Pondok Mertua Indah


“Aku kalo ke sana, nggak tidur di rumah mertuaku.”

Tak sengaja gw nguping pembicaraan nyokap gw sama temennya.

Oh ya, intermezzo dulu. Kenapa ya setiap tulisan gw sering diilhami dari nguping rumpian orang lain? Mungkin lantaran gw udah bosen nulis tentang gosipnya gw sendiri, hehehe.

Jadi gini, sebut aja nyokap gw punya temen bernama Tante X. Tante X ini berasal dari sebuah kota bernama kota F. Tante X berjodoh dengan seorang pria dari kota G. Lalu mereka menikah dan tinggal di kota H.

Tante X ini wanita karier yang sering tugas keliling Indonesia. Sering dalam tugas jalan-jalan itu dos-q mesti nginep di hotel. Nah, kadang-kadang Tante X mesti tugas ke kota G. Tapi kalau lagi di kota G itu, dos-q nggak pernah nginep di rumah ibu suaminya.

Nyokap gw terheran-heran dengar cerita temennya itu. “Termasuk kalo Lebaran?”

“Yaa kalo Lebaran ya tidur situ. Kan ada suamiku. Tapi kalo aku nggak dateng sama suamiku, aku ya nggak mampir situ.”

Gw dan nyokap mikir hal yang sama, kok sayang banget nginep di hotel padahal di kota itu kan ada rumah mertuanya?

Seperti biasa, gw berusaha berprasangka baik. Mungkin rumah mertua itu kecil, jadi nggak cukup kamarnya kalau si Tante X nginep. Maklumlah orang jaman dulu kan anaknya bejibun, kayaknya nggak ada cukup kamar buat tiap anak.

Tapi kata nyokap gw, “Mau tidurnya di kamar kek, mau tidurnya di sofa kek, pokoknya harus mau tidur di rumah mertua!”

Gw mengerutkan kening. Gw jujur aja, daripada tidur di sofa mertua, mendingan gw tidur di hotel. Gw tuh tipe yang nggak bisa diam kalau tidur, maunya goyang sana goyang sini, bisa-bisa rusak sofa mertua gw nanti. Kan nggak enak nanti, bisa-bisa mertua gw mikir gw menantu apaan.

Tapi mungkin gw ambil esensi aja dari kata nyokap. Kalau kau mencintai suamimu, kau harus mencintai keluarganya juga. Artinya orang tua suamimu adalah orangtuamu juga. Termasuk rumahnya adalah rumahmu juga. Jadi nggak ada alasan kamu nggak mau nginep di rumah mertua.

Hm, gw harus memastikan calon mertua gw mau terima gw apa adanya. Bahwa, gw punya kebiasaan buruk suka tidur selonjoran di sofa sembari baca koran. Gw suka bangun pagi-pagi buta dan alarm yang ngebangunin gw itu pakai musik rock. Oh ya, gw sering ninggalin kamar mandi dengan aroma sabun mandi gw yang harumnya nempel di ruangan dan nggak ilang-ilang.

Sanggupkah mertua punya mantu kayak gw? 😀

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Setelah mendengar penuturannya, kayaknya aku nggak mau jadi menantu dari mertuanya Kristina, hehehe..

    Aku sedapat mungkin jujur sama calon mertuaku. Jadi segala macam ketidaksempurnaan bisa diantisipasi dari awal.

  2. aku pernah denger 1 kalimat dari temenku tentang mertua…."jauh bau wangi…dekat bau tai". jadi intinya mendingan jauh2 dari mertua..daripada kalau sering2 ketemu malah ketahuan kalau kita ga sesempurna anggapan mereka. kalau mereka bisa menerima kelemahan kita sih bersyukur banget ya..tapi kalau tidak..bisa2 ntar rumah tangga kita ikutan terpengaruh.

    pengalaman pribadiku, aku sendiri sangat malas kalau harus ke rumah mertua. mungkin karena aku menikah baru 4 bulan ya. tapi dihitung dari waktu pacaran berarti aku sudah kenal mertua 8 tahun an. tapi tetap aja masih merasa mereka seperti orang lain. jadinya kalau di rumah mertua harus basa basi…membantu mama mertua mencuci piring (padahal kalo di rumahku sendiri aku paling males cuci piring), bangun pagi (padahal biasanya hari libur bangun di atas jam 9), dll. jadi ya aku sependapat sama tante X…kalau ga ada suami..mendingan ga berkunjung ke rumah mertua hehe

  3. felicity says:

    Saya pun demikian, meski tidak ada masalah untuk tidur di tempat mertua, kadang lebih bebas tidur di hotel…. karena saya suka bangun kesiangan…hehe… 😀

  4. Kalau kau mencintai suamimu, kau harus mencintai keluarganya juga
    ~ Vicky Laurentina,2010

    Bagoosss.. 😀 Sebaiknya juga berlaku sebaliknya.Jika mertua mencintai anaknya,semestinya mereka juga mencintai menantunya juga..

  5. Tiap perempuan punya kecenderungan ngatur rumah, Pak. Saat seorang menantu nginep di rumah mertuanya, dia merasa sungkan coz sulit nganggap rumah itu rumahnya sendiri, sebab sudah ada mertuanya yang duluan jadi ratu rumah tangga di situ. Padahal sehari-hari si menantu itu udah jadi ratu di rumah yang ditempatinnya bersama suaminya. Ketika harus nginep di rumah mertuanya, dia merasa nggak jadi apa-apa dan itu melukai egonya.

  6. Jokostt says:

    Kenapa wanita rata-rata sama, ya? Ogah nginep di rumah mertua kalau nggak bareng sama suaminya? Saya pikir hanya istri saya aja yang begitu. Ternyata disini banyak juga yang gitu. He…. He….

  7. Hohoho..mertuanya Ira nggak kayak mertuanya Mbak Reni. Gini aja, Ra, biar nggak malu-maluin: Ira tetap bangun siang, biarin aja mertuanya sarapan duluan. Nanti pas siangnya Ira udah bangun, Ira bikin juga sarapan tapi yang menunya jauh lebih enak! Biar mertua sadar bahwa bangun pagi itu belum tentu lebg baik, hahaha!

    Mbak Jeannette, makasih awardnya ya.. 🙂

  8. hiks….hiks….pengalaman yang hampir sama denganku Nginep dirumah mertua kalo sama suami aja soalnya aku tipe orang berantakan !!!kesukaanku baca buku yang membua insomnia bisa-bisa membuat mertuaku melihat aneh Nih menantuk kok kayak satpam Halah….hehehehe
    Selain itu ak juga suka bangun siang!! pasca shubuh langsung molor lagi dan jadi ngak enak hati kalo bangun tidur sarapan udah siap huwahahahahaaha…Jangan ditiru ya kawan

  9. Desfirawita says:

    pasti deh, mertuanya bakal bilang gini, anak gw kok bisa kesambet gadis kayak gini sih? kebiasaan yang aneh, tidur aja pake goyang-goyang. kayak org senam aja. oh,mungkin mantu gw matan penari or atlet senam kali yaa…*itu pikir mertua mu kelak*
    hihihi….

  10. Hohoho..bener juga yah. Kadang-kadang nginep di rumah mertua cukup menghambat kerjaan kita yang hectic. Apalagi kalau mertua belum bisa nerima orang yang nggak sempat basa-basi.

    Tiap mantu pasti ada sungkan sama mertuanya. Di sini peran tiap anak buat bikin supaya antara mertua dan menantu nggak ada gap yang terlalu besar. Apalagi kalau sampai tiga tahun menantu numpang tinggal di rumah mertua, tentu butuh kulit yang tebal sekali.. 😀

  11. Seiri Hanako says:

    sekali-sekali nginap di rumah mertua nggak pp-lah
    tapinya kalo dalam rangka kerja dan menyangkiut hal-hal yang menyibukkan
    sebaiknya ke hotel aja..
    bukannya nggak mencintai keluarga suami
    tapi dennga begitu bisa memperkecil resiko konflik..

    hehehehe

    salam kenal.. Seiri

  12. Arman says:

    hahaha risih aja kan rasanya tinggal di rumah yang bukan rumah ortu sendiri… 😀

    ini juga kejadian pas kita kemaren balik indo. ortu gua ama esther sama2 di jkt. gua sih maunya selama kita liburan di jkt ya nginep di rumah ortu gua aja dong. karena gua risih rasanya nginep di rumah mertua. 😛

    tapi esther juga pengennya nginep di rumah ortunya karena risih nginep di rumah ortu gua. akhirnya ya biar adil ya bagi2 lah separuh nginep di mertua, separuh nginep di rumah ortu. hehehe.

  13. fahmi! says:

    "Gw tuh tipe yang nggak bisa diam kalau tidur, maunya goyang sana goyang sini,"
    kamu itu tidur untuk istirahat apa untuk olah raga toh, ky?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *