Laki-laki Tak Diundang

Coba perhatikan gambar ini baik-baik. Ada yang aneh? Ah, coba perhatikan lagi. Dapet yang anehnya?

Gw ngambil gambar ini di tempat wudhu sebuah mesjid di Alun-alun Kota Bandung minggu lalu. Yang namanya tempat wudhu, pasti dipisah antara cowok dan cewek. Gw masuk ke tempat wudhu cewek dong, soalnya gw nggak punya kapasitas buat masuk ke tempat wudhu cowok, hehehe.. Gw lihat dua orang cewek lagi pasang jilbab di situ. Tidak aneh itu. Yang bikin gw bengong, ada bapak-bapak lagi wudhu di sebelahnya.

Lalu pas gw lagi ambil foto ini, gw denger ada suara orang batuk. Gw terhenyak. Batuk kok bukan suara sopran atau suara alto, tapi kok yang gw denger malah batuk suara bariton? Semula gw sangka gw berhalusinasi, tapi waktu dari toilet itu keluar laki-laki berumur sekitar 35-an, mata gw nyaris keluar saking melototnya.

INI KAN TEMPAT CEWEK?!

Ada yang jaga di situ, dua orang cewek pakai jilbab lagi ngobrol-ngobrol. Si laki-laki yang baru kencing nyelipin duit ke boks penjaga toilet, lalu dia keluar dari tempat itu. Gw bengong. Neng-neng berjilbab yang njagain tempat duit, terus aja ngerumpi seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Empat hari lalu, gw ke mesjid itu lagi, barengan sama partner gw. Gw turun ke tempat wudhu cewek, sementara partner gw turun ke tempat wudhu cowok. Dan, lagi dan lagi, gw lihat ada cowok-cowok lagi wudhu di tempat wudhu cewek.

Pas ketemu lagi di teras mesjid, gw nanya sama partner gw, “Kamar mandinya laki-laki ada airnya, nggak?”

Kata partner gw, “Ada. Tapi satu baris (krannya) mati.”

Gw mengernyit. Ha? Apa itu sebabnya pria-pria itu pada milih wudhu di tempatnya cewek?

Gimana yah? Toilet cewek itu mestinya kan disucihamakan dari pria-pria apapun. (Memangnya pria itu hama ya?) Nggak boleh nyampur lah. Kan di toilet itu cewek bebas ngapa-ngapain, mulai dari copot jilbab sampai sisiran. Gw sih nggak pakai kerudung, tapi kaum gw yang pakai kerudung kan berhak nyopot jilbabnya di toilet cewek yang bebas dari laki-laki? Dan, mestinya kan cowok manapun yang berani masuk ke toilet cewek harus diusir seperti orang-orangan ngusir burung-burung sawah? Apalagi kalau yang ngejaga toiletnya juga sama-sama pakai jilbab?

Dan yang bikin gw sewot, kalau laki-laki boleh bebas keluar-masuk toilet cewek, kenapa gw nggak boleh bebas keluar-masuk toilet cowok?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Hahaha..mungkin kudu ada konstitusi laporan penggunaan duit toilet, Pits. Ada pertanggungjawaban penerimaan duit toilet setahun berapa, duitnya dipakai buat apa. Umumin neracanya di koran. Serasa bikin neraca keuangan perusahaan, hahahaha!

  2. Pitshu says:

    g kadang suka bingung, ke toilet aja kudu bayar, tapi di dalam toilet na ga ada fasilitas apa2 kek tissue, kadang ada yang toilet yang rusak juga, ga di perbaiki, so… itu duit na kemana yah ?!

  3. :)) suka banget istilah disuci-hamakan wakakakakak!

    tapi buat cowok yang suka nangkring di tempat wudhu cewek emang bener-bener jengkelin…sebagai cewek berjilbab, rasanya pengen gw kemplang klo ada yang nerobos msuk

  4. reni says:

    Semoga saja takmir masjid Agung membaca blog ini mbak… hehehe
    Aku sendiri pasti gak nyaman kalau dalam toilet cewek berkeliaran cowok-2.

  5. Syukurlah, saya sangka cuman saya doang yang sewot. Lha saya mau marahin pria-pria itu juga gimana, yang pakai jilbab di situ juga diem aja. Mbok minimal teriak gitu, "Aaarrrggghhh! Keluarrr!!"

  6. ibudosen says:

    Baru aja merasakan hal yang sama…..:D

    Saya wudhu disitu dan kaget karena ada cowok di tempat wudhu. Alhamdulillah saya udah memakai jilbab lagi dengan rapi.

    Biasanya saya gak seneng sama orang yang melanggar aturan, apalagi ini tempat wudhu cewek, dimana yang berjilbab biasanya buka jilbabnya saat wudhu, tapi berhubung diburu2 oleh yang nganterin diluar mesjid, batal deh marahnya, selamatlah si bapak tersebut dari amukan saya…hehehe:P

  7. Ya saya tahu cowok numpang wudhu, tapi memangnya nggak bisa ya wudhu di tempatnya sendiri. Nggak menghormatin kamar mandi wanita. Itu wanita yang toiletnya dimasukin cowok kok ya cuek-cuek aja.

  8. Laah..kan nggak ada toilet umum. Adanya cuman toilet cewek n toilet cowok. Mosok sih bisa terjadi persaingan nggak sehat antara penjaga toilet cewek dengan penjaga toilet cowok?

  9. morishige says:

    keknya masalah ada pada tukang jaga boks sumbangan tuh.. mereka pasti pengen rupiah mengalir terus ke dalam kotaknya. jadi cowok dibolehin masup kamar mandi cewek. daripada rejeki mereka diserobot penjaga toilet umum?! iya nggak? hehe…

  10. Oh, safnya udah nggak karuan juga. Waktu itu saya lihat ada laki-laki shalat pada tiga meter di depan saya. Lalu sekitar 10 meter di depan saya, ada laki-laki juga, shalat bersama perempuan di sebelahnya. Nampaknya ruang jemaah dipisah bukan berdasarkan jender, tetapi menurut kavling-kavling keluarga tertentu.

    Hehehe..terima kasih sudah diperhatikan. Masa Pulang Pisau sudah lama selesai, saya sudah lama pergi dari sana.

    Iklan itu juga baru dipasang. Belum sempat dirombak ukurannya, soalnya saya terlalu sibuk.
    CommentLuv juga tadinya saya pasang untuk tujuan yang Ireng perkirakan, ternyata pelaksanaannya tidak seperti yang saya harapkan. Maunya saya hapus, tapi belum sempat saya rombak juga lay-out-nya. Mungkin nanti, kalau saya sudah ada waktu. 🙂

  11. ireng_ajah says:

    Asal shaf solatnya gak dicampur aja dok..

    Oya, melihat postingan bu dokter akhir2 ini kaya ada yg beda. Temanya tentang kota, mal, makanan. Seperti itulah. Jadi kangen postingan bu dokter seperti ketika masih di Pulau Pisau dengan segala permasalahan yang dihadepi, hehehehehe..(maf bu dokter kalo salah sebut nama, lupa soalnya)

    Udah pindah tugas neh dok??

    Blognya juga sudah ada iklannya.

    Saran saja dok.

    Ukuran iklannya tolong disesuaikan dengan ukuran template biar terlihat rapi, tidak keluar seperti dibawah karena terlalu lebar. Kesannya blog bu dokter ini jadi aagak tidak tersusun rapi karena iklan yg terlalu lebar. Selain itu juga, Widget Commet Luv dihilangin aja dok karena setahu saya widget itu berfungsi sebagai update postingan terbaru dari orang yang berkomentar dan itu baru berfungsi untuk WordPress kalo gak salah (setiap saya berkomentar di blog yang memakai WordPress, postingan terbaru saya akan muncul).

    Untuk Blogger sendiri saya rasa Comment Luv tidak berfungsi. Ato saya kurang tau ya..??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *