Hina, Tapi Nikmat


Ceker, dalam beberapa budaya selalu dianggap sebagai makanan yang menjijikkan. Soalnya, ceker kan berupa cakar ayam, jadi orang jijay makaninnya lantaran kebayang kaki ayam yang pernah nginjak-nginjak tanah nggak pakai sendal.

Sebenarnya menurut gw, itu rada diskriminatif. Kenapa ada orang memuja sop kaki sapi, tapi menjelek-jelekkan ceker ayam?

Padahal di Bandung, ada restoran bakso yang menu jualannya bakso ceker. Jadi di mangkoknya nanti ada bakso bonus ceker. Penggemarnya bejibun lho.

Tapi gw sendiri nggak terlalu demen atas percekeran ini. Soalnya dagingnya nggak ada, kulitnya dikit. Mana makannya berantakan pula, nggak anggun blas.

Nyokap gw bilang, kalau ngoleh-olehin orang berupa ayam potong, jangan lupa pastikan cekernya nggak ikutan. Kalau sampai ikutan teroleh-olehi, takutnya yang kita hibahkan ayam itu tersinggung. Mosok ngasih hadiah berupa kaki?

Aneh. Padahal kan makanan apapun dari ayam, entah itu kakinya atau sayapnya, kalau sama-sama udah dimasak sampai steril, ya sah-sah aja buat dimakan. Coba kalau tuh ceker kita ambil kulitnya doang, mana tahu orang kalau kulitnya dari telapak kaki?
*nggak mungkin. Susah tahu ngulitin ceker ayam..*

Gambar di atas itu ceker lada hitam. Gw harus mengamatinya sungguh-sungguh kalau itu ceker. Beberapa dari kita mungkin lebih peduli rasa ketimbang penampilan. Kalau rasanya memang enak, siapa peduli sih kalau itu ceker ayam?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Saya nggak yakin persis pada budaya mana ceker nggak disukai. Banyak dari teman-teman saya yang orang Jawa nggak suka ceker, tapi sebaliknya banyak juga teman-teman Jawa suka ceker. Yang pasti, orang Sunda biasanya tergila-gila kepada ceker.

    Ada juga yang anti cekernya cuman terbatas nggak sudi menggerogotinya langsung. Kalau prinsip saya sih, jangan pernah buang apapun dari ayam. Minimal kan kaldunya berguna.

    Apakah istilah ceker hanya berlaku buat ayam? Bisa nggak ceker diistilahkan juga buat hewan lain? Saya tahunya kaki kerbau. Bukan ceker kerbau. πŸ™‚

    Perasaan dulu saya rajin nonton si Unyil, tapi nggak tahu ada resep ceker dari Pak Raden deh.. πŸ˜€

    Depp, krupuk ceker tuh kayak apa? Bentuknya masih mirip ceker, nggak? πŸ˜€

  2. Sri Riyati says:

    Aku rasa, kalau ayam punya bank data seperti manusia, pastilah aku di-blacklist. Karena aku makan semua bagian ayam. Ceker, rempeloati, jantung, sayap, usus bahkan calon telur yang masih di dalam. Pernah menguliti ayam dari idup sampai di meja makan. Singkatnya, a chicken massacre.

    Menurutku, sop ayam kurang enak kalo nggak pake kaldu ceker lho Vic!

  3. depz says:

    salah satu oleh-oleh dr Lombok adalah keripik ceker
    dan gw rasa nikmat banget buat cemilan

    kalo ceker laen yg gw suka miae ayam ceker

    emang sih ga anggun banget pas makannya
    hahahha
    tp demi kepuasan perut dan mulut
    anggun menjadi no.2
    πŸ˜›

  4. Newsoul says:

    Kalau ceker ayam kampung mayan. Kaldunya segar, rendah kolesterol. Daripada ditawarin daging kerbau SiBuYa, saya pilih sup ceker ayam kampung. Kana plus teman-temannya, ada seikit daging paha dipotong kotak, ada sayuran. Cekernya, disisihkan, digantung lagi, kalau mau….. (pst… resep pak Raden yang saya tonton dari serial si Unyil waktu kecil dulu).

  5. de asmara says:

    no no nooooo… jangan pernah tawarkan gue ceker!! (siapa juga yg nawarin??) gue paling anti makan daging yg ada kepala sama kakinya… hiiii…..

  6. Arman says:

    Sama kayak lu, gw juga gak suka ceker. Bukan geli/jijik, tp karena gak ada dagingnya. Hahahaa.

    Kalo kaki sapi kan ada kikilnya… πŸ™‚

  7. mawi wijna says:

    Soal ceker jadi inget cerita pas KKN dulu. Ada temen KKN yang ditugaskan masak. Suatu saat dia masak ceker ayam. Tapi, satu kelompok KKN nggak doyan ceker. Eeeh, dia malah protes besok ndak mau masak lagi kalau cekernya ndak dimakan. Alhasil yah…terpaksalah kita makan itu ceker dengan rasa yang…hueek!!!

  8. fahmi! says:

    nggak demen ceker? wah… kalo kesini lagi, boleh ngedimsum di garden palace deh. mungkin kamu akan berubah pikiran soal ceker, dan lupa soal anggun2an, hehe πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *