Bubarlah, Penolakan!

Pernahkah Anda menolak-nolak sesuatu tapi ujung-ujungnya malah mendapatkannya? Misalnya Anda alergi petis tapi kemudian malah dapet pacar yang doyan tahu petis? Well, semacam itu terjadi pada keluarga seorang teman gw akhir-akhir ini.

Jika nggak ada aral melintang (ngomong-ngomong, aral itu apa sih?), keluarga besar teman gw akan punya menantu anyar beberapa bulan lagi. Teman gw baru tunangan, dan pacarnya itu orang Betawi.

Jaman sudah makin bergeser, tapi kebiasaan orang kalau denger orang lain mau mantu tidak pernah berubah. Apa yang Anda pertanyakan pertama kali kalau orang lain mau mantu?

Gw selalu nanya, “Apa kerjaannya?”
Maksud gw, apakah si laki-laki bisa kasih makan ke yang perempuan?

Orang lain mungkin nanya,
“Umurnya berapa?” Mungkin maksudnya, yang laki-laki bisa membimbing yang perempuan, nggak?
“Tinggal di mana?” Apakah setelah mereka jadi keluarga baru, mereka ini mau berjuang berduaan atau masih minta makan sama bonyok masing-masing.
Dan ini, “Dapet besan orang mana?” Yang ini, gw sama sekali nggak ngerti korelasinya.

Jadi dulu, orang tuanya Gisele teman gw ini, pernah berangan-angan, kalau punya mantu, kalau bisa jangan dapet orang Betawi. (Demi informasi Anda, keluarganya Gisele ini Timur Tengah, alias campuran Jawa Timur dan Jawa Tengah!)
Alasannya sungguh maha cemen, orang Betawi itu kalau kawin pasti bawaannya berisik, soalnya keluarganya yang dateng itu bawa genderang dan meledak-ledakin petasan. Hahaha..

*Jelas sekali keluarganya Gisele ini kebanyakan nonton Si Doel Anak Sekolahan*

Gw bukan orang Betawi, jadi melalui blog ini gw mau nanya sama Sodara-sodara Jemaah, bener nggak sih pernikahan orang Betawi itu bawa-bawa musik genderang dan petasan segala?
*Soalnya kalau beneran gini, nanti pas Gisele kawin, gw mau pakai sumbat kuping dan jaket anti peluru*

Maka bisa dibayangin setelah seumur hidupnya bonyoknya Gisele nggak mau besanan sama orang Betawi, sekarang mereka cuman melongo lihat Gisele kecantol sama cowok Betawi. Ya nggak bisa dilepas, lha gw lihat pacarnya Gisele itu juga anaknya baik dan setia.

Katanya seorang ulama besar di negeri ini, cinta itu fondasinya empat: Pengenalan, Perhatian, Penghormatan, Kesetiaan. Kalau salah satunya gugur, maka buyarlah cinta. (disalin dari Twitter-nya, 25 Januari 2010, jam 6.17 pagi).

Padahal seingat gw, gw tahunya orang Betawi itu paling royal kalau urusan ngasih seserahan ke keluarga penganten wanita pas kawin. Ada kue-kue, perhiasan emas, dan entah apa lagi. Bonyoknya Gisele mestinya bersorak!

*Matre MODE : ON*

Cinta nggak bisa milih, kan? Kalau hati udah lengket, ya lengket aja. Meskipun selain kita udah menentukan kriteria menantu ideal, kita juga udah menentukan kriteria eksklusi menantu. Misalnya, nggak mau menantu dari etnis X, dari agama X, punya pekerjaan X, tinggal di pulau X, dan lain-lain. Tapi semua kriteria eksklusi itu buyar kalau ternyata takdir itu bicara lain.

Masalahnya bukanlah kita harus melonggarkan standar kriteria kita yang idealis. Tapi problemnya, apakah kita mesti buru-buru menolak sesuatu yang tidak kita ketahui dengan sungguh-sungguh?

Foto dari http://cahpamulang.multiply.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Oh, dulu aku pernah dateng ke kondangan Betawi. Aku nggak ngikutin prosesi petasannya, tapi di venue-nya lagi banjir. Batinku waktu itu, "Welcome to Batavia.."

  2. @Kebo: Waduh, kok cantik-cantik panggilnya Kebo. Pasti kamar tidurnya enak ya sampai doyan dipanggil Kebo..

    @Iwan, sudah pernah kubilang kan, Tuhan Mahatahu, tapi Dia menunggu.

  3. Hendriawanz says:

    Aku percaya Dia telah menciptakan soulmate untukku. Ada saatnya aku dipertemukan. Aku ingat yang kau bilang Vic, Dia menunggu. Dia memiliki waktu yang tepat.

  4. kebookyut says:

    kalo di buku Secret dibilang kalo pikiran menarik sema ke arah kita.jadi kalo ngak suka X , kita jadi mikirin X, ni malah narik si X ke kita.. hehe…
    salam kenal…
    saya keboo,, hehe..

  5. catila says:

    kan seru tuh klo nikahnya pake acara adat yg unik.. klo kurang petasannya, saya knl tkg petasan langganan buat acara thn baruan hehe…

  6. sibaho way says:

    orangtuanya Gisele itu sebenarnya 'modern' banget ! Lha itu pola berpikirnya udah kayak Google, Blogger dan WordPress. Udah mencap porno begitu mendengar kata 'telanjang' pada kalimat: Gerhana kemarin dapat dilihat dengan mata telanjang, wkwkwkw….

  7. luvly7 says:

    hehehhe, balik lagi ke jodoh ya Vic, kalo besok2 ternyata dirimu berjodoh sama mas Brad, mo gag mo bonyok-pun kudu rela kalo anaknya jadi bini bule :p

    waakkaakakakkakaaa

  8. REYGHA's mum says:

    Mungkin itulah kenapa sebaiknya kita ngga berlebihan. Benci dan senang sekedarnya ajah…(tuing…tuing…bisa ngga ya?…kalo ngga bangtz keknya kurang asik ya)

  9. Kita cenderung penasaran dengan apa yang kita benci. Karena penasaran itulah kita cenderung mengawasinya lebih ketat ketimbang apa yang kita suka. Tapi karena kita mengawasinya dengan ketat, ujung-ujungnya malah jadi suka dan akhirnya dapet dah..

  10. Arman says:

    hahaha bener tuh. biasa yang dibenci2 malah suka jadi kedapetan. kemakan omongan sendiri ya… 😀 makanya jangan terlalu benci ama sesuatu, gitu kali ya… 🙂

  11. Aron, nggak paham apanya? Ngibul ah.. :p

    Mbak Ira, beberapa menantu yang jadi menantu kesayangan justru tadinya cuman dipandang sebelah mata. Paling baik ya dipandang positif dulu, jangan keburu dilihat boroknya. Iya, nggak? Beneran kata Depp, jangan pernah bilang tidak pernah..

    Ayu, kenapa ya mesti benci sama orang Bali? Orang Bali kan asyik, logatnya unik di kuping saya.. 😀
    Saya juga benci setengah mati..sama tikus! Tapi nggak mungkinlah saya jatuh cinta sama tikus, hahahaa..

  12. Itik Bali says:

    Cinta itu emang ga bisa dirancang nanti bakalan gimana mbak..
    maunya cintanya sama ini ternyata jatuhnya sama itu

    Contohnya Ibuku (orang Jawa) bencinya setengah mati sama orang Bali.. eh dapet jodohnya Bapakku Bali totok!!

    Makanya kata orang (entah orang yang mana) : kalo benci jangan suka keterlaluan, nanti bisa jatuh cinta setengah hidup..

  13. Na, kalau idealisme sih masih bisa ditumbangkan oleh cinta. Tapi kalau logika sih, saya ragu itu bisa ditumbangkan. Solusinya, cinta harus menyesuaikan diri dengan logika.

  14. mawi wijna says:

    nah itu dia mbak dokter, ketika cinta bersanding dengan logika dan idealisme, apa cinta layak disebut cinta yang sebenar-benarnya cinta?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *