Sumbat Kuping di TOEFL Test

Suatu hari di sebuah bimbingan belajar, seorang guru bilang kepada murid-muridnya, “Nanti kalau berangkat masuk ke ruang ujian masuk perguruan tinggi, jangan lupa bawa ember ya.”
Alasannya, nanti kalau ujian kan pakai lembar jawab komputer, terus lembar itu sensitif banget terhadap air, jadi usahakan jangan sampai lembarnya itu basah kena muncratan atau ingus. Yang repot tuh kalau lembarannya basah kena keringat, apalagi orang yang ikut ujian itu kan tingkat stresnya tinggi, jadi wajar kalau keringetan. Makanya kalau ujian harus bawa handuk buat ngelap keringatnya, kalau perlu bawa ember sekalian buat meras handuknya yang basah. Jangan takut malu dikira tukang becak, kan peserta kiri kanannya itu nggak kenal Anda, jadi nggak masalah, kan? 😛

Lagi TOEFL test, bukan lagi dengerin lagu.
Lagi TOEFL test, bukan lagi dengerin lagu.

Tips ini dilontarkan di sebuah bimbingan belajar yang gw ikutin 10 tahun lalu. Gw nggak mau bawa ember pada hari ujian, coz repot bawanya dari rumah, hehehe..

***

Kemaren gw ikut ujian massal lagi. Ujian yang sangat menjengkelkan, menurut gw, coz ujiannya TOEFL test. Yang bikin gw kesel sebenarnya adalah coz ujiannya listening. Panitianya muterin tape yang memperdengarkan soal dalam bahasa linggis, lalu kita disuruh nulis jawabannya di kertas. Yang rese tuh, tape-nya diperdengarkan di sound system yang kedengeran di seluruh aula. Lalu, gw nggak konsen dengernya, coz peserta di sebelah kiri-kanan gw pada kena flu. Jadinya waktu gw mestinya nyimak dengerin soal, gw malah denger orang batuk. Kebayang kan, ganggu banget!

Gw nggak nyalahin orang batuk sih. Sakit itu kan musibah dari Tuhan. Tapi kalo menurut gw, orang tuh berhak untuk nggak dibuyarin konsentrasinya cuman gara-gara denger orang batuk di saat yang mestinya dia dengar hanyalah rekaman soal.

Akhirnya, sepanjang ujian listening, gw terpaksa nyumbat kuping gw pakai jari. Kalau nggak gitu, gw nggak akan konsen dengerin soalnya. Tuhan, tuh orang ngomong “fourteen” atau “forty” sih?

Gw udah dites TOEFL dua kali. Dua-duanya, hasilnya nggak jelek-jelek amat. Cuman gw lupa, bahwa waktu gw dites dua-duanya itu, gw memang nggak diinterupsi siapa-siapa. Tes pertama, gw dikurung di sebuah ruangan sendirian, jadi gw bisa listening dengan konsen tanpa diganggu siapa-siapa. Tes kedua, gw ambil tes di sebuah laboratorium bahasa gitu, jadi ujiannya pake headphone. Praktis yang gw denger cuman suara tape-nya, dan suara detak jantung gw sendiri. Orang lain batuk, gw nggak dengerin.

Memang gw akuin, gw punya masalah ngatur konsentrasi. Gw selalu curiga diri gw punya gangguan memusatkan perhatian. Perhatian gw gampang banget teralih oleh hal-hal lain, mulai dari pengawas ujian yang ganteng sampai bau makanan dari kantin sebelah. Makanya, gw nggak pernah konsen kalo yang ngawas ujiannya cakep dan dia ngawas sambil makan cheese cake..

Kenapa ya gw kayak gini? Apakah karena bintang gw Gemini? Hahaha..

Gw sampai punya ide, lain kali gw ujian, gw mau bawa sumbat kuping aja. Bisa pakai kapas, atau yang rada kerenan dikit, pakai earphone. Lha nanti kalo gw dicurigain pengawas gimana?
Kan nggak enak kalau pengawasnya ngomong gini, “Itu Mbak Dokter yang di bangku belakang, segala alat untuk berkomunikasi harus dimatikan selama ujian!”
Mosok gw mau jawab, “Justru saya pakai alat ini supaya saya nggak denger apa-apa dari kiri-kanan saya..”

Melalui blog ini, gw nyatain simpati kepada adek-adek SMA yang harus menjalani Ujian Nasional Bahasa Inggris Listening. Gw sekarang ngerti kondisi kalian yang susah, mulai dari tape yang muterin soalnya bunyi kresek-kresek, sampai kondisi ruang ujian yang berisik oleh bunyi manusiawi peserta ujian yang berdehem-dehem sampai batuk-batuk. Penguji bahasa Inggris yang kompeten aja mestinya antisipatif bahwa ujian listening itu mestinya butuh konsentrasi buat menyimak, dan sungguh repot buat peserta ujian untuk tetap konsen di tengah segala macam gangguan dari luar dirinya.

Tuhan, mudah-mudahan ujian kemaren, saya lulus ya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Reni says:

    Gimana hasil ujiannya mbak, udah ketahuan belum ? Semoga lulus deh, meskipun tanpa pake sumbat kuping hehehe…

  2. Itik Bali says:

    Saya sih belum pernah Ujian TOEFL, mudah2an nanti bisa dan lulus ya mbak.
    Cuman saya mau komen itu, soal pengawas UAN
    Emang bener sih, yang saya alami waktu UAN SMP kemaren.
    di luar ada tulisan dilarang berisik ada ujian
    tapi yang berisik itu pengawasnya sendiri
    mondar-mandir kesana kemari, berdehem-dehem, ngobrol bisik-bisik dengan pengawas lain
    meski gak berisik cukup mengganggu peserta ujian

  3. depz says:

    artinya lo lg tes kombo
    antara tes toefl
    tes kesabaran
    dan tes pendengaran dan mungkin tes konsentrasi
    ahahahhaha

    gud lax vik

  4. Hohoho..ujian TOEFL nggak boleh diulang dua kali. Turut berduka cita buat insiden motor siyalannya.. Hahaha!

    Ujian bahasa mestinya diadain di tempat yang bebas dari berisik. Termasuk berisik dari dalam ruangan.

  5. Triunt says:

    Jadi inget dulu pas ujian Listening ada motor lewat suaranya berisik banget.

    Sialaaaan *rasanya emosi banget*
    dan gara2 itu hampir beberapa menit nggak bisa konsen *untung rekaman listeningnya diulang 2 kali*

  6. Dear Sodara-sodara, memang mestinya kalo ujian menyimak bahasa yang bener itu ya pakai headphone supaya informasi yang masuk itu murni dan nggak diintervensi hal-hal lain. Tapi ujian gw kemaren itu manual banget.
    Gw sendiri juga nutup kuping gw sendiri secara manual sambil merem. Begitulah, kadang-kadang validitas suatu ujian memang tergantung juga kepada kemampuan antisipatif panitianya.

  7. Arman says:

    masa ujian toefl masih pake kertas vick?

    gua ikut ujian toefl tuh th 2000 kalo gak salah, 9 years ago, dan waktu itu toefl udah computerized kok. jadi semuanya pake computer. dan listeningnya pake headphone karena kan tiap peserta kecepetannay beda2. yang satu udah nyampe listening, yang lain belum tentu udah sampe bagian itu. jadi ujiannya masing2 gitu, walaupun bertempat di ruangan yang sama.

  8. vinna says:

    jd inget uts & uas listening pas zaman kuliah dulu.. cara paling ampuh buat konsen adalah tutup telinga pake tgn kiri sambil merem & tgn kanan nulis jwbn begitu soalnya slesai dibacain.. bgitu terus mpe abis.. hehe.. 😀

    btw, salam kenal ya mba..

  9. Soalnya buat jadi dokter cuman butuh lulus ujian. Dan buat lulus ujian itu cuman butuh ketenangan. Biarpun ketenangan itu harus diperoleh dari memakai sumbat kuping, hehehe..

  10. Pitshu says:

    yah g ujian juga ga pernah sampe keringetan :), g cuma butuh ketenangan, kalo gawe aja g lebih nyaman pakai "sumbat kuping" hahahah 🙂

  11. ninneta says:

    hahahahaha…. bawa ember ke ujian… seru juga kali ya… hihihihi….

    aku nggak terlalu susah berkonsentrasi sih… lebih susah nahan mata biar ga tidur pas ujian… hehehehe

  12. sibaho way says:

    anggap aja treatment dengerin english di keramaian. coba, gimana ntar klo ngobrol ama bule di diskotik? mosok musiknya suruh dimatiin dulu vic :))

    oh? ini ujian yak? *kabur*

  13. REYGHA's mum says:

    kalo saya suruh test kek gitu pasti kabur…..tapi mudah mudahan Vicky lulus ya…hiii serem amat si listening pake sounds gitu dengerin ceramah pengajian aja suka ngga kedengeran.

  14. Kita beruntung, Mas Stein, ujian SMA kita nggak sesulit ujian sekarang. Saya sama sekali nggak memercayai kualitas tape sekolah.

    Siapa yang ngasih tips lalat itu, Mas? Saya nggak bisa praktekin. Lalat-lalat nggak mau deketin saya.. 😀

  15. mas stein says:

    dulu ada yang ngajarin konsentrasi, caranya dengerin musik di ruangan yang banyak lalat. konsentrasi pada suara musik sampe lalat-lalat yang nemplok ndak kerasa. saya sudah nyoba, dan ndak berhasil 😀

    ujian SMA ada pake dengerin juga? untung dulu blom ada…

  16. BATIK JOGJA says:

    emang ada hubunganya ya antara bintang sama Tingkat konsentrasi hal baru tuh mbak harus dipatenkan tuh daripada nanti diaku orang lain he he he

  17. Oh ya, bagus, bagus. Cocok buat ujian yang pakai stopwatch. Jadi satu soal diputerin satu lagu. Kalau lagunya abis, harus pindah ke soal berikutnya dan nggak boleh ngerjain soal sebelumnya.

    Saya nggak mau ada yang puter musik kalau saya lagi ujian!

  18. mawi wijna says:

    Pas jamannya saya masih kuliah pernah ada kelakar sama temen. Seandainya ruang ujian ada background musiknya mungkin ujian bakal terasa nyaman dan nikmat.

    Tapi malah itu bikin perkara soalnya ada temen yg doyan belajar sambil ndengerin musik cadas sementara yang lain musik dangdut. Playlist lagunya jadi bingung toh? 😀

  19. zee says:

    Vic, kalau saya dulu sekali pernah ujian listening waktu lagi tes karyawan. Krn tesnya seharian dari pagi, listeningnya itu siang, dan saya mengantuk bukan main. Dan jelas sekali gak konsen karena ya itu, udah suaranya didengarkan dari speaker yg dengung, saya duduk paling belakang pula, ditambah ngantuk pula. Buyar sudah konsentrasi itu, dikalahkan oleh rasa kantuk. Dan hasilnya? Saya tidak lulus masuk k perush itu hahahahaa..

  20. Saya betul-betul kepingin bawa sumbat kuping. Barangkali memang butuh Deddy Corbuzier buat baca pikiran pembuat soalnya coz saya nggak bisa nyimak soalnya dengan nyaman..

  21. Test Toefl? sepertinya nilai gua nanti cuma 200 hahahah…
    pernah ikut ujian listening emang sih butuh kensentrasi tinggi… kita harus banyak belajar pada Deddy Cobuzer… hhahahah…

  22. Wakakakakakaka ….
    Ngak tahu mau komen apa bu dokter..
    Yang jelas mata pikirannya luar biasa tajam ntuk mengamati sesuatu yang belum tentu semua orang bisa lakukan.
    Ide bawa tutup kupingnya brilyan juga tuh.
    Tabik deh …

  23. Haiah..aku sudah membaca komentarmu dengan seksama, ndak taunya akhirnya nggantung gini. Tiwas aku lagi konsen blogwalking dan terinterupsi komenmu, Mi.. Hahaha!

  24. fahmi! says:

    ah aku punya pengalaman juga soal konsentrasi. dan trik2 mengeliminasi noise dari lingkungan sekitar gitu.

    dulu, aku pernah kesulitan khusyuk ketika sholat dhuhur di musholla yg sempit, berisik, dan waktu yg nggak banyak juga (di sela2 jam istirahat makan siang). rasanya kayak sekedar sholat untuk menggugurkan kewajiban saja.

    malemnya aku punya waktu banyak, nggak ada yg ganggu. harusnya tahajud bisa khusyuk. eh bawaannya malah ngantuk ato ngelamun.

    kemudian aku kenal 2 orang hebat yg ngajari fokus. bukan dari kalangan psikolog gitu, tapi ustad, hehe. abu sangkan (yg biasa ngajar sholat di metrotv pas ramadhan) dan professor sholeh (pakar tahajud dan immunologi). pingin berbagi tips fokus di komen sini, eh tapi susah nulisnya. yokopo yo?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *