Duduk Depan, Yuk

Kalo kita dateng ke sebuah acara pertemuan ilmiah, ada tiga macam penonton yang bisa ditebak berdasarkan posisi duduknya. Penonton yang senang duduk di depan, biasanya penonton yang antusias dan siap nyecar narasumbernya. Penonton yang senang duduk di tengah, biasanya penonton yang kepingin ngikutin acaranya dengan penuh perhatian, tapi takut sewaktu-waktu ditodong nanya oleh pembawa acaranya. Penonton yang terakhir jelas lebih senang duduk di belakang, coz mereka nggak mau ditodong ngomong oleh pembawa acaranya, dan biasanya ikut pertemuan itu hanya karena ngejar angka kredit doang.

Gw menolak klasifikasi itu mentah-mentah karena alasan yang sangat sederhana: Jangan menilai orang dari posisi tempat duduknya, hahaha.. Gw sendiri kalo dateng ke konferensi apapun, maunya duduk di tengah. Bukan karena takut ditodong pembawa acara, justru gw takut diri gw sendirilah yang akan nodong pembawa acaranya. Gw nggak mau duduk di depan soalnya gw selalu ngira bahwa sofa paling depan itu diperuntukin buat professor, sedangkan nama depan gw belum ada profesornya.

Dua hari lalu, gw dateng ke acara seminar peringatan Hari AIDS. Acaranya belum dimulai, jadi gw bebas masuk ke aula milih posisi wuenak. Gw ambil deretan depan, yah bukan yang paling depan sih, tapi gw ambil deretan ketiga dari depan. Alasan yang sangat sistematis: Gw sengaja nggak ambil bangku deretan pertama, coz gw kan pake rok, dan gw takut pembawa acaranya nggak konsen liat kaki gw.. *pentung!* Nggak mau ambil bangku deretan kedua juga, soalnya gw liat di deretan kedua sudah ada dua emak yang kayaknya seneng ngerumpi, dan gw nggak suka duduk di sebelah orang yang seneng ngerumpi sepanjang seminar. Jadi gw pilih bangku nomer tiga aja supaya aman dari tuduhan menggoda iman orang lain dan gangguan rumpian tetangga.

Lalu gw liat bangku penonton deretan depan itu belum terisi semuanya. Justru yang penuh itu deretan belakang, dan yang duduk di sana adalah segerombolan orang yang kalo gw liat dari potongannya adalah mahasiswa-mahasiswa kedokteran. Baru inget gw kalo pembicara hari itu adalah dosen yang pernah ngajarin gw dulu, dan dia pasti nyuruh mahasiswanya datang ke seminar ini. Seringai muncul di muka gw. Apa bedanya orang yang masih mahasiswa dan orang yang udah nggak jadi mahasiswa lagi? Sederhana, orang yang udah nggak jadi mahasiswa pasti berani duduk di depan soalnya nggak takut dikasih kuis lisan dadakan.

Jadi inget, dulu jaman gw masih mahasiswa, gw nggak berani duduk depan juga. Buat gw, makin belakang makin mantep. Alasannya ya klasik, takut ditodong dosen, padahal gw belum belajar, truz kalo nggak bisa jawab kan malu sama pacar gw yang juga ada di situ (alasannya a-be-geh sekali!). Giliran udah gede, berani dateng ke seminar, kalo mau cari tempat duduk, suka celingak-celinguk takut dosen gw dateng juga, rasanya ogah banget kalo duduk di sebelah dosen lantaran ogah basa-basinya. Lebih seneng duduk di sebelah bapak-bapak yang seumuran bokap gw, coz mereka nggak akan bawel sok-sok akrab kayak ibu-ibu nanya, “Tugas di mana?”, “Sudah berkeluarga?” dan hal-hal rese lainnya. Kalo terpaksa duduk sebelah perempuan, jangan di sebelahnya perempuan-perempuan yang nampak dateng berduaan atau nge-geng, soalnya dijamin pasti sepanjang seminar mereka lebih seneng ngerumpi cekikikan ketimbang dengerin seminar. Dokter cewek juga ngerumpi lho. Dan rumpian mereka lebih nyinyir ketimbang yang bukan dokter.

Sampai akhirnya acara seminar kemaren itu mau dimulai. Bangku depan masih sepi juga. Akhirnya kolega gw, yang jadi pembawa acara, nyuruh penonton mahasiswa yang duduk di bangku belakang buat maju ngisi bangku ke depan. Satu per satu, lantaran takut benjol, mahasiswa-mahasiswa itu pun pindah. Nggak serta-merta duduk di depan sih, tapi ambil bangku tengah aja. Sampai acara selesai, deretan bangku paling depan tetap kosong kecuali didudukin narasumber.

Kenapa yah, orang-orang kita suka malu duduk di depan dan lebih cenderung seneng duduk di belakang? Padahal ini kan bukan ujian. Lagian, memangnya kalo duduk di belakang, presentasinya keliatan, gitu? Kan layar LCD-nya juga nggak lebar-lebar amat..

Gw pernah kasih ide supaya merangsang orang mau duduk di depan, panitia nawarin door prize. Makin ke depan posisi duduknya, makin gede hadiahnya. Usul itu ditolak mentah-mentah panitia mana pun coz dianggap ngabis-ngabisin anggaran.

Jadi, ini strategi yang bisa gw usulin buat panitia supaya penonton mau cenderung duduk di depan:
1. Matiin AC yang ada di bangku belakang. Biar penontonnya kepanasan.
2. Pasang tanda di deretan bangku belakang, “Sudah dipesan”.
3. Sebarin ulet bulu di bangku belakang, jadi siapapun yang duduk di sana jadi gatel-gatel.

Apakah Anda juga seneng duduk di belakang?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. BATIK JOGJA says:

    solusi Paling tepan itu ruangan kursi diisi deretan paling depan aja ters setiap ada yang datang kalo kursi terisi penuh baru dipasang lagi kursinya kalo tetep gak manjur bubar aja tuh acaranya he he

  2. Hai, Jeng Gloria!
    Itu juga jadi alasan saya buat menghindari tempat duduk paling depan. Lihat-lihat dululah pembicaranya, kalau mulutnya terlalu hiperaktif (termasuk kelenjar liurnya), mending jauh-jauh deh dari lalu lintas acara, hahaha..

  3. gloria says:

    barisan tengah emang paling enak.
    Soalnya kalo paling depan takut pembicaranya muncrat2.. hahahha..
    Kalo paling belakang juga lebih gak enak lagi, udah slide nya jadi gak keliatan, suara pembicaranya juga kurang jelas, blm lagi kalo orang yang depan kita tinggi2.. repot deh.
    Aniway, tulisan2nya menarik..

    Salam kenal ya mba 🙂

  4. Saya nggak ngira, kelamaan jadi bangsa terjajah bikin kita jadi orang minderan gini. Nampaknya efek perusakan mental dari suatu penjajahan lebih gede ketimbang efek perusakan ekonominya.

    Seminar mestinya dimanfaatkan betul buat ngejar ilmu, bukan cuman sekedar ngejar angka kredit doang. Kalo mau ngejar ilmunya optimal, ya kudu duduk di depan. Kalo di belakang sih susah konsennya.

    Tapi saya setuju usul Prof. Jangan ada bangku belakang di antara kita. Semua bangku dijejerin di depan aja..

    @Ratu, gw ke pantai selatan Garut udah lama banget. Mungkin sekitar 10 tahun lalu..:-P

  5. PRof says:

    Untung merangsang agar orang mau duduk di depan ada 2 cara paling efektif,
    1. kasih obat perangsang
    2. gak usah ada kursi di belakang, dijejerkan di depan semua…

  6. Quinie says:

    huahahah… usul lu boleh juga… kalo gua nambahin 1 lagi…

    pas acara mulai, sediain 2 baris bangku ajah.. ntar kalo udah enuh baru dibuat baris baru.. xixixi

    btw, jalan garut yang kemaren gua lewatin ke pantai sih udah ok kok, lu kesananya kapan bu?

  7. johan p says:

    Kalo duduk didepan audience berarti jadi pembicara. saya setuju dengan "biasanya ikut pertemuan itu hanya karena ngejar angka kredit doang". itu kebanyakan yang dilakukan oleh para mahasiswa di kampus. terutama kampus saya. ikut seminar hanya untuk kredit point. padahal dengan adanya seminar bisa dimanfaatkan untuk pertukaran pengetahuan. tapi yang terjadi adalah …heheheh (ga perlu dibahas..

  8. Tompinai says:

    haha..pastinya menuruti kata2..yg depan biar diduduki oleh orang yang paling lewat sampai supaya nanti jangan cuba2 datang lewat..

    Ya..sememangnya dalam setiap seminar atau aktiviti seperti itu, pasti ada kerusi yang kosong di barisan depan..mm, mugkin juga disitu sebenar sudah ada yg duduk, cuma saja kita tak nampaknya..siapa ya..

  9. Glek! Saya offline seharian, komentarnya langsung delapan biji..

    Memang paling sebel kalo bodi imut gini, dapet tempat duduk yang terhalang orang setinggi tiang listrik. Saya suka nelangsa kalo dapet tetangga depan kayak gini..

    Kenapa saya kasih tips sadis gini? Sederhana aja, orang kita suka nggak mau maju kalo nggak kepepet banget. Bahkan meskipun untuk urusan cemen seperti bangku seminar.
    Sengaja saya bilang supaya AC-nya dimatiin, coz supaya peserta kegerahan. Tapi ide ngencengin AC tepat di atas kepala itu lebih sadis lagi..:-D

    Sebenarnya kalo nggak doyan seminar/kuliahnya, sekalian aja nggak usah dateng. Tapi memang repot kalo motivasi utamanya adalah ngejar angka kredit, hehehe..

    Analisa yang menarik bahwa kalo orang naik bis kota itu selalu milih bangku belakang. Padahal saya selalu milih bangku yang makin deket sama bangku sopir. Tujuannya kan supaya kalo saya teriak minta berhenti, supirnya bisa denger dan saya bisa cepet keluar.

    Oh ya, nggak semua seminar cocok pake tata duduk berkelompok-kelompok a la meja restoran. Tata duduk macam gitu cuman cocok kalo acaranya interaktif antara peserta, bukan cuman sekedar ceramah doang. Saya sendiri segan kalo acaranya meja bundar restoran gini. Soalnya saya suka dateng ke acara yang bobotnya di atas kemampuan saya, dan saya nggak punya temen buat duduk semeja coz saya yang paling amatiran, hehehe..

  10. Elsa says:

    huuuahahahahahaa…ide bagus tuh!
    yah, itulah kebiasaan orang indonesia. terbiasa duduk di belakang, akhirnya gak maju-maju. jadilah terbelakang di banding bangsa lainnya.

  11. Fanda says:

    Sama, aku juga suka duduk deretan 2-3. Alasannya simpel aja, ga mau terlalu belakang coz aku kan mungil, takut depanku orgnya tinggi besar shg sepanjang seminar cuma melototin kepalanya doang. Ga mau paling depan, coz aku paling males kalo disuruh duduk dgn manis hingga berjam2. Kalo di bangku ke-2 kan ga keliatan kalo kakinya mau selonjoran…

  12. ninneta says:

    aku duduk biasanya tergantung mood… tapi kalo untuk urusan yang aku nggak suka, sessionnya nggak asik, seminarnya boring, mending di belakang deh bb-an… hehehehehe….

    aku follow ya mba…

    salam,

    ninneta

  13. Sepertinya kondisi ini Indonesia banget Vicky…
    Seidak-tidaknya itulah yang aku lihat dalam kenyataan sehari-hari ketika menjadi pembicara ataupun peserta dalam suatu seminar maupun pelatihan.
    Suasana akan menjadi lain jika pihak penyelenggara membuat tata ruang tidak seperti di gedung bioskop tetapi menempatkan peserta secara berkelompok2 mengelilingi meja2 seperti di restoran.

  14. depz says:

    kalo tips pertama ga cocok kayaknya vik
    malah di deretan terakhir ac harus dikencengin dan diarahin k kepala yg duduk disana
    pastinya kan lbh ga enak tuh
    kecuali mereka bawa jaket bulu 😀

    gw sih tergantung tema dan pembicaranya
    kalo pembicaranya cantik dan temanya menarik, ga keberatan tuh ddk d front row
    😀

  15. mawi wijna says:

    Ndak cuma seminar aja mbak. Seorang pengamat (lupa namanya siapa) pernah nulis; orang kita itu kalau naik bisa kota (yang pintunya depan-belakang) mayoritas selalu milih naik dari pintu belakang. Sekalipun nanti naik pintu depan pasti cari tempat duduk di belakang. Apa mungkin bangsa kita ini ndak pe-de kalau menjadi yang terdepan ya?

  16. Arman says:

    hehehe liat2 sikon sih. kalo emang sessionnya menarik dan berguna, kalo gua sih milih duduk depan. kalo dateng ke seminar cuma karena terpaksa dan gak berasa perlu dan gak menarik, ya mendingan duduk belakang.. biar bisa ngobrol atau ngapain kek… hahahaha.

    kalo dulu kuliah juga liat2 dosen. kalo dosennya suka manggil/nanya, ya milih duduk belakang. tapi kalo gak, ya baru duduk depan. 😀

  17. fahmi! says:

    sama, aku juga akan milih posisi paling depan di belakang baris terdepan. sekitar 2 atau 3 gitu. alasannya, dari posisi demikian cukup jelas merhatikan presentasi, tapi tetep bisa ngamati orang di sekitar. aku suka iseng diem2 ngamati orang, hihi 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *