Helm Tukang Naik Sepeda


Pria-pria ini menarik perhatian gw sehingga gw nggak tahan buat nggak motretin mereka. πŸ˜€

Komunitas pengendara sepeda naik daun dengan pesat dalam beberapa tahun terakhir dan gw merasa melihat mereka ada di tiap kota. Kemaren pagi, pas gw lagi beli bubur ayam di deket rumah, pria-pria pesepeda ini nongol dan ikutan ngantre.

Gw lihat pesepeda pada umumnya kalau pakai helm itu rata-rata beda ya dari pengendara motor. Padahal kalau dipikir-pikir, kan kendaraannya sama-sama beresiko kecelakaan juga. Memang yang satu bisa dijalanin tanpa bahan bakar, sedangkan yang satu lagi dijalanin harus pakai bensin atau minyak tanah (atau minyak goreng!). Tapi kenapa helmnya mesti beda? Apalagi per 1 April nanti semua pengendara motor mesti pakai helm yang ada cap Standar Nasional Indonesia-nya, dan kalau nggak ada cap SNI itu helmnya ke laut aja. Menurut gw, regulasi SNI itu bagus banget buat melindungi dari kecelakaan, tapi kenapa nggak diberlakukan sekalian aja kepada para pesepeda?

Bayangin pesepeda pakai helm yang nutupin seluruh kepala kecuali muka. Jalannya miring curam, pesepeda meluncur turun dan dia kehilangan keseimbangan. Pesepeda jatuh, batok tengkorak terlindungi, tapi mukanya menghantam jalan. Minimal giginya rontok dua biji.
Mungkin kecelakaan begini bisa dihindari kalau aja dia pakai helm yang juga nutupin seluruh mukanya.

Ide gw mungkin konyol, tapi adakah alasan buat bilang tidak? πŸ˜‰

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. agung septian says:

    perlu diingat "bersepeda" pun ada tujuannya masing2.
    contoh olahraga sepeda downhill pun pakai helm full face krn memang resiko jatuh lebih banyak dan rentan cidera, kalo saya amati pada objek photo diatas mungkin mereka hanya melakukan olahraga ringan (sekadar beli bubur ke depan komplek) atau katakanlah sedang cross countri (sebutan offroad ringan bagi penggila MTB).

    saya setuju apabila ada pabrikan yang menciptakan helm full face untuk pesepeda,
    namun dengan bobot yang sangat ringan. yang cocok untuk pesepeda yang perlu memikirkan tenaga bukan BBM.
    (sepeda digowes<>motor di gas).

    good idea

  2. hm.. emang penting tuh helm dipake.. lagian kalo nyepeda pake helm gitu kan juga jadi keren..hehe

    padahal saya juga punya tapi malah jarang kepake.. wah, padahal emang lebih aman ya kalo pake helm.

  3. Nggak, Mi, jalan di Bandung umumnya sempit-sempit. Yang kutunjukin ke kamu itu ukurannya rata-rata lah. Susah ah kalau dibikinin jalur sepeda. Bersihin dulu trotoarnya, baru bikin jalur sepeda. Pejalan kaki aja nggak disayang di sini, gimana mau menghormati pesepeda?

  4. fahmi! says:

    bikelane? di bandung yg jalanannya selebar itu, dan dengan volume kendaraan bermotor sepadat itu. sebaiknya dikalkulasi lagi untung ruginya. hihi πŸ˜€

  5. Bikelane dulu atau helm aman buat pesepeda dulu… Di Indonesia masalah ini gak akan selesai-selesai, setidaknya dlm waktu cepat.

    Kemaren taksi yg gw tumpangi nyaris menyenggol pesepeda yang tiba-tiba masuk jalur cepat di Sudirman…

    Jadi, masalahnya tambah satu dong! Bikelane, helm, dan mental pemakai jalan…

  6. Jadi di situ pentingnya jalur bersepeda, Man? Gw ragu-ragu, mana duluan yang mesti dilakukan, bikin jalur sepeda dulu atau menunggu peminat sepeda makin banyak dulu?
    Kalau nunggu peminat sepeda makin banyak baru dibikin jalur, berarti pesepeda-pesepeda yang masih perintis sekarang harus super hati-hati coz mereka bisa tertowel kendaraan lain yang egois.
    Kalau bikin jalur pesepeda duluan, maka mengurangi badan jalan untuk kendaraan bermotor, sehingga jalan akan macet. Belum tentu terjadi migrasi dari pengguna kendaraan bermotor menjadi pesepeda, coz bersepeda ini juga menyangkut masalah minat dan hobi.

    Jalan keluarnya, sambil nunggu pesepeda dibikinin jalur sendiri, sebaiknya pesepeda jangan bersepeda sendirian, tapi bersepeda ramai-ramai. Kalau konvoi bareng-bareng, kan mau nggak mau kendaraan lain minggir sendiri.

  7. Arman says:

    nah kalo masalah ketowel kendaraan lain ini ceritanya beda. harusnya bukan helm nya tapi infrastruktur jalanannya yang dibenerin.

    kayak orang jalan juga bisa aja ketowel kendaraan kan. trus apa semua orang yang jalan kaki di jalan harus pake helm? hehehe.

    makanya ada trotoar buat orang jalan kaki. tapi masalahnya trotoar kadang bisa gak ada jadi resiko orang jalan kaki ketowel semakin besar.

    gitu juga tentang orang naik sepeda. harusnya ada bike lane buat para pengendara sepeda (sama fungsinya kayak trotoar buat pejalan kaki). supaya resiko ketowel kendaraan lain diminimalisir. sayangnya gak ada di indonesia.

    sementara helm buat pengendara sepeda itu kan diciptakan secara internasional ya. dimana2 helm sepeda ya begitu. dan ternyata emang di negara lain (ya paling enggak disini) ada yang namanya bike lane, jadi helm seperti itu dirasa cukup aman.

  8. Giling, Maumere aja disiplin banget soal helm SNI.. πŸ˜€

    Tadi sore di Kompasiana saya dapet komentar. Jadi helm sepeda tuh memang macem-macem, ada yang nutupin batok kepala doang, ada juga yang fullface. Kalau helm seperti yang gambar di atas memang cuman buat pesepeda yang di kota aja. Tapi kalau yang fullface cocoknya buat yang bersepeda down hill (mungkin lantaran medannya lebih berbahaya).

    Sebenarnya helm a la NASA itu menarik buat naik sepeda, tapi tanggung kalau nggak sekalian dipasangin tabung oksigen.. πŸ˜€

  9. Itik Bali says:

    He..he barusan sore tadi saya ngelihat ibu2 dibonceng motor pake helm sepeda..
    saya mikir, kok helmnya ada yang aneh ya?
    apanya?? iya, engga full kaya pengendara motor biasanya…

    Sama kaya mbak Vicky (bukan ikut2an lho)
    kenapa sih musti beda helm pengendara motor dan sepeda?
    mungkin biar ada klasifikasi atau trend gaya ya??

  10. jadi ingat di maumere kena tilang pertama kali karena gak memakai hel;m..

    saya: Lho kan pake pak, tapi katanya gak standar..
    Pak Polisi: Yang dimaksud dgn tidak memakai hel m itu ya termasuk yang memakai tapi tidak standar…

    Iya pak, Tilang saj..
    hehehe

  11. bing says:

    Semua asesoris sepeda termasuk untuk masalah keamanan seperti helm, desainnya menekankan aspek bobot. Kalau bobotnya tidak ringan kecenderungannya mengurangi kenyamanan. Produsen asesoris sepeda juga merancang produknya dalam varian2 yg disesuaikan utk peruntukan tertentu. Helm sepeda gunung beda dgn helm jalan raya. Yg model fullface juga lazim digunakan utk keperluan Down Hill. Buat pengendara sepeda yg puas dgn bentuk wajahnya dan tidak mahir mendarat disarankan menggunakan helm model ini πŸ™‚

  12. adit says:

    nah,nanti dicoba ya…
    sepeda & motor memang sama2 roda 2,tapi kan kecepatannya beda…momentum kalo jatuh juga lebih kecil jadinya…(rumus: P=M*V atau massa*kecepatan)
    Kalo masalah pas jatuh terus kelindes ya mau pake helm fullface juga nggak jauh beda cederanya…

    kalo naik sepeda harus pake helm fullface jadi susah nafasnya donk…dan juga terlihat aneh seperti ironman naik sepeda…heuheuheu…

  13. Err..saya nggak naik sepeda. Makanya nggak tahu kalau ngegowes dengan helm fullface itu megap-megap. Mungkin Wijna bisa jelaskan itu di blognya.. πŸ˜€

    Eh, ada kopi darat blogger? Di mana?

  14. mawi wijna says:

    woolha, saya keduluan lagi sama mbak dokter niy. Sebagai seorang pesepeda, korban kecelakaan, dan sekaligus pemakai helem sepeda saya minta ijin menerbitkan artikel di blog saya dengan topik yang serupa πŸ˜€

  15. Arman says:

    jadi harusnya pake helm motor ya? hahaha

    mungkin kan harusnya kalo naik sepeda gak akan sekenceng naik motor, jadi kalo jatuh juga gak akan sampe separah kalo motor jatuh, jadi helm tanpa penutup muka harusnya udah cukup.

  16. Hohoho..dulu ngelihat muka orang rusak karena kecelakaan motor sih makanan tiap hari waktu saya masih koass. Memang orang tuh rasanya nggak gaya kalau naik roda keren tapi mukanya nggak keliatan.

    Tapi paman saya kecelakaan dua tahun lalu, di jalan yang curam, dan tulang selangkanya patah. Batin saya, untung cuman selangka, bukan tulang muka yang patah. Pasalnya, waktu kejadian itu, paman saya lagi naik sepeda. Dan dia cuman pakai topi. Waktu itu belum ada trend pakai helm seperti sekarang.

    Buat keamanan pengendara sepeda, memang harusnya pesepeda itu pakai helm juga. Tapi saya pikir cuman gara-gara resikonya lebih kecil, bukan berarti standar kualitas keamanan helmnya juga boleh lebih kecil.

    Dear Fahmi, please don't ngebut. Kalau ngebut, nanti kau distop pulisi. Nanti mereka merazia helmmu. Mending kalau kau cuman ditilang. Kalau mereka sampai ngembat helmmu, males banget kan? :-p

  17. zee says:

    Vick,
    Dulu ada orang kantor saya, naik harley dari Berastagi ke Medan. Dia kecelakaan ketabrak pickup, mukanya sampai harus dioperasi krn rusak parah! Aihh… serem lah. padahl dia pake helm loh, tp emg bukan helm yg menutup seluruh muka ya, krn kan orang pasti pengen keliatan keren dong naik harley gitu lohhh…
    Tp gw setuju ama lu Vick, siapa bilang pengendara motor resikonya lebih kecil. Mereka jg rentan bahaya kok, jd wajib pk helm yg lebih aman.

  18. fahmi! says:

    Helmku model fullface, standard balap, dan sudah terbukti aman melindungi kepala ketika jatuh. Tapi itu barang import dari thailand dan ga ada SNInya πŸ™

  19. vany says:

    mungkin krn resiko kecelakaan pengendara sepeda lbh kecil dan jarang terjadi ya, mbak…
    tapi, saia setuju siyh kalo helm pngendara sepeda dibikin mirip kyk pengenda sepeda motor gitu…hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *