Perempuan Jangan Sendirian?


Sebagai seorang perempuan yang biasa dididik mandiri semenjak kecil, gw bisa dibilang nyaris nggak kenal rasa takut. Sikap berani itu melingkupi gw untuk segala tantangan: nggak takut keluyuran sendirian ke tempat asing, nggak takut pakai baju apapun yang gw suka, nggak takut salah waktu belajar hal baru, dan nggak takut entah apa lagi. Sikap itu kadang-kadang bikin bonyok gw kuatir, terutama kuatir gw akan terlena dengan mental mandiri gw sehingga gw lupa bahwa suatu saat nanti gw juga butuh orang lain.

Semalam, gw dapet ujian atas mental itu. Jadi, minggu lalu gw baca iklan bahwa di konsulat Perancis mau digelar konser piano klasik. Gw sendiri seorang pemain piano, dan gw merasa diri gw wajib datang ke situ. Problemnya, acaranya malem, dan bonyok gw nggak ngijinin gw pergi ke sana sendirian.

Gw pikir, konyol aja kalau gw batal nonton sesuatu yang gw suka cuman gara-gara acara itu digelar malem-malem. Gw udah gede lho, tiga tahun lagi umur gw udah nginjak kepala tiga. Tapi gw takut kalau gw melanggar larangan bonyok gw, nanti gw kuwalat. Tahukah Anda bahwa kuwalat itu tidak kenal batas usia? Tante gw yang umurnya 30-an aja pernah sendal jepitnya putus di pasar gara-gara dos-q pergi dari rumah sembari marah-marah sama Grandpa gw.

Jadi, memahami bahwa tidak adil kalau gw dilarang pergi cuman karena acaranya malem, maka bonyok gw bilang, gw boleh pergi asal perginya nggak sendirian. Busso daah..dulu gw waktu kerja di Cali aja biasa mondar-mandir keluyuran di Palangka dan Banjar yang sepi itu, sendirian malem-malem, kok sekarang di Bandung yang rame gini gw nggak boleh keluyuran malem-malem sendirian. Lagian siapa mau nonton orang Polandia yang main piano klasik dengan lagu-lagu yang nggak familiar di kuping? Gw nggak nemu teman yang seleranya sama untuk yang satu ini. Teman-teman gw seleranya macem-macem, tapi nggak ada yang seneng nonton musik klasik; lagipula sebagian besar dari mereka udah punya suami.

Jadi supaya gw dapet ijin keluar dari bonyok gw, satu-satunya yang gw harapkan untuk sudi nemenin gw tanpa ditodongin revolver adalah adek gw. Gw nggak bisa ngeharepin bonyok gw nemenin gw ke konser itu, coz:
1. Bokap gw? “Haduh, Sabtu malem ya? Itu kan waktunya kerja.”
2. Nyokap gw? “Oh, nonton konser piano ya? Sebentar, ta’ siapin dulu rantang nasi, sukun, edamame.. Nanti mau pakai nggelar gelar tikar, ndak? Apa perlu bawa bantal?”
Gw menatap nyokap gw dengan ngeri. “Mom, ini konser piano, bukan layar tancep..”

Kabar baiknya, my hunk bilang dia mau nemenin gw, meskipun mungkin Chopin bukan sesuatu yang nyaman di kupingnya yang David Foster-oriented itu. Tapi gw nggak bisa ngajak dia, soalnya..buat nyantol ke gw aja dia kudu naik pesawat dulu dari rumahnya, hiks..

Jadi, kemaren, gw udah siap-siap dari pagi mau ke konser itu malemnya. Gw wanti-wanti adek gw coz kita mau pergi jam 6.30 malem supaya nggak kemacetan. Pas siangnya, hujan turun deras dan nggak mau berhenti.

Adek gw pulang kuliah sorenya dan menatap gw dengan cemberut. “Kalau kamu pergi sendirian aja, gimana, Ky?”
Beuh, itu tanda bahwa adek gw males ke konser itu. Gw tahu sih yang dia pikirin, dia kecapekan karena kerjaannya sebagai koass menguras tenaganya sepanjang minggu, dan hujan ini akan merusak dandanan kami yang cantik-cantik.

Gw bilang ke adek gw, gw nggak pa-pa kok nonton sendirian.
Lalu nyokap gw mengucapkan kata-kata saktinya kepada adek gw, “Koen temenin Vicky atau Mom yang temenin!”
Gw langsung ngeri. Tidaak..! Kalau nyokap gw akan ke konser sambil bawa rantang dan tiker itu, lebih baik gw pakai cadar!

Sore, hujan masih juga rintik-rintik. Dooh, gw kepingin pergi. Kesiyan, gw nggak mau maksa adek gw nemenin gw kalau dia kecapekan sih. Lagian kenapa nyokap gw nuntut gw nggak boleh pergi malem-malem tanpa ditemenin seh? Apa takut gw diculik terus dijual dan dipaksa jadi bintang film Hollywood? *huek..*

Apakah karena gw perempuan? Bahwa umur segini gw mestinya udah tahu diri, duduk manis di rumah melayani suami, bukannya hujan-hujanan di jalan malem-malem demi nonton pertunjukan musik? Aduh, tolong deh, gw nggak sekuno itu.

Lalu gw putuskan buat cari pendapat kedua, dari laki-laki yang paling penting nomer dua dalam hidup gw minggu ini.
Gw tanya, gimana menurutnya soal perempuan menembus hujan di jalan demi nonton orang Polandia main piano klasik? Dia kan selama ini melindungi gw banget, tadinya gw harap dia akan jawab, “Kamu nggak usah pergilah. Nanti kamu sakit dan aku jadi kuatir.”
Tapi ternyata my hunk malah jawab SMS gw begini, “Hati2 dg kameramu, jgn basah.”
Grrhh..gw gondok berat. Ceweknya mau hujan-hujanan dan yang dia pikirin cuman kamera!

Alangkah nggak enaknya jadi perempuan perempat baya yang lajang, dianggap nggak pantes jalan sendirian malem-malem hujan-hujanan demi nonton konser piano klasik. Andai gw laki-laki. Andai gw masih jadi remaja veteran. Andai konsernya digelar siang bolong aja.

Atau, gw berharap lahir di tempat yang menganut budaya perempuan boleh jalan sendirian.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. REYGHA's mum says:

    hahaha…Hunk lucu..cepatlah mendekat padanya biar kemana mana bisa diantar….kalo pun ngga diantar tetap diijinin pergi malem2 asal kameranya baik2 ajah…hahaha…salam buat Hunk ya

  2. Haha..mungkin kalo gw punya anak cewek, gw juga akan seperti nyokap gw sekarang.
    Yang gw pikirin, kalo ternyata gw dapet anak laki-laki, jangan-jangan gw juga bakal tetep nguatirin dia kalo dia pulang malem.. 😀

  3. Arman says:

    yah gak heran lah vic, kan kalo perempuan biasanya lebih jadi korban orang2 iseng kalo malem2. dan perempuan biasanya kurang bisa melawan. hehehe.

    ntar kalo lu udah punya anak cewek juga gua rasa lu akan berlaku sama kayak bokap nyokap lu… 😀

    kalo tentang pas di pulang pisau kenapa mereka ok ok aja lu pulang malem? ya karena mereka gak tau kan… hahaha

  4. Aku kan nggak mau bohong sama orang tua. Tapi orang tua juga jangan banyak nanya biar aku nggak bohong, hehehe..

    Nyokap juga bikin pusing aku coz mau siap-siap bawa kacang edamame segala. Biasanya juga bawanya kacang tanah kok..

    Kalau suamiku nanti ternyata pingin browsing-browsing, ya udah, aku juga mau browsing sendiri. Pokoknya jangan ngiri kalau ternyata hasil browse aku lebih enak, hahaha.. 😛

  5. Pitshu says:

    wakakakaka… Nyokap dikau kek orang mau kemping aja :), trus pas konser lo nonton sambul ngulum rendang ayam gitu ^^
    lom pernah ngerasain nonton konser nich 😀

  6. Fanda says:

    Yah..kamu kurang kreatif Vick! Kalo aku akan bilang perginya ma temen tp si temen minta dijemput di rmhnya. Gampang kan? Jangan bilang kamu takut kualat!?

    Eh, jadi akhirnya kamu ga pergi juga? Kasian deh… Pdhal meurutku lebih baik perempuan itu pergi sendirian ketimbang perginya ama cowok loh..

  7. Aldo says:

    Salah satu kemungkinan si hunk lebih mikirin kamera, menurut dugaan saya karena kamera itu adalah hadiah si hunk (sotoy mode on hehehehe)

    Atau mungkin si hunk mikir, kalau mba' dokter sakit karena kehujanan kan bisa ngobatin diri sendiri, tapi kalau kamera yang rusak berarti harus dibawa ke tukang service.

    Eniwei, saya jadi tahu kalau adik mba' dokter juga calon dokter. Hebat euy.

    Salam,
    Aldo

  8. Justru saya curiga kalau saya udah menikah nanti, saya nggak akan pergi sendirian, Bang. Saya kayaknya tipe yang nyantol sama suami dan pingin nemenin suami terus ke mana-mana.. 🙂

  9. sibaho way says:

    setelah saya bolak-balik baca postingan ini dan mencoba mencari kode2 tersembunyi dibaliknya (halah…kebanyakan nonton biutipul main), akhirnya saya menyimpulkan: segeralah menikah vic, dijamin klo udah status jadi istri pasti boleh jalan sendirian.. :))

  10. hunk says:

    he, aku kan ga tau kalo adekmu batal ikut. aku kira kalian sudah keluar, trus di tengah jalan kehujanan. jadi yg kepikiran ya amankan kameramu dulu, karena itu senjata buat posting laporan konser besok paginya 😀

  11. Tahu nggak, kalau kayak gini caranya aku jadi kangen waktu aku tinggal sendirian di Cali dulu. Nggak ada yang melarang-larang aku berburu foto sendirian di pasar malam di kampung. Aku kadang-kadang kepingin sesekali mereka ngerti gimana ada di posisiku, yang punya selera langka dan akibatnya sarana pelampiasannya juga langka.

    Aku sebel banget, tentu saja akhirnya aku nggak jadi pergi ke konser itu. Dan my hunk bersyukur karena KAMERAKU nggak hujan-hujanan. Halah.. 😀

  12. Astri says:

    Hmmm, aku aja masih mengalami itu kalo pulang ke rumah ortu di Bandung. Mungkin kamu harus tinggal terpisah sama mereka untuk bisa menikmati kebebasan itu.
    Atau konteks kepergianmu tidak dianggap penting oleh ortumu untuk ditempuh malam2 sendirian, mungkin harus panggilan SC yg bisa.
    Btw, ah lelakimu memang mencintai kamera lebih dari apapun di dunia ini 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *