Susah Masuk, Susah Keluar


Orang kalau anaknya mau diwisuda itu mestinya seneng banget dan sumringah. Tapi kalau gw malah menerima berita gembira ini dengan jidat berkerut-kerut dalam. Gw sampai mesti mijat jidat gw lagi supaya alus seperti semula. Malu ah sama Becky Tumewu kalau umur gw belum 30 tapi udah ada kerutan.

Adek gw pulang tadi sore bawa kabar gembira. Kalau nggak ada halangan, dos-q mau diwisuda jadi dokter dua bulan lagi. Reaksi keluarga kami begini:
Bokap gw: “Mbayar berapa?”
Nyokap gw: “Pasti koen minta bikin kebaya lagi ya?”
Gw: “Kamu jadi apa nanti pas hajatannya?”

Sekedar cerita ya, mahasiswa kedokteran itu kan sekolahnya dua kali, empat tahun pertama dapet gelar sarjana kedokteran dan dua tahun terakhir dapet gelar dokter. Karena dapet gelarnya dua kali, ya wisudanya dua kali juga dong dalam enam tahun. Nah, untuk wisuda dokternya sendiri upacaranya dua kali, yaitu upacara pemberian ijazah (yang belum ada namanya) dari universitas, dan upacara pengucapan sumpah dokter dari fakultas kedokteran bersangkutan. Ribet? Yeah.

Karena upacaranya berkali-kali itulah, maka mahasiswa yang diwisudanya juga nyiapin kostum yang banyak.

Gw inget dulu pas gw sendiri mau lulus dokter, gw sampai nyiapin kebaya dua biji. Satu buat acara pre-sumpah dokter, satu lagi buat acara sumpah dokternya sendiri. Apa bedanya? Acara sumpah dokter adalah acara di mana dokter yang baru jadi itu diangkat sumpahnya oleh penghulu. Acara pre-sumpah dokter adalah acara photo session di mana calon dokter dipotret dulu dengan toganya, di mana hasil foto itu akan dipajang di hajatan sumpah dokter nanti.

*I know! It sounds like pre-wedding photo, cuman belum ada yang ngeluarin fatwa bahwa foto pre-sumpah dokter itu haram.*

Kenapa gw nanya ke adek gw dia mau jadi apa pas acara hajatan nanti? Soalnya gelaran sumpah dokter ini nggak kayak wisuda biasa, tapi akan ada prosesi pemberian cindera mata dari dokter baru kepada pejabat-pejabat kampus. Dan tentu aja yang ditunjuk buat ngasih souvenir-souveniran itu ada gengsinya dong, coz dia yang dipilih mewakili 100-an wisudawan, hehe. Dulu pas angkatan gw diwisuda, yang kebagian tugas nyodorin souvenir ada 10-an orang, dan gw salah satunya. Gw ditugasin ngasih souvenir ke siapaa gitu (gw lupa, pokoknya pejabat kampus), dan gw cengar-cengir sepanjang sesi itu coz semua kamera nyorotin gw. *dasar banci tampil!*

Nah, sekarang gw ngerutin jidat coz adek gw baru mau nyodorin proposal ke bokap. Soalnya, buat perhelatan sumpah itu, tiap mahasiswa yang mau disumpah kudu nyiapin dana sampai tujuh digit.

Gw sampai terlonjak. Hah?? Buat apa segitu? Kayak orang mau hajatan kondangan aja!

Setelah itu, gw mulai mengingat-ingat masa waktu gw disumpah dulu. Well, acara sumpah dokter itu mirip pesta prom-nya mahasiswa kedokteran, cuman minus pemilihan raja dan ratu doang. Ada keribetan milih gedung acara. Ada biaya manggil penghulu sampai lima orang, coz dokter-dokternya kan disumpah menurut agama masing-masing. Ada kesulitan milih katering. Ada yang ngurus ijin bising ke kantor polisi. Belum lagi pembuatan buku acara yang memuat tampang-tampang wisudawan (dulu gw kebagian tugas yang ini). Semua itu, biayanya dikerok secara patungan dari kocek mahasiswa sendiri. Makin banyak mahasiswa yang diwisuda, makin dikit biaya yang kudu dibayar tiap orang.

Gw dulu inget, pas angkatan gw, biaya yang ditarik per orangnya Rp 650 ribu. Itu setelah gw ngomporin ketua panitia supaya melakukan efisiensi di sana-sini. Apa maksudnya efisiensi? Misalnya, nggak usah ngasih souvenir berupa kompie ke fakultas (coz gratifikasi itu masih bersodara dengan kolusi). Nggak usah ngadain acara arak-arakan dokter baru pakai delman (tradisi yang aneh, soalnya kampus tetangga kami, ITB yang bikin insinyur itu, suka mengarak wisudawan barunya keliling kampus, jadi kami ngiri). Nggak usah bikin buku acara segede A3, cukup bikin yang sekecil A6. Sebenarnya panitia bisa aja memangkas biaya, sehingga satu orangnya cukup bayar Rp 350 ribu aja, tapi fakultas mewajibkan sekitar 300 ribuan per orang buat dibayarkan ke fakultas untuk biaya entah-apa.

Lalu, gw pikir, sebenarnya biaya tetek-bengek itu nggak perlu. Maksud gw, kalau memang acara utamanya cuman pengambilan sumpah, ya udah kita dateng aja ke Kantor Urusan Agama terus ngucapin sumpah di sana, beres kan? Nggak usah pakai acara ramah-tamah segala, apalagi bikin jamuan kondangan lengkap dengan stand empal gentong sampai stand es puter segala. Tapi kalau gw ngusulin itu, pasti ditolak mentah-mentah oleh siapapun. Alasannya, sudah turun-temurun acara sumpah dokter dibikin sama kerennya seperti resepsi pernikahan.

Maka, gw pikir, sekolah dokter itu susah masuk dan susah keluar. Susah masuk coz mau masuk sekolahnya kudu lewat seleksi ketat. Susah keluar coz susah dapet nilai A, dan kalaupun sudah dapet IPK bagus tetap aja nggak dikasih sertifikat sumpah dokter kalau belum bayar biaya upacaranya yang lebay.

Mudah-mudahan biaya itu jadi berkah. Bukan cuman buat lahan bisnis doang.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Biaya yang segitu banyak untuk ritual itu saya sebut biaya psikologis.
    Kalau ongkos yang nggak perlu dari pasien itu juga habis untuk ongkos psikologis. Pasien Indonesia suka nggak percaya sih kalau dikasih obat yang murah padahal tokcer.

  2. krismariana says:

    Sampai segitu banyak ya ritualnya? Dan duitnya juga butuh banyak? Ealah … Kupikir tradisi macam itu justru bisa membuat dokter di kemudian hari memanfaatkan pasien, misalnya menarik ongkos yang nggak perlu juga utk sakit yg remeh. Tapi semoga Mbak Vicky nggak jadi dokter yg spt itu ya ๐Ÿ™‚

  3. Anonymous says:

    kalau temenku yang 6 tahun lulusnya memang "sengaja" gak mau cepet2 keluar, katanya udah susah2 ikut UMPTN, masak gak "dinikmati" semaksimal mungkin:P

    dok, besok kondangan ke pusdai gak? yang nikah anak dokter, siapa tau relasi juga

    ibudosen

  4. wah senangnya diirin,,
    ngomong-ngomong soal arak2an kita juga punya prestasi yang ga asik buat dicontoh ko mbak e

    kayak banyaknya himounan yang ribut pas arak–arakan, sampe ada himpunan yang di banned gara-gara suka ribut pas arak-arakan..(ngajakin ributan himpanan ane lagi…diapa yang gak kesel coba?)

    udah praktek dimana sekarang mbak dokter?

  5. Fanda says:

    Nah..untunglah dulu aku ga milih sekolah kedokteran. Aku memang milihnya yg gampang masuk, gampang keluar, gampang dapet kerjaan dgn gaji gede [dasar matre!]

  6. Kalau biaya SPP sebenarnya nggak berat ya, asalkan kampusnya negeri. Jadi sejauh ini aku belum pernah dengar teman kuliahku batal wisuda lantaran belum bayar SPP.

    Biaya yang paling berat menurutku adalah dari post buku. Untuk bisa memahami pelajaran yang diberikan, mesti baca buku yang banyak. Nah, ada temenku yang nggak kuat beli buku sebanyak itu (termasuk tidak kuat beli versi fotokopiannya), akibatnya belajarnya pun kurang, sehingga nilainya jelek melulu. Sekarang temenku ini nggak tamat kuliahnya dan batal jadi dokter.

    Kalau pengalamanku pribadi, biaya paling banyak selama kuliah kedokteran adalah biaya psikologis. Misalnya biaya fotokopi kolaborasi catatan kuliah buat "obat penenang", biaya sesajen buat orang-orang yang tugasnya ngasih nilai kuliah (ya! Itu ada), biaya dugem buat melepas stres di tengah kuliah, yaah kayak gitu deh. Termasuk biaya sumpah dokter itu juga untuk melestarikan tradisi psikologis kampus itu.

  7. Naga – Putra keduaku kuliah di kedokteran UI.
    Saat ini dia lagi koas
    Sepanjang pengalamanku sebagai orang tua …
    rasa-rasanya biaya yang dikeluarkan ternyata tidak sebesar apa yang selama ini didengung2kan orang.
    Ngak tahu kalau di FK lainnya.

  8. zee says:

    Wah Vick,
    Berat diongkos banged ya.
    Masuknya aja susah, terus biaya kuliah dll selama kuliah jg berat, ditambah lagi keluarnya juga susah krn hrs bayar ini itu. Pernah ga ada dokter yang ga bisa bayar uang ini itu, apa dia tetap wisuda Vick?

  9. Hahaha..jadi inget, Jar. Waktu saya dilantik dokter dulu, tukang kateringnya sempat nawarin di hajatan nanti dibikinin patung es yang ada gambar wisudawannya. Saya nolak itu, dengan pura-pura alasan "aku nggak mau idungku berubah bentuk kalo ditilep patung es" padahal alasan sebenarnya adalah lantaran saya merasa itu terlalu lebay..

  10. Hm..saya juga mesti mengakui sumpah dokter itu saat bersejarah. Coz itu pertama kalinya saya bersedia bersumpah sembari memegang kitab suci di tangan kanan, sementara tangan kiri tidak menyilangkan jari. ๐Ÿ˜€

    Sebegitu sakralnya sampai foto pre-sumpahnya ikut-ikutan dibikin sakral.

    Orang bisa mengucapkan sumpah nikah berkali-kali. Tapi dokter cuma mengucapkan sumpah dokter sekali seumur hidup.

  11. yah… terlepas dari masalah biaya nya yg seperti itu, saat-saat seperti itu sangatlah bersejarah, prestisius kalo menurut saya..

    Yah, bu Dokter..
    susah masuk dan susah keluar nya itulah yg membuat saya salut dengan Dokter-dokter yg sukses sekarang…

    Saya tak banyak berinteraksi dgn dunia kedokteran, tapi waktu kaki saya patah dulu, entah apa yg terjadi kalo tidak ada org yang rela menderita atas "susah masuk susah keluar" itu… heheheh

  12. depz says:

    *I know! It sounds like pre-wedding photo, cuman belum ada yang ngeluarin fatwa bahwa foto pre-sumpah dokter itu haram.* <-numpang ngakak baca yg ini ah
    ๐Ÿ˜€

  13. Hehehe..modalnya udah balik sih. Tapi tetep aja saya pikir biaya wisuda kayak gitu berlebihan juga. Kenapa nggak ada yang demo? Soalnya, kalau demo nanti takutnya pas lulus nggak dikasih ijazah..

  14. mawi wijna says:

    Ah, ndak hanya mahasiswa kedokteran aja. Semua mahasiswa yang diwisuda dapet gelar sarjana kan harus bayar biaya wisuda. Mahal pula, di Universitas saya kuliah itu bayarnya Rp 350 rb. Bayangkan, Rp 350 rb hanya untuk selembar ijazah? Anehnya, kok ndak ada yang demo tentang biaya wisuda yah? Yang ada demo SPP…aneh!

  15. reni says:

    Banyak amat biaya yg harus dikeluarkan…? Emang bener kata orang-2, biaya sekolah dokter itu mahal, makanya setelah jadi dokter tarifnya pun mahal… hehehe

  16. Pada dasarnya pasti di acara hajatan itu udah ada fotografer official-nya. Tapi kalo buat candid-candid-an sih dia udah punya aku buat jadi fotografer, dan bokap buat jadi kameramen. Justru aku yang belum punya fotografer buat motretin diriku kalo hajatan nanti.. ๐Ÿ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *