Koin Ngedhen

Apakah Anda senang menabung? Pasti waktu kecil Anda pernah punya celengan. Mulai dari yang kelas sederhana seperti celengan dari kaleng susu, sampai yang kelas “nyeni” macam celengan ayam dari porselen. Gw kadang-kadang nggak ngerti kenapa pengrajin porselen bikin celengan bentuk ayam, bentuk kodok, sampai bentuk semar. Apa ada orang mau nyelengin duit di situ? Kan kalo mau ngambil duitnya harus mecahin celengan dulu, kan sayang patung semarnya kalo dipecahin?

Berapakah jumlah keping koin yang harus dihitung Rumah Sakit Omni?

Nah, waktu kecil gw punya celengan dari plastik. Gw tuh rajin banget nyimpen koin dari bonyok gw, mulai dari yang nominalnya kecil sampai besar. Dulu kan nggak ada tuh koin Rp 1000,-, adanya juga cepek, dan itu pun kalau gw dapet, gw langsung melonjak-lonjak. Kalau ada koin cuma Rp 5,- pun gw juga seneng-seneng aja tuh buat gw celengin. Aje gile, duit Rp 5,- buat apa yah? Eh, jangan salah lho, dulu harga Rp 5,- udah bisa beli kripik di kantin sekolah. Itu tahun ’88.

Singkat cerita, pas pertengahan masa gw jadi anak SD, tuh celengan akhirnya penuh juga dan gw pengen bawa duitnya buat ditabung di bank. Tapi gw bingung gimana caranya nanti orang banknya buka celengan gw, coz mereka belum tentu punya obeng. Apakah gw harus bawa obeng dari rumah buat buka celengan di bank? (Dari sini sudah ketauan sifat gw yang nggak mau ngerepotin orang lain, hehehe..) Jadi akhirnya setelah mengadakan perundingan dengan bonyok gw, dipastikan gw akan buka celengan gw pakai obeng sendiri di rumah, lalu biar nggak berat, nanti duit koinnya dituker lagi pakai duit kertas dari nyokap. Jadi nanti orang banknya cukup ngitung hasil tabungan gw duit kertas aja, nggak usah duit logam. Saat itulah gw nanya ke nyokap, kenapa nggak dari dulu-dulu aja gw dikasih duit kertas buat celengan, tapi malah dikasih duit logam? Kan kalau nyelenginnya duit kertas, hasil tabungannya lebih banyak? *ini Little Laurent mulai matre*

Maka gw bukalah tuh celengan pakai obeng. Dan keluarlah itu koin-koin sampai bunyinya krincing-krincing muntah. Dasar namanya juga anak SD, mata gw berbinar-binar bahagia melihat koin-koin hasil tabungan gw bertahun-tahun, bak Ali Baba lihat duit emas di sarang penyamun.

Lalu mulailah gw numpukin satu per satu menurut pecahannya. Ada Rp 5,-, ada Rp 10,-, ada Rp 25,-, ada Rp 50,-, ada Rp 100,-. Lalu gw itungin satu per satu di tiap pecahan. Ngitungnya manual lho, pakai kertas buram dan pensil, coz waktu kecil itu kan gw belum bisa pakai kalkulator. Adek gw yang waktu itu masih balita, udah gw larang deket-deket. Soalnya gw takut adek gw ngambil duit koin gw, terus duitnya dia pakai buat main pasar-pasaran..

Dan saat itulah gw ngerasain, yang namanya ngitung koin itu sampai ngedhen lantaran pusing karena ngitung koinnya satu per satu. Belum lagi punggung pegel-pegel coz ngitungnya sambil mbungkuk di lantai. Alhasil, setelah selesai ngitung koin sesorean itu, gw merengek-rengek ke asisten pribadi nyokap gw buat minta dipijitin!

***

Oleh sebab itu, gw berdoa mudah-mudahan Rumah Sakit Omni yang nuntut Prita Mulyasari sampai Rp 204 juta itu udah nyediain tukang pijat. Prita nggak akan bayar sendiri, dia udah ditalangin pakai duit koin-koin yang dikumpulin dari seluruh Indonesia.

Gw bayangin, Prita betul-betul bayar denda Rp 204 juta itu dalam bentuk koin. Akan ada tumpukan koin yang sangat bejibun, digotong rame-rame ke gedungnya Omni. Dan Omni boleh ngitung koin itu sendiri kalau nggak percaya jumlahnya, sampai ngedhen, sampai lidahnya melet dan punggung mau putus. Eh, nggak ada yang bilang duitnya harus ditransfer, kan? Duitnya boleh dibawa setangan, kan?

Setiap satu sen itu berharga, nggak cuman sepele. Duit Rp 204 juta itu berharga besar buat rakyat kecil yang buta hukum dan miskomunikasi basa-basi macem Prita. Gw sendiri dokter, dan gw sangat bersimpati kepada dokter-dokter yang merasa nama baiknya dicemarkan dalam kasus ini, dan gw setuju mereka berhak minta nama baiknya direhabilitasi, tapi menuntut sampai ratusan juta gini terlalu berlebihan. Omni bisa aja dapet 204 juta sebagai ganti rugi pencemaran nama baik. Tapi kerugian yang harus ditanggung lantaran udah kadung dicap jelek masyarakat sebagai rumah sakit yang arogan, jumlahnya jauh berlipat dari sekedar angka Rp 204 juta. Dan duit itu nggak akan bisa diperoleh instan, tapi akan memakan kampanye promosi yang perlu waktu bertahun-tahun.

Coba sesekali, berhenti mikir a la duit kertas, apalagi mikir a la duit transferan. Sekali-kali kita mesti mikir a la duit koin, yang kalo mau diitung mesti sampai ngedhen. Dan kita akan menyadari, ada satu hal di dunia ini yang nggak akan bisa dibeli pakai uang, dan hal itu bernama “kepercayaan”.

Turut berduka cita buat para pegawai Omni yang terancam dirumahkan, coz berkat pemberitaan media yang terlalu berat sebelah, kini gw meramalkan dengan sedih bahwa rumah sakit itu akan gulung tikar. Dan kali ini, gw sangat berharap bahwa ramalan gw sangat salah.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. Reni says:

    Rupanya upaya 'melecehkan' hukum dg pengumpulan koin itu ada hasilnya juga, karena akhirnya pihak RS Omni mencabut gugatannya dan itu berarti Prita tak harus membayar dendanya.
    Mungkin pihak RS Omni ingin menjaga namanya, dengan tidak mau RS-nya dibeli dengan uang recehan….

  2. Iya, di mana-mana pun tujuan awal orang bikin rumah sakit adalah untuk melayani masyarakat. Mencari keuntungan bukan prioritas pertama.

    Saya nggak kepingin lihat kolega-kolega dokter saya kehilangan pekerjaan. Sama seperti saya juga nggak mau melihat para satpam dan para tukang parkir kehilangan pekerjaan mereka yang halal.

    Koin-koin itu udah 500 juta perak, cukup buat dipakai mandi uang. Semoga bisa digunakan untuk tujuan lain yang lebih bermanfaat.

  3. Itik Bali says:

    Hmm…keren, mbak Vicky memandang masalah Prita Mulyasari dari sisi lain
    bukan seperti orang kebanyakan (kaya saya juga he..he)

    Mungkin dokter dan pegawai RS lainnya paling terkena imbasnya dengan dicap buruk di mata masyarakat.

    Mungkin juga bukan maunya Ibu Pritta hingga menjadi masalah hukum yang seperti ini.

    mungkin juga mereka juga secara individu gak setuju bila harus menuntut Prita dengan tuntutan yang berat tapi ini bukan lagi kewenangan mereka, tapi institusi tempat mereka bernaung yang menyebabkan mereka harus terkena imbasnya.
    Bila dari awal pihak rumah sakit bijak dalam menyikapi masalah ini tentu gak akan menjadi sebesar ini masalahnya..

    yah semoga mereka masih bisa mengabdi ke masyarakat, walaupun sudah kena cap buruk

  4. Buatlah sesuatu untuk yang teraniaya dan terhina ketika keadilan sirna …. Meski hanya dengan sebenggol coin yang kau punya. ( Simpatiku buat Prita, Bu minah dan banyak korban lainnya ).

  5. Saya udah berulang kali disindir jemaah saya sendiri di blog ini semenjak kasus ini mencuat enam bulan lalu. Ini nggak adil, tidak semua dokter seperti itu. Bahkan belum tentu juga dokter yang nuntut Prita itu bersalah. Tapi begitulah, "sabar dan mengalah kepada pasien" adalah sifat yang harus menempel di jidat dokter, terutama untuk dokter di Indonesia di mana sebagian besar rakyatnya masih susah diajak ngomong secara cerdas.

    Saya udah pernah kerja di rumah sakit, dapet penghasilan dan segala macam, tapi saya juga merasakan bahwa saya udah menggadaikan idealisme saya sendiri demi yang namanya gaji. Kalau udah berurusan dengan kebijakan rumah sakit, semua yang ada di sumpah dokter itu langsung luntur. Rasanya? Memalukan. Dokter sering diperlakukan tidak adil, baik oleh pasiennya, oleh rumah sakit yang mempekerjakannya, bahkan oleh koleganya sesama dokter sendiri.

    Ini memang pelajaran, tapi pelajaran yang terlalu mahal menurut saya. Nggak adil cuman gara-gara pemberitaan satu orang pasien yang terlalu berat sebelah, lantas banyak pegawai kecil mesti mengalami penurunan penghasilan. Mbok sekali-kali kita naruh posisi kita jadi satpamnya Omni, yang markirin mobil yang nganterin Prita, apa mereka harus cari pekerjaan baru?

    Senang banget kalau kasus ini dicabut. Siapa juga yang mau ngitung koin 2,4 ton? Memangnya nggak ada kerjaan lain, apa? Sudahlah, masih ada kasus lain yang lebih pantas masuk pengadilan. Jangan yang ini dong..

    Mbak Fanny, aku tau kenapa celengan ayam jagonya jarang diisi. Soalnya nunggu subsidi dari honor bikin cerpen, kan? Hahaha..

  6. aku ngerasa kalau nama dokter kok kesannya jadi jelek banget ya? kesel aja sih pas temen aku nyindir2 aku cuma gara2 berita tentang dokter yang bermasalah. yaudalah, da itu mah jatuhnya ke pribadi, jangan di generalisir semua dokter gitu. (lucunya, kalau ditanya punya istri/suami/anaknya nanti dokter, mereka ga keberatan. padahal udah nyela2).

    dan lagi, yang nuntut sekarang itu kan rumah sakit (kalau salah tolong dikoreksi), bukan dokternya. kalau dari kuliah dikampus, bahkan kebijakan rumah sakit kadang ga bersahabat dengan dokter itu sendiri. tapi ga tau juga sih.. 🙂

    semoga kasus bu prita cepet selesai. miris dengernya. paling engga jadi pelajaran berharga buat semuanya, baik masyarakat maupun petugas kesehatan. terutama buat yang ngelola sarana kesehatan.

  7. Kang Supri says:

    wadow problem baru muncul lagi neh kayaknya, kalo bener jadigulung tikar, karyawannya makan apa, tapi ini mungkin buat pelajaran buat kita semua, jangan merasa benar hanya karena kita besar, Mbak saya suka sekali dengan blog ini, nolehkah bertukar link, saya tunggu kunjungan baliknya ya, Makasih 🙂

  8. Kasusnya mau selesai. Omni cabut gugatannya. Mungkin gara-gara baca blog ini, hahaha..

    Tolong pegawai-pegawai kecil itu. Jangan sampai mereka kehilangan pekerjaan.

  9. RanggaGoBloG says:

    whehehehehehe… ibu prita lagi…. lha gimana yak…. sampai sekarang aja saya belon tau pokok permasalahannya dimana… bukannya gak pernah nonton tipi atau baca koran… tapi aku rasa kasus ini simple tapi terlalu mbulet,,, hihihihihihih….

  10. Qori says:

    good idea juga, saya kirain ngumpulang uang receh sebagai simbol doang, ternyata ada gunanya juga.

    Rs omni bakal mampus tuh.

  11. Fenty Fahmi says:

    bener juga ya, gimana kabar orang2 yang kerja di omni ya, masyarakat lebih mikir ke Prita doang, padahal ada orang2 yang mungkin tingkat ekonominya sama atau mungkin lebih rendah dari prita bekerja di tempat itu … hmm … semoga yang terbaik aja deh buat mereka 🙂

  12. Saya udah nggak melihat ini lagi sebagai kasus Prita vs Omni. Saya lebih melihat ini sebagai Prita vs hukum yang nggak bersahabat.

    Sebenarnya akan jauh lebih baik kalau masalah ini diselesaikan secara kekeluargaan, nggak usah ngajak-ngajak pengacara segala. Kampanye positif dari kedua pihak jauh lebih keren ketimbang drama mehek-mehek a la David vs Goliath. Lihat akibatnya, rugi materiilnya cukup besar, tapi rugi imateriilnya jauh lebih besar.

    Jangan ada martir lagi di antara kita.

  13. sibaho way says:

    duit koin itu memang jadi representasi pembalasan terhadap kapitalis. artinya, kecil2 kalo bersatu, bisa membuat repot si besar.

    cara penyelesaian yang kurang elegan dari rs omni. inilah akibatnya jika menyerahkan persoalan kemanusiaan ke tangan penegak hukum. tinggal dituai saja 🙁

    cukup prita dan rs omni yang jadi martir buat kasus2 yang mirip seperti mereka 🙂

  14. senny says:

    celengan sekarang bentuknya lucu-lucu jadi lebih bagus untuk dijadiin pajangan
    duh, baca posting ini jadi inget resolusi untuk nabung yang ga pernah bisa direalisasikan hehe

    btw, kalo untuk kasus pritha vs omni sih no comment ah. udh terlalu banyak yg comment jg

  15. What?! Babi lambang makmur? Giling..aneh sekali budayanya timur. Kenapa mitologinya mesti babi sih? Kenapa nggak lebah, kan lambang kesehatan..

    P.S Aku baru ngeh kalau celengan itu bahasa Inggrisnya "piggy bank".. Nampaknya babi sebagai lambang kemakmuran juga dipercaya orang-orang ras Kaukasus.

  16. fahmi! says:

    celengan itu memang harusnya berbentuk babi. kan bahasa inggrisnya piggy bank, orang bule nggak pernah bilang pitik bank. dan konon (cmiiw) katanya orang2 timur, babi itu simbol kemakmuran 🙂

  17. Adalah alasan kenapa aku nggak nyelengi lagi, coz aku ogah ngerusak celengannya kalau mau ambil duitnya. Celengan itu kan karya seni..

    Aku berdoa ramalan aku meleset. Soalnya aku kesiyan sama pegawai-pegawainya Omni. Ya satpamnya, ya juru masaknya, ya tukang parkirnya.. Kalo Omni tutup, mereka mau kerja di mana?

    Dan Omni itu bukan rumah sakit nggak punya nama, kan? Aku sering liat kok Omni disebut-sebut di koran, terutama di kolom iklan duka cita..

  18. REYGHA's mum says:

    Lha kalo ramalannya bakal gulung tikar aku doain terkabul gimana?…sampai sekarang aku masih kumpulin uang logam lho…..masih bisa merasakan euporia Vicky waktu kecil kalo liat logaman banyak….tring…tring…

  19. depz says:

    wahhh berat nih topiknya
    gw ga mau komen

    gw komenin koin aja
    tp komen apa ya 😀
    ohhh iya
    gw ngumpuln koin ga pake celengan babi or ayam, coz rugi kalo pas mo dbuka pasti harus dirusak

  20. Wah, saya nggak ngira celengan pertama memang bentuknya mirip celeng. Kenapa orang-orang Majapahit itu memercayakan nyimpen harta mereka pada babi??

    Bagaimana yah, perkara koin ini, saya nggak ngira semut akhirnya bisa melawan gajah juga. Terserahlah. Saya cuman kuatir, semutnya menggigit gajah yang salah..

    Ramalan Mama Lauren: "Bekerjalah dengan ulet dan cerdas, Nak, maka rejekimu akan melimpah. Dan kalau rejekimu berkecukupan, jodoh akan datang kepadamu tanpa kau menyadarinya. Sudah dulu ah, Mama Lauren mau senam osteoporosis dulu.."

  21. Freya says:

    wah wah omni itu ada di dekat rumahku. Dis ampingnya ntar lagi mo dibuat mal. Ampun dah tangerang kebanyakan mal dan rumah sakit internasional.

    Gw seh ngga suka ke rumah sakit internasional yang ngga punya nama. Takut malpraktik. Mending pergi ke yang pasti-pasti aja deh.

  22. mawi wijna says:

    Celengan itu kan asal katanya dari Celeng, yaitu Babi. Di Museum Nasional ada celengan dari jaman majapahit yang bentuknya Babi. Mungkin karena dirasa babi adalah hewan yang tak layak disantap mata oleh beberapa orang, maka digantilah jadi ayam ataupun Semar. 😀

    Menurut saya RS Omni pantas mendapatkan stigmen negatif dari publik mbak.

  23. Newsoul says:

    Hehehe. Vicky, bisa aja. Ya, koin sangat dekat dengan wong cilik. Dan ternyata, dukungan begitu besar untuk bu Prita yang menggambarkan Semut melawan gajah, katanya. Saya juga melihat gemerincing koin-koin itu diantara savanna dan kepulan asap kopi saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *