Mengusir Midnite Sale

Kalau Anda buka toko, Anda pasti kepingin toko Anda banyak pengunjungnya. Tapi pasti ada saat-saat di mana Anda justru kepingin pengunjung buru-buru cabut dari toko Anda secepat mungkin, ya kan? Apalagi kalau sudah waktunya toko tutup.. Sekarang pertanyaannya, gimana caranya Anda ngusir pengunjung dari toko Anda tanpa bikin pengunjungnya be-te sama toko Anda?

Jadi begini, kakak gw baru dateng dari luar kota dan agenda kami adalah ikut acara berduka cita di rumah paman karena istri paman gw baru meninggal dua hari yang lalu. Acara duka cita itu baru selesai malem-malem jam 10-an, dan karena kakak gw jarang banget ke Bandung, maka gw ambil inisiatif buat nganterin dia liat-liat Bandung di malam hari, mumpung mata kami masih segar-bugar. Puter-puter kota dan hasrat kepingin ngemil pun muncul, tapi kan restoran-restoran di kota sudah banyak yang tutup malam itu. Lalu gw inget bahwa sebuah mal di Sukajadi bikin midnight sale, jadi pasti tuh mal buka sampai malem. Makanya pergilah kami ke sana.

Ternyata, biarpun kami sampai di sana baru jam 11 malem, ternyata kami susah banget dapet tempat parkir. Parkirnya penuh banget dan macet. Sudah gitu, semua toko penuh sesak dengan orang-orang yang kepingin belanja. Suami kakak gw sampai bilang dia nggak bisa jalan, saking berjubelnya pengunjung. Hampir semua toko buka dan bikin diskon, mulai dari diskon ecek-ecek yang cuman 10% (diskon kok nggak niat?) sampai diskon yang rada gedean sebesar 50% (diskon yang nggak ikhlas!).

Kita sih cuman liat-liat barang doang, tapi nggak belanja. Apalagi gw, yang lagi nggak nafsu ngabisin duit. Paling-paling gw cuman seneng ngeliatin orang-orang belanja doang. Heran gw, kok begitu ngebetnya orang-orang ini, padahal kalau gw pikir-pikir harganya setelah didiskon pun juga nggak murah-murah amat.

Setelah puter-puter mal itu, kita pun sepakat kepingin duduk-duduk aja di kafe mana gitu sambil minum-minum. Nggak taunya, ternyata kafe-kafe pun menunjukkan gelagat mau tutup, keliatan dari beberapa pelayan yang matanya udah kedip-kedip mulai mirip bohlam lima watt. Yang lucunya gw liat tuh di teras-teras kafenya masih banyak pengunjung yang duduk-duduk ngerumpi seolah-olah nggak kepingin pulang. Padahal jam sudah nunjukin jam 12.15 malem.

Gw mendadak jadi kesiyan sama pelayan kafenya, soalnya gw baca di spanduknya mal itu bahwa midnight sale-nya kan cuman sampai jam 12 malem. Jadi logikanya kan mestinya setelah jam 12 ya tokonya mulai tutup dan pelayannya boleh siap-siap pulang. Tapi kayaknya pengunjung semal itu belum nunjukin gelagat mau pergi. Dan makin larut, pengunjung yang dateng pun makin banyak. Lha gimana, mosok mau pengunjungnya diusir dan dibilang, “Sudah, sudah! Pergi sana! Kami mau tutup!”

Jadi gw mempelajari cara-cara halus mereka ngusir orang-orang yang masih duduk-duduk di kafe:
1. Lampu kafenya dikedip-kedipin, jadi seolah-olah nunjukin listriknya kehabisan energi.
2. Mulai matiin lampu satu per satu. Tadinya cuman lampu di pinggir-pinggir doang, lama-lama mati lampunya mulai ke tengah hingga yang nyala tinggal lampu di meja yang masih ada pengunjungnya.
3. Panggangan mulai dimatiin. Kompor mulai dimatiin, jadi udah tanda-tanda nggak akan nggoreng oden dan takoyaki lagi.
4. Bangku-bangku dinaikin ke atas meja. Lama-lama bangku yang masih turun tinggal bangku yang masih didudukin doang.
5. Pintu-pintu ditutup satu per satu. Lama-lama yang pintu yang masih buka tinggal satu.
6. Pelayan nampak duduk-duduk dan pura-pura nyopot topi seragamnya sambil senam-senam dikit. Kalau diliatin pengunjung, mereka senyum lima senti tapi matanya menyorot judes mengusir.

Paling kesiyan gw kalau pelayannya kerja di suatu kafe dan kebetulan kafenya itu lagi didudukin oleh segerombolan geng yang lagi rame-rame ngerumpi sambil cekikikan. Coba, gimana caranya ngusir orang yang lagi enak-enak ketawa, ngusirnya juga nggak tegaan..

Midnight sale cuman menyenangkan pemilik mal dan yang punya vendor-vendornya. Dan menyenangkan pengunjung yang konsumtif dan senang hura-hura, atau yang seneng observasi orang lain kayak gw. Tapi tidak pernah menyenangkan, buat pelayan-pelayannya yang disuruh lembur..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Iya, sengaja diambil angle fotonya gitu coz aku terkesan sama pria-pria yang berani jadi multifungsi buat wanita: seksi escort, seksi nyupir, seksi dompet, hahaha..
    Mungkin alasan kenapa aku nggak suka ke midnite sale bareng bokap, coz bokap tukang capekan gitu kalau malem, mana bisa dikerjain buat nemenin midnite sale?

    Mudah-mudahan para perempuan penggila midnite sale mau bersikap pengertian kepada pria-pria mereka. Minimal mau ntraktirin takoyaki atau es krim vanilla, hahaha.. Yang repot kalau kita mau traktirin makan, tapi kafenya udah gelagat mau tutup. Rada kesiyan memang sama pelayannya yang udah kedip-kedip kayak orang kremian. Makanya aku paling males dateng ke tempat makan yang udah larut mau jam tutup. Soalnya pasti ada kecenderungan servisnya jadi nggak bagus, coz memang pelayannya udah ngantuk..

  2. fahmi! says:

    heee… aku suka itu jepretan foto yg pertama. kasian para lelaki yg terduduk bengong tengah malem, nunggu wanita2nya belanja. dan mereka, tentu saja, kemudian mesti akan ikut mbawakan hasil belanjaan para wanita. sialnya lagi, potensial disuruh mbayari pisan. duh.

  3. Mnrtku orang yang cuek makan di tempat yang pelayannya sudah 'kukut' alias berbenah mau pulang itu gak tau diri banget. Apalagi yang cuma nongkrong ngobrol dan pesen makanan lagi. Jadi pelayan kan kerjaan yang menguras tenaga, harusnya jam duabelas teng-teng harus bubar kaya Cinderella. Kalo ada yang masih ngobras cuek harusnya dilempar sebelah sepatu (setelah bayar tentunya) toh gak ada tips2an yang diharapkan *emosi karena mantan pelayan* Hehe. Peace. Yang penting tenggang rasalah. Pelayan juga manusia, masih untung meeka menahan diri untuk tidak misuh2 apalagi dibela2in ketawa lima senti…

  4. Jadi inget dulu saya pernah makan di sebuah restoran di Singapura. Lagi enak-enak nyeruput mie, tau-tau meja saya digerebek pelayan dan saya diusir. Ternyata dia mau tutup coz udah jamnya. Saya minta mie-nya dibungkus, tapi dia bilang nggak punya kantong buat bungkusinnya. Hahaha..pelayan sungkan sih cuman ada di Indonesia.

  5. NURA says:

    salam sobat
    serba salah memang ya,,pelayan di Midnite sale,,mau mengusir salah ,ngga ngusir sebenarnya sudah melebihi batas waktu ya,,,
    itulah resikonya.

  6. Pelajaran yang buat mengejar midnite sale, tahu dirilah, kalau cuman naik kendaraan umum, jangan belanja banyak-banyak, haha.. Orang nulis tentang tingginya laba dari midnite sale sih udah banyak, tapi kan belum banyak yang nulis dari sudut pandang pelayan yang disuruh lembur, hohoho..

    "..harga yang MENURUT MEREKA murah.."
    Saya senang coz saya dateng ke sana masih berpakaian a la orang berduka cita, bukan a la orang mau belanja. Itu membantu saya tetap berpikir rasional untuk tidak mengeluarkan kartu ATM dari dompet saya. Kadang-kadang orang tergiur belanja karena ngiler liat orang lain belanja. Nafsu belanja itu seperti penyakit histoplasmosis: menular, dan butuh duit banyak untuk meredakannya.

  7. Venomena ini hampir sama dengan antrian orang di POm bensin sebelum pengumuman kenaikan harga BBM.
    Sepertinya benar apa yang dikatakan ahli marketing bahwa behaviornya konsumen itu adalah irrasional.
    Kadang aku agak heran juga melihat orang2 mau bersusah-susah menyiksa diri sekedar hanya untuk mendapatkan barang2 kebutuhan sekunder dengan harga yang menurut mereka murah.

  8. Aldo says:

    Kok pas baca judulnya, saya jadi ingat kartun Benny dan Mice di Kompas Minggu yang terbit beberapa bulan lalu hehehe.

    Ceritanya,Benny dan Mice ikut2an ke midnight sale salah satu Mall di Jakarta, dan pulangnya, karena udah lewat tengah malam, gak ada angkutan umum, jalan kaki dari Jakarta ke Depok, gempor deh hahahaha

    Salam,
    Aldo

  9. Mau ah iPod touch-nya, tapi ada syaratnya gitu di Zoom-nya? Aku bosen di PvJ kemaren. Lha nulisnya gede-gede diskonnya up to 70%, tapi aku ndak nemu yang diskonnya sampai segitu..

  10. Fanda says:

    Tergantung Vick, kalo dikasih lembur gede ya masih lumayan deh. Kalo aku sih, midnight ya enakan mendengkur di tempat tidur. Belanja kalo diskonnya cuma 10-20% ya ga ada artinya. Kalo 90% mungkin baru aku akan korbanin waktu tidur buat shopping! Masalahnya ga ada yg ngasih diskon 90%!!

  11. Ahahahaha,,,, ooH.. jd kalo tu tko udah berkedi2 lampu na dan ciri2 kayak gitu berartii berusaha mengusir pengujung secara baik2 iaaah…ahahaha

    bratii aku seering kenausir,,hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *