Dicari, Belly-phone


Anda hamil? Carilah belly-phone. Anda belum hamil? Cari juga belly-phone. Apa sebab? Soalnya janinnya akan lebih pinter kalau didengerin musik pakai belly-phone.

Kalau kita biasa dengerin musik via earphone, alias plug atau empuk-empukan yang disumpal ke kuping, maka kali ini gw akan memperkenalkan belly-phone, yaitu empuk-empukan yang ditempelin di perut. Bisa dipakai untuk ibu hamil yang mau memperdengarkan musik kepada bayinya.

Ini hasil oleh-oleh gw setelah dengar kuliah Dr dr Hermanto Tri Joewono, SpOG(K) di Surabaya, Jumat minggu lalu. (Maaf, baru gw reportase sekarang, coz kemaren-kemaren sibuk ngoceh perkara perjalanan kereta, hehehe)

Kenapa harus diperdengarkan musik?
Jadi gini, untuk menjadi manusia yang pintar, bayi perlu diberikan rangsangan-rangsangan berupa rangsangan sentuh, lihat, dan dengar. Dan rangsangan ini bukan cuman diberikan semenjak lahir, tapi akan lebih baik kalau diberikan semenjak masih dalam kandungan alias masih janin. Karena saraf-saraf otak janin sudah tumbuh semenjak masih dalam rahim ibunya. Jadi makin sering dirangsang, maka janin akan semakin pintar.

Rangsangan yang paling sederhana yang bisa diberikan adalah berupa rangsangan suara. Dan kali ini yang gw tulis dari hasil dengerin kuliah ini adalah pengaruh mendengarkan Mozart buat janin dalam kandungan.

Kenapa Mozart? Hehehe..banyak penelitian yang bilang bahwa musiknya Mozart ternyata bagus banget buat merangsang sel-sel otak bayi. Jika komposisi karya Mozart dimainkan pakai biola, gelombang musik yang dihasilkan ternyata sejalan dengan gelombang di dalam otak janin.

Kapan waktu yang tepat buat mendengarkan belly-phone ini? Harap diinget bahwa tidak semua waktu kehamilan pas buat diperdengarkan musik. Sebaiknya janin diperdengarkan musik mulai kehamilan usia 20 minggu. Soalnya, telinga janin baru bisa berfungsi baik setelah kehamilan usia 20 minggu, hehehe..

Paling baik dimainkan Mozart-nya pas malem-malem. Karena resonansi suara yang paling bagus diterima janin ya pas malem, selain itu juga karena malem memang saat yang paling tenang.

Gimana kalo emaknya nggak doyan dengerin Mozart, tapi senengnya dengerin Mbah Surip? Ya nggak masalah, coz yang memang butuh dengerin Mozart ya janinnya, bukan emaknya. Jadi plug yang nyambung ke pemutar musik ditempelin di perut emaknya, bukan disumbatin ke telinga emaknya. Maka yang ngedengerin Mozart adalah janinnya, sementara emaknya boleh suka-suka dengerin yang lain, yihaa.. Berapa lama? Butuh waktunya 60 menit. Oh ya, dengerin musiknya sesuai urutan lagu lho, jangan diloncat-loncat. :p

Masalah kecil muncul: Di mana beli belly-phone? Hahaa..gw juga nggak tahu. Well, kalau gw sih pakai cara primitif aja: Ear plug yang biasa gw sumbatin di kuping, tempel aja di perut pakai selotip. :p Alah, gw belum hamil ini, nanti aja deh mikirnya, mudah-mudahan pas gw hamil nanti, udah ada alat belly-phone di toko..

Kenapa kabel musiknya kudu ditempelin di perut, bukan didengerin aja pakai loudspeaker? Well, kalau didengerin pakai loudspeaker, akan timbul atenuasi pada suara yang dihasilkan, jadi gelombang suara tidak akan sampai kedengeran oleh janin dengan kualitas yang kita mau.

Sayangnya gw sendiri bukan penggemar Mozart, jadi gw nggak ngeh lagu mana aja yang jadi karyanya Mozart. (Gw taunya cuman Bryan Adams, hahaha..) Tapi yang harus digarisbawahi di sini, sebaiknya lagu yang diperdengarkan adalah lagu dalam nada mayor, bukan yang minor. Ya iyalah, kalau janinnya denger lagu minor nanti jadi pribadi yang tukang sedih dong.. 🙂

Oke, Ladies, sudah siap nyari belly-phone?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Lhoo..kalau belum ada janinnya ya dibikin dulu dong.. 😀

    Nggak tahu nih alatnya beli di mana. Udahlah, pakai aja earphone dulu, diplester ke perut biar murah..

  2. Lisha Boneth says:

    tapi di rahim saya blom ada janinnnnn kakakkkk…
    gemana mau dikasih dengerrrr…
    hiks!

    tapi menarik jg nih..
    nyarinya dmn yah??
    mahal kyknya degh 😀

  3. Hehehe..kalau pakai headset sih bayi dalam kandungannya nggak akan denger dong. Kan tembok rahimnya tebel..

    Sempat diteliti juga bahwa musik rock yang diperdengarkan ke janin ternyata malah menimbulkan kecerdasan emosional yang rendah. Contoh kecilnya, anaknya pas udah gede jadi ngajak berantem melulu. Tapi aku nggak setuju sih soal ini, coz sampel musik yang diperdengarkannya adalah "We Will Rock You" dan "We Are the Champions"-nya Queen. Mungkin beda kalau sampel lagunya lain, misalnya "Home Sweet Home"-nya Chester Bedingfield.. 😀

    Aku juga penasaran gimana kalau lagu yang diperdengarkannya lagunya Mus Mulyadi atau Waljinah. Mungkin nanti anaknya jadi nasionalis..:D

  4. richo says:

    wah kado buat mama brarti….. lha kado buat papa apa neh heheheh…….. wah bsk anakku tak dengerin lagu underground wae biar semangat heheheh

  5. aku unggu hasil penelitian kl yang diperdengarkan adalah suaraku sendiri.. 😀

    aku memperdengarkan musik sih, tapi ga sampai pake belly phone. dan ngga membatasi harus musiknya mozart. aku yakin bahwa musik itu universal, dan semuanya bagus untuk merangsang kecerdasan…

    *nunggu para ahli meneliti efek musik campursari dan dangdut koplo*

  6. haha..adik ipar henny lagi getol-getolnya minta dicariin koleksi lagu mozart. kebetulan henny punya, sekalian didownload-in yang khusus buat baby nya. untung aja sampai sekarang belum dipakai tuh, soalnya alatnya belum ada lagian usia bayinya baru mau masuk 5 bulan. tadinya henny malah suruh pake headset aja. hihihi

  7. fisto says:

    mantap. kebetulan istri lagi hamil 6 bulan nih, kayaknya pas banget buat dibeliin belly-phone ya…

    thanks buat infonya.. 😀

  8. Jokostt says:

    Dulu waktu istri saya hamil saya juga menyuruhnya untuk dengerin lagunya Mozart. Tapi dulu hanya lewat Tape yang diputar, bukan lewat alat Belly-phone ini.

  9. aan says:

    bagus mba,,bwt calon bapak seperti saya, tapii ya itu si calon ibu kadang egois,maunya lagu selain mozart..*maunya keroncong* idem kaya' diatas,,ehehe

  10. Wijna, saya belum pernah baca penelitian tentang korelasi antara kecerdasan otak janin dengan mendengarkan lagu keroncong. Mungkin kapan-kapan saya mau meneliti itu. Hahaha!

  11. mawi wijna says:

    Ini semua gara-gara Mozart 😀
    Coba Mozart ndak lahir, sekaligus juga komponis klasik Eropa terkenal itu. kira-kira musik apa yang bakal dipakai??? Keroncong? hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *