Gojlokan buat Si Cantik

Gw selalu bermimpi, punya foto di mana gw keluar dari sela-sela asap. Bukan, bukan maksudnya gw punya cita-cita terpendam buat jadi pemadam kebakaran. Bukan juga karena waktu kecil gw terlalu sering nonton pertunjukan Nicky Astria atau Ita Purnamasari di Aneka Ria Safari. Tapi gw pikir, keren aja kalau gw berpose dengan latar belakang asap. Dan dua hari lalu, impian gw akhirnya terwujud. Meskipun dengan setting yang sama sekali nggak pernah gw idamkan.

Yang tidak pernah terpikir oleh gw itu, bahwa kalau mau pose dengan latar belakang asap itu adalah, jangan sekali-kali pakai parfum. Percuma, wanginya langsung ilang.

Ini semua gara-gara gw jalan-jalan ke Surabaya beberapa hari yang lalu. My hunk ngajak gw ngincipin sate kelapa di kawasan Ondomohen, mumpung gw lagi ada di sana. Tante gw bilang, bo’ong tuh, nggak ada yang namanya sate kelapa, adanya juga sate lapa. Soalnya yang jual itu orang Madura, jadi mereka nggak bisa ngomong “kelapa”, bisanya ngomong “lapa”.

Jadi gw bela-belain bangun pagi, mandi pakai sabun wangi, semprot-semprot pakai minyak harum dan dandan yang cantik dengan semangat ‘45 gw bakalan sarapan sama my hunk. Tiba di venue, alangkah bengongnya gw liat ternyata yang dimaksud counter sate kelapa itu posisinya di pinggir trotoar. Orang-orang ramai ngantre di situ berdesak-desakan, bergerilya melawan kepulan asap yang membubung dari pembakaran sate. Nggak ada nomer antrean, jadi setiap orang berteriak-teriak dalam bahasa Madura minta pesenannya didulukan. Penjualnya balas teriak-teriak dalam bahasa Madura minta pembelinya bersabar. Gw bingung caranya mau mesen gimana, lha gw sudah lupa caranya ngomong Madura.

Lalu my hunk bilang sama gw, “Biasanya yang mesen mamaku. Aku nunggu di mobil.”

Gw menatapnya nanar. Yupz, inilah pelajaran penting dalam setiap relationship: Pria mengompori wanita mereka untuk belanja makan, tapi mereka tidak mau nyerondol antrean dan mereka merayu wanita mereka untuk melakukan itu.

Tempat itu gila banget. Antrean gila-gilaan, dengan kemampuan bahasa Madura gw yang mengharukan, bisa-bisa baru nanti siang pesenannya kita diladenin, dan takutnya satenya udah abis. My hunk nawarin kita berdua sarapan di tempat lain aja, tapi gw tolak coz gw udah kadung sampai sini jadi gw mesti nyobain.

Akhinya jadilah gw ikutan menggojlok diri sendiri dalam kepulan asap di situ, dan mencoba berteriak ke penjualnya dalam bahasa Madura yang patah-patah, pesan sate kelapa 20 tusuk. Bussoo deh..gw udah dandan cantik-cantik ujung-ujungnya malah terperangkap di antara antrean sate kelapa. Badan gw bau asap, mata gw perih sampai keluar air mata. My hunk? Oh, dia berdiri di pinggir jalan dan malah keasikan motret gadisnya berjuang beli sate.

Saat itulah tiba-tiba gw jadi kangen nyokap gw. Biasanya nyokap gw yang bertugas mblusuk-mblusuk ke antrean penuh asap gini, lalu mesan empat porsi buat gw, adek, dan bokap gw. Nyokap gw juga fasih ngomong Madura, soalnya nyokap gw kan orang Jawa Timur tulen dan nyokap gw bisa mendesak penjual manapun buat minta diduluin. Sementara gw dulu kan masih kecil, nggak pernah mau ikutan nemenin nyokap dan maunya enak-enak tidur-tiduran di mobil. Hwaa..coba kalau dulu gw ikutan sama nyokap, pasti sekarang gw tahu caranya nyerobot antrean beli sate dan ngeyel dalam bahasa Madura!

Untunglah akhirnya gw dapet sate kelapanya. Gw keluar dari antrean asap itu dengan tampang berantakan, bubar sudah harum dari badan gw. Kontras, gw menghampiri my hunk yang masih segar dan wangi.

Sahut gw, “Aku sampek nangis, Mas.” Dia malah ketawa terbahak-bahak.

Bagus, bagus, batin gw. Jadi ini sebabnya kenapa para istri selalu nampak kucel setiap kali baru pulang dari pasar. Karena mereka mblusuk-mblusuk nggak karuan demi belanja makanan buat suami mereka, sementara suaminya cukup jadi seksi makan. Oh ya, sekaligus seksi mbayarin dan seksi nyetirin.

Satenya enak, hehehe. Tadinya gw kirain itu sate isinya kelapa, tapi ternyata daging sungguhan yang dibumbuin kelapa. Bisa juga pesen sate yang ada lemaknya atau ada sumsumnya. Sate 20 tusuk plus nasi yang dibumbuin kelapa juga, dibanderol Rp 34.000,-.

Lain kali, gw mau ke situ lagi. Dan gw mau bela-belain belajar bahasa Madura dulu sebelum ke sana, biar gw bisa nyerobot antrean dengan leluasa.

My hunk dan gw sendiri yang menjepret fotonya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Bwahahaha..gw emang jadi mirip reporter kebakaran. Tapi tetep keren kan? 😉

    My hunk emang cerita ada sate lalat itu. Beda lagi tampangnya dari sate kelapa. Kapan-kapan gw juga mau nyoba sate lalat itu. Mblusuk lagi dah.. 😀

  2. Pitshu says:

    di madura bukanya terkenal sate lalat yah ?! atau lala yah ?! lupa hahaha ^^
    bagus jeung photo na, walaupun ada kepulan asap, kek reporter lagi meliput daerah yang terkena kebakaran LOL

  3. Sate daging dibumbuin kelapa. Mungkin ilang selera kalau lihat antreannya kayak gitu. Tapi buat aku, justru di situlah seni wisatanya, hehehe. Nanti salamnya aku sampaikan ke my hunk.. 🙂

  4. REYGHA's mum says:

    Kalo aku sih udah hilang selera dah…tapi keknya enak ya satenya apalagi descripsinya bahwa itu dr daging dan kelapa?….salam buat hunk ya…tq udah pamerin gambarnya Vicky

  5. Astri says:

    Untung kamu suka 😀 itu tempat favoritku juga 🙂 Salam kenal ya buat Hunk-nya. Btw, itu seminar bagus gak? Sebenarnya pengen ikut tapi Suan Lum Night Market memanggil-manggil diriku

  6. Baru ngeh kalau selama ini aku nggak pernah pasang foto kelihatan badan, hahaha.. 😀

    Oh, sebenarnya aku pingin makan di tempat aja, tapi my hunk minta dibawa pulang ke rumah. Kelihatannya dia mulai waspada mental turisku meluap-luap dan menjaganya supaya nggak kebablasan, hehehe..

    Aku juga nggak hafal Ondomohen di mana, tapi jalan itu resminya bernama Jalan Walikota Mustajab.

    Aku memang nggak dinas di Cali lagi. Sekarang aku tinggal di Bandung. Cuman kemaren sempat jalan ke Surabaya coz ada simposium dua hari.

    Nggak tahu mau nikahnya kapan. Semua gedung nampak penuh, hahaha!

    Bu Dyah, selamat datang kembali! Sudah hampir setahun lho Bu Guru nih nggak nongol-nongol, ternyata sakit tho? Saya kirain ada apa-apa sama Ibu..

  7. mawi wijna says:

    Akhirnya ada foto kelihatan badan juga berkat Hunk tersayang 😀
    Mbak, itu satenya jadi enak salah satunya disebabkan perjuangan berat untuk mendapatkannya. Ahay!

  8. ~ jessie ~ says:

    Ondomohen dimana sih? *Ya di Ondomohen dong jeng!!* Udah 10th lbh tinggal di surabaya tapi ga tahu ada sate enak.. hehehe. Berapa hari di Sby, Vick?

  9. Fenty Fahmi says:

    Terus kapan nikah sama your Hunk ? 😀 *pertanyaan gak nyambung dengan postingan* hihihihi

    aku malah belum pernah makan langsung di sana, makan di bawa ke rumah sih pernah :9
    anyway, cakep bener bajunya ^^

  10. Dyah says:

    Bu Dokter sudah ngak dinas di luar jawa ya ? kok sudah pai Sby. Maaf ni saya of sebab sakit he he sekarang baru bisa mampir ke blognya bu Dokter

  11. Feeling aku, kayaknya orang-orang yang makan di situ pada belum mandi semua.. :p

    Sebentar, lagi muter otak supaya bisa ke Ampel.. 😀 Aku sih nggak napsu belanjanya, mungkin lebih minat jalan-jalan sama my hunk-nya, hahaha..

  12. Fanda says:

    Pdhal aku sendiri aja malah blm pernah bela2in ke Ondoemohen beli sate kelapa itu (meski banyak org bilang enak). males deh ngantrinya, dan jauh dari rumah.

    Jadi lain kali kalo mo kesana, pake baju bekas kemarin yg udah mo dicuci, rambut jgn keramas dulu, jangan pake parfum, dan belajar bhs Madura dulu yah…

  13. fahmi! says:

    haha, seru ya transaksi sate disitu (dg gaya madura)? 😀

    next time kalo ke surabaya lagi minta anter hunk-mu itu buat jalan2 dan belanja2 ke pasar atom (yg bergaya oriental) atau blusukan jalan2 dan kulineran ke kampung ampel (bergaya arab). dijamin seru wes 😉

  14. Ke pasar tradisional itu bikin pinter, apalagi menghadapi tempat makan di mana orang-orangnya nggak mau tertib kayak gini. Urusan ibu-ibu banget dah! Saya mau ke sini lagi lain kali. Dan nggak usah pakai minyak harum.

  15. mas stein says:

    lha kok sama, maksudnya kalo buat mesen-mesen gitu saya juga tiba-tiba jadi bodoh dan ndak berdaya. jadi istri saya yang mengurus semua. hehe

  16. informasinya sangat unik. bisa dijadikan referensi kalo lagi ke surabaya nih …

    oiya salam kenal. kalo gk merepotkan bisa follow + comment blog saya?? hehe

    salam
    -DOni

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *