Cara Wanita Naik Ojek

Jujur aja, sampai dua tahun lalu, mbonceng motor sebagai kendaraan andalan nggak pernah terlintas di kepala gw. Mungkin cuman satu-dua kali seumur-umur gw pernah naik ojek, itu juga karena keadaan darurat lantaran ketakutan telat kuliah. Kalau urusan transportasi dalam kota gw selalu naik mobil, angkot, atau bis, apa ajalah asalkan rodanya ada empat.

Jadi waktu dua tahun lalu gw dipanggil Negara buat kerja di Cali, gw sempat kecil hati lantaran ternyata di sana nggak ada bemo. Gw sempat ditawarin motor dinas sih di sana, tapi karena gw nggak bisa naik motor, akhirnya seorang ajudan dikirim oleh kantor buat ngejemput dan nganterin gw di apartemen gw setiap hari. Ya itu kan kalau untuk keperluan kerja, tapi gimana kalau urusannya pribadi, misalnya pergi ke pasar? Mau nggak mau gw terpaksa belajar naik ojek dong. Kalau gw nggak naik ojek, mosok gw mau nenteng belanjaan sayur dan ayam sambil jalan kaki sejauh satu kilo?

*dasar cengeng*

Nah, gw pun diajarin nyokap gw tentang caranya naik ojek yang baik dan benar. Kita sebagai perempuan perlu belajar lho cara naik ojek ini, apalagi sekarang udah keluar fatwa di Jawa Timur bahwa wanita diharamkan buat naik ojek karena dapat mengundang kemaksiatan, hehehe.. (Ck ck ck..dapet dari mana sih ide itu? Gw aja dulu kerja setahun di Cali dan sering banget naik ojek, nggak pernah tuh sedetik pun kecantol sama tukang ojek)

Yang paling gw takutkan dari naik ojek motor itu, gw takut jatuh dari motor. Soalnya adek gw pernah jatuh dari motor waktu dia balita (sebenarnya itu lantaran dia ceroboh, dia turun meloncat tanpa bilang-bilang dulu sama satpam sekolah yang nganterin dia), dan kakak gw mengalami patah dua kaki waktu lagi boncengan sama pacarnya. Tentu saja solusinya sebenarnya gampang aja, “Makanya, pegangan!” Tapi kan nggak mungkin gw pegangan sama badan tukang ojeknya, nanti keenakan dong si tukang ojek? (Tidak, sebenarnya karena gw takut dikejar-kejar asosiasi istri tukang ojek di Cali pakai mandau.) Jadi akhirnya gw selalu memakai posisi andalan selama naik ojek: tangan kanan mengempit tas, tangan kiri pegangan ke besi di bagian belakang motor.

Terus terang aja, sekarang, setelah gw pensiun dari Cali dan nggak pernah naik ojek lagi, setiap kali gw mengenang peristiwa itu, gw baru menyadari bahwa posisi gw itu sangat aneh.

Nyokap gw, pas ke Jakarta dua hari lalu, terpaksa naik ojek. Nyokap gw ceritanya mau pergi dari Pamulang ke rumah Grandma gw. Sebenarnya gw lebih suka nyokap gw naik taksi aja, tapi memang jiwa petualang keluarga kami lagi kumat, jadi nyokap gw memilih naik ojek. Soalnya seumur-umur nggak pernah nyokap gw naik ojek, hahaha. Nah, pasalnya kan bawaan nyokap gw lagi bejibun nih, kiri-kanan bawa gembolan, jadi nyokap gw nggak bisa pegangan ke besi belakang motor. Jadilah nyokap gw terpaksa pegangan jaket (bukan bodinya) si tukang ojek. Kata nyokap gw, bau jaketnya si tukang tuh ampun-ampunan..

“Ya ndak usah dicium baunya toh, Mom..” kata gw.

Kata nyokap gw, “Kan jalannya banyak polisi tidur, mau nggak mau duduknya Mom sering tersentak ke bahunya si tukang ojek dan akibatnya jadi kebauan jaketnya si tukang ojek..!”

Oh ya, temennya Grandma gw pernah kasih tips supaya naik ojek nggak mbayar. Pegang pinggangnya si tukang ojek pakai dua tangan. Pasti begitu di tempat tujuan, si tukang ojeknya nggak minta bayaran! Tukas gw denger ide itu, “Ya iyalah, nggak bayar! Kan keenakan tukang ojeknya dong!”

Tips buat cewek dalam urusan naik ojek:
1. Usahakan pakai celana. Jangan pakai rok kalau naik ojek. Kalau terpaksa pakai rok, duduklah menyamping. Dan sebisa mungkin, jangan pakai rok yang mamerin paha.
2. Kalau roknya panjang, pegang ujung roknya erat-erat sepanjang jalan. Jangan sampai ujung roknya kelibatan sama roda motor. Bukan kesiyan sama roknya yang ujungnya jadi sobek binti ancur, tapi kesiyan roda motornya jadi keserimpet!
3. Lebih baik cari tukang ojek yang sedia helm sendiri buat penumpangnya. Kalau memang langganan ojek dan tukangnya nggak sedia helm, beli dong helm sendiri buat dipakai naik ojek. Kesejahteraan kepala lebih berharga daripada apapun.
4. Usahakan taruh batas antara diri Anda dengan tukang ojek, misalnya berupa tas atau kantong belanjaan. Jangan sampai gunung-gunung kembar Anda menyentuh punggung tukang ojek. Cowok punya saraf seksual yang sensitif lho di punggungnya, mereka tahu kalau ada benda empuk yang enak menggeret-geret belakang punggung mereka.
5. Jangan naik ojek sampai motornya ditumpangi penumpang lebih dari dua. Apalagi sampai berlima seperti foto di atas. Efisien sih efisien, tapi nggak usah kayak ginilah!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. krismariana says:

    tukang ojek. tiap kali mendengar istilah itu kok kesanku jaket yg bau ya? hiihihi… padahal nggak semua tukang ojek bau.

    aku kalo diboncengin cowok (baik tukang ojeg atau bukan), selalu jaga jarak, biar badan nggak nempel dengan yg memboncengkan. salah satu tangan pasti pegang besi di belakang/samping jok 🙂

  2. Hehehe..saya nggak punya tips naik ojek buat cowok. Soalnya saya belum pernah jadi cowok, hihihi. Tapi saya tahu sih tips umum buat naik ojek: Ke mana pun arah motor meliuk, kita harus ngikutin arahnya. Kalo nggak ngikutin, rasanya ya berat kayak Arman, hahaha. Nggak akan jatuh kalau kita pegangan sama besi belakang jok itu.

    Saya dulu waktu hari-hari pertama naik ojek di Cali, ya diketawain penduduk lokal. Tapi ya saya cuek-cuek aja. Kan pakai helm, jadi tampang saya yang malu nggak kelihatan lantaran ketutupan helm, hahaha..

  3. liudiin says:

    tips naik ojek buat cowok ada nggak mbak?
    emang bener juga ya… kadang-kadang tukang ojek itu asyik juga. apalagi pas yang diboncengin cewek cakep. istilahnya sambil nyelam-minum air

  4. Itik Bali says:

    Aku juga ngga pernah naik ojeg mbak..
    paling diboncengin bapak, pacar, temen atau sodara
    kalo ngga gitu naik motor sendiri

    tipsnya yang nomer 4 itu lho…
    wahhhh beneran ya..keenakan tukang ojeknya dong!!

  5. Arman says:

    hahaha.. gua jadi inget pengalaman pertama naik ojek. gua tuh seumur2 gak pernah naik motor. nah pas udah kerja, dan kita lagi di batam, pas jam makan malem temen2 gua ngajakin pergi makan ke mal.

    tapi karena udah lewat jam kantor, gak ada sopir client yang bisa nganterin. jadi.. kita harus naik angkot.

    apa daya pas keluar kok gak nemu angkot, nemunya ojek. dan 2 temen gua (yang mana adalah cewek2) langsung mau naik ojek. doh, gua yang justru cowok sendiri malah jadi bingung dan malu. abis gua gak pernah naik/dibonceng motor. tapi masa bilang gak mau ikut kan malu juga ya, bisa abis gua diledek2in (temen2 kantor gua dulu itu pada sadis kalo ngeledekin orang). akhirnya gua ya sok pede aja dah naik, walaupun takut jatuh juga. huahahahhaa… untung hasilnya aman2 aja… 🙂

    setelah pengalaman itu, gua pernah 2 kali ikut temen gua dibonceng motor. temen gua bilang gak enak ngeboncengin gua. berat katanya. soalnya gua gak bisa ngikutin gerakan motornya. selalu malah gerak ke arah berlawanan (lha gua takut jatuh gimana coba), jadinya malah berat. hahaha. 😛

    abis 2 kali itu udah gak lagi lagi dah ikutan orang naik motor… 😛

  6. Ira, pengalamanmu sebagai wartawan bikin aku ngiri. Aku pingin banget dibonceng pacarku naik motor trail masuk hutan. Serasa jadi Bond girl, hahaha..

    Oh ya, kalau bener itu foto tentang poligami, aku kesiyan sama penumpang yang paling belakang. Mungkin itu istri yang dapet cinta suaminya paling sedikit..

  7. hahahahha……Naik Ojeg? pengalaman yang bener-bener menegangkan! apalagi dulu pernah masuk hutan naik Ojeg pake motor trail…..hehehehehe
    Ops….kalo nggak salah foto itu menggambarkan lelaki yang poligami Heheheh soalnya aku pernah baca

  8. Tips ini aku tulis coz diilhami nyokapnya temenku yang mengalami peristiwa serupa di Jakarta. Ojek itu membawanya dari Klender, dan baru sadar roknya tercabik-cabik di Kalideres. Demi Tuhan, kedua tempat itu kan jauh sekali! Si tante itu pasti rajin sembahyang, coz logikanya mestinya rok panjang itu udah bikin celaka juga. Makanya tho, kalau nggak telaten merawat rok, nggak usah naik ojek!

  9. Anonymous says:

    masalah rok ini yang fatal. temenku ada yang pakai rok panjang dan duduk menyamping dengan tenangnya. di perjalanan roknya berkibar2 dan nyangkut di jari2 ban, dia terpelanting dan patah kaki, naudzubillahimindzalik.

    makanya rok panjang kudu dipegangin biar gak gak nyangkut. atau mungkin niru malaysia yang melarang pembonceng duduk menyamping

    ibudosen

  10. Pitshu says:

    waduh pitshu waktu SMA, mau ga mau naik motor pakai rok, kapok duduk nyambing jeung, sampe sekolah pinggang rasanya mau patah, pantat berasa tepos sebelah hahaha,.. kaki pun pegel sebelah, so besok na duduk na kek cowo aja.. tambahin belekan dikana dan kiri wakakaka 🙂 biar lebaran rok na ^^

  11. Beuh, aku nggak tahu perempuan haram naik ojek apa enggak. Pokoknya di sini aku nulis kiat-kiat buat perempuan tentang cara naik ojek yang baik dan benar. Termasuk menyarankan perempuan pakai helm kalo naik ojek. Untung bapak-bapak tukang ojek depan RS Sardjito udah mengakomodasi ini.

    Perihal foto di atas, yah..mungkin para penumpang ini nggak pernah naik kereta api. Makanya mereka menjadikan motor sebagai kereta-keretaan, hahaha..

  12. Hendriawanz says:

    Untuk saran ke-3, di depan RS di tempatku sudah. Kalau nggak salah taksi motor. Sama nggak sih dengan ojek? Motor-motornya seragam, termasuk helmnya, masing-masing motor ada 2. Pakai jaket seragam. Aku sih nggak pernah naik, lebih sering jalan kaki. Tapi yang kulihat seperti itu sih.

  13. REYGHA's mum says:

    Kalo di Jakarta mau ngga mau mesti kenalan ma ojek kali ya….maklum macet tak terkira. Tapi kalo perempuan haram naik ojek gimana?…(ngga masuk akal dan meribetkan, makin aneh ajah). Yakin ngga salah nulis Vick, bukannya yg diharamkan tukang ojek perempuan?

  14. adi says:

    tips ketiga bagus juga.. apalagi kalau penyekatnya adalah anak balita ama bawa buntalan kain ditaruh di depan tukang ojeknya. dijamin tukang ojeknya lebih sibuk ngamanin buntelan kain itu.

    Yang pasti, jangan naik ojek full make up. kasihan tukang ojeknya, nggak konsen. keseringan nengok spion. 🙂

    Salam kenal…

  15. Itulah nyokapku, mau diapain lagi? 🙂

    Sarannya Pak Neldy akan dipertimbangkan. Tapi sekarang wanita diharamkan untuk cari nafkah sebagai tukang ojek, Pak, jadi apa gunanya saya nulis itu? Hehehe..

    Gambarnya ngambil dari Kompas. Makasyi lho..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *