya gara-gara Homer ngajarin Maggie manggil ayah, tapi anak itu ngotot nggak mau nyopot dotnya. Pas sama Marge dan Homer udah ditinggal tidur di kamarnya, diam-diam Maggie nyopot dotnya truz berbisik, "Daddy.."

    Oh..so sweet.. 🙂

  11. Ayah, bapak , papa , papi atau apapun itu panggilannya sama saja.

    Kenapa anak lebih duluan memanggil bapak, ayah ect …menurut aku penjelasannya sangat sederhana sekali bu dokter …
    Semua itu karena sang ibu dan orang2 terdekat si anak cenderung menuntun si anak ntuk memanggil ayah, papa ect.
    Ini juga menunjukkan bahwa secara hirarchi deep down on human mind ..posisi ayah ( baca laki2 ) adalah orang yang didahulukan selangkah dibanding ibu ( baca wanita ).

    Alam bawah sadar yang menuntun semuanya.

    nyambung ngak sech ?.

  12. Soalnya kulturnya Wijna mungkin lebih banyak manggil "Bapak" ketimbang "Ayah". Pakde saya juga lebih suka dipanggil "Bapak", tapi istrinya nggak mau dipanggil "Ibu". Sekarang, sepupu saya manggil bonyoknya itu "Bapak" dan "Mama"..

  13. mawi wijna says:

    Tapi telinga saya masih agak risih kalau mendengar kata "Ayah". Menurut saya lebih pantas dpanggil "Bapak". Ah ya, tapi saya toh belum hendak menikah. Belum mesti memikirkan kombinasi sebutan Bapak-Ibu, Ayah-Bunda, Ayah-Ibu, Mami-Papi, dll…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *