Ketika Alis Tinggi Sebelah


“Kok makannya sedikit? Lagi diet ya? Kan udah langsing?”
Pertanyaan gini yang hampir selalu bikin gw risih menjadi orang Indonesia.

Pertanyaan itu dilontarin kalo gw dateng ke pesta keluarga dan kebetulan di pesta itu disuguhi makan prasmanan. Yang nanya biasanya ibu-ibu warga senior (sebutan gw untuk emak-emak yang umurnya sudah musim menopause). Dan biasanya pemicu kenapa mereka nanya gitu, adalah karena melihat gw ngambil makanan, khususnya nasi, di mejanya itu dikit.

Gw menatap emak-emak bawel yang sok perhatian banget sama porsi nasi gw itu, dan tiba-tiba gw tersenyum melihat wajahnya. Lukisan alisnya si tante itu, nggak simetris, coz arahnya tinggi sebelah. Si tante mungkin telah berdandan di ruangan yang kurang terang, atau matanya sudah mulai nggak awas. Dan dengan mengaitkan pertanyaan si tante barusan, gw bisa ngerti kenapa gw ditanya macam begitu.

Banyak sebabnya kenapa perempuan susah dandan sendiri kalo udah tua. Alasannya gampang aja, matanya udah nggak melihat dengan baik. Kadang-kadang karena matanya memang udah tua. Tapi bisa juga karena diabetes.

Ketika seseorang mengidap diabetes yang sudah stadium menengah, bagian badan yang pertama kali diganggu adalah mata. Gula numpuk di dalam pembuluh darah dan merangsang sel-sel radang, dan sel-sel yang berlebihan itu bikin dinding pembuluh darah jadi rusak. Kalo kebetulan pembuluh darah yang rusak itu adalah pembuluh di mata, bisa ditebak ujungnya mata tidak akan bisa berfungsi dengan baik. Dan gangguan fungsi mata yang pertama dikeluhkan itu berupa mata yang bolor. Nggak bisa melihat jelas. Biarpun untuk hal-hal sepele, misalnya seperti menggaris alis.

Jadi kalo nggak mau bolor pas tua ya kudu jaga mata baik-baik, termasuk dari diabetes. Yang susah buat orang Indonesia untuk menghindari diabetes, adalah makan dalam porsi yang cukup. Sebagian besar orang makan terlalu banyak nasi, akibatnya gula yang terkandung dalam nasi pun jadi numpuk di darah.

Padahal kita tau persis, orang Indonesia belum merasa kenyang kalo belum makan nasi yang banyak. Malah ada orang yang di piringnya cuman makan kepala ayam doang, sayur lalapan, kerupuk, tapi nasinya sampai dua pincuk. Pantesan diabetes menggila.

Gw selalu bilang bahwa masalah umum pasien diabetes Indonesia bukan obat yang nggak cocok. Ternyata sebagian besar masalah berasal dari urusan budaya. Merasa harus makan nasi, dan merasa nasinya mesti porsi yang banyak.

Jadi, diabetes bisa dikurangin resikonya dengan pendekatan budaya. Misalnya mengurangi ketergantungan kepada porsi nasi. Kalo di piring udah ada mie, ya jangan ambil nasi lagi. Soalnya baik mie maupun nasi itu sama-sama gula, jadi harus pilih salah satu. Atau boleh juga makan dua-duanya bersamaan, tapi porsinya ya mesti dikit. Yang suka terjadi kalo emak-emak arisan tuh, udah nasinya dua pincuk, mienya banyak sampai menuhin piring, krupuknya kecil-kecil dan bejibun pula, plus minumnya teh manis pake gula yang buanyak..

Susah nggak orang tua ngurangin porsi nasi? Ya susah kalo nggak dibiasain semenjak muda. Makanya orang-orang yang umurnya masih ranum kayak kita ini baiknya belajar ngatur nasi dari awal. Tipsnya gini:

1. Makan hanya untuk keperluan hidup. Artinya makan cukup tiga kali sehari (pagi, siang, dan malem), dan nggak boleh cuman dua kali doang. Kalo memang mesti ngemil, pilih cemilan yang nggak ada gulanya, misalnya salad buah.

(Masalahnya adalah kalo kita males makan buah..)

2. Bukan berhenti makan sebelum kenyang. Tapi yang benar adalah berhenti makan kalo udah nggak lapar. Artinya kalo udah merasa perut terisi dengan makan nasi satu pincuk, ya jangan nambah satu pincuk lagi.

(Masalahnya adalah, kita suka nggak bisa membedakan, mana perut yang kenyang, dan mana perut yang udah nggak laper lagi.)

3. Godaan di pesta biasanya adalah kepingin makan banyak, mumpung gratis, hehehe.. Sah aja sih, tapi nggak perlu ambil nasi segentong kan? Mending ambil nasi sesendok, lalu sate penyu dua batang, ayam suwir sesendok, selada sehelai, kacang polong sesendok. Lihatlah, kita bisa menikmati banyak suguhan tanpa harus takut kelebihan porsi. Perkara habis makan nanti ternyata masih laper? Ya nanti nambah lagi dong..

(Masalahnya suka malu kalo nanti nambah lagi, takut dikira rakus. Mendingan ngambil sekali tapi langsung banyak, hehehe..)

Alangkah asyiknya kalo udah tua nanti masih bisa menggaris alis sendiri dengan simetris karena matanya tetap sehat dan bebas diabetes. Makanya, dari sekarang, makan nasinya jangan banyak-banyak dong..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. RanggaGoBloG says:

    1. walah mbak… saya saja cuma makan sehari dua kali…..
    2. setuju saya… belum kenyang kok berhenti…
    3. wah kalo yang ini saya kurang setuju…. sebagai anak kos, pesta adalah waktunya balas dendam atas tirakat yang kita jalani selama gak ada pesta.. hihihihihih….

  2. Wijna, kita memang butuh yang manis-manis di hidup kita coz gula itu perlu untuk badan kita supaya badan kita bisa jadi energi. Perlu saya kasih tahu bahwa gula itu bahasa awam untuk glukosa. Glukosa = karbohidrat. Sama aja lah yaa..

    Sumber gula ada macem-macem, antara lain nasi dan singkong. Jadi kalo nggak mau makan nasi ya boleh makan singkong. Tapi jangan dua-duanya dimakan bareng, coz dua-duanya itu sama-sama sumber gula.

    Mengubah gaya hidup tidak mungkin drastis, menjadi anti-gula sama sekali. Perlu adaptasi dong. Mulai dari yang tadinya minta teh + 2 sendok gula, sekarang diubah jadi teh + 1 sendok gula. Nanti lama-lama jadi nggak pake gula sama sekali. Perubahan itu nggak bisa cepet, Na. Mesti lama, mungkin bertahun-tahun. Coz kalo perubahannya cepet, nanti balik ke gulanya ya cepet lagi.

  3. mawi wijna says:

    wah, mbak dokter berhasil nipu saya. Awalnya bahas nasi kok malah nyangkut di diabetes tapi eeeh…balik ke nasi lagi. Tertipu saya, walau judulnya juga kurang-lebih menipu. hehehe.

    BTW, si mbak bikin saya ngeri makan nasi. Lha kalau singkong gimana mba? Apa yang berkarbohidrat selalu mengandung gula? Itu glukosa ya?

    Hampir tiap hari saya minum teh yang manis. Saya udah kurangi jumlah sendok gulanya tapi toh masih manis. Tapi … susah hidup tanpa yang manis-manis mbak dokter…

  4. Reni says:

    Awalnya mikir, apa hubungannya alis dan makanan….
    Bu dokter ini paling pinter nyambung2kan kejadian deh.

    BTW, aku sampai sekarang gak bs bikin alis pake pensil alis… hehehe

  5. waduh……mungkin itu alasa aku gendut banget ya? tapi kok sulit banget ya mbak ngurangi makan nasi? walaupun udah sarapan mie tapi tetep aja kepikiran kalo belum makan nasi?
    hiks…kayaknya harus belaja mengurangi makan nasi ya mbak!! biar nggak kena diabetes Takuut…..

  6. zam says:

    ternyata anggapan makan yg manis-manis bia bikin diabetes itu kurang bener ya? nasi yg menghasilkan karbohidrat itu juga bisa memicu diabetes? wah baru tau!

  7. Desi, bagus ya sekarang pakai pir dan pisang. Sebenarnya kita kan pengennya ngisi perut, dan ngisi perutnya nggak mesti pake nasi, kan?

    Aku juga nggak makan banyak-banyak kalo kondangan. Ke sana kan tujuannya mau temu kangen, bukan mau makan-makan, hehe..

  8. Mbujuk'i! Ta' kira orang beneran.. 😀

    Aku dulu suka nggak mau minum teh kalo nggak pake gula. Sekarang aku lagi membiasakan diri nggak pake gula. Rasanya kurang mantep, tapi aku masih berusaha juga. Kuatirnya kalo kebiasaan gitu, nantinya pas kena diabetes aku jadi nggak mau berhenti.

  9. Desi Eria R. says:

    mba vicky, aku sekarang lagi ngurangin makan nasi karena diet (yg ga pernah berhasil haha).
    gantinya aku makan pear dan pisang, mudah2an lama-lama ngefek juga deh.

    Emang susah siih mba kalo udah budaya, kalo aku sendiri sih kalo ke kondangan emang makan ga banyak porsinya, biar perut masih bisa nampung makanan berat+menu2 ringannya hehe, dikit asal semua bisa nyicip (ga mau rugi 😀 )

  10. fahmi! says:

    eh ngobrol soal gula, aku punya sahabat yg sepakat nggak suka gula juga. aku suka mengkonsumsi teh tanpa gula, walopun bukan orang sunda. sahabat saya ini, mr. grey, juga bukan sunda. walopun namanya sok mbritish, tapi aslinya dia dari srilanka.

    bagi kami, nikmatnya gula itu malah merusak citarasa asli teh. teh seharusnya diapresiasi secara murni tanpa kondimen apapun. ato at least pada seruputan pertama lah.

    kapan2 kalo sempat maen kesini lagi aku mau kenalkan kamu dg mr. grey, mungkin kita bisa nongkrong bareng ngeteh sore2 gitu. mr. grey ini menyenangkan, dia memang bersahabat dg banyak orang sih.

    eh, jangan2 kamu sudah kenal dan bersahabat juga dg mr. grey? kamu pernah kopdar di mr. grey? nama lengkapnya earl grey.

  11. Cowok banyak kok yang ngelukis alisnya, misalnya Oscar Lawalatta atau Ivan Gunawan, hehehe..

    Kalo udah nggak laper sih, boleh aja makan lagi yang enak-enak, tapi porsi secukupnya aja..

  12. Supaya makanan bisa dipecah jadi bahan gizi, makanan harus dicerna di lambung dulu. Makanan yang dimakan pagi akan menetap di lambung sampai sekitar 4-6 jam, setelah itu lambung jadi kosong. Padahal kalo lambung itu kosong, akan timbul asam-asam yang bisa merusak lambung (biasa disebut sakit maag). Itu sebabnya setelah makanan bekas sarapan sudah hilang dari lambung, lambung harus diisi ulang dengan makan siang.

    Begitu pula nanti kalo bekas makan siang sudah hilang dari lambung, harus diisi lagi dengan makan malam.

    Jadi demi kesejahteraan otot lambung, makan harus tiga kali secara periodik. Kalo cuman dua kali, akan ada saat di mana lambung kosong dari makanan, tetapi otot tetap bekerja, sehingga timbul sakit maag.

  13. bener banget tuh, kadang rasa "dah ngak lapar" jadi samar klo ngeliat makanan enak 😀

    untung ngak usah gambar alis karena cowok 😀 (tapi amit2 jangan sampe diabetes)

  14. mas stein says:

    nanya mbak, di tips pertama kenapa ndak boleh makan sehari hanya dua kali?

    karena takutnya makan berat ketiganya diganti cemilan manis atau ada sebab tertentu?

  15. JR says:

    akh tipsnya keren nih, tapi biasanya kalo alis tinggi sebelah mungkin lagi mati lampu mba waktu dandannya….hehehehehehe

  16. Aku juga gitu, Mbak. Yang penting udah ngincip semua, nggak perlu porsi banyak. Tapi ya itulah, kita terpaksa ngambil banyak untuk menjaga perasaan nyonya rumah supaya nyonya rumahnya nggak tersinggung, hahahah!

    Orang-orang ini cuman tau menghidangkan makanan doang, tapi mereka nggak mau nyediain obat anti diabetes di atas meja..

  17. Kadang-kadang kita merasa belum kenyang coz makannya cuman itu-itu aja. Padahal itu cuma kamuflase aja dari keinginan alam bawah sadar buat mencoba sesuatu yang baru. Mendingan menu makan yang diganti-ganti, daripada makan nasi yang banyak. Misalnya mengganti nasi dengan bakmi, kayak Mbak Fanny itu.

  18. Fanda says:

    Sama Vic, aku suka ditanyain kayak gitu kalo lg ada pesta. Susahnya org Indonesia, mereka bangga kalo tamunya ngambil makan banyak2. Pdhal aku tuh ga pernah diet dgn ngurangin makan. Aku makan ya sampe merasa cukup. Biasanya klo prasmanan aku ambil yg aku mau sedikit2 biar bisa ngerasain semua. Ntar kalo msh lapar, aku akan nambah lagi masakan yg rasanya enak aja.

  19. setuju dg tipsmu nih. aku aja udah mulai mengurangi makan nasi. kalo ke mal lebih suka makan bakso, bakmi atau apa kek. krn di rumah udah sering makan nasi. porsi nasi juga sdh semakin dikit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *