Kembalikan Duit Sayah..!


Seorang kolega dibikin malu total gara-gara pada hari ketika dia seharusnya ngunduh mantu, anaknya sendiri yang dia nikahkan ternyata minggat. Padahal tempat akad nikah sudah digelar, penghulu sudah dipanggil, katering sudah dibayar, tamu-tamu sudah diundang. Anak perempuannya itu, ternyata lari sama mantan pacarnya.

*Kok kayak lagunya Project Pop aja yang judulnya Batal Kawin??*

Yang cerita ini adalah kolega gw yang kebetulan datang ke TKP itu. Menurut ceritanya, di kondangan itu ada tamu yang sampai misuh-misuh karena akad nikahnya nggak jadi. Kenapa sampai misuh-misuh? Yaa..soalnya dia merasa rugi coz sudah kadung nyawer di meja tamu! Hahaha..

*Inilah sebabnya kenapa gw lebih senang dateng ke resepsi pernikahan ketimbang ke akad nikahnya. Soalnya untuk mempertimbangkan faktor resiko pembatalan acara. Lha kalo nyawer di resepsi kan berarti pengantennya dipastikan sudah menikah. Tapi kalo nyawer di akad nikah, masih ada kemungkinan pengantennya membatalkan pernikahan toh?*

Gw pikir, ini pengantennya kok ya nggak sopan pake acara mbatalin kawin segala. Bukannya sebel karena dia berubah pikiran ya, tapi sebelnya kok mbatalin kawinnya mendadak. Penganten kadang-kadang suka lupa bahwa orang tuh dateng ke kondangan itu berkorban besar. Ada yang buat dateng ke kondangan itu harus nyari pinjeman jas dulu ke sana kemari, ngutang buat bayar bensin, atau bela-belain nggak sarapan dari pagi supaya pas di kondangannya bisa makan yang banyak. Gw sendiri kadang-kadang sulit dateng ke kondangan coz susah ngatur waktu, soalnya gw kudu wawancara, konferensi pers, pemotretan.. *halah!*

Jadi mbok ya kalo tamu sudah dateng ke kondangan, itu ya dihargain oleh pengantennya, jangan serta-merta dibilang, “Nggak jadi!” terus tamunya disuruh pulang. Masih mendingan kalo ini terjadinya di kalangan sosialita bonafid yang bisa mengendalikan kekecewaan. Kalo ini terjadi di masyarakat kalangan bawah, bisa-bisa terjadi amukan massa coz mereka udah kadung dateng demi menyaksikan suguhan pagelaran dangdut. Kan mereka udah nyawer, maka kalo hajatannya batal dan dangdutnya nggak jadi, mereka bisa bilang, “Kembalikan duit sayah..!!”

Demikian juga kalo pengantennya udah kadung kawin, dan ujung-ujungnya bercerai. Tentu aja ini akan mengecewakan banyak orang, termasuk orang-orang yang dulunya udah dateng buat nyawer di hajatan pernikahan mereka. Coba pikir, kenapa ada orang yang masih lebih suka kasih kado pernikahan berupa panci ketimbang duit? Ya coz mereka berharap tuh panci bisa dipake suami dan istri masak berdua, ketimbang duit yang malah dibagi dua.

Tulisan ini gw persembahkan buat sepupu gw yang gw sinyalir telah bercerai, padahal gw udah belain bolos praktikum segala supaya gw bisa naik pesawat ke kondangan dia tujuh tahun lalu. I didn’t skip my school only for watching you split up then, Sista.

Mudah-mudahan semua orang yang mau kawin, sudah mikirin keputusannya masak-masak untuk tidak bercerai di kemudian hari.
Dan mudah-mudahan semua orang yang mau kawin, nggak batalin niatnya di saat-saat terakhir ketika semua tamu udah dateng.
Karena tamu itu, dateng dengan penuh pengorbanan, yang semuanya ditujukan supaya pernikahan itu langgeng seumur hidup.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Iya, Ma. Aku juga kecewa. Aku kesiyan sama orang-orang yang udah capek-capek nyiapin pernikahan itu. Ya tukang tendanya, ya tukang janur kuningnya, ya tukang kateringnya.. Halah!

    Menikah memang tujuannya baik. Tapi harus diingat bahwa prinsip menikah adalah mesti ada komitmen dari kedua orang yang melakukannya. Kalau nggak ada komitmen yang kuat, pasti pembatalan nikah akan terjadi. Kalau bukan sekarang (menjelang akad nikah), ya nanti (akhirnya cerai).

  2. aduh…

    ga kebayang. kan nikah itu ga cuma 2 orang, tapi juga 2 keluarga. pastinya banyak pisan yang kecewa.

    berasa liat adegan film. sayangnya keren di film belum tentu sekeren didunia nyata. -_-'

  3. Hohoho..bijaksananya.. Mungkin rada nggak inget kalau waktu ndapetinnya susah sampai ngedhen. Makanya waktu udah jadi, gampang aja ngajak pegatan.

    Ta' kira nggak cuman penganten cewek yang mesti dipingit. Penganten cowok juga perlu..

  4. suwung says:

    semoga yang pada kawin ngak pada cerai… sebaiknya sebelum cerai inget inget lagi waktu mau ndapetin
    susahnya waktu ndapetin jangan asal cerai ajah

  5. REYGHA's mum says:

    Pernah baca kisah spt ini di majalah tapi yang kabur pengantin prianya…dan dia bukan kabur tapi hilang…, makanya jaman dulu pengantin perempuan pake dipingit biar ngga kabur kali ya?

  6. Iya ya, kan para tamu kan juga punya keperluan banyak, sudah dibela-belain dateng kok malah gitu,
    kalo batalin kenapa gak sebelum bikin acara ya? hmmm…..

  7. Wah, kalau akadnya ditunda lantaran pengantennya belum siap, nggak bisa gitu dong. Kan kesiyan mas-mas yang udah masang tenda biru, dihiasin indahnya janur kuning.. (Jadi mirip lagunya Desy Ratnasari)
    Apalagi tante-tante yang punya katering udah repot-repot masak hidangan.. Mbok ya dihargain. Kan itu tendanya juga mau dipakai di tempat lain, janurnya mau dipakai lagi, termasuk makanannya juga..

    Gimana yah? Saya juga prihatin kok orang-orang ini bikin perjanjian nggak bilang-bilang dulu. Kalau kayak gini caranya, tamu yang mau nyawer juga mesti mikir-mikir dulu dong?

    *ogah rugi*

    Memang ada jenis penganten yang plin-plan. Biasanya karena menikahnya juga karena ada unsur paksaan (misalnya beli kucing dalam karung, atau dinikahkan buat bayar utang). Mudah-mudahan ini tidak terjadi pada keluarga kita semua. Malunya itu rek..

  8. BIG SUGENG says:

    Mestinya orang mau nikah kan dimintai persetujuannya. Lha kalau waktu dilamar sudah setuju kenapa mesti mbatalin? Kenapa pacar sebelumnya kok berani lari bareng?

    Bagi kita yang datang ya nggak perlu dong misuh2, tanpa dipisuhi paibusi asti keluarga mereka sudah malu sekali apalagi ditambah pisuhan pasti malunya berlipat lipat ganda.

    Tentang nyumbang perlu juga diluruskan bahwa niat kita datang adalah untuk menyambung silaturakhim dan kalau kita nyumbang ya jangan berharap balasan langsung (= beda dengan retribusi atau mbayar tol. Tol saja ada yang macet kok)

    Saya punya pengalaman waktu jadi panitia, ada tamu salah masuk ke acara, akhirnya kita bantu untuk mencari dan mengambil kado yang terlanjur kita terima (tapi jaman waktu itu kan dalam bentuk kado, lha kalau jaman sekarang yang model amplop mungkin harus nyari yang pegang kunci ya pasti kerepotan)

  9. Fanda says:

    Batalin kawin di saat2 terakhir? Kok kayak film aja ya… Dia harus cepet2 batalin, Vick. Kalo ga, bisa terdengar lagunya Michael Learns To Rock: "I'm sorry you are…25 minutes too late.."

  10. mawi wijna says:

    Runaway Bride dong Mba Dokter :p

    Yang saya alami malah beda lagi.
    "Mas, akad nikahnya diundur lusa, katanya pengantinnya belum siap"

    Halah!

  11. Cara unique memberi nasehat ….
    Hebat bu dokter..
    always as usual.
    Pikir dulu sebelum membeli
    Renung dulu sebelum jadi
    tanyakan dulu sebelum memberi
    ( maksudnya kawinannya jadi ngak ?. )

    wakakakakaakakaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *