Steak-Steak-an

Malam ini, keluarga kami mutusin buat meliburkan asisten pribadi kami dari tugasnya nata meja buat makan malam. Kita keluar dari rumah, nyetir ke arah kota dan mulai bertikai tentang malam ini mau makan di mana. Nyokap gw kepingin makan bakmi Cina. Adek gw kepingin makan sushi. Gw kepingin makan domba Oz. Bokap gw? Makan di mana aja yang parkirnya nggak susah.

Keinginan bokap gw memang nggak muluk-muluk. Natal ini, Bandung tumpek blek sama kendaraan dari luar kota, dan dominasi mobil pelat B menuh-menuhi jalan. Sebuah situs portal bahkan memberitakan tadi sore bahwa tol Pasteur dirayapi sekitar 1500 mobil setiap jamnya. Ngebayanginnya aja, perut gw udah mual. Tidak heran, semua tempat penuh, apalagi dua tempat favorit gw: toko baju dan restoran.

Kami baru 1,5 kilometer dari rumah, tapi mobil cuman bergerak dengan kecepatan 1 km/jam. Beuh, siput aja masih jauh lebih kenceng (lebay MODE : ON). Hujan turun deras menghajar, macet di mana-mana, dan semua restoran incaran nyokap dan adek gw dan gw sendiri penuh. Baru lihat tempat parkirnya aja udah males, saking penuhnya. Akhirnya kita balik arah, naik lagi ke arah pulang.

Tapi, rencana kita mau dugem (sebutan gw buat DUnia GEMbrot, alias acara makan-makan), harus tetap jalan. Akhirnya masuklah kita ke sebuah kafe yang jualan steak. Gw bilang ini steak-steak-an, bukan steak sungguhan. Dan gw iseng meneliti fenomena steak-steak-an a la orang Indonesia: 1. Steak disajikan di atas meja, dan disediain saos tomat berikut saos sambel. Untung sambelnya cuman bentuk saos, bayangin kalau sambelnya jenis sambel cobek? 2. Steak dateng dalam tempo lima menit, yah paling lelet ya sepuluh menit. Nggak tahu dagingnya dipanggang dari awal atau cuman dipanasin doang. 3. Supaya murah, daging steak dijual rata-rata dengan cara digoreng panir. Mungkin dikiranya sama seperti ayam goreng tepung. 4. Ada menu steak yang satu biasa, ada satu lagi yang special. Bedanya apa? Ternyata, dibandingin yang biasa, yang special ditambahin pakai telor mata sapi. Ini steak atau nasi goreng?? 5. Meskipun nama menunya berbau bule macam black pepper, tenderloin, dan semacamnya, tapi musik yang diputer di kafenya adalah musik mehek-mehek a la Melayu. 6. Betapapun orang tahu bahwa makan steak itu mestinya pakai kentang, tetap aja kafenya jualan nasi putih. Dan herannya, tetap aja ada pelanggan yang udah beli steak tapi masih minta nasi.
Anda kepingin makan steak tapi males ngantre parkir di restoran? Gampang, bikin aja di rumah. Sediakan daging panggang, sajikan di atas piring yang sudah dikasih potongan wortel, kentang goreng, dan sayuran. Supaya makin ciamik, penyajiannya jangan pakai piring kaca atau porselen, tapi pakai hot plate berbentuk sapi yang banyak dijual di supermarket. Waktu makan, redupin lampu ruangan, dan nyalakan lilin. Percaya deh, rasanya kayak di kafe sungguhan!
P.S Tips yang terakhir nggak berhasil buat Grandpa gw. Waktu mau makan, Grandpa gw membubuhi steaknya terlalu banyak merica, akibatnya Grandpa gw malah batuk-batuk dan bersin-bersin. Gw bilang ke bokap gw, lain kali jangan pernah lagi bawa Grandpa makan di tempat sok romantis yang lampunya remang-remang.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Sri Riyati says:

    Beli beras sendiri Vic, trus dimasaknya rebus aja. Memang beras tuh macam-macam, ada yang bulet dan pendek, cocok buat risoto, atau panjang dan lengket, cocok buat sushi. Di sini juga kan ada beras ketan, beras kunir dan beras merah. Aku nggak tahu nasi ala new south Wales, tapi makanan teraneh yang kumakan dan yang mirip beras adalah couscous, biji2an yang populer di Afrika dan timur Tengah. Kita jadi tahu kalo dalam hidup selalu nyari2 beras…

  2. Ya, nasi steak adalah cara untuk merangkul pelanggan yang mau belajar makan steak tapi nggak bisa meninggalkan nasi.

    Tapi kalau sampai sakaw tanpa nasi gitu, dulu di Inggris gimana caranya nyari nasi, Ria?

    Waktu aku tinggal di Oz, aku pernah dijamu pakai nasi a la New South Wales. Nasi yang aneh! Kayak makan sereal beras.

  3. Aku nggak bisa hidup tanpa nasi, paling bertahan seminggu tubuhku sakaw minta nasi. Gimana dong? Bonyokku nggak pernah mau makan di warung steak atau restoran steak, karena alasan klise nggak ada nasi. Pasti kalo ada nasi itu kabar gembira buat mereka.

    Dimana-mana, (mnrtku) makanan khas negara lain selalu disesuaikan kok ama tempat restorannya berada, meskipun berusaha mengusung atmosfer dan gaya negara asalnya. Kalo di sini aku yakin ini masalah laku ato enggaknya, kalo pelanggannya kaya bonyokku tentu jualan nasi bakal untung ha-ha. Di Belfast, orang jualan paella di resto spanyol sambil nyediain Guiness =)

  4. Aldo says:

    Pertama kali makan di Sizzler, emang enak tapi harganya mahal pula hahaha.

    Jadinya suka cari-cari yang murah tapi enak. Kalau di Bandung, saya biasa ke Tizis di Jl. Kidang Pananjung Dago.Kalau di Jakarta, sukanya ke Abuba yang di Cipete. Relatif murah dan uenak.

    Salam,
    Aldo

  5. Sebenarnya nggak masalah kalau orang Indonesia menggabungkan steak dengan nasi. Tapi aku prihatin kalau kita mengalami ketergantungan kepada nasi. Soalnya, stok produksi beras Indonesia makin lama makin tipis. Jadi mestinya kita belajar untuk makan makanan lain selain nasi. Jangan sampai, kalau nggak ada nasi, kita jadi nggak makan, gitu lho.

    Pasti bisa lah belajar makan malam tanpa nasi. Itu cuma kebiasaan yang dipelajari dengan cara tidak instan.

  6. Steak? hmmmm belum pernah mesen tuh kalo direstoran, seringnya ngejarah steak pesenan nyokap atau nggak punya adek, hahahah…

    btw, mbak ini rajin sekali update blog ya, busyeeet… kalah saya.

  7. monda says:

    vicky, trims udah mampir ke tempatku,
    tadi siang baru aja nyeteak, mrk menyediakan paket nasi, mula2 heran juga nih, masa kita nggak bisa ninggalin nasi barang sebentar aja, tp bener lho meja sebelah pesan nasi juga,

  8. Pitshu says:

    di indo mah.. kalo cafe at resto enggak ada nasi na kurang laku kale yah ?! Mc D sini aja yang ada nasi na, trus pizza hut disini juga ada nasinya, hehehhe… yah orang indo biasanya, klo ga makan nasi = namanya lom makan 🙂 g juga begitu sih dulu! cuma sekarang seharian ga makan nasi gpp sih 🙂 walaupun rasanya masih aneh ahahaha

  9. Untuk memeriahkan akulturasi, aku mau makan steak barengan sama Prof. Aku boleh makan steak pakai garpu, Prof boleh makan steak campur nasi goreng pakai tangan. Itu yang kusebut kolaborasi.

  10. Newsoul says:

    Kebetulan saya gak begitu suka steak, baik yang asli maupun steak ala melayu. Tapi kalau steak dibawa ke selera perut melayu, memang jadi aneh ya vick. Tapi itulah yang namanya asimilasi, kolaborasi atau akulturasi ya, hehehe.

  11. PRof says:

    Steak asli atw steak2an siapa yang berwenang memberi batasan difinisi..?? Toh steak juga bukan merk yang sudah dipatenkan. Klo suatu saat mbah darmo warung belakang rumah mo bikin steak dari kacang panjang sapa yang mau protes.??

    Namanya penjual pasti ingin dagangannya laku, entah dari aspek rasa, harga atau malah hanya karena tempatnya keren,mewah dimana hanya gengsi semata yang bikin malu klo bilang makanan disitu gak enak.

    Trus yang bikin aturan steak harus dimakan pake garpu sapa lagi..? terserah orang yang mau makan toh? wong mbayar. Aku makan nasi goreng pake tangan ajah, padahal disediakan sendok. biarin wong nasi gorengnya aku bayar kok bukan karena ngemis minta dikasih nasi goreng, terserah aku dong mo makan pake apa..??
    MO makan pake sendok, pake garpu atau tangan kosong sekalipun toh hasil akhirnya tetap lah sama.

    Justru orang yang terpaku pada aturan ra nggenah tentang makan ini harus pake itu, makan a harus pake b adalah korban peradapan yang tak jelas dasarnya.

  12. Steak pakai nasi aneh! Steak kan dimakan pakai garpu, nasinya mau disekop pakai apa?

    Lagian aku tahunya McDonald awal-awal jualan utamanya burger dan kentang deh. Sekarang malah jual nasi kepul-kepul macam nasi kapau..
    Nggak heran orang Indonesia jadi gemuk kalau ke McD, lha yang dipesen nasi + ayam goreng + coke..

  13. slurp… jadi laper.. 😀

    Steak pake nasi?? Alamak.. tapi emang sih, resto2 di Indonesia kebanyakan disesuaikan ma lidah orang Indonesia. Contohnya aja mcDonald: aslinya gak jualan ayam & nasi. Di sini malah Paket Nasi yg laris hehehe

  14. Fanda says:

    Kalo nurut aku sih justru makan steak itu ga bikin gendut asal yg dipilih bukan daging yg berlemak dan kentangnya mashed bukan fried. Yg bikin gendut justru makanan Indonesia: nasi putih sepiring penuh, fried chicken ala Kentucky, apalagi kalo minumnya ice chocolate!

    Klo steak yg ala Indonesia itu aku jg pernah makan. Aneh sih rasanya…Penyajiannya malah di piring biasa. Jadi mikir, apa bedanya ama fried chicken ya?

  15. Makanya makan steaknya jangan sering-sering, biar nggak gembrot, hahaha.. Kebetulan steak yang semalam rasanya bisa diterimalah. Biarpun harganya juga murah-meriah.

    Saya ngerti sih, steak itu mesti diiris dulu. Tapi mau diaduk gimana? Bukannya mestinya saosnya udah disiramin dulu ke daging steaknya ya?

    Daging domba rasanya enak. Deket rumahku ada tuh.

    Oh iya, semalam aku ngucurin saos tomat di pinggiran piring steakku. Soalnya aku tahu yang masak steaknya bukan chef spesialis steak, tapi chef-chef-an, hahaha.. Aku rasa, kalau di restoran yang jual steak sungguhan, mereka nggak akan sediain saos tomat berikut saos sambel di atas mejanya. Batinku, sekalian aja sediain kecap manis, maka tempat ini akan berubah jadi warung bakso.. 😛

    Oh ya, night vision google itu ide bagus. Tapi takut nanti Grandpa-ku jadi keren kalau makenya. Nggak seru ah, kalau kakek nampak lebih keren daripada cucunya, hahaha..

  16. fahmi! says:

    kasian bener ya para chef itu melacurkan diri dg steak bersaus tomat, hhhhh… sebenernya, kalo di tempat makan steak ada orang yg sampek minta saus tomat *yak ampun amit amiiitt… getok meja 3x*, itu artinya insult, penghinaan pd keahlian chef mengolah daging jadi sajian untuk kaum karnivora. apalagi kalo kemudian makannya nggak diabiskan. chef bisa dipecat.

    eh tapi budaya disini memang gini ya, haha. makan steak pake saus, makan pizza pake garpu + pisau, minum cappuccino malem hari, hihihi 😀

    eh btw kalo ada rejeki, belikan night vision google buat grandpa, kayaknya keren dipake nongkrong di kafe remang2 😀

  17. Badruz says:

    anak saya paling senang makan steak jenis ini Mba, soale waja yang panas itu mengasyikkan kata anak saya. steaj di iris-iris lalu di aduk, kayak masak di rumah deh katanya…he..he..

  18. mawi wijna says:

    Lha mayoritas warga kita kan sensitif sama harga. Yang penting rasanya ndak mengecewakan. Kalau disuruh santap steak di Sizzler ya lama-lama bangkrut nooo….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *