“Saya Masuk Majalah!”

Gw nggak ngerti kenapa orang seneng banget kalau tampangnya masuk media. Lebih parah lagi pakai acara bilang-bilang segala ke semua orang. Ya ke emaknya di kampong, ke tetangga-tetangganya sekelurahan, sampai ke teman-teman lamanya. Dikiranya selebritis kali.

Ceritanya hari ini gw mau ke sebuah pameran di kota. Terus sebelum gw pergi, nyokap gw bilang kalau nyokap gw nitip minta dibeliin majalah Sekar. Pikir gw, kok tumben-tumbenan nyokap gw minta dibeliin majalah, orang biasanya juga nyokap gw nggak pernah baca majalah. Nyokap gw lebih suka baca Detik.com ketimbang majalah.

Kata nyokap, temennya nyokap dimuat fotonya di situ. Terus, si tante itu ng-SMS massal ke temen-temennya semasa SMA, supaya beli tuh majalah. Gw cuman geleng-geleng kepala. Ya ampun, ada-ada aja deh.

Lalu, karena gw rada-rada nggak gaul sama majalah-majalah lokal, jadi gw nggak ngeh ada majalah namanya Sekar.

Gw: “Itu majalah, Mom? Majalah edisi kapan?” Siapa tahu dimuatnya udah lama gitu, kan susah nyarinya.

Mom: “Nggak tau.”

Gw: “Lho, itu majalah mingguan apa bulanan?” Awas ya kalau dimuatnya minggu lalu, pasti sekarang udah nggak beredar di pasaran.

Mom: “Nggak tau.”

Gw: (mulai menatap Mom curiga) “Sekar itu nama majalah atau tabloid, Mom?”

Mom: “Majalah!”

Gw nggak yakin. Nyokap gw suka kamisosolen gitu, suka salah nyebut nama. Takutnya gw mencari majalah yang tidak pernah ada. “Lihat nantilah,” tukas gw. Gw takutnya Sekar itu bukan majalah beken, jadinya mang-mang di pinggir jalan pada nggak ngeh. Gw kan tahunya Cosmopolitan, Harper’s Bazaar, Elle, hehehe. Eh, majalah Sarinah atau Pertiwi itu masih ada nggak sih?

*alangkah jadulnya diriku*Jadi gw pergi ke pameran. Pulang dari pameran ternyata hujan deres. Hati gw yang be-te berat, lantaran ternyata pamerannya nggak bagus-bagus amat, ditambah mikirin my hunk yang tadi pagi bilang ternyata lagi sakit kepala, bikin gw rasanya mau ngamuk. Ngapain sih hujan-hujan gini keluyuran? Mending pulang, naik ke tempat tidur, telfonin dos-q dan mengucapkan kata-kata penghiburan. I’m sorry, Baby, nggak bisa terbang ke situ buat mijitin kamu, hiks.. Coba kalau tiket pesawat semurah angkot..

Tapi nyokap gw sudah be-te beberapa hari terakhir ini karena beberapa kerusakan yang terjadi, ya udahlah sini gw hibur. Lagian juga toko bukunya kan lewat jalan pulang ke rumah, kayaknya nggak rugi-rugi amat kalau gw mampir situ buat nyari majalahnya. Majalah apa tadi namanya? Sekar? Haduuh..paling-paling foto mukanya temennya nyokap itu cuman dimuat kecil doang.. *dasar ponakan kurang ajar*

Akhirnya gw mampir toko buku. Memang Tuhan memberkati semua anak yang berniat menyenangkan orangtuanya, begitu gw tiba di rak majalah, ternyata langsung kelihatan majalah Sekar di situ. Gw ambil satu. Siyalan, diplastikin semua. Kan gw jadi nggak tahu fotonya temennya nyokap gw itu dimuat di halaman mana.
Pulang-pulang, alangkah sumringahnya nyokap gw waktu gw tiba di rumah sambil bawa majalah Sekar. “Ada fotonya?” tanya nyokap gw.“Woo..ya ndak tau. Kan plastiknya ndak boleh dibuka di tokonya, Mom,” kata gw.

Nyokap gw pun buka tuh majalah. Terus dibolak-balik halamannya. “Mana sih?” Dibolak-baliknya majalah itu berkali-kali, kok nggak nemu temennya juga. “Ini yang paling baru?”

“Yang paling baru, Mom. Lihat tuh, edisinya dari 27 Januari sampai 10 Februari,” gw nunjukin tulisan di cover-nya.

“Iya, tapi kok ndak ada fotonya si Bethanie itu,” kata nyokap gw.

“Coba tanyain tuh ke temennya Mom, edisi kapan? Jangan-jangan udah edisi Agustus tapi baru bilangnya sekarang,” ledek gw.

Nyokap gw langsung ng-SMS temennya itu, yang bilang-bilang kalau fotonya dimuat di Sekar. Beberapa saat kemudian, nyokap gw berdecak nggak sabar. “Dasar..”

“Gimana, Mom?” tanya gw.

Nyokap gw menatap gw, ngacungin SMS dari temennya itu. “Fotonya dimuat di majalah Sekar nomer 24.”

“Lha itu yang tadi barusan ta’ beli itu Sekar nomer berapa?”

“Nomer 23!”

Gubrag! Bilang dari tadi pagi, nappaa..! “Ndak mau tau! Pokoke wis ta’ beliin!” seru gw sambil lari ke kamar. “Edisi berikutnya itu baru terbit tanggal 11!”

Gw mentung-mentung kepala gw sendiri. Dasar. Temennya nyokap ada-ada aja, cuman masuk majalah aja pakai acara bilang-bilang segala ke nyokap gw. Dan nyokap gw ikutan penasaran pula. Untung majalah Sekar ternyata isinya bagus. Untung juga toko bukunya selewat sama jalan pulang. Udah dibela-belain ke toko buku nembus hujan tadi, hahaha..

“Ky!” seru nyokap gw. “Nanti kalau edisi yang berikutnya sudah terbit, Mom dibeliin ya!”

“Jadi belinya dua kali??” jerit gw. Dooh..

*Buat Tante Bethanie yang baca ini, saya menyamarkan nama Tante yang sebenarnya tapi Tante pasti tahu bahwa tulisan ini tentang Tante. Duh, Tante, mbok ya kalau mau promosi masuk majalah bilangnya ya pas edisi majalahnya udah terbit dong, jangan sebelum edisi majalahnya dijual di toko.. Tante yang narsis, kok jadi saya yang ikutan dikerjain..*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Jes, si tante itu justru yang paling aktif fesbukan di kalangan teman-temannya nyokap. Makanya saya bingung, udah sedemikian eksisnya di dunia internet, kok masih minta eksis juga di majalah. Padahal paling-paling foto yang dimuat di majalahnya juga nggak segitu gedenya, hahaha..

  2. jc says:

    Niat banget ya sampe sms massal gitu karena masuk majalah hehehe.. Kalo saya sih pengalamannya bukan wajah saya yg masuk majalah, tapi tulisan saya masuk Femina waktu itu, saya ga bilang siapa-siapa tapi papi saya yang heboh sampai ngoleksi gitu. Memang ada kebanggaan tersendiri sih kalo masuk majalah gitu. Mungkin si tante blom punya facebook, Vick, kalo punya kan dia ga perlu sms masal, tinggal pasang status aja: "Saya masuk majalah Sekar lho! Ingat, belinya yg edisi 24, bukan 23!"
    Jadi geli ngebayangin kalian kecele.. hahahaha

  3. Artis apaan? Cuman sekedar warga biasa masuk majalah doang.. :p

    Tapi biarpun temennya nyokap masuk majalah buronan juga kayaknya bakalan dicariin deh. Soalnya temen-temennya nyokap itu memang narsis-narsis..

  4. luvly7 says:

    huahahhahahahhahahahhah wakakakakakkakakakakka

    yo wis nduk' … yang jelas, mommy-muh sudah tau kalo dirimu anak berbakti yang cukup bisa diandalkan 😉

    eh, coba tanya nyokap, kira2 kalo temennya masuk majalah di bagian 'wanted, dead or alive', nyokap masih mo beli tak???

  5. Saya sih maklum aja orang seneng masuk majalah. Saya cuman geli aja dengan caranya memengaruhi ibu saya (dan saya) buat memburu majalah yang nggak pernah saya denger namanya, demi melihat tampangnya di majalah.. Hihihi! Waduh, alamat nih besok mesti beli majalah lagi..

    Oh iya, kamisosolen itu plesetan dari istilah Belanda. Artinya berpikir sesuatu, tapi malah ngomong sebaliknya. Misalnya niatnya jalan ke kiri, tapi ngomongnya ke kanan. Pikirannya kepingin jeruk, tapi bicara kepingin apel. Bilangnya kepingin majalah Y, padahal yang dimaksud itu majalah X. Gitu lho..

    Pitshu, lu bikin seolah nama lu jadi most wanted person versi PT Pos Indonesia. Wkwkwkwk.. 😀

  6. zee says:

    Ya gpp toh Vick, itu kan kebanggaan dia hehehe..

    Setiap orang punya ukuran sendiri ttg batas kebanggaan dia, ada yang bangga krn masuk majalah (krn kan emg ga semua org bs masuk majalah or tabloid), ada yang bangga karena bisa jadi gadis sampul, ada yang bangga karena bisa lulus kuliah S1 3,5 tahun. Ada jg yg bangga biarpun hanya berprofesi sbg hansip di kompleks. Ya biarlah, kalau itu bisa buat dia bahagia… 🙂

  7. Pitshu says:

    min. pernah eksis di majalah atau di tabloid ada rasa bangga tersendiri ^^
    kek dulu nama dan alamat g di pajang di seluruh kantor pos pusat indonesia, g juga seneng walaupun kelimpungan balasin surat dari orang2 yang ngajakin g korespondensi 🙂 (duit buat perangkonya itu lho!)

  8. Yaah..memang mungkin kalau ada orang nanya, prestasi Anda apa? Jawab aja, "Yah, foto saya pernah dimuat di majalah X", hehehe..

    Jadi inget dulu, tahun '87 ayah saya pernah masuk tivi. Ayah saya lulus sekolah, dan kelulusannya diliput TVRI lokal. Nah, kami nungguin siaran Berita Daerah, dengan video nyala dan posisi siap merekam acara tivi. Ternyata beritanya muncul, dan ayah saya (dan sekitar 50-an wisudawan lainnya) disyuting sekitar dua menitan. Wah, kami semua langsung bangga bukan main karena ayah saya masuk tivi, hahaha..

    Saya ragu mau beli majalahnya lagi apa nggak. Masih gondok sama yang kemaren, hahaha..

    Saya sama my hunk memang tinggal berpisah. Kalau kita mau ketemuan, memang harus naik pesawat dulu. Mudah-mudahan dalam waktu dekat kita bisa memperkecil jarak tempat tinggal supaya bisa lebih sering bersama. Amien.. 🙂

  9. REYGHA's mum says:

    Aku koq jadi penasaran Ma Hunk-mu ya…nek dirimua harus naik pesawat buat menemuinya ..aku bisa sekedar naik angkot ngga kerumahnya?…ngga nyambung ma posting Yan…xixixixi..biarin. Ntar gambar tante Bethani (nama samaran) kalo udah ada dimajalah di upload ya di postinganmu…halah…sumpe jadi penasaran

  10. wongmuntilan says:

    Btw, Tante Bethanie-mu itu kok mirip sama saya ya? Hihihi… Beberapa tahun lalu ada rekan kerja yang juga suka sumbang tulisan ke majalah Femina, terus dia ditugasin nulis tentang keturunan Tionghoa di Indonesia, terus dia butuh 4 orang buat diwawancara singkat aja, plus difoto pake kamera saku, buat nongol di Femina. Tapi bedanya, waktu itu saya cuma maksa-maksa 3 pihak buat beli majalahnya. Ortu, sodara dan 1 temen ^^
    Saya sendiri beli juga dan masih saya simpen sampe sekarang, hehe… ^^
    Padahal fotonya keciiilll banget…

  11. Halah..ndak tau, paling-paling si Tante masuk di berita seremonial yang di halaman-halaman belakang itu, hehehe..

    Saya sih ndak kebelet masuk majalah lho. Lha wong nama saya ada di internet setiap hari.. :p

  12. hhmmmm…..jadi bertanya-tanya sang tante itu fotonya masuk bagian apa ya?…..hehehehe narsis! ntar palng-paling keliatan sedkit pas acara bersama
    Waduh…….memang media membuat manusia menjadi buta!
    sssttt….ntar kabari ya mbak soale aku juga penasaran sama sang "tante"

  13. fahmi! says:

    besok kalo mau beli edisi 24, coba cek dulu sekar edisi online-nya, ada fotonya nggak?

    eh iya, sekar sudah ada versi online-nya nggak? kalo belum ada, datengi kantor redaksinya, tawarkan diri sbg content manager online. lumayan buat penghasilan sambilan. bisa dikerjakan dari rumah, asal online. sekar pasti ikut seneng karena bisa online.

    sekedar ngintip peluang sih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *