Misadopsi Pizza a la Kita

Nggak ngerti konsepnya rada nyeleneh atau apa, tapi ternyata pizza yang selama ini jadi kegemaran orang Indonesia melenceng jauh dari konsep aseli negeri asalnya. Pizza dipopulerin pertama kali bukan di Italia seperti yang selama ini dikira banyak orang. Tepatnya, Italia itu negerinya Menara Pisa, bukan pizza. Pizza sebenarnya diciptakan di Amrik, oleh warga keturunan Italia. Dibikinnya roti, lalu diisi macem-macem topping.

Kemaren, pasca dugem di sebuah restoran di sebuah mal di Sukajadi, Bandung (Iya, mal ini lagi. Setiap kali gw ke mal ini, gw selalu dapet ide buat bikin tulisan. Gw berutang banyak sama mal ini, dan gw berharap mal ini dilindungi Tuhan untuk kurun waktu yang lama. Mengingat pendiriannya nyaris nggak jadi gara-gara sempat diprotes banyak warga lokal lantaran menggusur pemukiman setempat yang sangat padat. Hey, ini mau cerita pizza atau mau cerita mal?), gw mutusin untuk nyatet macam-macam misadopsi pizza di negeri kita:

1. Pizza mestinya dibangun di roti yang tipis, bukan yang tebel. Tapi orang Indonesia suka manyun kalau disodorin yang tipis-tipis, mereka maunya yang tebel-tebel. Prinsipnya, makin tebel rotinya, makin pol kenyangnya. Mungkin karena kalau sudah makan pizza ya nggak makan nasi. Atau masih ada yang pesen pizza sekaligus nasi?

2. Nggak ada itu pizza yang pinggirannya diisi macem-macem, sehingga kalau pinggirannya digigit keluarlah sosis nyembul atau keju yang lumer. Tapi restoran waralaba pizza yang iklannya suka nongol di tivi-tivi itu dengan gagah berani mempromosikan pizza dengan aneka macam pinggiran yang ciamik. Favorit gw jelas keju. Malah lebih sip lagi kalau dicocol ke mayonnaise. Ini makan pizza atau ngerujak?

3. Pizza yang bener ya dimakan pakai tangan, bukan pakai pisau dan garpu. Ini bukan steak! Makanya makan pizza sama sekali nggak cocok buat pasangan-pasangan yang pengen ja-im pada kencan pertama. Ini lebih cocok buat pasangan-pasangan yang senang makan dengan urakan.

4. Merujuk pada alasan nomer tiga, pizza sebaiknya dihidangkan di atas piring, bukan dihidangkan di atas penggorengan yang panas. Pizza disobek pakai tangan, bukan dipindahkan ke piring pakai sutil. Kalau maksa nyobek pizza dari penggorengan di atas meja, itu namanya ngajak luka bakar bareng-bareng, hahaha..

5. Dan akhirnya, penyakit kita semua sama aja: pizza nggak dimakan pakai saos sambel!

Maka, sewaktu sang pelayan datang nganterin pizza-nya ke meja kami kemaren, roti tipis, tanpa pisau, tanpa garpu, tanpa saos sambel, dan hanya sekotak tisu, gw menggumam lirih ke teman gw, β€œPizzanya sungguhan.”

Dan gw lupa kapan gw pernah sebahagia itu sebelumnya.

Fotonya dijepret oleh teman gw. Gw terlalu lapar melihatnya sampai tidak bisa berbuat apa-apa.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

43 comments

  1. mina says:

    hahahaha jadi inget. pernah satu kali, me and my sisters makan di tempat jual pizza beratap merah itu, dan memegang pizzanya langsung dengan tangan.
    para cewek-cewek ABG di meja sebelah menatap kami dengan hina-dina, sambil menonjol-nonjolkan cara memotong pizza mereka yang menggunakan garpu dan pisau.
    Sampai muka mereka berubah waktu segerombol bule datang di meja sebelahnya lagi, dan mereka juga makan dengan tangan. kami cekikikan πŸ˜€

  2. Astri says:

    FYI, pondok pizza di arab sonoh sudah mengeluarkan pizza berpinggiran keju tahun 1995, gak tau skrg gimana. Gak sempat nyicipi pas ke sana lg.
    Aku sendiri juga lebih menggemari pizza tipis dengan rasa otentik, bukan yg sudah diperkosa rasanya kayak di pondok pizza

  3. Pizza itu sendiri roti aslinya nggak cukup tebel buat diselipin keju dan sosis, jadi ini namanya inovasi di atas kreasi pada asimilasi yang melenceng dari rancangan originalnya.

    Pengen juga makan pizza sama Mbak Ira. Kapan ya? Nunggu aku ke Palembang ya? Mbak Ira dong ke Bandung sini..

    Captcha-nya perlu, lho. Soalnya blog ini memang cuman nerima komentar dari orang-orang yang memang niat berkomentar. Hahahah!

  4. Arman says:

    tentang roti yang ada isi keju/sosis –> ini namanya kreatif dan inovatif dong… πŸ˜€

    tentang pake sambel –> yah orang indo, makan apa sih yang gak dipakein sambel? hahahaa…

  5. Muklis says:

    Sob ilangin aje nape capchanya riweh pisan, eh maaf just saran aje klo berkenan klo ndak yaelah kebangetan he…he….lam kenal dari blogku yang laen pisssss

  6. Muklis says:

    Mmmmm mpe ngilerrrr deh ngliat pizzanya, padahal sore tadi barusan makan, ampyun deh, oh ya lupa salam kenal ya, dan w dah buletin followernya tuh, amin balik ya, trims salam menyatap pizza aja deh

  7. Iya sih, Mbak. Kalau dipikir-pikir, dulu tempat itu eksklusif banget. Pas umurku 18, mau merayakan ulangtahunku di situ aja pakai acara berdoa segala lantaran merasa kemahalan buat ukuran anak sekolah. Sekarang sih jadi restoran a la Indonesia, aku masih bingung aja kalau ada orang nggak suka pizza.

  8. Fanda says:

    Tapi tak bisa dipungkiri kan, bhw franchise pizza yg sering di TV itu justru sukses abis setelah berinovasi menggabungkan cita rasa piza dan selera Indonesia? Aku ingat dulu waktu pertama buka, kelas dia adalah mengengah keatas, sehingga anak2 kuliahan takut masuk situ. Sekarang, justru seringkali jadi jujugan anak sekolahan… Pdhal, sebetulnya rasa pizzanya jauh lbh enak waktu dulu pertama buka loh, makanya aku sekrg ga pernah pesen pizza lg kalo ke sana. Mending pasta aja…

  9. Stephanie, lu memang indonesa banget, hahaha..

    Mbak Zizy, dalam keadaan normal, biasanya gw makan yang tipis nggak akan kenyang. Entah kenapa, gw kemaren kenyang bener makan itu. Terbukti dari jalan gw yang miring-miring seperti orang mabok..

  10. zee says:

    Konsep memang bisa disesuaikan dengan kondisi tempat, sama kayak waralaba ayam goreng yang sudah pecah kongsi itu. Awalnya kan ga pake nasi, krn aslinya mana ada bule makan nasi ama ayam? Tp ya disesuaikan juga dgn kondisi.. emg seleranya begitu toh.

    Gw jg sering makan pizza tipis gt, Vick. Dan ternyata kenyang juga, jadi ga musti tebal utk bikin kenyang. Yang penting kuantiti potongan yang masuk hahahaaa….

  11. ninneta says:

    aku pada dasarnya suka banget pizza. karena dulu yang ada pizza hut doang, yaaa jadi deh ketagihannya itu. Tapi sekarang ada domino. waaaahhhh aku suka banget tuh. dulu di negara asalnya, itu adalah makanan wajib aku buat lunch, tapi pizza yg kering tipis yg asli kayak di Italy, kok aku malah nggak suka ya… heheheheh

  12. Fenty Fahmi says:

    cieeh … ngedate pizza neh ? *lhoh* gak nyambung

    ah yang penting mah tergantung masing2 orang, mau pake garpu kek, dicocol pake saos atau pake kecap sekalian, dicocolin mayones kaya' rujak atau apa lah … tetep aja pizza itu enak, dan aku tetep sayang sama pizza, hahaha … *semakin gak nyambung*

  13. Fahmi, hanya Tuhan yang tahu, apa yang aku laparkan.. πŸ™‚

    Mbak Yayan, kalau nggak mau eneg, pesen pizza-nya jangan yang rotinya tebel. Itu nggak cukup saru sih, aku tahu yang lebih saru lagi, hahaha..

    Wijna, aku ngelihat pizza(-pizza-an) di Indonesia itu juga bentuk evolusi kuliner. Evolusi diperlukan coz untuk memenuhi kebutuhan. Karena kebutuhan Indonesia adalah memenuhi tuntutan akan rasa kenyang, maka pizza pun berevolusi dari yang tadinya berkulit tipis menjadi berkulit tebal.

  14. mawi wijna says:

    Ini mirip seperti Ayam Goreng Kalasan dengan Ayam Goreng Kentucky. Tentu semua punya penyajian dan cita rasanya masing-masing. Namun pada hakikatnya, keduanya tetap ayam yang di goreng.

    Menurut saya itu unik, karena kuliner dapat berevolusi sesuai peradaban dimana ia tersaji. Bukankah ada kuliner yang membawa nama fusion atau peranakan? Tanda bahwa lidah mampu mencipta berbagai rasa.

  15. REYGHA's mum says:

    mungkin itulah yang bikin aku eneg kalo abis makana pizza, rotinya ketebelan ya?…Nah tuh makan pizzanya yang tipis gitu bikin ngiler tuh, pake tangan boleh dilipet trus yang nempel dijari dijilatin (saru ngga bahasanya?)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *