Masalah Milih Sekolah


Anak SD darmawisata ke toko batik. Gambar itu muncul di Kompas tadi pagi dan sontak bikin gw mengejang iri. Halah, SD mana sih nih?

Kalau baca kegiatan anak sekolah jaman sekarang, gw sebel coz merasa lahir di jaman yang salah. Jaman dulu mana ada guru SD gw ngajak karyawisata ke toko batik? Paling banter ya ke Dufan.

Tapi memang gw akuin proyek darmawisata sekolah sekarang macem-macem. Pas gw jalan-jalan di Palangka tahun lalu, gw lewat kantor pemadam kebakaran dan gw lihat anak-anak TK ngumpul di sana.

Iseng gw ngajak ngobrol salah satu gurunya yang kebetulan ganteng dan nampak sayang anak. Iya, katanya, ini program mingguan sekolah kami.

“Mingguan?” gw terpana. “Ke pemadam kebakaran?”
“Iya,” jawabnya bangga. “Dan minggu depan gilirannya murid-murid berkunjung ke kantor polisi.”
Gw menatap Pak Guru Tampan. “Bapak ini ngajar apa?”
“Saya mengajar bahasa Inggris,” jawabnya dengan senyuman ramah. Umurnya pasti belum 35.

Oh, alangkah malangnya nasib gw. Boro-boro dulu di TK gw ada pelajaran bahasa Inggris. Gw aja baru dapet pelajaran cas-cis-cus pas SMP. Dan guru TK gw nggak ada yang ganteng. Adanya juga ibu-ibu galak yang suka marahin gw kalau gw nggak bisa origami.

Sekarang SD-SD tuh bersaing buat jadi SD favorit. Salah satu ciri menonjolnya dilihat dari karyawisatanya. Ada yang ngajarin muridnya ke toko batik, ke pacuan kuda, bahkan nanem padi di sawah. Bahkan untuk masuk SD favorit itu, TK-TK menggembleng muridnya dengan macam-macam cara. Mulai dari belajar matematik sampai ngajarin bahasa Inggris. Ponakan gw bahkan diajarin bahasa Mandarin segala, padahal ayah-ibunya Jawa tulen yang nggak ada Cina-Cina-nya banget.

Gw jadi inget dulu, guru gw di kelas empat bikin polling, kita mau darmawisata ke mana. Ada tiga pilihan: ke museum, ke taman kota, atau ke kebon binatang. Gw dengan semangatnya ngacung mau ke museum. Tapi gw kalah telak, coz teman-teman gw maunya ke kebon binatang!

Waktu itu gw mbatin, kenapa sih teman-teman milihnya ke kebon binatang? Kan lebih bagus ke museum, kita bisa lihat fosil-fosil dinosaurus. Terus kita bisa lihat macem-macem batu purba yang suka diajarin Pak Guru IPA. Gedungnya juga bagus, gede, bikinan Belanda pula.
Coba bandingkan dengan kalau ke kebon binatang. Udah panas, banyak lalat, dan yang dilihat paling-paling cuman gajah dan buaya.

Tapi ya itulah, sekolah nggak memberlakukan opsi lain. Mungkin karena manajemen mereka tentang karyawisata juga terbatas.

Suatu hari pas udah gede, gw dan adek gw lewat di depan SD yang pernah ngegedein kami itu. Gw nanya, “Dek, kalau nanti kamu punya anak, kamu mau nggak sekolahin anakmu di situ?”

Adek gw terdiam dan ragu. Gw tahu alasannya.

Di SD negeri itu, satu kelas isinya 65 anak. Guru kami nggak pernah memperhatikan tiap anak sampai teliti.
Pelajaran ekskulnya nggak ada yang keren.
Suka banyak pungli.
Dan lain-lain yang nggak enak.

Terus, minggu lalu, sepupu gw dateng dan cerita-cerita. Anaknya yang sekarang kelas enam dan bentar lagi mau masuk SMP, kayaknya nanti mau dimasukin ke Madrasah Tsanawiyah, jadi bukan ke SMP.

Keluarga besar kami nggak punya pengalaman masukin anak ke MTs, jadi sepupu gw ini yang akan jadi orang tua pertama yang melakukannya. Jadi, ponakan gw ini kepingin dimasukin ke SMP negeri favorit di kota. Tapi kayaknya nilai eksaktanya jeblok jadi mungkin nggak akan diterima. Maka ponakan gw akan lebih kuat dimasukin ke MTs, toh dari awalnya juga dia disekolahinnya bukan di SD, tapi di Madrasah Ibtidaiyah. Ponakan gw sebenarnya nggak bloon lho, pandangan medis gw bilang dia pinter, cuman nampaknya dia tidak mempelajari matematik dan IPA dengan tekun, tapi dia pinter bahasa Inggris. Sistem pendidikan sekarang emang jahat, cuman anak-anak yang pinter IPA aja yang diangkat masuk sekolah favorit.

Apa mungkin orang tua dan gurunya kurang memotivasi anak? Gw pernah tanya ke sepupu gw kenapa anaknya disekolahin di madrasah, bukan di SD umum aja. Kata sepupu gw, “Biar pengetahuan agamanya banyak.”

Sepupu gw ini sama juga kayak gw, idealismenya tinggi. Cuman kalau gw konsen ke urusan feminisme, dia lebih nancep ke urusan religius.

Gw pernah nanya ke nyokap, kok gw disekolahin di SD negeri yang berisik banget itu. Terus jawab nyokap gw, “Dulu koen mau kita sekolahin di SD keren punya Katolik itu. Tapi nggak keterima, soale tempatnya sudah penuh sama anak-anak yang TK-nya dari situ.”

Lalu gw pikir, SD gw mungkin berisik, tapi 50% alumninya masuk ke satu SMP favorit yang sama.
Di situ, gw temenan sama anak-anak kaya dan miskin, jadi kepekaan sosial gw cukup tajam.
Di sana, gw lihat guru-guru yang korup kecil-kecilan, bikin gw jadi kritis kayak sekarang.
Itu, nggak akan terjadi kalau gw sekolah di tempat-tempat yang gw sebut di atas.
Jadi, biarpun banyak kekurangan, SD gw berjasa penuh bikin gw jadi manusia seperti saat ini.

Anda gimana? SD negeri atau swasta? Kalau punya anak, mau nggak Anda sekolahin di sekolah Anda yang dulu?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Ada anak yang pinter seni, tapi IPA-nya bodoh. Dia berhak dapet sekolah yang bagus, yang menghargai prestasi seninya.

    Ada anak yang pinter ilmu sosial, tapi fisikanya bloon. Dia mungkin lebih cocok jadi public reaction ketimbang jadi insinyur. Hendaknya sekolah mengembangkan bakatnya ini, ketimbang memfokuskan pada satu bidang yang belum tentu bermanfaat penuh untuk potensi dirinya.

  2. jc says:

    Anakku ntar ga akan kusekolahin di SD tempaku dulu, Vick, coz tu sekolah adanya di Pekalongan padahal kan sekarang aku tinggal di Surabaya hehehe. Tapi aku sukak banget dengan kalimatmu sekolah sekarang jahat karena hanya anak yang pinter IPA aja yang bisa masuk sekolah fav. Padahal kan kecerdasan bisa macem2 yah?

  3. Arman says:

    sekolah gua di sby dulu namanya Dapena (TK-SD nya di Jl. Dinoyo, SMP-SMA nya di Jl. Sumatra). ini sekolahan ada dari TK sampe SMA. dan sekolah udah ada sejak lama. soalnya nyokap gua dulu pun sekolahnya disitu. hahaha. kakak gua juga dari TK sampe tamat SMA disitu. kalo gua gak pindah ke jakarta pun gua yakin gua bakal di sekolah itu terus sampe SMA. 😀

    gua bilang emang bagus sekolah model begini. jadi agamanya ya macem2. jadi kalo pas pelajaran agama, kita pindah kelas.

    dengan ada bermacam2 agama, jadinya juga ada bermacam2 etnis disitu. jadi bener2 berbaur dah. gak ada SARA-SARA-an.

    sayangnya sekolah gini tuh langka ya. gak pernah tau ada sekolah kayak begini yang lain di sby maupun di jkt. hehehe.

  4. Mbak, dulu aku waktu nggak masuk sekolah karena sakit, juga nggak pernah ditanyain. Apa karena orangtuaku dokter, jadi guru mengira aku baik-baik aja, aku juga nggak tahu.

    Dulu aku punya masalah dalam bergaul, coz aku nggak pe-de jadi satu-satunya anak Jawa yang terjebak di sekolah Sunda. Tapi itu juga nggak dikoreksi.

    Apakah karena mereka merasa perkembangan kepribadian anak bukan prioritas? Atau, karena di kelas anaknya ada 65 orang, jadi guru sulit memperhatikan mereka satu per satu?

    Ada banyak error yang aku alamin di SD dulu dan aku kesulitan memperbaikinya. Aku nggak kepingin anakku nanti seperti itu juga.

  5. Aku melihat kebanggaan Shasa thd sekolahnya saat murid-2 sekolahnyan ada yg memenangkan lomba. Komentar Shasa, "pasti menang dong, sekolahku kan bagus."
    Tapi di luar itu, aku tak melihat kecintaan Shasa sebesar kecintaanku dulu pada sekolahku.
    satu hal aku akui, kepedulian guru-2 sekolah Shasa sangat jauh dibandingkan dengan guru-2 sekolahku dulu. Saat Shasa tak masuk sekolah karena campak kemarin aja, hanya 1 guru yg rajin SMS tanya perkembangan Shasa.
    Selebihnya.. tak ada yg nengokin. Mungkin karena dianggap sakitnya 'biasa'. Tapi maksudku, saat anaknya masuk sekolah lagi ditanya kek sakit apa dsb. Eh.., ini enggak. Anaknya dicuekin aja.. 🙁

  6. Adelheid, kayaknya saya ngeh deh kalau Adelheid nih pingin anaknya bercita-cita jadi pelatih Pramuka atau peternak belut. Kalau dua-duanya nggak kesampaian, minimal anaknya punya betis gede lantaran sering jalan kaki.. ^^

  7. AdeLheid says:

    salam kenal, boleh ikutan komen ngga di blognya?^^
    klo aku punya anak mungkin bakalan aku masukin ke SD ku dulu. Soalnya ada lapangan rumput bisa buat buat kemping pramuka + horor klo malem. Kadang suka ada acara hiking jalan kaki 5km buat sampe ke laut trus boleh berenang~

    Klo seandainya enggapun aku pengennya dia ngga sekolah dikota tapi dikampung aja biar bisa sekalian maen disawah, nyebur kali/laut ato kemping dihutan(biar belajar biologi sendiri). Ngga perlu macet dijalan n' ga sibuk maen game komputer tapi sibuk nangkepin belut ama temen2xnya aja…^^

  8. Pandi says:

    perubahan, bikin kita nyesel kenapa ngak dari dulu sih, yang jelas pandi akan sekolahkan anak ke sekolahan yang ada darmawisatanya itu, biar wawasannya luas..

  9. Mbak Reni, kalau Shasa nggak mencintai sekolah itu, apakah itu mengganggu Mbak Reni? Sekarang kalau pun dia nggak mencintai sekolah itu, apakah berpengaruh signifikan ke pelajaran sekolahnya?

  10. Aku sangat mencintai SDku dulu berikut guru-2nya. Kok anakku tidak merasakan hal yang sama ya..?
    Memang ada sih rasa bangga pada sekolahnya, tapi tak sebesar rasa cintaku pada sekolahku dulu

  11. Anakku sudah SD, dan dia tak masuk ke SDku dulu. Aku dulu SD swasta, tapi status sosial ekonomi murid-2nya beragam, mulai dari anak tentara sampai anaknya tukang becak.
    Anakku masuk SD favorit, tapi 'tuntutannya' banyak juga… ^_^

  12. Darmawisata tiap minggu mungkin akan makan biaya. Tapi kalau ternyata hasilnya kasih ilmu ke anakku, aku nggak akan keberatan. Lagipula itu lebih baik ketimbang anakku tinggal di rumah dan malah browsing ke situs-situs nggak jelas. 😀

    Waktu SD kelas enam kami darmawisata ke Jakarta. Kunjungannya ke Lubang Buaya dan Dufan. Kan paketnya murah-meriah tuh, jadi naik bis malem yang nggak banget deh. AC-nya mati, udah gitu bisnya mogok di Cianjur pula. Aku masih inget tuh nama bisnya sampai sekarang, hahaha..

    Oh ya, dulu waktu SD kan nggak ada pelajaran bahasa Inggris. Adanya pelajaran bahasa Sunda. Duh, rasanya menderita banget coz aku sama sekali nggak ngerti pelajarannya, aku kan orang Jawa. Baru sekarang aku ngeh bahwa pelajaran bahasa Sunda itu rada berguna juga. Soalnya pasienku kebanyakan orang Sunda yang nggak bisa menjelaskan keluhan mereka dalam bahasa Indonesia. Terus bahasa Sunda itu juga berguna kalau lagi negosiasi sama tukang sayur di pasar, nyuruh tukang parkir, dan kalau nyari alamat sambil nanya sama tukang becak, hahaha..

  13. emmy says:

    hahhhhhh tiap minggu darmawisata.. asik bangetttt!! habis biaya gede juga kali ya..

    dulu waktu SD aku ga ada SAMA SKALI darmawisata gitu.. TK masih ada. adanya paling seminar yg pembicaranya dateng, wkt itu kelas 5 SD seminar ttg seksualitas hehe..

    tapi smestinya tiap kelas 5 SD ada retreat bersama. tapi sayangnya pas aku SD kelas 5, kerusuhan di Jkt dan dimana2.. skolahku diliburkan sampe 2 bulan-an.. jadi ga ikut retreat SD deh 🙁

    kalo punya anak aku pengen nyekolahin di skolah internasional, krn pengajaran bahasanya bagus. pengennya punya anak yang dari kecil udah casciscus english n mandarin. hehehe..

    barusan ada temen guru TK, ngajakin muridnya darmawisata ke western cafe di kota. wewww!

  14. depz says:

    SD negeri donk
    waktu jaman gw dulu sih negeri lebih bergengsi walaupun gedungnya reyot2
    anak sekolah negri lbh bangga daripada sekolah diswasta (saat itu)

    lagian lebih bersahabat buat kantong ortu gw 😀

    kalo gw anak, pastinya sih masukin sekolah ke sekolah yg berbobot guru2 dan lulusannya
    masalah kepekaan, bisa diasah dr rumah dan lingkungan
    🙂

  15. Wah, gw seneng deh kalau lu komentar ampe berbobot gini, Rat. Hahahah..! 😀

    Kalau keunggulannya kampus negeri, mau ngelamar kerja biasanya reputasinya udah bagus duluan. Tapi sekarang gw ngeliat kelemahan kampus negeri justru karena kurikulumnya terlalu kaku dan nggak kasih pola pikir mandiri. Contoh kecilnya, ya nggak ada pelajaran kewirausahaan. Akibatnya lulusannya didorong cuman ngikutin pola lapangan kerja yang ada, bukan didorong buat bikin lapangan kerja sendiri.

    Ratu, nggak semua orang seneng tempat antik yang bersejarah kayak kita. Memang kita aja yang kayaknya susah nemu orang yang seleranya sama dengan kita. Coba kalau lu tinggal di Bandung, Rat, pasti kalau ada acara yang aneh-aneh gw bakal ngajakin lu..

    Memang, mbok tiap darmawisata itu ada laporan dari muridnya. Bahkan pergi ke kebon binatang mesti ada laporannya, jangan cuman dikasih tugas "Tulislah nama-nama binatang yang ada di kebun binatang." :-p

    Resensi buku itu tugas yang paling sederhana, tapi cihuy juga. Paling problem utamanya kalau sekolah itu ada di desa yang nggak ada toko bukunya. Tapi kan bisa diganti jadi resensi berita di koran..

    Lu mau blog lu diresensi, Rat?

  16. Quinie says:

    gua dari sd-sma disekolain di SD negri. Kenapa? kayanya sih lebih ke masalah biaya dan alhamdulillah gua masuk univ negri juga dong. sebenernya sekolah negri itu bagus kok, tapi kalo dibandingin ama sekolah2 swasta emang pasti beda kualitasnya. di sekolah negri gua ngerasa kita diajarin plek plek ngikutin kata guru dan kata teks book yang dia pake, makanya gua males les2an tambahan ama guru sekolaan, jadinya pengertian kita ya segitu2 ajah.

    yahh lu, jangankan tentang studi tour anak sekolah, temen2 gua ajah kalo gua ajakin jalan2 ke museum kek atau ke tempat bersejarah lainnya, pasti jawabannya, "ahhh.. ngapain? cuma ngeliat2in benda2 yang berdebu doang, mendingan jalan ke… *nyebutin nama2 pertokoan*"

    gua juga berpikir kalo kurikulum pendidikan kita perlu ada penilaian tentang kunjungan museum dan resensi buku tiap minggunya, supaya anak jaman sekarang jangan pada males baca! atau resensi blog boleh juga… hihihi…

  17. Jazz, memang waktu itu teman-teman belum mikir wisata edukatifnya. Waktu itu sekolah cuman mikir, yang penting murid-murid dibawa rekreasi. Tujuan utama dari rekreasi adalah hiburan, perkara edukasi ya urusan belakangan. Iya toh?

    Arman, SD lu SD mana sih? Kalau gw sampai berumahtangga di Surabaya gw mau sekolahin anak gw di situ aja. Menurut gw sekolah swasta yang enak kayak gitu, jangan yang belatar religius biar semua murid belajar menghargai agama-agama yang berbeda dan nggak ada yang merasa jadi minoritas.

    Oh ya, dulu waktu kecil gw juga ngebet banget masuk marching band. Sayangnya marching band baru masuk pas gw SMP. Ya udah deh, gw kalap dan ikutan. Lumayan, gw udah pernah masuk Grand Prix di Senayan juga, heheheh..

    Iwan, agak beruntung sekarang coz sedianya tahun 2010 ini dijadikan Tahun Kunjungan Museum. Akibatnya museum-museum di Indonesia mulai dipaksa berbenah supaya nampak menarik. Sebenarnya gampang banget ngajakin anak jalan ke museum. Yang penting selama di museum itu ada guide-nya aja, coz anak lebih tertarik denger cerita yang atraktif ketimbang mbaca tulisan yang panjang-panjang.

    Wijna, bener banget, sekolah swasta itu mahalnya ampun-ampunan. Meskipun katanya sih mutu pengajarannya lebih baik. Kadang-kadang saya kalau melihat sekolah tuh nggak mau lihat kualitasnya. Yang penting outcome-nya yang diterima di kampus bagus, banyak apa nggak.

  18. mawi wijna says:

    Saya milih nyekolahin di negeri aja, ndak kuat saya nyekolahin di sekolah swasta saya dulu. Mahalnya…beh! Dulu saya juga ndak pernah ikut ekstrakulikuler, hehehe.

  19. Hendriawanz says:

    Ketertarikan Little Laurent pada museum, mungkin sampai sekarang juga masih langka anak SD yang begitu. Beruntung di tempatku, waktu SD pernah jalan 'napak tilas' Adisutjipto, sampai di satu lapangan luas yang di tengahnya ada pesawat jadul nankring di semen, dibatasi pagar besi. Tapi hanya sekali itu.
    Anyway, bangunan Belanda memang pas untuk museun, karena karakternya yang menonjolkan kekuatan, dengan dindingnya yang tebal-tebal dan kokoh, berbeda dengan bangunan jaman sekarang yang relatif lebih tipis, karena menonjolkan mode, setiap saat bisa lebih mudah diganti penampilannya.
    Sejarah (masa lalu) memang menjadikan kita kuat.

  20. Arman says:

    sd gua dulu sd swasta tapi bukan yang cuma 1 agama doang, jadi pembaurannya bagus banget..

    hmmm rasanya gak pernah kemana2 pas sd, maksudnya gak ada studi tour gitu. hahaha.
    tapi yang gua suka, dulu kita punya marching band. dan kita sering menang lho di surabaya! kakak2 gua dan gua, kita semua selalu ikut jadi anggota marching band. seneng rasanya kalo latian apalagi pas lomba. pake baju seragamnya keren banget rasanya. hehehe.

  21. "Gw dengan semangatnya ngacung mau ke museum. Tapi gw kalah telak, coz teman-teman gw maunya ke kebon binatang!"

    yang ini memang agak menyedihkan teh…wisata yang edukatif terkesan dikesampingkan

    hmm aku lum punya anak teh..hehe, kalau masalah sekolah anak ya ntar dulu..

  22. Waduh, mungkin guru sekolahnya Mbak Fanny belum bayar makan di warung, coz nunggu setoran uang sekolah dari murid-muridnya.

    Aku kayaknya seneng deh kalau diajakin darmawisata ke istana presiden. Soalnya di Bandung nggak ada istana presiden, adanya juga rumah dinas gubernur, hehehe. Itu pun gubernurnya nggak pernah ngundang aku main ke sana, hiks hiks..

  23. kalo punya anak, aku gak mo masukin ke sekolah swasta tempatku dulu sekolah krn guru2nya matre. kalo nagih uang sekolah masa diteriakin di depan kelas. kan malu. gak akan deh.

    btw, sekolah sekarang memang kerren ekskulnya. dulu mana pernah jalan2 ke dufan,dll. paling ke istana presiden di bogor tapi itupun pas SMA. wkt SD mah di kelas melulu

  24. @Fahmi, Mas mau bikin? Nanti aku yang desain seragam silatnya deh. 😀

    @Astri, syukurlah bapaknya anak-anak milih sekolah yang tepat. Banyak banget keunggulan dari sekolah religius yang nggak dimiliki sekolah umum, dan banyak juga keunggulan dari sekolah swasta yang nggak dimiliki sekolah negeri. Dan begitu pula sebaliknya. Aku jadi inget dulu temanku yang muslim disekolahin di SD Kristen. Pelajaran agama Kristen-nya dapet 10. 😀 Sebagai kompensasi, dia les ngaji tiap minggu. 🙂

  25. Astri says:

    Anak2ku sekolah di sekolah swasta berlatar agama. Kenapa? Tanya bapaknya 😀 tapi karena pelajaran agamanya bagus dan diselaraskan dengan kehidupan sehari-hari. Kalo aku sih rata, sekolah swasta punya PT KAI, sekolah negeri ama sekolah swasta berlatar agama. Memperkaya hidup 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *