Dalang Segala Demo


Musim demo rame lagi. Ada demo anti bank Century. Ada demo anti menteri. Ada demo anti Anggodo. Ada demo anti buaya.Gw juga mau bikin demo tandingan ah. Namanya: Demo Anti Demo!

Dan belum apa-apa, karena niat gw sendiri masih terlalu amatiran, tentu saja gw menemui banyak kendala:

1. Gw baru ngeh kalo buat bikin demo itu mesti pake ijin polisi dulu. Dan gw sebenarnya ogah ke kantor polisi coz sungkan kalo nggak kasih sesajen.

2. Gw males long-march di jalan raya, soalnya pegel pake high heels lama-lama dan takut item.

3. Sekarang sudah mulai musim ujan. Takutnya kalo gw lagi demo, lantas keujanan, gimana?

4. Gw nggak tau kapan gw bisa demo coz gw kan sekarang lagi belajar buat tes.

5. Dan yang paling buruk adalah, gw nggak tau caranya menggalang massa buat demo. Mosok gw mau ngacung-ngacungin spanduk “Bubarkan Demo!” sambil teriak-teriak sendirian?

Bicara soal massa, gw kemaren nonton siaran berita yang meliput demo. Ada satu demo menarik di mana dedengkot demonya teriak-teriak supaya menteri urusan perduitan diganti. Itu dedengkotnya yang ngomong lho ya, bukan massa demonya. Nah, pas salah seorang massa demo itu ditanyai reporter, kenapa dia teriak-teriak, dia jawab dia nggak tau. Lha dia ke situ ikutan buat apa? Jawabnya, cuman ikut-ikutan aja, nanti dijanjiin bakalan dapet duit. Nah lho?

Maka gw pikir kemudian, kalo memang kebanyakan pendemo ini adalah pendemo bayaran, siapa sih sebenarnya yang paling diuntungin dari demo-demo ini?

1. Pendemo? Nampaknya nggak. Panas-panas di jalan gitu, paling-paling bayarannya cuman 50 ribu, itu pun juga kudu dipotong dulu 30 ribu buat makelar pendemo yang udah berjasa ngasih orderan demo.

2. Polisi? Juga nggak. Paling-paling pemasukan polisi cuman dari waktu permohonan ijin doang.

3. Reporter dapet berita? Halah, mending ngeliput award artis ketimbang meliput demo.

Jadi gw mencoba menganalisa efek apa yang paling diharapkan dari suatu demo. Sudah pasti ciri menariknya, apapun isinya demo itu, pasti demo selalu diadain siang hari. Nggak ada ceritanya demo dihelat malem-malem.

Kedua, demonya pasti teriak-teriak. Padahal mereka sudah bawa spanduk segede-gede gaban. Orang-orang kita masih lebih percaya bahasa lisan lebih manjur ketimbang bahasa tulisan.

Nah, kalo dua ciri ini digabung, “siang” + “teriak”, maka hasilnya adalah “panas”. Dan kelanjutan dari demo panas-panas adalah “haus”. Nah, ke manakah perginya para pendemo ini kalo kehausan setelah demo? Mereka pasti pergi ke tukang jual teh botol. Jadi, yang jelas paling diuntungkan dari sebuah demo adalah para tukang teh botol..

Maka, timbullah pertanyaan gw selanjutnya, mungkinkah bahwa dalang dari segala ragam demo ini sebenarnya adalah para tukang teh botol? Jadi memang nggak ada sebenarnya yang teriak-teriak anti Bank Century, anti menteri keuangan, anti tukang sogok, anti polisi korup. Ini mungkin cuma sandiwara akal-akalan para tukang teh botol supaya dagangannya laku..

Dan jangan lupa, masih ada unit-unit lainnya yang cukup diuntungkan dari demo. Antara lain tukang jual ban. Soalnya pendemo paling seneng bakar-bakar ban di jalan. (Itu maksudnya sebenarnya apa sih? Kenapa harus bakar ban? Kan lebih enak bakar sate, bisa dimakan..)

Lalu, yang diuntungkan juga ialah para polisi cepek alias pak ogah. Demo bikin macet, maka muncullah pak ogah supaya jalan lancar. Dan di tengah kemacetan, pasti ada tukang jual kacang, tukang jual minum, tukang jual koran, dan tukang jual entah apa lagi.

Anda mencari peluang bisnis yang untungnya cepat? Jadilah tukang teh botol yang temenan sama makelar demo. Percaya deh, pasti untung! Buruan, mumpung politik lagi gonjang-ganjing..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Elsa says:

    wah bener tuh. jualan teh botol trus ngikutin aja kemana makelar demo tuh ngajak anggota demonya. good idea sis! hihihihih

  2. mawi wijna says:

    Mbak saya menduga ada konspirasi terselubung antara Tukang Teh Botol, Tukang Bakso, dan Tukang Rokok untuk mengerahkan massa membeli produk mereka 😀

  3. reni says:

    Sayang sekali di tempatku jarang ada demo… jadi utk sementara niat jadi juragan teh botol terpaksa disimpan dulu…

  4. Aldo says:

    Demo juga kan salah satu bidang usaha Event Organizer (EO).
    Jangan salah loh, demo sekarang sudah jadi bisnis. Anda butuh demo mendukung Anda atau menentang lawan Anda, bisa disediakan oleh EO.

    Mau paket apa, puluhan, ratusan, ribuan pendemo, tinggal milih sesuai anggaran yang bisa Anda sediakan hehehe

    Salam,
    Aldo

  5. Hai Mbak Nura, gimana ya caranya supaya demonya menguntungkan dan memuaskan? Kuatirnya sudah dibela-belain keujanan dan ternyata upayanya nggak berhasil, kan eman-eman?

  6. NURA says:

    salam sobat
    iya mba,,kalau demo pas hujan ,,bisa masuk angin nantinya..
    tetapi kalau demo tersebut menguntungkan dan memuaskan ,,dibela-belain deh hujan biar juga.

  7. Arman says:

    hahaha demo anti demo… bagus juga tuh.. 🙂

    dari dulu pas jaman kuliah gua paling heran ama orang2 yang doyan bener demo. apa enaknya ya… 😛

    tapi mungkin orang2 itu juga kalo ngeliat orang2 kayak gua pada ngebatin, heran kok gak suka demo padahal asik begini… hahaha

  8. Bwahahaha..maaf! Habis orang-orang tuh pasti mintanya teh botol. Nggak ada lho orang habis demo lantas mintanya siomay atau tahu campur. Makanya aku langsung melempar tuduhannya ke tukang teh botol, hehehe..

  9. Di dunia ini ada dua macam pendemo, yang satu pendemo musiman, yang satu lagi pendemo profesional.
    Pendemo musiman cuma berdemo kalo emang betul-betul butuh. Misalnya mahasiswa yang empet karena TA-nya nggak selesai-selesai lantaran dosen pembimbingnya lebih banyak ketemu presiden daripada ketemu mahasiswa.
    Pendemo profesional adalah orang yang profesinya memang berdemo. Dia bisa demo apa aja, mulai dari mengkritik menteri, minta harga turun, sampai demo nolak Miyabi, yang penting dia dibayar.

    Masalahnya sekarang, lebih banyak pendemo profesional ketimbang pendemo musiman.

  10. Fanda says:

    Vic, buat yg berdemo mgkn oke2 aja, anggap aja jalan2 rame2, ngerasa jd org penting, dapet duit lg. Soalnya duit 20rb blm tentu bs mereka dapet dgn kerja seharian. Kalopun dapet mungkin dgn kerja keras.

    Tapi setelah sekian banyaknya demo, efek demo sendiri sbg saluran aspirasi jd ga ngefek ya? Soalnya giliran mahasiswa demo beneran, dah ga ada yg merhatiin lagi kecuali tukang teh botol…

  11. Halah, itu Papua dari dulu permintaannya itu-itu terus, nggak pernah ganti. Mbok sekali-kali ganti gitu kek tuntutannya. Ganti kepala desa. Turunkan harga layar tancap. Datangkan Miyabi. 😀

    Saya emang nggak pernah ikut demo. Dulu pernah sih diajakin demo anti Israel gitu, tapi saya nggak mau ikutan. Abisnya, nggak ada temen yang mau menjamin nganterin pulang, hahaha.. Bukan! Anak kedokteran mana ada yang ikut demo? Nggak ada waktu, soalnya nggak boleh bolos praktikum.. 😛

  12. jensen99 says:

    Tinggal disini aja vic, demonya monoton. Aspirasinya selalu minta merdeka (atau hal2 ke arah situ), dan massanya jujur, bukan bayaran. 😀

    Gak pernah ikut demo, vic? Jaman kuliah?

  13. Nice posting bu dokter…
    Ini negeri para pesulap
    Apa-apa bisa disulap
    Ngak usah heran …
    Ngak usah kaget…
    Susah mencari yang namanya sesuatu yang murni di ini negeri….
    Itulah hebatnya negeri para pesulap.
    Yang kebetulan daku dan bu dokter terdampar didalamnya….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *