Oleh-oleh Batak

Minggu ini gw ketiban banyak rejeki coz banyak orang jalan-jalan dan inget buat beliin gw oleh-oleh. Yang pertama adalah nyokap gw yang baru jalan-jalan ke Medan, sedangkan yang kedua adalah nyokapnya temen gw yang baru jalan-jalan ke Bangkok. Hwahaha..terima kasih ya, Mom..terima kasih, Tante.. 😀

Banyak yang bilang bahwa ngasih hadiah buat gw tuh gampang-gampang susah. Soalnya gw tuh nggak suka lihat BLTB alias barang lucu tak berguna, jadinya ya paling bagus tuh ngasih gw berupa barang yang bisa dipakai.

Nyokap gw kan ke Medan minggu lalu, buat nemenin bokap gw konferensi. Nah, sementara bapak-bapaknya konferensi, para istri tuh diberdayakan buat jalan-jalan. Ceritanya nyokap gw pun cuci mata buat cari oleh-oleh.

Apa sih yang paling sering dicari kalau kita jalan-jalan ke Medan? Banyak orang yang bilang bahwa yang paling beken adalah bika ambon-nya. Nama yang aneh, menurut gw, kenapa dinamainnya bika ambon, padahal jelas-jelas semua orang juga tahu bahwa ambon itu adanya di Maluku. Mbok dinamain bika medan aja, napa?

Maka, jadilah nyokap gw beli bika ambon itu. Dan ternyata, kue yang banyak banget variannya di Indonesia ini, seperti yang pernah gw tulis di sini, nggak terlalu berkesan di lidah keluarga kami. Kayaknya bukan selera aja.

Justru yang dicari-cari nyokap gw adalah teri medan. Nyokap gw, saking kuatirnya nggak sempat beli teri, akhirnya nitip ke guide-nya ibu-ibu darmawisata supaya beliin teri dan dikirim ke kamar hotelnya. Ini sempat jadi masalah coz resepsionisnya ketakutan setengah mati waktu nerima paket kiriman si guide itu.

Resepsionis: “Maaf, Bu X, ada kiriman buat Bu X.”
Nyokap: “Oh iya, itu teri! Tolong bawain ke kamar saya ya?”
Resepsionis: “Ngg..tapi Bu, maaf..”(entah ngomong apa, yang intinya bilang bahwa teri nggak boleh masuk kamar)
Nyokap: “Nanti saya bungkus pakai kertas koran!” (dalam hati ketawa ngakak. Pasti hotelnya melarang teri medan masuk kamar coz takut terinya bikin kamar jadi bauk)

Berikutnya, kalau keluarga kita mampir ke mana-mana senengnya lihat kain batik, lha kan kalau di Sumatera Utara nggak ada batik, adanya ulos. Jadi pas jalan-jalan ke entah Brastagi atau entah Parapat itu, nyokap gw sempat mampir di sentra ulos itu. Nyari-nyari siapa tahu ada ulos buat gw. Tapi ternyata nyari ulos buat gadis Jawa yang masih perawan ceria kayak gw ini susah.

“Mahal-mahal, Ky,” kata nyokap gw pas cerita ke gw sepulangnya. “Ngomong-ngomong, memangnya koen mau pakai ulos itu ke mana? Lha koen senengnya kan pakai gaun, mosok matching ulos itu sama gaun?”

Gw pikir-pikir, iya juga ya. Lha selama ini gw nggak pernah lihat perempuan pakai ulos di Bandung. Eh pernah ding sekali, itu juga pas nonton orang Batak melayat. Kesannya kok suram gitu ya?

Eh, tapi nyokap gw nggak putus asa. Akhirnya nyokap gw nemulah satu sudut yang jual kain-kain gitu, yang konon katanya itu motif Batak. Dan nemulah kain lebar yang motifnya bagus, warnanya merah, pas banget dah buat gw. Ha, pikir nyokap gw. Kalau Vicky nggak mau pakai ini ke pesta, setidaknya matching buat selimutan.

Pas tiba di rumah dan gw lihat kain yang motifnya bagus itu, gw langsung suka. Eh, pas gw teliti lagi, gw terpana lihat selembar stiker yang nempel di kain itu. “Lho, Mom?” seru gw. “Kok ini tulisannya batik cap Samarinda??”

Haiyaaah..nyokap gw akhirnya bilang. “Lha katanya jual kain khas orang Mbatak di situ, ya sudah Mom pilih yang warnanya paling bagus aja. Mana Mom tahu kalau itu bikinan Samarinda, dijualnya kan di tempat situ sama dengan ulos-ulos yang lain?”

Gw ketawa ngakak aja. Yah, untung tuh batik Samarinda lumayan halus bahannya, jadi ya bisa gw pakailah buat menggeliat-geliat di tempat tidur. Tapi ya tetep aja gw kepikiran, emangnya cewek-cewek Batak sering pakai ulos nggak sih? Kalau sampai bela-belain beli kain terus cuman dipakai buat acara tertentu aja kok rasanya ya sayang gitu. Gw kalau ke pemakaman aja suka lupa bawa kerudung, gimana mau pakai ulos? Terus, ulos itu kayaknya nggak matching aja kalau gw pakai ke kondangan.

Sampai kemudian gw baca twit-nya Eka Situmorang, yang mana dos-q kemaren baru tiba di Medan dan tercengang dikasih ulos warna pink. Heeh..ulos ada yang warna pink??

Jadi, melalui blog ini, gw mau tanya ke para jemaah yang ahli urusan peroleh-olehan Batak, sebenarnya oleh-oleh yang menarik dari Sumatera Utara itu apa sih? Selain bika ya, coz kayaknya bika udah nggak mempan buat gw..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. Ania says:

    Hai..sy Ania. Dari Jkt dinas di MDN. Di kota MDN sdh ada pernik2 ulos (ulos dibuat suvenir tas, dompet, vas, jepit, dll). Kpn2 k MDN lagi bilang sj nnt sy ksh tau alamatnya. Oleh2 makanan yg bukan kue basah jg ada di Jl. Gajah Mada MDN (khas Tebing Tinggi & Siantar, juga kopi Sidikalang).

  2. Lisha Boneth says:

    bisa dooonggg…
    tapi aku sih saranin mix sama bahan laen..
    jadi dia lbh elegan, nggak monoton gituh..
    cobain dehh..

    eehhh… medan siantar mah msh deket kakkkk…
    tapi emang saya kurang paham jg sama daerahnya klo mau diajak cari ini itu 😛

  3. Soalnya Lisha di Siantar sih. Padahal kalau saya ke Sumatera Utara, pasti waktunya cuman cukup buat di Medan doang. Mana sempat mau nyulik Lisha buat jalan-jalan nyari tempat beli ulos nan ciamik? Heheheh..

    Saya ngeliat ulos tuh kebanyakan cuman berupa selendang. Bisakah jadi pakaian yang lain? Dress, misalnya?

  4. Lisha Boneth says:

    "Cewek Batak yang sungguhan tinggal di Medan, bukan di Siantar atau di Jakarta.."

    berarti saya nggak berpeluang dong kak? hiks!

    soal ulos, memang sih ulos identik untuk acara adat..
    tapiii.. skrg dah byk koq yang memodif ulos..
    dijadiin rok jg gaun..
    saya malah pernah punya temen kantor yang asli betawi punya kemeja ngantor wrna biru di mix ulos biru.. kerennnn bangggettt..

    saya aja yang asli batak, sama sekali nggak punya (soalnya disayang2 siihhh klo mau ngasih ke tukang jait, trus digunting2 gituh.. 🙁 )

  5. Gak harus Batak kali yg make ulos batak…
    klo buat koleksi saja kan boleh…

    cuma yg agak susah, beda acara dan tujuan, ulosnya juga beda… hehehe, klo untuk koleksi kan bisa yg mana saja, mulaid ari yg 75 ribu sampe ke yg jutaan,… hehehe <—pernah kagum sama pedagang ulos…. 😀

  6. Tapi saya bukan orang Batak, boleh nggak saya pakai ulos juga? Mosok ulos cuman boleh dipakai oleh orang Batak doang sih?

    Saya nggak main sih kalau urusan sirop-siropan itu. Saya bukan orang yang telaten juga sama benda yang gampang pecah bin tumpah.

  7. sibaho way says:

    vic, ulos itu emang pakaian adat. artinya pakaian yang dipakai hanya pada acara adat seperti pernikahan, kematian dan pesta adat lainnya. jenisnya pun banyak tergantung penggunaannya. sekadar info, suku batak memiliki sistem kekerabatan bernama dalihan na tolu (tungku 3 kaki). ini bukan kasta sebagaimana sering disalahkaprahkan orang2. jadi, setiap manusia batak selalu memiliki 3 posisi dalam adat, tergantung siapa penyelenggaranya. jangankan harus pake ulos apa, makanan yang harus disuguhkan pun beda2. klo diceritakan bisa 7 hari 7 malam vic.

    btw, Siantar tuh lebih batak daripada Medan lho vic… secara kita Siantar Man nih xixixixi…

  8. Arman says:

    gua kalo dulu ke medan ya selalu bawa pulangnya bika ambon ama bolu meranti. that's it. 😀

    padahal menurut gua dua2nya ya biasa aja sih. hahaha.

    kalo temen2 gua lebih heboh lagi. pada suka juga bawa sirop markisa ama sirop terong belanda. kalo gua sih males bawa yang bisa pecah2 gitu… ntar malah ribet.

  9. Mas Fahmi, earthy flavour itu bahasa lokalnya "nuansa yang membumi". Bersedia kok aku nyobain, asal ada yang mau nemeninnya ke Excelso. Lebih disukai kalau yang nemenin itu juga penggila kopi. 😀

    Morishige, di Bandung ada sentra sablon kaos yang bisa nyablon tulisan apa aja. Mulai dari tulisan "Danau Toba", "Bali", sampai "Paris". 😀

    Anang, ngomong horas itu masih terbilang sopan. Kalau Sinchan pulang kampung, yang diomonginnya, "Selamat dataang! Mana Siro??"

    Iwan, kata nyokapku, susah nemu teri Medan kalau bukan di Medan sendiri. Memang teri Medan itu ada keunggulannya, beda dengan teri dari kota-kota lain, meskipun aku nggak terlalu ngerti bedanya.

  10. Hendriawanz says:

    Iya, dulu tiap kali dari Nias, hampir selalu beli bika ambon, sirup markabe dan bolu meranti. Tapi sekarang kalau mau beli bika ambon aja, di Jakal ada, nggak usah ke Medan.
    Untuk teri Medan, memang enak. Pernah dapat oleh-oleh khusus, waktu temenku dari Medan pulang.
    TEntang sarung Samarinda di Batak, jadi ingat waktu konferensi di Hotel Ciputra Semarang, temenku orang Klaten ngajak jalan-jalan, cari makanan yang enak apa di situ, dapatnya malah pecel Klaten juga.
    Yang terakhir, "..Ha, pikir nyokap gw. Kalau Vicky nggak mau pakai ini ke pesta, setidaknya matching buat selimutan."
    Yaelaaa..Vicky banget kalimat tu..hahaha 😀

  11. The Michi says:

    waah,,, medan,,!!yang gue tau oleh oleh medan itu "Horas bah,," masalahnya kalo temen gue balik kampung kemedan bawanya cuma kata kata itu dioang,, "horas baah"..hahaha

  12. morishige says:

    bokap ane malah pernah bawa dodol dari danau toba… *berpikir*

    kalo minta oleh-oleh, saya sih biasanya demen sama kaos bertuliskan nama daerah setempat. keren aja..

  13. fahmi! says:

    kopi sidikalang itu tergolong "extra bold", dg earthy flavour (mbuh bahasa indonesiane opo). dengan minim nuansa asam seperti kopi dari guatemala. sidikalang juga spicy, dan punya aroma yg kuat. kamu perlu coba deh sekali2 😉

  14. Pucca says:

    kalo dari medan bawa bolu meranti, trus sirop martabe (markisa terong belanda), trus duren medan banyak yang jual di pinggir jalan udah dikemas bagus bisa dibawa ke pesawat, trus beli pia.. enak2 banget pia disana beraneka ragam bentuk n rasa 🙂
    kalo ulos, kan ribet mau dipake kemana, jadi bisa beli tas dari kain ulos, kan lumayan berguna 😉

  15. Pingin temenan sama cewek Batak. Cewek Batak yang sungguhan tinggal di Medan, bukan di Siantar atau di Jakarta.. Biar bisa kasih tahu mana yang jual ulos nan trendy binti ceria binti murah.. :-p

  16. waktu pulkam kmaren, saya cumasempat beberapa hari di medan, itupun hectic… hahaha

    hahahah…
    klo mau beli ulos mending nanya ke orang yg kenal sama ulos dah…
    kmaren saya waktu pulkam juga dititipi buat beli ulos satu buat teman saya…

    Ulos yang warna pink itu memang ada, hijau muda, juga, biru, ungu, violet.. nah setahu saya itu jenis ulos yang muncul belakangan saja… rata-rata harganya lebih murah.. <–mirip kayak tukang dagang saya…

    klo ulos buat anak gadis kira-kira apa ya,… (belum dapat ilham..!), ulos "sadum" kayaknya…

    susah sih, soalnya ulos biasanya erat kaitannya dengan adat..

    klo oleh-oleh yg lain: entahlah, saya klo dapat kiriman dr kampung paling kopi yg diolah dengan manusia tanpa pake mesin itu, kacang sihobuk… <–nah ini mah oleh-oleh dr kampung, bukan dari medan…

    <–dan kayaknya saya akhiri sebelum membuat satu postingan disini—>
    hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *