Korban Matematik

“Nih, akibatnya kalau pelajaran sekolah terlalu di-drill di pelajaran matematik, tapi lupa diajarin budi pekerti. Makanya jadinya kayak gini,” keluh seorang teman suatu hari.

“Lho, kenapa tho ya, Mas?” tanya gw sembari ngemplok salak.

“Ya, soalnya gara-gara kita semua dulu dituntut supaya bisa jago matematik, tapi pelajaran PMP-nya nggak diperhatikan, makanya sekarang kita jadi makhluk-makhluk egois yang nggak mau berbagi terhadap sesama.”

Gw mengerutkan kening. Nggak setuju. Omong kosong itu. Perasaan waktu dulu gw jadi anak sekolah dulu, gw sering berbagi deh. Kalau pipis kan suka bareng-barengan di bilik toilet, soalnya teman gw dulu takut di toilet ada wewenya. Sering kita dulu jajan cilok di kantin, satu cilok digigit bareng-bareng. Belum lagi kalau ulangan suka bikin “aliansi bangku belakang”. Kita bahkan punya jaringan yang sangat terorganisir, kalau mau ulangan, teman A kebagian tugas ngapalin halaman 51, teman B kebagian halaman 52, teman C kebagian halaman 53, dan seterusnya. Nanti kalau soal yang keluar itu dari halaman 53, si C wajib nulisin jawabannya di contekan kecil, terus contekannya dioper ke teman-teman lain. Apanya yang nggak berbagi?

*pentung*

Tapi gw diam aja sama teman gw yang ngeluh itu. Biarin aja dia berkeluh kesah, sementara keluhannya masuk ke telinga kiri gw dan keluar di telinga kanan.

“Kita sekarang jadi pelit sama sesama. Mau beramal aja perhitungan. Kalau dimintai tolong, pasti mikir-mikir dulu, nih orang ada gunanya apa nggak buat saya? Kalau dapet rejeki dari klien, diemplok sendiri, nggak dibagi-bagi ke sejawatnya..” lanjut temen gw itu.

Gw mutusin buat angkat bicara. “Nggak, Mas, tuntutan jago matematiknya nggak salah. Tapi isi pelajaran matematiknya yang salah kaprah.”

Teman gw itu terheran-heran. “Lho, kok bisa salah? Matematik itu ilmu pasti, nggak mungkin salah.”

“Isi pelajarannya, maksud saya, bukan isi matematiknya,” sahut gw sembari ngemplok salak lagi. “Inget nggak dulu, pelajaran matematik paling gampang itu ya pelajaran tambah-tambahan, pelajaran kurang-kurangan. Giliran pelajaran kali-kalian, mulai deh pusing. Apalagi waktu sudah mulai pelajaran bagi-bagian, wuaah..muridnya langsung minggir semua!”

Teman gw itu ngakak keras. “Bwahahaha..iya, Vic, dulu waktu SD kalau belajar pecahan, rasanya kok ya mumet!”

“Nah, salah itu. Mestinya pelajaran matematik itu, kalau pertama kali diajari ya bagi-bagian dulu, baru kali-kalian. Nanti tambah-tambahannya belakangan,” kata gw. “Kalau yang diajari pertama kali bagi-bagian, hikmahnya kan langsung dirasakan. Si Bejo dapet cheese cake sebesar 25 cm, dibagi ke empat teman. Berapa besar cheese cake yang dimakan setiap orang? Terus belajar kali-kalian. Si Bejo nggak kenyang makan cheese cake 5 cm, maunya yang 10 cm, gimana caranya supaya dapet makannya lebih banyak tapi temennya nggak ngiri? Ya berarti solusinya kuenya harus dikali, toh? Coba sekarang, anak malah diajari tambah-tambahan duluan. Si Bejo dikasih cheese cake 5 cm, nggak kenyang ternyata malah minta tambah dan minta tambah melulu. Padahal temen yang lain juga kepingin makan cheese cake yang cuman 25 cm itu. Solusinya Bejo, cheese cake yang dikasih temen dikurangin, supaya bisa dimakan sama Bejo sendiri. Tuh, akibatnya kalau diajari kurang-kurangan..”

Teman gw menatap gw dengan aneh. “Vic, mana ada soal cerita matematik jaman dulu yang pakai cheese cake? Yang ada paling-paling juga pakai telur, sate, buah asem..”

“Ya, itu juga salah. Mestinya anak-anak diajarin mental gimana caranya supaya nanti kalau gede bisa jajan cheese cake. Bukan sekarang bisanya cuman jajan buah asem melulu..” tukas gw.

Teman gw manyun. “Vic, kalau anak diajarin makan cheese cake, nanti kan jadi orangtuanya bangkrut..”

“Satu lagi, Mas!” gw belum puas. “Kenapa sekarang bangsa kita banyak yang korup tapi gagal ditangkep? Itu bukan karena polisi yang tugas nangkepnya nggak lulus pelajaran budi pekerti, tapi itu tergantung apakah koruptornya mempraktekkan matematik dengan baik dan benar.”

“Lho kok??”

“Iya, soalnya kalau koruptornya pinter pelajaran bagi-bagian, kalau dia dapet duit korup, dia akan bagi-bagi ke temennya yang lain sehingga setiap orang kecipratan dan nggak ngomong-ngomong sama pulisi. Tapi kalau koruptornya bodo matematik, dia dapet duit korup ya semuanya diembat sendiri dan nggak dibagi-bagi. Temennya yang sirik nggak kecipratan langsung bilang sama pulisi, maka ditangkep deh yang korup itu..”

“Halah! Dirimu juga termasuk korban pelajaran matematik yang salah kaprah ya Vic? Lha kamu dari tadi makan salak nggak bagi-bagi..”

Gw bengong lihat salaknya yang tadi di atas meja, ternyata sudah raib, tinggal kulit-kulitnya doang berceceran. “Hwahahaha! Maap..!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. luvly7 says:

    Huahahahaaahahaaa ….
    postingan kali ini bahasanya rada lier Dok! tapi tetep menarik dan menyentil koqs 😉

    jadi, biar gedenya bisa jadi dokter keren, ngajarin matematiknya kudu pake contoh cizkeik instead of jeruk yaa???

  2. REYGHA's mum says:

    Lho dari matematika koq ke ekonomi..jadi pengen koment nih.Kalo akuntansi ekonomi bukan?…hukum ekonomi kan udah ngga begitu tapi effisiensi dan effektifitas pendapatan dan biaya. lha makanya sampe sekarang masih bingung implementasi matematika untuk kehidupan yang baik tuh gimana ya…mau ngajarin Reyhan nih…

  3. Fanda says:

    Iya Vick, ilmu Ekonomi jg turut menyumbangkan pengaruhnya. Kan azas ekonomi: mendapat sebanyak-banyaknya dgn usaha sesedikit mungkin. Itu yg bikin org banyak korupsi, biar dapet duit instan.

  4. Hendriawanz says:

    “Nah, salah itu. Mestinya pelajaran matematik itu, kalau pertama kali diajari ya bagi-bagian dulu…"

    Yang kudengar di SMA-ku dulu, berarti udah bener dong:
    PAPI DOLAN (Para Ping Sudo Lan)

    Jadi siapa yang membelokkan?

  5. *merasa aneh lantaran fakultas saya nggak disusupin ilmu Ekonomi*

    Pantesan praktek kedokteran nggak pernah diuntungkan secara etis dari finansial. Lha nggak pernah belajar ekonomi.. 😀

  6. mawi wijna says:

    Sebagai anak matematika saya jadi tergelitik nih buat berkomentar. Kalau boleh saya kasih pendapat, menurut saya timpangnya moral itu disebabkan oleh menyusupnya ilmu ekonomi di setiap aspek ilmu pengetahuan lain. Lha bukannya ilmu ekonomi itu belajar tentang pasar? Menganalisa untung dan rugi?

    *dilempar sendal sama orang2 Ekonomi

  7. He-he-he …
    Bisa saja bu dokter ini.
    tapi buktinya ini ada anak yang bingung dengan matematik ayahnya soalnya beda dengan yang diajarkan di sekolah.

    POLIJAKSAKIM

    Polijak Sakim nama lengkapnya
    Bujang belia jelang remaja
    Dua belas tahun baru umurnya
    Matematika kegemarannya

    Setiap hari pergi sekolah
    Poli selalu diantar ayah
    Senang dihati senyum diwajah
    Melihat ayah begitu gagah

    Tambah kurang kali dan bagi
    Itu pelajaran kesukaan Poli
    Meski PR-nya setiap hari
    Pasti dikerjakan sepenuh hati

    Suatu hari sepulang sekolah
    Poli melihat slip gaji ayah
    Berhitung Poli dengan susah payah
    Ternyata hasilnya selalu salah

    Biaya sekolah + Belanja rumah jauh > slip gaji ayah
    Rumah bertingkat + Mobil mengkilat jauh > yang ayah dapat

    Jungkir balik poli mencoba
    Semua rumus diterapkannya
    Poli yang hebat matematika
    Ternyata tak mampu memecahkannya

    Bertanya Poli pada sang ayah
    Bagaimana rumus matematika ayah
    Menjawab ayah dengan sumbringah
    Rezeki tuhan dari segala arah

    Duhai ayah idola Poli
    Sandaran hidup kebanggaan diri
    Terpikirkah olehmu satu saat nanti
    Poli kan tahu segala misteri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *