Cari Pahala Kok Ngoyo?

Judul ini diskriminatif coz nggak semua jemaah blog ini ngerti bahasa Jawa. Maaf, maaf, semalam gw cari terjemahan kata “ngoyo” dalam bahasa Indonesia, tapi gw nggak nemu juga. Ada yang nggak tahu kata “ngoyo” itu artinya apa? Kalau gw pikir sih, sebenarnya makna kata “ngoyo” itu ya lebay, usaha keras yang berlebihan.

Suatu hari tahun lalu, gw bertamu ke sebuah keluarga dan keluarga itu menjamu gw makan malam di rumahnya. Ada tiga orang anak di rumah itu. Nyonya rumahnya begitu senang kedatangan tamu, jadi dia masakin gw macam-macam. Ada opor ayam, ada cah kangkung, dan entah apa lagi. Kita duduk di pinggir meja makan. Eh, kita? Maksud gw, cuman gw dan nyonya rumahnya yang makan di meja. Ketiga anaknya makan di ruangan itu juga, tapi mereka duduk di kursi lain yang nggak ada mejanya.

Aneh? Meja itu sebenarnya besar, muat sampai enam kursi, tapi terlalu banyak piring, kecap, dan botol-botol saos yang ditaruh di meja. Sampai-sampai nggak muat buat empat orang lagi untuk makan di pinggir mejanya. Ah, sudahlah, gw nggak mau ngomongin seni tata boga di sini.

“Ayo, Mbak Vicky, tambah lagi nasinya,” kata si tante prihatin dengan porsi nasi gw yang irit.

“Sudah, Tante, terima kasih,” tolak gw sopan. Menu gw sudah proporsional lho. Sudah ada nasi, daging, sayur. Cukup lah.

Mendadak si tante nepuk jidatnya. “Eh, Tante lupa! Belum nggoreng tempe! Ya ampuun! Mbak Vicky dateng kok nggak digorengin tempe!” tiba-tiba dos-q jadi panik.

Gw terkejut. “Eh, udah Tante, nggak usah,” gw melambaikan tangan. Gw nggak minta digorengin tempe lho. Su-er.

“Aduh, biasanya Mbak Vicky kan seneng digorengin tempe! Daniela, ayo sana gorengin tempe! Cepetan!” seru si tante pada anaknya yang bungsu. Padahal Daniela, bukan nama sebenarnya, lagi makan di situ.

“Tante, nggak usah, makasih..” gw jadi nggak enak sama Daniela. Orang lagi enak-enak makan kok malah disuruh nggoreng tempe sih buat orang lain?

“Udah, biarin aja!” kata sit ante, sementara Daniela-nya udah keburu meloncat ke dapur. Saat itu juga gw denger suara minyak dia tas wajan, pertanda tempe sudah dicemplungin. Gw melirik ke kursi tempat Daniela duduk tadi. Piringnya masih ada di situ, makanannya tinggal setengah. Kesiyan.

Gw dan si tante melanjutkan makan lagi. Mendadak si tante nepuk jidat lagi. “Wuaa..airnya Mama masih di kamar! Robert, ambilin gelas air minumnya Mama sana!”

Gw melirik ke Robert, anak keduanya si tante yang juga lagi enak-enak makan. Robert terpaksa berdiri dan naruh piringnya di kursinya, lalu pergi ke kamar tidur si tante.

“Di mana gelasnya, Ma?” gw denger Robert berteriak dari dalam kamar.

“Itu lho di sebelah tempat tidur!” seru si tante dari meja makan.

“Nggak ada!”

“Ya cari sekitar situ, apa di deket lampu tidur, atau di deket tivi, atau di meja rias!” seru sit ante sambil nyeruput opor ayamnya.

Gw denger suara-suara Robert ngaduk-ngaduk kamar nyokapnya, dalam rangka nyari gelas air minum si tante. Dooh..kesiyan Robert. Padahal tadi dia lagi makan.

Mbokya kalau mau nggoreng tempe itu ya dari tadi-tadi, sebelum waktunya makan. Air minum disiapin dulu di meja. Jadi waktunya makan, nggak ribut nyari air minum apalagi nggoreng tempe yang ketinggalan.

Apakah kita seperti si tante, yang kesulitan mengorganisir suasana makan yang enak? Gw ngerti sih si tante kepingin nyuguhin gw tempenya yang enak. Nyuguhin makanan buat tamu itu pahala lho. Termasuk anak nyuguhin minum buat ibunya sendiri itu juga pahala. Tapi apakah untuk menyuruh orang nyari pahala itu harus mengganggu orang yang sedang makan?

***

Gw denger Grandma gw dari Jakarta mau dateng ke rumah gw di Bandung, mestinya dateng semalam. Nyokap gw nyuruh gw beres-beres kamar yang mau dipakai Grandma; ganti sarung bantal, ganti sarung guling, geser posisi kasur supaya jauh dari jendela. Lalu nyokap gw bilang ke asisten pribadinya, nanti kalau Grandma gw dateng, tolong bikinin teh coz Grandma gw suka nyari-nyari teh. Terus si asisten bilang, persediaan teh di dapur lagi abis.

Nyokap gw bilang, “Pergi ke warung sekarang, beliin teh satu kotak. Mumpung belum Maghrib.”

Gw ngelirik keluar. “Hujan.”

“Pake payung.”

Gw senewen. Ini hujan-hujan, gw nggak suka lihat asisten pribadi nyokap gw jalan ke warung cuman buat beli teh, takutnya nanti dia masuk angin. Kalau sore ini nggak ada teh, ya udah nggak usah nyuguhin teh. Besok aja ‘napa, kalau ujannya udah berhenti. Lagian Grandma paling-paling baru dateng malem jam sembilan, pasti langsung tidur. Kalau mau tidur itu jangan minum teh, soalnya teh itu merangsang pipis, akibatnya nanti pasti Grandma bawaannya kepingin pipis melulu. Nanti Grandma nggak bisa tidur. Siapa bilang minum teh itu selalu bermanfaat?

Tapi kata nyokap gw, “Ayo kita turutin apa aja yang diminta Grandma, supaya kita dapet pahala.”

Gw menghela napas. Menatap si asisten yang keluar dari garasi sambil buka payung. Cari pahala, kok ngoyo?

Eh, itu fotonya gw yang jepret lho.. 😀

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. Lepas dari urusan pahala-kalau-manut-disuruh-orang-tua, aku harus ngakuin memang orang tua itu suka seenaknya kalau nyuruh-nyuruh anak. Kadang-kadang punya anak itu diperlakukan kayak budak aja. Mungkin maksudnya mendidik untuk mengasihi orang tua ya, tapi aku nggak yakin anak akan mengambil manfaat dengan cara macam gitu.

    Setidaknya, bisa kan anak diijinkan menyelesaikan makannya dulu?

    Ibuku juga kayak gitu. Mau ada tamu di rumah, spreinya diganti dulu. Seolah-olah aku yang tidur sebelumnya di sana telah meninggalkan iler, hahaha.. 😀

  2. Chiko says:

    err…kinda remind me of my mom too hehehe…emang tuh orang2x tua jaman dulu suka seenaknya kalo nyuruh2x anak. Sekarang sih my mom udah improve so much better, cuma kadang2x aja kalo lg kumat ^__^

  3. Reni says:

    Ibuku juga suka heboh gitu kalau ada tamu… dan nurun ke aku.. :((
    Kalau ada orang yang mau nginap di rumah Ibuku pasti akan ganti sprei di kamar yg akan ditempati tamu hehehe.

    Tapi kata Ibuku, orang Jawa emang kudu gupuh-suguh-lungguh kalo ada tamu (artinya gupuh itu kurang lebih repot mempersiapkan segala sesuatunya, suguh itu ya memberi 'suguhan' atau hidangan dan lungguh= duduk bisa diartikan memberikan tempat istirahat yg bagus).

  4. Hm..kalau menurut saya, menghindarkan orang tua dari efek buruk minum teh sebelum tidur (apalagi untuk orang yang kesulitan menahan kencing di malam hari), itu juga termasuk balas budi lho.

  5. Elsa says:

    sebaiknya sih kalo untuk menuruti apa kata grandma niatnya bukan cari pahala. tapi niatnya balas budi ke grandma, selama ini sudah berjasa buat anak dan cucunya..

    hehehe

    lihat fotonya, iklan banget tuh
    harusnya merk teh nya bayar ke Vicky

  6. Latree says:

    aku pikir tantemu emang lebaay. tapi kalo mami dhawuh asisten beli teh di warung masih wajar kali.. kecuali warungnya jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh….

    eh, kamu kok ngiklan? 😛

  7. depz says:

    mungkin karenaorg indonesia memiliki jiwa melayani yang luar biasa
    kan "tamu adalah raja"
    😀

    walo gw jga beranggapan itu agak "too much"

  8. waah bener juga ya teh..

    sebenarnya kalau bisa mudah kenapa diersulit

    kadang orang imur itu suka sama yang namanya rempong, biar ngga dibilang jelek gituu

    nice post teh..

    kalau sempat mampir ke tempatku teh ya…

  9. sibaho way says:

    budaya timur vic xixixixi….

    btw, saya klo lagi makan, sampe berhenti ngunyah satu menit, hilang deh selera makan, walau menu favorit sekali pun. rasanya dingin…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *