Memorabilia Mania


Jika Anda perempuan seperti gw, gimana reaksi Anda kalau nemuin sekotak penuh bunga-bunga hiasan warna putih? Simpan atau tinggalkan?

Seperti yang gw tulis dua hari lalu, gw baru kelar bongkar-bongkar gudang di rumah Grandma gw. Baiklah, gw berlebihan. Itu sebetulnya bukan gudang, tapi kamar tidur. Tapi Grandma gw menimbun barang-barang yang nggak kepakai di situ, jadi kamar yang malang itu jauh lebih mirip gudang ketimbang kamar tidur.

Dan gw cukup pusing bersihinnya, coz kebanyakan isinya adalah kantong-kantong kresek dan kain-kain perca. Kata tante gw, udah buang aja sampah-sampah itu coz Grandma nggak pakai lagi. Kita sampai bagi-bagi tugas di acara operasi bersih itu: Gw yang bagian ngelompokin rongsokan, sementara tante gw bagian seksi pemusnahan rongsokan dengan metode bakar-bakaran.

Nah, di bagian bawah lemari, gw nemu sebuah kotak berisi kembang-kembang warna putih. Bahan plastik dan kain. Masih utuh rangkaiannya, belum pecah. Gw nanya ke tante gw, apakah tuh kembang mendingan dibuang, soalnya gw nemunya di dasar lemari yang susah banget dijangkau tangan manusia. Siapa coba yang mau pakai kembang-kembang itu?

“Eeh..” tante gw nyengir pas lihat temuan itu. “Ini bunga waktu dulu aku menikah.”
Gw terpana. “Wow. Do you wanna keep it?”
“Noope!” seru tante gw ketawa. “Udah, buang aja!”

Maka gw mencampakkan bunga-bunga kusam nan malang itu ke tempat sampah.

Berikutnya, nyokap gw nemu satu set sprei putih berenda-renda, lengkap dengan sarung bantalnya. “Duh, bagus sekali,” keluh nyokap gw, merasa sayang lantaran sprei itu ditaruh di dasar lemari barengan kain-kain perca yang ditumpuk nggak karuan. “Ini pasti sprei waktu Tante menikah dulu.”
Lalu nyokap gw nata sprei itu lagi dalam lemari, kali ini dengan tumpukan yang lebih rapi.

Gini lho, Grandma gw punya anak perempuan dua orang, dan kemungkinan besar itu tadi barang-barang bekas asesoris waktu tante-tante gw menikah dulu. Gw nggak tahu persis kapan tante-tante gw itu menikah, tapi gw perkirakan mereka udah menikah 40 tahun lalu. Bodi gw merinding membayangkan Grandma gw masih nyimpen memorabilia pernikahan putri-putrinya sampai 40 tahun!

Nggak cuman memorabilia pernikahan, gw juga nemu koleksi prangko Belanda bekas surat-suratan sama Grandpa, majalah-majalah jadul, sampai kliping tentang sodara keluarga kami yang rupanya namanya dimuat di koran. Sewaktu gw nemu selembar kartu Lebaran dan nunjukin ke nyokap gw, nyokap gw nggak bisa nahan air mata. Kartu itu ditulis tahun ’88, oleh almarhum bokapnya nyokap gw di Jakarta, dikirim buat bonyoknya bokap gw di Jember. Kartu itu pertanda bahwa mereka adalah besan-besan yang sangat akur..

Semua barang di atas nggak ada gunanya, tapi layak disimpan lantaran nilai historisnya yang sangat kuat. Nggak mungkin gw campakin ke kebun belakang rumah, di mana tante gw sedang membakar rongsokan yang telah bertahun-tahun menuh-menuhin kamar tidur di rumah Grandma gw.

Mungkin cuman Grandma gw yang tahu, seberapa besar berartinya barang-barang yang buat anak-cucunya lebih mirip rongsokan itu. Sebenarnya nggak problem kalau Grandma senang nyimpen memorabilia, tapi akan jauh lebih baik kalau barang itu ditata. Mungkin Grandma gw nggak cukup kuat buat nata kamar-kamar itu sendirian, tapi dos-q nggak pernah memercayai anak-anaknya sendiri buat nata rumah itu. Gw inget Grandma pernah bilang ke kami waktu mudik ke sana, “Kalian kan tamu. Sudah, duduk aja ngaso-ngaso minum teh dan nggak usahlah bersih-bersih rumah..”

Sewaktu gw bantu ngumpul-ngumpulin rongsokan itu sampai kaki gw pegel-pegel, gw bilang ke tante gw, “Saya nggak akan mau nyimpan-nyimpan barang yang nggak bisa dipakai sampai jadi menuh-menuhin ruangan gini.” Kamar itu begitu kepenuhan rongsokan sampai-sampai gw susah jalan di antaranya.
Lalu kata tante gw, “Jangan ngomong gitu. Dulu aku juga sesombong kamu. Tapi sekarang aku mulai ngumpul-ngumpulin barang juga, seperti Ibu. Kita semua, akan menuju seperti itu.”

Membayangkan cucu-cucu gw bongkar-bongkar rumah dan nemu koleksi memorabilia New Kids on the Block gw, langsung bikin gw pusing. Mosok Little Laurent nanti nyodorin potongan koran tahun ’90-an dan nanya ke gw, “Mbah Putri, kenapa cowok-cowok ini rambut belakangnya ada buntutnya??”

Kita semua akan menua. Akan makin kesulitan merawat koleksi barang kenangan kita. Kalau kita nggak antisipasi, lama-lama cuman jadi sarang debu doang.

Tips nyimpen memorabilia:

1. Tata yang rapi. Jangan ditumpuk-tumpuk barengan rongsokan. Tata di tempat yang gampang keliatan, supaya gampang dikenang.

2. Kasih tahu suami, anak, cucu, apa makna kenangan dari masing-masing barang. Jadi mereka ikut ngerti arti memorabilia dan ikutan merawat.

3. Bikin satu hari khusus dalam setahun buat mengelap barang-barang memorabilia. Selain buat mengenang, juga supaya barang-barang itu nggak sampai rusak atau kotor.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Ada beberapa hal yang nggak kami bakar. Item-item yang sekiranya masih bisa digunakan, kami pisahkan. Tapi item-item yang jelas udah sampah, jamuran, sobek-sobek, ya dibakar.

    Saya nemu banyak sekali kertas berisi catetan harian Grandma. Ternyata semacam buku harian gitu, saking aja dulu belum ada buku tulis yang sebagus sekarang. Kesiyan, kalau aja Grandma lahir 60 tahun lebih lambat, pasti Grandma juga akan jadi blogger dan bisa menuliskan memorinya dengan cara yang lebih tahan lama.

    Mbak Manda, kalau Mbak Manda nggak suka ukuran baju Mbak Manda yang sekarang, bolehlah tuh kaos dipajang di sebelah tivi tiap hari. Siapa tahu jadi memancing buat diet ๐Ÿ™‚

  2. kemarin baru bongkar-bongkar lemari. Eh nemu kaos pas masih kuliah… aku mau pingsan rasane, soalnya itu kaos masih ukuran L gileeeeee, aku pernah sekurus ituuuu ternyata.

    *sekarang ukuran kaosku 5L ๐Ÿ™

  3. Hendriawanz says:

    Jadi berandai-andai nih.
    Seandainya…
    Grandma-nya Vic blogger juga, bisa ketahuan semua yang terjadi di situ. Kalau ditimbun bisa disuruh bongkar lagi. Tapi untuk yang dibakar?

  4. Itik Bali says:

    Mbak…kaya di sinetron sinetron aja ya grandmanya..
    menyimpan sesuatu yang berarti serapi itu..
    kereeeennn

    kalo saya apa ya?
    paling buku-buku aja..

  5. Gw masih nyimpen barang dari mantan-mantan gw. Bukan karena masih cinta, tapi dalam tiap hubungan yang gagal pasti ada pelajaran yang bisa ditarik. Melihat barang-barang pemberian mantan bisa mengingatkan kita akan pelajaran itu, untuk berjanji supaya kesalahan yang lama tidak diulang lagi pada kesempatan yang akan datang.

    Mungkin Grandma nyimpen kembang pernikahan Tante, supaya ingat bahwa lain kali kalau mau menikahkan cucu harus punya kembang yang lebih bagus. ๐Ÿ˜€

  6. Gw gak pernah beli CD, kecuali yg benar2 gw sukai. Gw gak pernah beli buku, kecuali yg benar2 ada nilainya.

    Dan begitu suatu hubungan dgn seorang lelaki berakhir, barang2 pemberiannya pasti langsung gw jual ke tukang loak atau gw sumbangin.

    Jadi setelah diingat-ingat, memorabilia gw gak banyak2 amat.

    Tapi mungkin gw akan melakukan hal yg sama dengan Grandma-mu setelah berkeluarga…

    Ya, rasanya pasti begitu…

  7. Saya juga nggak suka nyimpen-nyimpen barang, kecuali kalau barang itu bisa dipakai atau dimakan. ๐Ÿ˜€

    Untung juga waktu pacaran tuh pacar saya nggak ngasih kembang. Ribet megangnya, kalau tangan saya megang kembang, lantas yang megang tangan pacar saya siapa dong? ๐Ÿ˜‰

    Saya juga bingung kenapa penganten mesti megang buket. Kita kan mesti salaman sama tamu, mesti makan. Pusing juga kalau mesti megang buket.. ๐Ÿ˜›

    Apa lantaran kita-kita ini masih muda, jadi belum sentimentil? Ntar kalau udah setua Grandma, bakalan seneng nyimpen-nyimpen barang kenangan juga?

  8. Pitshu says:

    yah… klo g married nanti, g mau nyimpet buket bunga wedding g, nanti mau g tunjukin ke anak2 g hahaha… trus bunga g waktu jadian ama Buled juga masih ada, udah g keringin kekekek :), walaupun sekarang udah garing kesengol dikit rontok ^^

  9. Kalau buku dan album foto ditata, pasti tampangnya akan selalu menawan seperti baru.

    Ada kalanya anak pergi meninggalkan rumah, dan nggak sanggup bawa barang-barangnya pergi. Bilang sama penunggu rumah, "Selama saya pergi, kotak-kotak itu jangan disentuh. Nanti tikus penunggunya keluar."

  10. Fanda says:

    Barang2 yg biasa aku simpan sampai lama: buku dan album foto. Tapi mungkin bener Vick, makin menua, perasaan manusia akan makin sentimentil…

  11. PRof says:

    Nilai kenangan yang tak tergantikan…, meski tersimpan dalam wujud barang rongsokan…..

    Akupun sering menyimpan barang-barang yang mempunyai nilai historis dalam perjalanan hidupku, meski seiring dengan waktu banyak yang "menguap" terkena seleksi alam ketidaktauan orang lain….

    Aku ngerantau, barang2 kenangan di rumah sudah dilenyapkan sama bonyok…Terlambat engkau ngasih tipsnya Vic….

  12. ide bagus teh…
    hehe

    aku sendiri sering lupa naruh barang berharga. tipsnya bermanfaat. terimaksih

    oya salam ke grandma-nya yang terus berjuang menjaga warisan keluarga

    mampi2 teh ke tempatku…

  13. File music kayaknya enggak. Coz aku masukin CD setiap enam bulan sekali.

    Foto-foto blur mungkin aja, nanti aku cek lagi. ๐Ÿ™‚

    Chat log kayaknya bejibun. Males ngehapusnya, coz nilai historisnya kuat banget, hahahaha.. ๐Ÿ˜€

  14. fahmi! says:

    koleksi rongsokan mungkin belum banyak, tapi coba cek harddisk komputer, mungkin sudah mulai ada beberapa hal nggak penting disana: ratusan/ribuan file2 musik, foto2 blur nggak jelas, chat log, dsb dsb dsb… ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *