Hipster Salah Kaprah


Hipster, menurut kamus mode bahasa Inggris, artinya pakaian yang potongannya persis di pinggul. Seharusnya orang-orang ngerti ini sebelum nekat beli celana hipster.

Minggu lalu gw ke sebuah mal. Selagi jalan-jalan gw baru ngeh bahwa gw udah punya hampir semua jenis pakaian yang ada di situ, kecuali satu: celana jeans. Sudah bertahun-tahun gw nggak pakai celana jeans semenjak pinggul gw membesar dan celana jeans gw susah dikancingin, sehingga gw terpaksa meliburkan jeans terakhir gw.

Tidak, gw salah. Gw ternyata tidak meliburkannya. Lebih tepatnya gw memensiunkannya. Sebab tuh jeans udah kekecilan di bodi gw.

Maka, sekarang gw kepingin punya jeans, dan gw mau beli yang baru.

Toko yang pertama majang celana-celana jeans yang cukup bagus. Pramuniaganya nunjukin gw celana-celana jeans buat cewek. Ada beberapa potong yang cocok di paha gw waktu gw cobain di kamar pas. Bentuknya ngepas ngikutin paha, bahannya stretch. Tapi ternyata waktu gw coba jongkok..hey, tuh potongan pinggang celana narik banget ke bawah sampai memperlihatkan hal-hal yang bukan konsumsi publik.

Terus, gw minta ke pramuniaganya, celana jeans yang potongannya nggak kelihatan perutnya, ada? Kata si pramuniaga, “Kalo buat cewek memang trendnya hipster semua, Teh..”

Wuaa..kalau gitu hipster sama sekali nggak matching sama gw! Emang nggak ada gitu sekarang jeans yang nggak hipster?

Kata pramuniaganya, “Ada sih yang nggak hipster, tapi ini mah jeans buat cowok, Teh. Tapi cewek juga bisa make sih..”

Gw cobain satu. Oh ya, bener, celana jeans cowok lebih enak, perutnya nggak keliatan kalau jongkok. Cuman problemnya, bentuk kakinya nggak kelihatan.

Gw lepasin celana jeans itu, terus gw jalan-jalan ke toko lain.

Di toko di lantai atas gw nemu satu toko yang isinya celana-celana jeans doang. Pramuniaga-pramuniaganya centil manggil-manggil gw. “Celana jeans, Teh? Cari ukuran berapa?”

Gw bilang cari yang ukuran segini, mereka langsung sigap ngobok-ngobok tumpukan jeans mereka di laci. Lalu mereka ngasih gw sepotong celana warna biru muda. “Coba yang ini, Teh.”

Gw masuk ke kamar pas. Terus gw cobain celana itu. Hm, kekecilan.

“Kurang gede, Mbak,” kata gw. “Coba satu nomer di atasnya.”

Gw dengar suara kresek-kresek. Gw ngintip dari balik gorden. Si pramuniaga lagi berlutut di lantai sembari ngobok-ngobok lemari. Lalu gw tercengang.

Si Mbak Pramuniaga juga pakai celana jeans. Ketika dia berlutut, potongan pinggangnya narik ke bawah. Gw bisa lihat CD-nya. Ugh. Tahu-tahu garis sela bokongnya ngintip.

Oh my God, bokongnya item!

Gw memalingkan muka, mau nangis. “Ada, Mbak?” tanya gw parau.

“Ada, Teh!” seru Mbak Pramuniaga.

Syukurlah..gw mendesah lega, merepet ke tembok.
Bukan, bukan bersyukur celana jeans-nya ketemu yang seukuran gw. Tapi bersyukur si Mbak berhenti berlutut. Biar bokongnya nggak terus-menerus ngintip, gitu lho.

Demi Tuhan, ada apa sih dengan celana jeans jaman sekarang? Kenapa ada jeans yang namanya potongan hipster? Apa barusan itu yang dimaksud dengan hipster? Hipster maksudnya keliatan pinggulnya, kan? Lha kalau yang barusan itu pasti bukan hipster, tapi itu namanya BUTTSTER! Keliatan “butt”-nya, alias keliatan bokongnya!

Gw nggak akan ngoceh soal aurat di sini. Coz masing-masing dari kita punya definisi yang beda-beda tentang aurat. Tapi gw harus bilang, bahwa orang mau bugil aja harus punya selera, apalagi yang baru pakai hipster?

1. Kalau pakai celana jeans yang kelihatan pinggulnya, pastikan jangan sampai celana dalamnya “ngintip”.

2. Kalau celana dalamnya memang harus “ngintip”, pastikan celana dalamnya punya warna yang menarik. Misalnya silver metalik, atau sekalian warna yang “glow in the dark”!

3. Jangan pakai celana dalam yang warnanya pudar, belel, apalagi yang banyak ventilasi alias celana dalam yang bolong-bolong.

4. Usahakan warna celana dalam sama dengan warna celana jeans-nya. Jadi orang-orang yang matanya kayak elang (seperti gw ini) nggak ngeh bahwa yang “ngintip” itu celana dalam.

5. Kalau celana dalamnya ternyata hipster juga, maka bokong harus tahu diri. Bokong nggak boleh panuan apalagi sampai item-item!

6. Kalau semua tips di atas masih terlalu sulit, ya udah cari yang gampang aja. Nggak usah pakai celana hipster doong..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Kalau ngeliat belahan bokong cewek, rasanya aku kesiyan sama cewek itu. Tapi kalau ngeliat belahan bokongnya cowok, rasanya mau muntah! 😛

    Memang mesti disesuaiin undies dengan celana hipsternya, jangan sampai nggak cocok. Eh, celana emak-emak yang lebar sedunia itu kan yah? Celana gituan kalau aku pake kayaknya bakal melorot deh, hahaha..!

  2. AdeLheid says:

    Emang salah tingkah kalo ngeliat cewe2x yang pada pake hipster trus belahannya tiba-tiba keliatan(Tapi lebih parah waktu ngeliat belahan punyanya temen cowo eeewwww -_-'). Mau ngingetin, tapi takut dianggep rese.
    Tapi ngomong2x aku lebih suka model celana hipster 😀 asal pendeknya ngga kebangetan aja pinggangnya…. Termasuk cocok-in undies apa yang cocok kalo lagi pake jeans, soalnya malu kalo keliatan kemana2x juga(apalagi kalo pas make undies emak2x). 😀

  3. Bener, Mbak. Pakaian apapun itu harus nyaman dalam kondisi apapun, posisi berdiri atau jongkok, tangan berkacak atau diangkat. Nggak semua tipe pakaian itu cocok buat segala macam orang.

  4. Zee says:

    Kalo gw jelas ga suka celana hipster, soalnya perut ga bisa kompromi saat duduk. Dan rasanya krg nyaman klo duduk or jongkok hrs mencemaskan bagian belakang yg mengintip. Gw percaya hipster itu hanya diciptakan utk mereka yg punya tubuh proporsional, jd tetap terlihat oke dipakai even dia mo jongkok or angkat lengan tinggi2.

  5. Mbak Murni, itu tips memang turun-temurun dari keluargaku. Soalnya wanita-wanita di keluargaku itu geng beser alias tukang pipis, jadi mesti siap-siap pipis di pinggir jalan sambil jongkok.. 😀

    Ira, perasaan seingatku Ira kan pakai kerudung, jadi ya nggak usah hipster-hipsteran.

    Aku udah dapet celana jeans-nya, nggak hipster dan pas di paha. Jadi nggak perlu cari CD yang glow in the dark, hehehe..

    Rizky, memang celana hipster ini nggak cocok buat yang pinggul lebar. Tapi kalau pun pinggul saya sempit, saya tetap aja nggak mau make. Soale kalau perut saya kelihatan, saya suka masuk angin.. 😛

    Pak Joko, pasti itu keuntungannya kerja di Matahari ya? Makanya cewek-cewek mesti waspada sama pegawai-pegawai cowok di retail baju, hahaha.. 😀

    Depp, emang laporan gw terlalu lengkap sampek gw sendiri mual nulisnya, hahaha! Gw pikir para pemakai hipster ini emang rada nggak tahu diri. Sexy dan skanky itu batasnya beda-beda tipis!

    Pak Eka, udahlah Pak Eka nggak usah ikut-ikutan liat. Pemandangan gini niscaya merusak mata.. 😛

    Wijna, kayaknya tuh jeans lama saya nggak akan saya pakai lagi deh. Bentuknya udah last-year banget. Mau saya sumbangin aja..

  6. depz says:

    Oh my God, bokongnya item!
    oh My Goddd, vikkk
    lo mendeskripsikannya (terlalu) lengkap sekali
    😀

    gw stuju, buat cwe2 yg pake jeans model itu, pastiin kalo daerah "balakang" kalian cukup menarik untuk dipamerkan
    karna kadang bisa membuat yg liat mual 😀

  7. Jokostt says:

    Ha…Ha….Ha…. jadi malu. Kalau saya da terlalu sering tanpa sengaja ngelihat pinggang mengintip punya cewek yang pakai Hipster seperti itu di Matahari.

  8. Rizky2009 says:

    kalau pakai celana model ginian kalau pinggulnya sexy g masalah, lah kalau atas pinggulnya melebar g cocok bgt, kalau pengen CDnya g ngintip eluar kalau pakai celana ini bajunya yg agak panjang jd g kelihatan, lah kalau pakai celana model gini terus bajunya panjang sama dengan boonk

  9. untungnya aku nggak jadi korban hipster? heheheheheh soalnya body ku sama sekali nggak mendukung buat pake hipster! jadinya pake celan steract terus dech abis gendut bangetttt! hiks…..
    hhmmm……btw, gow in the darknya kayknya keren heheheheheh! jadi bayangai! hihhihihih
    tapi udah dapet celananya kan?

  10. jensen99 says:

    Pensiun pake jeans karena pinggulmu membesar? Lha membesar kenapa? Gak bisa dilangsingin lagi? 😀

    BTT, kalo mau pake CD yang bakal kelihatan kalo pake Jeans Hipster, cocoknya cuma G-string atau Thong. Pokoknya yang bisa munculin efek "ekor paus"! Hahaha~

  11. christin says:

    You can't un-see that butt certainly! ROFL

    saya sih mending pake yang nyaman asal pantes buat saya pake.. daripada pake hipster dan harus narik2 kaos ke bawah mending pake t-shirt sama jins yang biasa aja :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *