Hak untuk Bolos


Judulnya aja udah mengajak ke maksiat, hahaha..!

Akhir-akhir ini gw sulit ngeblog coz udah seminggu gw kena flu. Kepala susah diajak mikir, coz flu ini bikin gw be-te berat. Jadinya susah nulis yang enak-enak. Dan ini alamat flunya bakalan lama, coz gw nggak pernah istirahat.

Gw dididik keras di keluarga yang melarang bermalas-malasan, dan flu bukan alasan yang sahih buat off dari rutinitas sehari. Jaman gw masih kecil dulu, bokap gw suka mikir gw pilek bakalan sembuh sendiri coz gw, Little Laurent, adalah anak yang sangat kuat dan susah dikontrol. Baru dibeliin obat flu kalau nyokap gw udah mencak-mencak lihat gw nyedot-nyedot ingus nggak karuan. Dan nggak ada ceritanya gw ijin nggak masuk sekolah cuman gara-gara flu. Padahal kalau dipikir-pikir, kan gw bisa nularin banyak temen ya? Hehehe..

Pas gw udah gede dan belajar tentang kedokteran pencegahan penyakit menular, gw baru ngeh bahwa obat flu yang terbaik adalah tidur. Memang benar flu itu bisa sembuh sendiri, asalkan kekebalan tubuh dalam stabil kembali. Nah, kekebalan tubuh itu cuma bisa stabil jika tubuh itu istirahat cukup. Artinya, kalau mau flunya minggat, ya harus tidur!

Maka, suatu hari pas gw lagi praktek, datanglah seorang remaja tanggung sambil membersit-bersit idung dan cengengesan. Dia ditemani nyokapnya.

“Ada apa, Dek?” tanya gw lembut pada bocah berseragam putih abu-abu itu. Sebut aja namanya Louis.

“Ini, Dok. Anak saya batuk dan pilek dari kemaren,” nyokapnya memberondong.

Gw melirik nyokapnya sekilas. Yang saya panggil “Dek” itu bukan sampeyan, Ma’am, tapi anaknya.

Gw tanya lagi ke Louis, “Batuknya ada dahaknya?”

Kali ini nyokapnya nggak nginterupsi. Ya iyalah, yang punya dahak kan anaknya, bukan nyokapnya.

“Ada, Dok,” jawab Louis serak. Waah. Suaranya seksi!

Gw tanya-tanyain bocah itu sebentar, lalu gw periksa badannya. Si bocah menyeringai badung. Umurnya 17.

Selesai. Lalu gw membacakan prosedur rutin gw. Ini sakit batuk. Diam di rumah ya, jangan ke mana-mana. Nanti dikasih resep obat, diminumnya tiga kali sehari. Stop merokok.

“Nanti saya kasih surat buat ndak masuk sekolah,” tangan gw bergerak otomatis ke tumpukan surat sakit di meja.

“Haa?? Jangan, Dok! Jangan!” seru nyokapnya.

Gw terhenyak. Lho? “Kenapa, Bu?”

“Ngg..nanti dia malah bolos!” kata nyokapnya.
Di sebelahnya, Louis menyeringai nakal kekanak-kanakan.

Lha? Memang tujuan gw itu kan?
“Flu ini cuma sembuh dengan istirahat total, makanya kalau bisa jangan masuk sekolah dulu,” jawab gw dengan tampang medis.

“Pasalnya, Dok, dia kalau di rumah ini nggak pernah istirahat, tapi maunya main PS!” seru nyokapnya, terdengar lebih kesal kepada anaknya yang nakal ketimbang dokternya yang medicine-procedural.

Gw tersenyum ngerti. Tapi di mana maknanya gw udah capek-capek sekolah untuk pelayanan dengan kualitas terbaik?

“Maaf, Bu, tapi flu ini nular. Dia bisa potensial menularkan ke teman-teman di sekolahnya. Lagipula dia memang harus istirahat. Sudah kelas tiga kan, Louis? Kan bentar lagi ujian.”

Si ibu terdiam. Gw merasa telah memenangkan pertempuran pro-kontra surat sakit dengan susah-payah.

“Iya deh, tapi jangan lama-lama ya, Dok. Nanti anak saya nggak belajar, malah main di rumah,” kata si nyokap. Tiba-tiba dia nyubit lengannya Louis. “Duh, kamu teh mani bangor!”
(Itu bahasa Sunda buat mengeluh kenapa anaknya nakal banget.)

Baiklah, gw nggak kepingin harga diri Louis jatuh di depan dokter yang cantik. “Nanti Ibu selesaikan administrasinya di kasir aja. Resep dan surat sakitnya diambil di sana.”

Maka pergilah ibu-beranak itu dari ruangan gw. Gw beresin tindak lanjut buat Louis, gw taruh ke perawat di kasir, lalu gw balik ke ruang praktek dan siap-siap buat pasien berikutnya.

Eeh..nggak ada semenit tahu-tahu nyokapnya Louis balik lagi. “Dokteer! Kenapa anak saya dikasih surat sakitnya untuk dua hari?”

Gw tersenyum. “Oh ya, mudah-mudahan dua hari di rumah, flunya sembuh, Ibu..”

“Bukan, Dook! Suratnya satu hari aja! Kalau kelamaan, nanti dia malah main PS di rumah!”

Ya ampun.

***

Begitulah. Ternyata banyak orang yang masih menganggap flu sepele dan nggak butuh istirahat. Padahal kalau dibiarkan, flu bisa ganggu produktivitas kerja dan belajar sehari-hari.

Sebenarnya, flu sekarang bisa dicegah dengan vaksin flu. Tapi vaksin ini belum membudaya di Indonesia coz belum jadi program wajib pemerintah, mungkin lantaran belum banyak angka kematian karena flu. Tapi yang jadi masalah bukanlah berapa banyak yang mati karena flu, tapi seberapa banyak pengurangan kualitas kerja karena pegawai dan murid kena flu.

Guru mestinya melarang murid yang sakit flu untuk masuk sekolah. Murid yang flu harus tidur di rumah.

Sebut gw nyeleneh, tapi menurut gw, orang yang sakit flu memang berhak buat bolos.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Bahkan bokap pun berpikir bahwa flu itu nggak akan nular segitunya.

    Tapi aku memang nggak suka bolos, soalnya:
    1. Takut ada ulangan mendadak. Males ngelobi gurunya buat minta ujian susulan.
    2. Kalau aku bolos, nanti aku kehilangan kesempatan ngeliat kakak-kakak kelas yang ganteng.. :-p

  2. fahmi! says:

    dulu aku ngira kalo aku sakit trus disuruh nggak masuk sekolah itu karena dokter pikir aku perlu istirahat supaya sembuh. nggak pernah mikir soal karantina, bahwa penyakitku itu potensial nular ke teman2.

    dulu aku pernah nggak suka kalo disuruh bolos. karena ada pelajaran yg setiap minggu selalu ada PR, kalo kelewatan satu, akan amat repot ngejarnya. itu jaman SMP kalo nggak salah inget.

  3. Mbak Emmychen, memang si ibunya pasien kayaknya salah memberlakukan prioritas. Di mana-mana juga kesehatan lebih penting ketimbang urusan PS. Kesiyan juga sih anak itu, kalau dipikir-pikir.. 😀

    Wijna, saya dulu juga kayak gitu, kurang lebih samalah. Hobi saya kan baca majalah, terus saya cuman boleh baca majalah hari Sabtu-Minggu. Tapi itu kan jaman SD, bukan pas saya udah segede SMA.. 😀

    Little Laurent emang nggak pernah nongol lagi. Nampaknya alter kepribadian saya yang lain dan tukang ngawur itu sudah mulai hilang pelan-pelan, seiring dengan pikiran-pikiran saya yang mulai menemukan jalan yang benar.. 😀

    Pandi, rutinitasnya kok begadang? Memangnya kegiatannya apa sih? Ngeronda siskamling ya? 😀

    Arman, mendadak gw jadi inget pas jaman sekolah dulu, teman-teman gw yang pilek sering tetap masuk. Dan dari sela-sela idung mereka ngintiplah ingus mereka yang warnanya kuning dan ijo, hahahaha! 😀

  4. Arman says:

    hahaha ada2 aja. dulu gua malah kalo males sekolah suka minta surat dokter buat bolos. 😛

    btw kalo disini ya, kalo batuk doang dan pilek asal gak sampe melernya keluar terus-terusan dan gak demam, tetep disuruh sekolah lho.

  5. mawi wijna says:

    Ngakak saya, jadi inget jamannya sekolah dulu cuma boleh maen PS hari Sabtu n Minggu aja. 😀

    Flu itu serba salah ya? Kalau saya seringnya Flu itu karena kecapekan kerja. Nah kalau mesti tidur berarti saya ndak kerja. Ndak kerja berarti ndak ada penghasilan. Duh!

    Btw, kok Little Laurent ndak pernah cuap-cuap lagi 🙂

  6. emmychen says:

    sebenernya kan si ibu bisa didik anaknya biar ga maen PS di rumah kan.. PSnya disimpen kek.. hahahaha..

    ohhyaa baru tau kalo flu obatnya adalah tidur yg banyak. thanks for sharing yaa 🙂

  7. vany says:

    kalo lagi flu gt biasanya aku jg suka bolos kuliah, mbak…
    istirahat di kos…hehehe
    btw, bu dokter ternyata bisa sakit ya?
    cpt sembuh ya, mbak… 🙂

  8. The Michi says:

    ooh siteteh dokter! haha.. kasian tuh bocah,pengen bolos di cegah2..! klo gw sich krna ank ksayangan jd flu dikit aja udh dimanja'y bkn maen….! haha btw teteh org bandung ya..! naha da aya bhasa sundaan.. hehe

  9. Jokostt says:

    Sama, saya juga menganggap selama ini flu itu sepele, penyakit biasa, bisa sembuh sendiri jadi tidak perlu sampai nggak masuk kerja. Kecuali kalau penyakit gangguan percernaan, sedikit2 ke toilet itu yang bikin susah, makanya saya lebih milih libur kalau sakit yang begini. He He

  10. Oh, balsem ya? Kalau di rumah saya nggak pakai balsem, tapi ibu saya ngegosokin saya pakai minyak angin aromaterapi. Hasilnya ya 11-12 lah, hahaha..:D

    Balsem atau minyak angin sih bukan untuk menyelesaikan flu, itu hanya melegakan sugesti. Saya sih nggak mau rugi, kalau kena flu ya minum obat + tidur + gosok-gosok minyak angin, hehehe..

  11. dianekar says:

    iya sama mbak vic, dimana flu di rumah saya juga ndak ngefek buat alasan mbolos hehe…malah ibu saya nganggep kalo sudah di balsem flunya beberapa jam lagi pasti sirna.

    Coba ya mbak vic dokternya jaman saya sekolah dulu, saya pasti bisa bolos hehehe…..mari yuk 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *