Cowok-cowok Jelek


Anda pasti pernah taksir-taksiran sama teman. Nggak cuman pas jaman kuliah dulu, mungkin sekarang juga masih. Bahkan kalau pun Anda sudah nggak lajang lagi sekarang, pasti Anda masih ingat teman macam apa yang Anda gebet dulu.

Nah sekarang, mari kita inget-inget, gimana reaksi bonyok Anda waktu Anda nunjukin gebetan Anda dulu. Apa kata mereka?
1. “Hm, kok mukanya kayak pentol korek?” mentang-mentang kepalanya nggak ada rambutnya.
2. “Itu temenmu ya? Kok kucel sih?” padahal memang gaya cowoknya a la gipsi.
3. “Jangan deket-deket! Itu pemuda kampung!” padahal bonyok kan aselinya wong ndeso juga.

Jadi, menurut nyokap gw, waktu nyokap masih a-be-geh dulu, ada seorang temennya yang suka pe-de-ka-te sama nyokap. Orangnya sih, menurut nyokap ya cakep. Tapi kata Grandma gw, tuh temen orangnya juelek banget. Lalu Grandma mengultimatum nyokap gw, jangan deket-deket sama temen nyokap itu, soalnya temen nyokap itu “bla-bla-bla”.. (Nggak usahlah gw sebutin detailnya, intinya Grandma nggak mufakat sama warna kulit, model rambut, dan tingkat kecekingan orang yang lagi pe-de-ka-te sama nyokap gw itu, hahaha!)

Jadi pas suatu hari tuh temen nganterin nyokap pulang, Grandma gw berdiri di teras dan manggil-manggil tuh orang, “Sini, sini!” sembari dadah-dadah. Lalu cowok malang itu menyamperin Grandma gw dan Grandma gw mengeluarkan mantra saktinya, “Tidak boleh main-main ke sini lagi!”

Hahaha..gw kesiyan banget sama cowok itu. Aduhaduhaduh, Grandma gw lebih serem ketimbang herder..

Meskipun ada dampak positifnya juga sih. Coba kalau nyokap beneran jadi sama tuh orang, kan nyokap gw nggak bakalan ketemu bokap gw, lalu gw nggak bakalan lahir, dan Anda nggak akan baca blog ini, hahaha..

Maka, kebiasaan sensor-menyensor pacar itu ternyata jadi penyakit genetik. Selama gw sekolah, nyokap gw juga ikutan suka menilai setiap cowok yang gw gebetin, entah itu yang masih statusnya temen atau yang udah naik pangkat jadi pacar. Dan kalau gw pikir-pikir, selalu aja ada bahan celaan nyokap buat nyuruh gw jauh-jauh dari para pria potensi asmara itu (aduhaduh, istilahnya nggak kuat banget!):

Jaman SD: “Kok nggak ranking?”
(Ini tidak adil. Lha gw selalu langganan jadi juara kelas, gimana gw mau dapet cowok yang rankingnya lebih tinggi dari gw di sekolah itu?)

Jaman SMP: “Kok item?”
(Halah, kayak yang bokap gw putih aja)

Jaman SMA: “Pasti dia ngebut!”
(Apa bedanya? Toh gw pulang naik angkot, bukan dianterin gebetan)

Jaman kuliah: “Ibunya kok tukang pamer?”
(Baru juga pacaran. Belum tentu juga mau besanan)

Jaman udah kerja:
“Dia bukan direktur?”
(Kok nggak sekalian aja gw disuruh pacaran sama Aburizal Bakrie??)

Apakah orang tua selalu begitu, merasa berhak mencela pacar-pacar anaknya yang mereka anggap jelek hanya karena orang tua mereka dulu juga begitu? Padahal kita para anak perempuan selalu nganggap cowok kita itu orang paling cakep sedunia yang nggak layak dicela. Biarin deh orang bilang apa, bahwa dia bukan Donald Trump, bukan Fred Astaire, bukan Tom Cruise, tapi kita kan sukaaa banget dan pengen bareng dia terus? Apa karena orang tua itu yang melahirkan kita, lantas penilaian mereka itu pasti benar?

Sekitar beberapa hari lalu, nyokap gw buka foto-foto reunian sekolahnya. Eks gebetan nyokap gw juga ada di situ. Tampangnya masih sama kayak jaman dulu, orangnya sih sekarang udah sukses, tapi.. yah, kata nyokap gw, skor total masih bagusan bokap gw, hahaha.

Lalu gw buka profil mantan-mantan gebetan gw di internet. Gw nggak salah milih mereka dulu, sekarang mereka udah jadi dokter hebat, perwira yang berani, staf perusahaan beken, dosen yang diseganin. Tapi yah, kalau gw pikir-pikir, masing-masing ada kelemahannya: tukang selingkuh nan brengsek, pasrah pada ikatan kerja yang lebih mirip perbudakan, ketinggalan update dari pergaulan, mental konservatif yang kepalanya sempit. Semuanya pernah dicela nyokap gw, dan semuanya kini bikin gw berpikir-pikir, “Kok bisa-bisanya seh, dulu gw mau sama lu?!”

Barangkali selera kita tentang cakep pada jaman dulu itu belum bisa dipertanggungjawabkan, karena sebenarnya pria-pria yang kita anggap cakep itu tidak lebih dari sekedar cowok-cowok jelek. Maka diperlukan penilaian orang tua, coz selera mereka lebih terandalkan. Ini seperti membandingkan penelitian yang dibikin oleh mahasiswa kelas krucuk dengan penelitian bikinan profesor. Mana yang reliabilitasnya lebih baik?

Foto oleh Hadi Cahyono – Cosmopolitan

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Oh, sangat bosen sekali, Mbak. Makanya makin dewasa aku makin ogah melibatkan nyokap buat milih pacarku. Mendingan ikut suara hati sendiri aja, nggak usah denger kata orang lain..

  2. Reni says:

    Hahaha.., seru juga tuh acara 'seleksi' pacar yg sudah menjadi tradisi gitu…
    Gak bosen mbak, pamerin pacar ke nyokap tapi dicela melulu..?

  3. Farhad says:

    emang sudah bisa memilih? entar menyesal lho? orang tua memberikan penilaian pastinya baik untuk anak. Serius saya sudah pernah dapat petuah dari almarhum ibu saya, dan hasilnya sekarang bisa saya rasakan lulus S1.

  4. fahmi! says:

    yah, semoga kandidatmu yg berikutnya lolos fit and proper test yah, aamiin 🙂 doakan saja semoga tesnya lancar. boleh tambah sholat istikharah kalo dirasa perlu petunjuk tambahan dalam milih pilihan 🙂

  5. Aldo says:

    Hehehe, lucunya kadang udah dari dulu kita tahu kekurangannya, tapi kita mau aja yah jadi pacarnya. Pas putus, baru deh kita bilang, wah emang si dia brengsek hahaha.

    Waktu masih pacaran, bahkan waktu lagi PDKT, kita udah tahu sifatnya itu, tapi kok mau aja yah, dan kita gak menganggap itu sebagai kekurangan.Kalau cinta sudah melekat, tahi kambing terasa coklat, begitu putus menjadi benci, coklat terasa tahi kambing wakakakaka

    Anyway, banyak juga pengalaman mba' dokter, putus dengan mantan2 pacar, dari yang suka selingkuh, gila kerja, kuper, dan konservatif.

    Kalau menurut saya, di antara kekurangan2 itu,masalah konservatif masih bisa diperdebatkan, kan itu masalah perbedaan persepsi. Kadang saya menggangap kedua ortu saya konservatif, tapi lama-lama saya sadar itu bukan konservatif, tapi taat azas, terutama untuk hal-hal yang emang prinsip.

    Kalau yang suka selingkuh emang sebaiknya jangan dijadikan pacar apalagi dijadikan suami hehehehe…

    Salam,
    Aldo

  6. agoez says:

    Sindrom Ketergantungan yang berakibat pada sulitnya mengambil keputusan? Gak juga kok, tergantung si anaknya juga dan tergantung model pendidikan yang diterapkan. Walau Pendidikannya Bagus, tapi dasar anaknya yang Manja mungkin benar juga apa yang kamu katakan. semuanya kembali pada soal Sikap dan Mental Non……

  7. Ya, seharusnya anak bisa mandiri memilih sendiri tanpa ada intervensi. Ornag tua memang sudah capek-capek melahirkan, membesarkan anak-anak itu, tapi keputusan terakhir tetap saja ada pada anak, bukan pada orang tua.

    Yang jadi problem memang anak-anak yang mengidap sindroma ketergantungan kepada orang tua. Kayaknya susah tuh mutusin apa-apa buat dirinya sendiri. Jangankan milih pasangan, bahkan milih pakaian aja masih harus minta dipilihkan orangtuanya..

  8. Fenty Fahmi says:

    hahaha … memang begitulah orang tua, especially Mother … bayangin aja, beliau udah melahirkan menyekolahkan dengan biaya yang gak sedikit, jadi seandainya ingin mendapatkan yang terbaik buat anaknya kaya'nya maklum2 aja

    tapi kalo anak udah suka tergantung bagaimana penyesuaiannya kali ya … kalo emang nggak bisa, tetep harus memutuskan jalan terbaik T_T

  9. Pitshu says:

    seumur2 ortu g kek na kalo komen tentang temen atau gbt …
    " kok diem banget? bisu yah ? " hahahaa… secara nyokap g tipikal yang haha hihi enggak jelas, dengan bahasa indo dan kosa kata yang cukup terbatas ^^ lol!!

  10. vany says:

    hahaha……
    ketika baca tulisan ini, saia jd ingat mama saia…
    bbrp hari ini mama jg lg bawel bgt dg ksh komentar kyk gt ke pacar2 kami anak2nya…
    pdhl kalo mnrt papa siyh gak ada mslh…….hehehe

  11. Benarkah? Apakah sikap rewel itu karena proteksi, dan apakah sikap itu genetik? Coz aku nggak mau begitu kepada pacar anak-anakku nanti..

    Nggak ada pacar yang sempurna, sama seperti pernikahan itu sendiri juga nggak ada yang sempurna. Maka aneh juga kalau orang tua selalu aja bisa nemu cacat pada pacar-pacar anak mereka yang bikin mereka keberatan.

    Dan perlu dibikin konsensus juga antara orang tua dan anak, tentang apa bedanya protektif dengan overprotektif.

  12. Biasanya emang grand ma atau mama yang agak-agak over protective bu dokter dan sepertinya itu merata dihampir semua belahan bumi.
    Aku pernah baca satu artikel bahwa dalam hal ortu atau grand ma punya kerewelan yang berlebihan terhadap pacar / temen dekat anak gadisnya maka itu adalah salah satu tanda bahwa perkawinan yang ia alami tidak terlalu sesuai dengan apa yang dia inginkan dan dia ngak mau kalau pengalamannya itu juga dialami anak cucunya.

  13. Itik Bali says:

    He..he sama dengan yang aku hadapi sekarang mbak
    dimata bapakku gak ada yang sempurna tuh cowo-cowo
    ada ajak kurangnya, kalo ibu cenderung gak komentar,
    kenapa ya mereka suka bersikap demikian, apa semacam kejadian berulang ya?
    Bapak saya dulu kali dibegitukan sama kakek
    proteksi katanya
    ha..ha

  14. Naah..bener kan? Ternyata nggak cuman nyokapku yang kayak gitu.

    Hm..jadi penasaran. Orang-orang yang bercerai itu, apakah sebelum pacaran, si kandidat itu ditunjukin ke ibunya dulu nggak, ya?

  15. hahahaha
    jadi inget. pas liatin ke ke mamah kecengan aku komennya juga aneh, . (untungnya udah ga ngecengin lagi. hahahaha)

    tapi kata orang, yang paling tau jodoh tu ibu kak. tapi ga tau juga ding. 😀

  16. Saya kan belum pernah jadi orang tua, makanya nggak pernah ngalamin musim pancaroba perubahan selera. Saya pikir orang tua bermaksud baik, mereka ambil sikap menolak coz takut anaknya di masa depan kenapa-kenapa, kan?

    Tapi ya nggak bisa nge-judge serta-merta gitu. Orang kan pasti ada kekurangannya masing-masing, dan tiap kekurangan itu mestinya bisa diperbaikin. Makanya ya mendingan fit and proper test. Dan itu dalam jangka waktu yang lama, bukan yang sekejap secara instan.

    Saya yang suka nggak habis pikir, kok cuman temenan main aja kok nggak boleh? Padahal belum tentu juga dikawinin toh?

    Kalau orang tua nggak suka penampilan gebetan, kan orang tua bisa bisikin ke anaknya, "Lain kali mau main lagi, suruh temanmu itu jangan pakai sendal gunung!"
    Atau kalau nggak mufakat sama penghasilan, orang tua kan bisa ngomong ke anak, "Make-up-mu itu nggak akan luntur kalau saja temenmu itu mau perbaikin AC mobilnya!"

    Oh ya, Pak Joko, pilih-pilih itu memang perlu. Coz kalau bibit-bebet-bobotnya nggak sesuai standar, nanti kebutuhan psikologis akan gengsinya tidak terpenuhi. Itu juga kalau orangnya memerlukan gengsi lho.. Kalau orangnya nggak punya gengsi sih, langsung sambar sih nggak masalah..

  17. Newsoul says:

    Hahaha. Saya kalau ingat zaman ABG, pas liat foto-foto lama, suka mikir juga…kok saya mau ya sama mereka dulu. Mungkin sama saja, mereka juga kalau buka album lama, mikirnya begitu juga, kok saya mau ya dulu sama dia, hihi. Artinya selera orang bisa berubah. Nah, ortu, utamanya bonyok tadi, mungkin bisa menilai sampai ke dalam, gak hanya ke hati bahkan ampelanya karena dia sudah mengalami apa yang sedang kita alami, masa pancarobanya selera berubah itu. Mungkin ya vick….

  18. mawi wijna says:

    Wah ndak bisa gitu, untuk bisa menilai gebetan itu perlu Fit dan Proper tes. Ada tahapan waktunya itu. Ndak bisa serta-merta langsung dicap ini-itu sejak pandangan pertama. Toh manusia bisa disesuaikan.

  19. Jokostt says:

    Sebenarnya ini juga bisa dibalik. Kalau mau pilih-pilih terus, cari yang terlalu ganteng dan super kaya, takut nanti dianya malah nggak mau sama kita. Gimana, repot juga, kan? Jadinya ya bingung? He2

  20. sibaho way says:

    nah, di situ tantangannya vic. menundukkan gebetan perkara mudah. menghadapi ortu-nya? itu perlu trik khusus.

    ortu gebetan: kerja dimana nak? *sambil ngeliatin sepatu yg kita pakai, soalnya beliau kebanyakan nonton forrest gump yg mengatakan, sepatu menunjukkan darimana kamu berasal, fiuh!*
    saya: sementara masih menjajagi beberapa lowongan pak. saya orangnya milih-milih, gak sembarangan terima aja *hueks*
    ortu gebetan: emang background-nya apa?
    saya: saya multitalented pak. tapi paling kompeten soal blogging, saat ini sehari-hari sibuk blogwalking *hehehe, tuh ortu kan angkatan 50-an, pasti mules gak mudeng*

    lho, komen kok serasa posting yak 😛

  21. RanggaGoBloG says:

    namanya orang tua mbak.. pasti ingin yang terbaik buat anak2nya.. heheheh… coba kalo dibiarin aja… ntar bilangnya orang tua gk perhatian ma anak.. hihihihihi…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *