Mana Janji Manismu?


Sebuah iklan di koran menarik perhatian gw kemaren. Isi iklan itu bunyinya gini, bayar Rp 4000 udah bisa pakai push mail dan chatting selama seharian. Kalau masih kurang irit, bayar Rp 20.000 bisa seminggu. Malah, buat sebulan pakai aja paket yang bayarnya Rp 45.000.

Wow, batin gw. Paket yang menarik. Apalagi penjual paketnya adalah operator seluler yang gw pakai. Cuman ada syaratnya, penggunanya harus pakai HP bikinan Finlandia yang tag-nya “connecting people” itu. Bikin gw nangis, hwaa..! HP gw kan jebolan Swedia!

Gw pikir beruntung banget deh kita sekarang, coz lama-lama makin bejibun aja operator seluler nawarin biaya internet yang makin murah. Gw masih inget lho tahun lalu, entah bulan Maret atau April gitu, pemerintah janji tarif internet mau dibikin turun. Mungkin itu satu-satunya kampanye kebijakan populis yang gw sukai, coz menyentuh langsung kehidupan gw yang udah kecanduan internet. Kebijakan itu sempat bikin para pengusaha warnet ketar-ketir coz takut orang kalau mau internetan nggak usah pakai kompie lagi tapi cukup pakai HP.

Tapi lama-lama kok gw pikir, kualitas internet HP kita masih jauh dari sempurna ya? Sebagai contoh, tiga hari lalu gw ngirimin e-mail dari HP ke seorang teman. Ternyata di HP gw ada keterangan e-mail masih ngantre di server. Gw bingung kenapa e-mail nggak bisa langsung terkirim, padahal pada saat yang bersamaan gw bisa dapet e-mail masuk ke inbox gw sampai lima biji dalam sejam.

Semula gw kirain, traffic-nya server kepenuhan, jadinya e-mail macet nggak bisa jalan. Gw tunda kirim e-mail, terus baru gw kirimin e-mail besok paginya. Di HP ada tulisan, e-mail sudah terkirim. Terus pas teman gw yang gw kirimin e-mail itu nelfon gw, ternyata dia nggak nerima e-mail apapun dari gw. Lhoo? E-mail kok nyantol?

Teman gw punya masalah yang lain lagi. Dia kan pakai kartu pasca bayar dengan koneksi internet yang unlimited. Murah sih, kalau nggak salah, bayarnya cukup Rp 125 ribu/bulan. Tapi kayaknya ada yang salah kaprah dengan penggunaan istilah “unlimited” ini. Menurut pemahaman gw, unlimited ya boleh internetan sebanyak-banyaknya dengan koneksi tetap. Tapi pada kenyataannya, menurut operator seluler ini, kalau penggunaannya udah mencapai kuota sekian gigabyte, kecepatan koneksi akan turun sampai di bawah 100-an kilobyte/detik. Kata adek gw, kecepatan yang selemot ini nggak akan bisa dipakai buat nontonin YouTube. Beuh!

Ada masalah lain lagi. Gw pernah pakai produk yang cap broadband itu, mbayarnya Rp 350/menit, dengan koneksi yang melesat gila-gilaan. Ternyata setelah lima menit connect, koneksinya putus!

Jadi kesimpulannya, koneksi mobile internet di negeri kita masih jauh dari memuaskan. Gw sebenarnya nggak kepingin yang muluk-muluk kok, gw pengennya kalau internetan dari HP tuh:

1. Biayanya murah, per menit maupun per byte.

2. Koneksi kencang seperti jalan tol Padaleunyi, bukan seperti jembatan Semanggi pada jam 5 sore, hehehe.

3. Koneksinya jangan putus di tengah jalan!

Pemerintah memang sudah janji tahun lalu bahwa tarif internet akan makin murah. Kenyataannya memang tarif tuh makin lama makin murah, tapi kualitas koneksinya belum ada peningkatan. Janji yang tidak manis sama sekali..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Setelah dengar pengalaman Bung Hasan, gw jadi bersyukur bahwa gw nggak butuh kompie buat dicantolin ke HP untuk internetan. Nampaknya masih lama kita bisa ngandelin HP jadi modem tanpa ngomelin koneksi yang doyan byar-pet. Gw juga baca e-mail pakai push mail aja. Jauh lebih nyaman dan efisien.

  2. Hasan says:

    saya udah pernah make bermacam2.. tidak ada yg memuaskan.
    dulu meski pk modem bagusan, baik paket broadband dari kartu pasca byar yg berlogo merah maupun kuning sama" parah. kuota sih 2-3Gb tapi koneksinya jarang bget >100kbps. apalagi klo dah diluar kuota.
    berhubung kini modemnya tak ditanganku lagi.. kini nyoba yg cdma. sama bolotnya. apalagi yg truff.. ga konek". yah daripada ga bisa nyentuh dunia maya pake kompi.. akhirnya kini gw betah"in pake yg paket flat 15rebu/minggu.

    soal pushmail.. gw blm punya pengalaman punya bb. tapi PDA yg gw punya bisa disetting cek email scra reguler. dgn pake flash prabyar cukup bisa konek dunia maya dr hp. cukup murah lagi..

  3. depz says:

    wahh
    gw juga penggemar produk swedia itu
    dan dah agak ilfeel sama finland's

    gw setuju bahwa kualitas inet di engri ini masih harus ditingkatkan

  4. Hahaha..aku belum pernah separah Mbak Fanda. Rekorku paling-paling cuman ganti nomer, tapi operatornya sama. Soalnya sering terjadi, kalo nomer yang satu ngadat, tapi nomer lainnya lancar jaya. Padahal operatornya sama aja.

    Hey, Aron, dangdut udah semaput sekarang. Yang lagi ngetrend tuh musik Melayu..

  5. Fanda says:

    Yah Vicky…mana ada pengusaha yg kasih fasilitas unlimited? Semua pasti limited dong. Entah limited-nya di bagian mananya. Kan ga ada org bisnis mau rugi? Sekrg ini kalo mau yg murah dan bagus, pilih aja provider paling baru. Biasanya memang beneran bagus. Tp lama2 ntar bakal sama dgn yg lain…

    Aku aja terpaksa pake 2 provider. Maksudnya, kalo yg A lg ngadat, aku switch ke B. Saat B ngadat, switch lg ke A, dst. Sampe2 kadang aku ga tau lg sedang pake A ato B…

  6. Hoho..makanya bingung juga tadi Arman bilang internetnya Amrik sama mahalnya dengan di Indonesia. Soalnya tarif internetan di Indonesia tergolong paling mahal se-Asia Tenggara lho.

    Abie, tetangganya siapa? Gw mau ah jadi tetangganya juga.. 😀

  7. Pitshu says:

    urusan pulsa buat tlp dan sms kita emang udah murah, tapi inet itu kek na masih jadi barang mahal di indo, kapan yah inet di indo ke di sing hahaha 😀

  8. BeeMouNTaiN says:

    hohohoho… ngirim email pake antri sgala ya, kayak di kantor pos aja hehehe..gmn sih operator selularnya??

    kalo saya internetan di rumah itu cukup pake wajan yg buat masak itu terus di corongin deh ke rumah tetangga dapet sinyal speedy.. unlimited lagi! nah kalo siang… ya manfaatin hotspot, asyik deh browsingnya..cihuyy….gratiss abizz!

  9. Iya, Mi, nggak mau make produk yang "me too" itu termasuk sikap idealis juga.

    Aku nggak seneng kalau produk messenger itu cuman ngasih keuntungan berbasis komunitas pengguna HP tertentu atau operator tertentu doang. Padahal produk yang cocok buat seseorang belum tentu menguntungkan buat orang lain. Para produsen ini nggak mau tahu bahwa untuk ganti HP atau ganti operator, kadang-kadang seorang konsumen itu mesti puasa dulu tujuh hari tujuh malem plus mandi kembang demi nemu HP dan operator yang cocok. Mungkin itu juga sebabnya pasangan ngobrolmu nggak ganti ke HP Finlandia, Mi, biarpun dos-q diiming-imingi chatting gratis sekalipun, hihihi..

  10. fahmi! says:

    eh bukan idealis gitu sih, maksudku produk yg niru2 gitu mesti kelas 2 deh. lagian yg mau pake sapa? komunitas pengguna bbm sudah banyak, tapi messaging baru itu sapa yg pake? cuman segelintir orang aja yg pernah denger, terus mau ngobrol sama sapa? hehe. lagian pasangan ngobrolku nggak pake hp finlandia sih, jadi nggak banyak berguna kayaknya hahaha.

    kalo pake direct tweet dg paket yg unlimited itu kan harganya sudah termasuk 125 itu, hihi 😀

  11. Glek. Baru kali ini aku liat orang nggak mau ngikutin produk cuman gara-gara nganggap produk itu meniru-niru produk lain. Ck ck ck..alasan yang idealis.

    Direct tweet gratis, Mi? Gimana caranya? Kok aku mbayar juga tuh. Apa lantaran Fahmi pakai pascabayar?

    Bang Bill, sebenarnya solusi buat itu ada. Kan di iklan itu pasti ada tulisan "syarat dan ketentuan berlaku", cuman hurufnya kecil-kecil, huehehehe. Ada masalah apa dengan singkong? Singkong keju lumayan enak tuh. Hm..jadi laper, belum sarapan nih..

  12. sibaho way says:

    kalo membaca iklan provider selular harus pintar2 mencermati setiap kata dalam kalimat. banyak yang merasa tertipu karena hanya membaca cepat sebuah iklan. tapi ada juga memang kesan iklan tsb tidak transparan menyampaikan sesuatu. nawarin singkong dengan bentuk dan bau keju… kecewa deh diriku yang sedari kecil sudah dijejali singkong :))

  13. fahmi! says:

    hp finlandia yg connecting people itu & operatormu sempat kerjasama bikin messaging service semacam bbm. tadinya gratis dan aku sempat ditawari pake itu juga, karena gadget yg aku pake ini punya kapabilitas untuk itu. tapi entah kenapa aku kok nggak tertarik ya. lagian programnya nggak terasa sangat cerdas atau bombastis, mengekor konsepnya research in motion aja tanpa ada value added apa2 yg bikin orang tertarik daftar. direct tweets tetep solusi yg betulan gratis, hehe 😀

  14. Arman says:

    internet di indo emang murah dan gua bilang sekarang udah jauh lebih ok tuh… di rumah bokap pake speedy, kalo gak salah sebulan 200rb doang. bisa tuh buka youtube. baik aja walaupun kadang bufferingnya ya rada lama. tinggal sabar2 aja. haha.

    kalo disini emang internet lebih cepet, tapi mahal banget dibanding di indo… jadi ya sami mawon lah… hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *