Naik-naik Nggak Mbois

Menurut gw, salah satu pemborosan yang dilakukan pemerintah kota ini adalah bikin jembatan penyeberangan. Kenapa gerangan? Ya soalnya mau Bandung bikin jembatan penyeberangan sampai seratus biji pun, gw ragu akan ada orang yang mau naik ke jembatan itu buat menyeberang jalan. Logikanya sederhana, naik jembatan penyeberangan berarti makan tiga kali jalan lebih panjang: naikin tangganya + nyeberang jembatannya + nurunin tangganya. Bandingin dengan kalau nyeberang jalan langsung tanpa naik-turun tangga dulu, lebih hemat waktu kan?

Tiga hari lalu, gw pergi sama seorang teman dari Surabaya. Lalu suatu saat, tibalah waktunya kita harus nyeberang sebuah jalan raya. Kendaraannya ramai sekali, dan padat, coz itu jam makan siang, dan situasi macet. Jalannya satu arah, dan gw pun mengawasi mobil-mobil dengan gelagat mau nyeberang.

Lalu teman itu nanya ke gw dengan heran, “Kita nggak naik jembatan?”

Oh ya, memang tepat di atas kepala kami itu ada jembatan penyeberangan. Tapi gw sebagai host nggak ngajakin dia naik jembatan itu. Gw bahkan lupa di situ ada jembatan penyeberangan. *dasar kacamata kuda!*

Gw menggeleng dengan cuek. “Nope.”

Teman gw itu malah menatap gw sambil mengerutkan kening. Kok nggak naik jembatan penyeberangan sih?

Gw hampir baru mau bilang ke dia, “Orang Bandung nggak suka naik jembatan penyeberangan.” Tapi akhirnya gw menjelaskan kepadanya dengan becanda, “Kita nggak naik jembatan penyeberangan, karena kita norak.” Lalu gw ngeliatin mobil-mobil di jalan lagi sambil siap-siap mau nyeberang.

Tapi sang teman tetep ngotot. “Vicky?!” katanya dengan pandangan mata kita-norak-kalau-nyeberang-nggak-pakai-jembatan-padahal-sudah-jelas-jelas-di-atas-ada-jembatan.

Gw menatap dia dan mbatin, kenapa dia tidak tahu bahwa menjadi orang norak itu lebih enak?? “Oke, oke! Kita naik jembatan!” sergah gw. Lalu buru-buru gw naik jembatan duluan, sambil mendesah dalam hati. Kenapa gw dapet turis yang tertib? Apakah semua orang Surabaya memang hobi naik jembatan penyeberangan?

Alasan-alasan norak kenapa gw nggak suka naik jembatan penyeberangan: 1. Lebih cepat nyeberang jalan langsung. Kita nggak akan ketabrak, coz mobilnya juga jalannya pelan kayak siput. Mobilnya jalannya pelan coz jalannya lagi macet. Lihat tuh mobilnya pada nyalain lampu merah semua. (Bukannya jalannya macet karena orangnya nyeberang seenaknya ya? Hihihi..) 2. Jalan-jalan di Bandung itu sempit-sempit. Panjang jembatan diitung termasuk tangga jauh lebih panjang ketimbang lebar jalan raya itu. 3. Orang-orang lain nggak nyeberang pakai jembatan penyeberangan. Kalau gw naik sendirian ke atas, rasanya aneh aja gitu, nggak mbois buanget. 4. Gw pikir jembatan penyeberangan itu sarangnya gelandangan buat tidur. 5. Mending kalau cuman gelandangan. Gw takut begitu kita naik jembatan, ternyata di atas sudah ada preman nungguin buat siap-siap malak.

Akhirnya kita turun dari jembatan itu dan tiba di seberang jalan. Lalu gw bilang ke teman itu dengan malu-malu, “Aku sudah lupa kapan terakhir kali aku naik jembatan penyeberangan..”

Gw yang salah. Mestinya kalau mau nyeberang jalan kemaren, milih sisi jalan yang agak jauh, jadi dia nggak akan terpikir punya inisiatif buat ngajakin gw naik jembatan penyeberangan yang merepotkan itu. Hihihi.. Dooh, mudah-mudahan nggak ada yang melihat gw di jalan hari itu. Bisa-bisa timbul gossip besok jadi headline, “Vicky naik jembatan penyeberangan! Kok tumbeenn..” Gaswat nih..

Oh ya, foto di atas itu bukan jembatan yang kita seberangin kemaren. Fotonya itu cuman nyomot dari Pikiran Rakyat. Kalau gw nemu jembatan ada sampahnya kayak gitu, gw pasti langsung minta turun.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Terima kasih buat pandangan positifnya, La. Tentu aja di Bandung ada zebra cross, tapi orang-orang nggak ngeh bahwa zebra cross itu eksis, termasuk gw, hehehe. Oke, oke, gw memang norak coz melupakan resiko dicium bemper mobil itu, tapi gw parno sama keamanan jembatan penyeberangan, La. Gitu doang sih..

  2. jc says:

    Padahal jembatan penyeberangan banyak positifnya lho, selain bisa melihat pemandangan kota, bisa membuat pinggul tampak lebih seksi karena naik turun tangga yang 'lumayan', bukan seksi karena kecium bemper mobil karena nyeberang jalan sembarangan hehehe..
    Emg bandung ga ada zebra cross?

  3. Aldo says:

    Selamat Tahun baru mba' dokter.

    Baru abis liburan panjang nih, baru balik hiking lagi hehe..

    Emang susah juga nertibkan pejalan kaki agar menggunakan JPO. Makanya JPO hanya jadi tempat untuk masang iklan, biar modal untuk bangun JPO itu bisa kembali.

    bahkan sekarang konsep perancangan Mall dan Shopping Center (SC), juga dikaitkan dengan JPO ini.Banyak SC yang terletak bersebrangan, dibuatkan jembatan untuk menghubungkan di atas jalan raya yang memisahkan gedung itu. Jadi selain menjadi sarana penyeberangan untuk pembeli, JPO juga bisa disewakan oleh pemilik gedung untuk pedagang yang mau nyewa space.

    Yang nyebrang jalan gak ngerasa kecapekan, karena bisa sambil cuci mata lihat-lihat etalase penjual di sarana penyebrangan, dan pemilik gedung juga bisa dapat pemasukan dari penjual yang menyewa.

    Contohnya di Mangga Dua dan Glodok Jakarta, juga di Dalem Kaum Bandung.

    Salam,
    Aldo

  4. Ya, di depan BIP itu aku pernah ditegur polisi gara-gara nggak mau naik jembatan. Cuman sehari polisi hek-metehek di situ, besoknya udah nggak di sana dan orang-orang pun nyebrang di jalan lagi..

  5. Astri says:

    apalagi si turis ini orang yang tertib, ya di Bandungpun dia mintak naik lagi.
    akupun demikian huehehehe… JEmbatan favoritku depan BIP.
    hanya saja skrg saya lebih milih sebracross timbang JPO, keberatan badan booo

  6. Menurut data terakhir, jembatan yang berfungsi di Bandung cuman 12, Mbak. Dan dari itu semua, yang baru kunaikin cuman dua. Satu lantaran dipelototin pulisi. Yang satu lagi ya gara-gara nemenin turis kemaren.

  7. reni says:

    Sstt… aku sendiri gak pernah naik jembatan penyeberangan.
    Tapi itu karena jalan-2 di Madiun masih bisa ditolerir dan setahuku jembatan penyeberangan di Madiun baru ada satu, mbak… hehehehe

  8. Ya, itu juga yang kukuatirkan. Mengingat aku rada parno dengan konstruksi apapun yang dibangun oleh kontraktor abal-abal, aku juga nggak percaya sama jembatan penyeberangan.

  9. Fanda says:

    Aku dari Surabaya, dan sekarang ga pernah naik jembatan penyeberangan lg. Ngerii… pertama, besinya banyak yg keropos di sana sini, atau papannya bolong. Berhubung aku bukan seorang stuntman, aku pilih nyebrang di bawah aja… Kedua, banyak gelandangan dan engemis disana, sedang yg lewat hampir ga ada. Drpd ada apa2 di atas n pas aku terak ga ada yg dengar, yah akhirnya ga pernah pake jembatan penyeberangan lg

  10. PRof says:

    Sarang Preman-sarang gelandangan, titik manis merebaknya kriminalitas. Setuju. BUat malez dan eneg melangkahkan kaki di sana.

    Tapi…, Jika hakekat JEMBATAN PENYEBERANGAN dikembalikan ke kodrat-nya, maka dana pembentukan SATGAS MAKELAR KASUS lebih maedahi jika dialihkan ke sini.

  11. aan says:

    Biasanya kan kita sering mendengar kalimat “Thinking out of the box” yang artinya kurang lebih adalah jangan terlalu terpaku pada aturan baku yang terkadang membuat kita “tidak kemana-mana”..jd yg pengen gw bilang adalah…,(ngga ngerti jg gw apa mksdnya ),, hehe,

    nice story mba dokter..

  12. Hahaha! Tepat! Sama, Mbak, kalau nggak ada yang menemani saya, saya nggak akan menyeberangi jembatan itu..

    *mendadak diriku terdengar seperti narasi film Taiwan..*

  13. ada alasan tertentu kenapa pemerintah daerah membuat jembatan penyebrangan. misalnya..kayak di palembang, antara ruas jalan kanan dan jalan kiri ada pemisah.

  14. Andy says:

    Jembatan mustinya buat nyebrang tapi kok jadi tempat tinggal para anjal maupu pengemis, perlu ditertibkan tuh…

  15. Freya says:

    kalo di tangerang, semua harus naik jembatan penyeberangan loh. Seharusnya emg harus gitu kan? Kalo ngga, buat apaan dibuatin jembatan penyeberangan? hahahaha. Tapi gw sendiri juga males naek jembatan penyeberangan. Capek.

  16. Perkara bikin jembatan penyeberangan memang perlu buat menjaga ketertiban jalan raya. Tapi kalau jembatan itu tidak dirawat hingga jadi sarang sampah, sarang gelandangan, dan sarang preman, mendingan nggak usah bikin deh.

    Lagian, apa perlu semua jalan dibikinin jembatan penyeberangan?

    Ntie salamnya ke Turis Tertib dikirimin deh. Saya juga kangen sama dia 🙂

  17. Pitshu says:

    g pernah beberapa kali jalan ke kantor. mau ga mau bu, kudu lewat jembatan penyebrangan, secara g ga bisa nerabas jalan tol di tengah hahahah ^^
    diatas emang jadi sarang na gelandangan buat bobox, yah selain jorok bauk si gelandangan, juga bauk pesing, kek na dia pipis tiap hari disana, hiks.. dan enggak ada orang pemerintah yang membersihkan jembatan dari gelandangan, selain itu kalo malam dibagian ujung satu na lagi juga gelap, takut dipalakin preman ^^

  18. de asmara says:

    mo naro jembatan penyeberangan emang mesti liat sikonnya. salah satunya ya jalan yg panjang dan lebar kaya' Vick bilang.

    nah… depannya mal Ambasador di Jkt tuh malah ga dibikin jembatan, pdhl orang2 yg nyebrang itu bnr2 bikin macet lalu lalang kendaraan lho…!

  19. tugaskuliah says:

    mending nurut aja sama pemerintah, gk perlu takut ketemu gelandangan toh mereka pun manusia.
    lumayan juga bisa mengurangi kemacetan kota akiba mba nyebrang mulu..
    kidding (mode on)

  20. mawi wijna says:

    Saya malah suka naik jembatan penyebrangan. Bisa lihat suasana jalan raya dari atas.

    Ini sepertinya Mbak Dokter jadi ogah naik jembatan penyebrangan dikarenakan kondisi jembatannya yang tidak bersahabat. Tapi ya Mbak Dokter, menurut saya alasan "lebih cepat sampai" itu tidak masuk akal. Sebab kondisi jalan macet itu hanya ada di jam-jam dan ruas jalan tertentu saja. Jembatan penyebrangan pun dibuat untuk mencegah lalu-lintas manusia yang dikhawatirkan akan mengganggu lalu-lintas kendaraan bermotor. 😀

  21. Menurut gw, daripada bikin jembatan dan buang-buang duit buat nyewa kontraktor korup, mendingan duitnya dipakai buat beli cat untuk zebra cross. Jadi kalau mau nyeberang cukup di zebra cross aja. Jembatan penyeberangan cuman cocok buat jalan raya yang lebar-lebar, misalnya Jalan Thamrin-nya Jakarta.

  22. Arman says:

    haha gua juga gak suka naik jembatan penyebrangan.

    tapi ya pemerintah kudu bikin lah… kalo gak dibikinin berarti pemerintah mendukung para pejalan kaki yang nyebrang sembarangan dong? 😛

    kalo gak mau bikin jembatan harusnya bikin lampu merah buat nyebrang ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *