Tamu Kok Ditolak?

Menjadi lajang berumur 20-an yang masih tinggal sama bonyoknya sendiri kadang-kadang bikin jengah. Seperti kata nyokap kemaren, “Koen kalo mau nerima tamu bilang-bilang dulu sama Mom. Biar Mom bisa siap-siap.”

Gw mengerutkan kening. Lha ngapain coba Mom bikin protokol gituan? Nggak relevan, soalnya:
1. Belum tentu ada setahun sekali gw main tamu-tamuan di rumah. Gw lebih suka nerima tamu di tempat umum, nggak akan mati gaya.
2. Gw bingung kenapa nyokap mesti ikutan heboh kalau gw ketamuan. Ini kan tamu gw, bukan tamunya nyokap?

Lalu, berdasarkan dalilnya nyokap, harus bilang-bilang nyokap dulu supaya nyokap bisa beres-beres. Soalnya, sehari-hari, kalau nggak ada tamu, rumah gw dirombak jadi bengkel. Bokap ngutak-ngatik koleksi mp3-nya, nyokap ngejait kebaya, adek gw nonton maraton sinetron Korea, sementara gw ngaduk-ngaduk adonan kue brownies. Kebayang kalau mendadak ada tamu dateng, kita mesti jumpalitan beresin semuanya supaya nampak rapi jali. Jadi solusinya rumah harus selalu necis seperti hotel. Padahal menurut gw, kalau rumah selalu rapi itu tanda penghuninya nggak ada kegiatan.

Jadi hari Minggu lalu nyokap gw menggeliat enak-enak sambil mendesah, “Aah..tumben hari Minggu gini nggak ada yang dateng ngebel rumah.”

Gw yang lagi tiduran di sofa sembari ngeblog di HP menimpal, “Thank God.”

Nyokap langsung nyap-nyap. “He, jangan ngomong gitu. Nanti dijauhi malaikat.”

Gw nggak ngerti. Padahal kalau ada tamu kan gw nggak bisa leyeh-leyeh tiduran di sofa pakai kimono gw yang paling adem sembari tangan kanan ngisi teka-teki silang dan tangan kiri ngemil roti bagelen. (Alangkah sehatnya kegiatan gw :-P)

Kata nyokap, tiap kali tamu datang, entah itu mereka ngrepoti apa enggak, tapi intinya mereka pasti bawa berkah. Soalnya tamu pasti berdoa supaya yang punya rumah itu ada di rumah. Kalau ngedoain ada di rumah berarti tamunya pasti berdoa kita sehat. Apa ada tamu dateng ke rumah orang terus ngedoain tuan rumahnya sakit-sakitan?

*Ya nggak mungkinlah. Soalnya kalo tuan rumahnya sakit-sakitan, pasti nggak kepikiran buat nyuguhin tamunya kue dan teh manis.. ^^

Jadi, kata nyokap, kalau ada tamu dateng itu mesti disambut. Kalau perlu ya kita ladenin tamunya sebaik-baiknya supaya tamunya dateng lagi.

Maka gw bisa ngerti kenapa Obama mau dateng aja Indonesia langsung ribut. Mulai dari nyiapin kamar buat diinepin Obama, menatar koki buat masakin bakso kesukaan Obama, sampai memobilisasi demo buat nolak Obama.

Gw terheran-heran kenapa kemaren pas gw lewat Gedung Sate, orang-orang berjas mahasiswa demo nolak kedatangan Obama. Gw mbatin, lha emangnya Obama mau ketemu sama kalian, Adek-adek?

Gw pikir mahasiswa-mahasiswa ini lucu. Kalau mau demo nolak Obama, kenapa demonya di Gedung Sate? Emangnya Obama denger ya? Lha di Gedung Sate itu cuman ada gubernur dan parlemen Jawa Barat, mereka bisa apa buat nolak Obama? Apa gubernur mau bilang sama SBY, “Pak, katanya mahasiswa, Obama jangan dateng.”?
Mbok sekalian demo di depan Kedutaan Besar Amrik di Kuningan sana, kan langsung kedengeran sama duta besar Amrik-nya. Nanti duta besarnya yang bilang sendiri ke Obama, “Sir, Indonesian students said you didn’t have to come. Would you like to have another nasi goreng, please?”

Sebagai orang yang pernah sekolah di SD Menteng, gw mengerti perasaan Obama yang kepingin ke Indonesia. Gw duga paling-paling dos-q cuman kepingin makan nasi goreng sembari ngobrol sama SBY. Bukankah nasi goreng Indonesia paling enak sedunia? Pakai sosis, bumbu bawang, ada acarnya. Ada juga yang dibubuhin daging kambing, bahkan teri medan. Kalau mau sedikit kreatif bisa ditambahin telur mata sapi, ditambah tomat.. Stop, stop! Ini mau ngomongin tamu, Obama, atau nasi goreng?

Memang, gw ngerti alasan orang-orang nolak Obama itu karena disinyalir Obama mau nyari dukungan Indonesia supaya Amrik tetap boleh mbelain Israel dalam menduduki tanah Palestina. Tapi, tamu-tamuan dan cari dukungan adalah dua hal yang sangat berbeda. Misalnya Pak RT dateng ke rumah gw, maka gw akan menjamunya dengan kue dan teh manis yang paling enak. Tapi kalau pun setelah dijamu ujung-ujungnya Pak RT minta supaya gw milih Pak Ateng ketimbang Pak Dada buat jadi walikota Bandung, tetap aja gimana-gimana pun gw akan nolak. Soalnya, Pak Ateng kan sudah meninggal. Gimana gw mau pilih jadi walikota? 😛

Maksud gw, apakah Indonesia sebodo itu mau dipengaruhin Amrik untuk mendukung pengusiran kaum non-Yahudi dari Jalur Gaza dan Tepi Barat? Get real, please dong ah!

Padahal, siapa tahu nyokap gw benar. Tamu kan pada dasarnya bawa berkah ke rumah kita, ya jangan ditolak. Siapa tahu tamunya bawa makanan enak, undangan pesta, atau mungkin cowok ganteng. Lha Obama, siapa tahu ke sini mungkin mbawa oleh-oleh ravioli, atau ngajakin Indonesia ikutan Superbowl tanpa kualifikasi. Syukur-syukur Obama ke sini bawa Brad Pitt? *wink wink*

Tamu dateng, ayo dijamu. Obama mau dateng, ayo disambut. Jangan disambit!

 

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. didut says:

    knp kl mau komen disini bawaannya pengen batuk terus (LOL) … BTW drpd bikin demo mending bikin agenda diskusi besar-besaran antara Obama vs Mhs Indonesia, gitu malah bagus dan buka otak sekaligus bs 'nyerang' frontal..hobby kok demo?!? …eh tp kl yg demo Farah Quin sih ane mau dateng (red demo masak) (LMAO)

  2. nta says:

    hahaha mba vic bisa aja,
    jangan2 mahasiswanya sirik mba, habis yang diajakin makan nasi goreng cuma SBY aja sih, coba tuh mahasiswa juga ditraktir sama obama gak bakalan protes kalo obama datang lagi 🙂

  3. mawi wijna says:

    Mentalnya mahasiswa kan kayak anak TK. Mereka protes hanya sekedar protes. Mening mereka ndak usaha demo, lakukan sesuatu untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat miskin. Mudah toh?

  4. agoenk70 says:

    hehehe ciri khas banget orang indo demo terus… bukannya di hormatin di datangin tamu. tapi buat tukang teh botol bersuyukur lah hehe

  5. itikkecil says:

    itu yang aneh, kenapa setiap kali ada pejabat yang datang ke daerah, mahasiswa langsung pada nolak. padahal siapa tahu mereka datang untuk kemajuan daerah tersebut.

  6. Untungnya, demonya kemaren nggak ngabis-ngabisin jalan. Saya malah sibuk cari tukang-tukang teh botol. Heran saya, Obama dateng kok malah ditolak. Padahal nanti kalau Obama ke istana negara, kan orang-orang jadi pada tumplek blek nongkrong di depan istana. Ada demo, pasti ada tukang teh botol. Jadi, kedatangan Obama niscaya akan meningkatkan pendapatan tukang teh botol!

  7. siapa tau obama mau dateng ke rumah mbak Vicky..kan keren!!!! secara sama-sama lulusan SD menteng huwahahahahahahah……
    ah…masyarakat Indonesia selalu apatis pada para tamu dari luar negeri Nggak hanya president, penyanyi sampai film dari luar pun bisa saja di demo. APa ini yang disebut sebuah demokrasi?
    Bukankah tamu itu adalah sebuah rejeki!! halah……

  8. sibaho way says:

    sepanjang damai-damai saja, gak apa-apa lah vic… itu proses mereka belajar politik. siapa tahu bisa menyusul para seniornya yang dulu vokal banget tapi sekarang anteng adem ayem di gedung dpr sana 😛

  9. Arman says:

    ah orang indo kan emang hobi aja demo.
    obama dateng ini cuma buat alasan aja untuk menyalurkan hobi demonya.

    kalo katakanlah obama gak dateng pun pasti ada aja yang didemo. ya kan? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *