Apa Kabar Video Call?

Teknologi 3G merasuki HP-HP yang dijual di Indonesia mulai sekitar tahun ’07. Inget waktu itu iklan pertama tentang 3G di tivi-tivi, membombardir promosi bahwa kalau kita punya HP yang ada 3G-nya, kita bisa nonton tivi via HP, dan kita bisa telfon-telfonan nggak cuman dengar suaranya aja, tetapi juga bisa lihat mukanya lagi ngomong sama kita. Setidaknya begitulah pengertian awam gw tentang HP, waktu itu.

Pada tahun ’08, gw akhirnya beli HP anyar, dan nggak cuman beli HP yang mengandung 3G, tapi pakai yang 3,5G sekalian. Sewaktu lagi milih-milih HP di counter, seorang pramuniaga yang cukup baik hati ngajarin gw bahwa fitur yang gw maksud di atas itu namanya bukan 3G, tetapi namanya “video call”. Ternyata, nggak cuman HP yang mengandung teknologi 3G bisa dipakai buat video call. Penanda HP itu bisa dipakai video call, adalah mesti ada kamera di bagian dalam maupun bagian luar HP-nya.

Waktu itu gw menyambut baik fitur video call itu, soalnya gw tipe orang yang sering harus bikin diskusi jarak jauh dan diskusi itu akan jauh lebih efisien kalau melibatkan video. Sebagai contoh, misalnya gw disuruh nyokap ke toko buat beli kue, tetapi nyokap gw cuman mau enak aja nunggu di rumah. Daripada nyokap gw pusing-pusing kasih spesifikasi kue yang gw nggak ngerti, mendingan gw pergi aja ke tokonya, lalu nanti di sana, gw tinggal video call-in nyokap gw sembari nyuting kue-kue yang dipajang di situ, dan tinggal nanya, “Mom mau kue yang stroberinya banyak ini atau mau yang tabur cokelat kayak gini?”
Paling-paling nyokap gw tinggal jawab, “Coba geser lagi ke sebelahnya, kok kayaknya kue yang itu bo’ong deh.” Definisi kue bo’ong di keluarga kami, adalah kue yang cuman hambur ornamen doang tapi adonan kuenya sendiri cuman sedikit.

Ternyata, setelah gw akhirnya dapet HP yang bisa video call itu, fitur itu justru hampir nggak pernah dipakai sampai sekarang. Alasannya, soalnya buat video call itu kan mode 3G-nya mesti nyala, padahal gw nggak suka banget nyalain mode 3G kalau nggak perlu-perlu amat, coz sinyal 3G itu ngabis-ngabisin batre.

Ditambah lagi, jangankan di-video call, di-voice call biasa aja gw suka nggak denger. Lha kadang-kadang gw tuh suka ada di ruangan mana, HP-nya gw taruh juga di mana.
*Kan sudah dibilang, Vic, ganti aja ringtone-mu yang Avril Lavigne itu dengan lagu metal, biar suaranya banter..*
(Lha gw kirain Avril Lavigne itu penyanyi metal?)

Dan kalau dapet video call itu menuntut kita mesti sudi di-syuting saat itu juga. Padahal belum tentu juga pas kita ditelfon itu penampilan kita dalam keadaan siap dilihat orang lain. Siapa sih yang mau di-video call dalam keadaan bangun tidur dengan mata masih belekan?

Dan bahkan saat gw mengikhlaskan diri buat video call itu pun, ternyata tidak selalu berhasil. Sebagai ilustrasi, gw pernah lagi nyobain video call sama kakak gw pas kita berdua lagi nongkrong di sebuah kafe di Surabaya. Kita berdua udah nyalain mode 3G masing-masing, tapi sewaktu gw mencoba video call-in kakak gw, ternyata gagal.

Nonton tivi via video call juga nggak pernah gw lakukan. Soalnya per menitnya nyedot pulsa banyak!
Alhasil sekarang, video call gw anggurin. HP 3,5G (atau di Bandung sekarang, cukup cuman sampai 3G aja) cuman berguna buat bikin koneksi mobile internet kenceng, lainnya enggak. Mungkin ini tantangan buat para produsen HP, gimana caranya supaya teknologi 3G bisa dioptimalin tanpa harus ngabis-ngabisin batre. Juga tantangan buat operator seluler supaya pelanggan nyaman ber-video call tanpa takut pulsa jeblok atau takut sinyal putus.

Apakah Anda ber-video call?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Saya mbayangin sekarang pacaran sama pacar saya pakai video call. Ide itu bikin saya panik coz kalau mau nelfon dia berarti saya mesti rapiin tampang saya dulu. Halah, ribet bener sih! Udah ah, saya mau denger suaranya aja, itu udah cukup. Nanti kalau semua kebutuhan kita terpenuhi (udah lihat bicaranya, suaranya, dan sekarang wajahnya?), di mana seninya kangen? 😉

  2. zee says:

    hahahaha..
    dulu kan temen2 saya heboh beli hp canggih dgn alasan bisa video call. saya bilang, halah kayak nanti dipakek aja. yg bener aja, klo lagi nyetir emg bisa gitu teleponan sambil video call. buktinya ya gt, kagak pernah dipakek malah.
    saya pakek sih sesekali, duluuu.. waktu masih pacaran ama suami, tp ya kadang klo jaringan bagus, ya oke, tp klo lagi ancur ya goodbye lah. 😀

  3. Ternyata HP yang ber-video call nggak guna-guna amat ya? Coz nggak semua orang merasa butuh video call. Malah mungkin banyak yang nggak ngeh, HP-nya bisa dipakai video call atau enggak.

    Atau ada yang butuh tapi cuman mau yang layarnya segede-gede gaban. Pertanyaan saya, memangnya HP mana yang layarnya segede layar tivi?

    Akhirnya tergantung budaya komunikasi tiap orang. Apakah dia seneng nulis aja yang sekilas-sekilas kayak Facebook? Apakah dia seneng ngobrol ditulis kayak Messenger? Apakah dia seneng ngobrol pakai suara kayak nelfon? Atau apakah dia seneng ngobrol sambil lihat mukanya, makanya dia butuh video call?

    To Dio yang cuman pakai HP monokrom, memang butuh HP cuman buat nelfon dan SMS-an ya?

  4. Itik Bali says:

    Hpku dulu 3,5 G tapi jarang video call
    selain mahaaaalll, juga yang punya hape 3 G ga ada
    kalo engga gitu yang diajak 3G an pada males
    mending chatting di YM aja..
    meski agak ribet..murah abisss

  5. Hendriawanz says:

    Memang tergantung kita sih, kita yang nentuin butuh suara aja, atau juga butuh gambarnya.
    Moga aja tu yang punya pabrik and operator baca blog ini,Vic.
    Tapi sebelum itu, seandainya dapat perintah dari nyokap untuk milih kue-kue tadi, ya memank harus pakai gambar, Vic. Jadi ya kudu direlain.
    Pesenan nyokap lho tu …hahaha!

  6. Newsoul says:

    Hp saya dari yang butut sampai yang sekarang selalu ada videocallnya, cuma karena yang pake saya ya gak ada gunanya. Biasanya saya pilih hp jenis tertentu karena kekuatan kameranya aja (sedang belajar motret-motret).

  7. Bo', kabar gw baek!

    Kenapa nggak ada yang ngasih tahu gw kalau mau video call-an itu speaker-nya kudu dinyalain ya? Kan speaker itu ngabis-ngabisin batre aja..
    Dan gw nggak suka juga HP pakai antene itu, macam ngomong sama handie-talkie aja..

  8. Quinie says:

    hp gua juga 3g. kapan makenya? kalo ada temen gua yang baru2 punya hp 3g n mau vidio kol ama gua.
    tapi gua males pakenya karena kadang gua diangkot n gua musti teriak2 ngomongnya.
    ringtonenya emang gua bedain, yang lebih heboh.
    di indo untuk layanan itu masih lumayan mahal, apalagi nonton tipi pake hp *kecuali hp2 yang emang ada antena tipinya jadi ga nyedot pulsa*

    pakabar?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *