Sinting Berjamaah

Ngajarin masyarakat Indonesia tentang Earth Hour pada awal-awal kayak gini kurang lebih sama kayak tahun-tahun pertama ngajarin masyarakat Indonesia tentang Valentine. Ide tentang matiin lampu selama satu jam di malam hari masih dianggap ide gila oleh kebanyakan masyarakat. Termasuk oleh orang tua gw.

H-2 Earth Hour, pas lagi sarapan, gw ngajakin bonyok gw buat ikutan. Gw kasih tahu mereka, Earth Hour itu aksi matiin listrik bareng-bareng selama satu jam, dan ini dilaksanakan di seluruh dunia, fungsinya untuk membantu kita merenung bahwa kita harus hemat energi. Implementasinya, pada tanggal 27 Maret itu, antara jam 20.30 sampai jam 21.30, kita akan matiin lampu di rumah, dan segala macam aktivitas yang kita lakukan tanpa listrik sama sekali. Gw menjelaskan aksi itu kepada bonyok gw seperti gw menerangkan kepada professor gw tentang patofisiologi karsinoma cervix.

Dan, bokap dan nyokap gw memandang gw seolah-olah gw baru keracunan udang.

Mereka: “Kita matiin lampu seluruh rumah?”
Gw: “Yeah. Satu jam aja.”
Mereka: “Jadi rumahnya gelap dong?”
Gw: “Betul. Satu jam aja.”
Mereka: “Kalau Bu X nggak ikutan matiin lampu, gimana?” (Bu X itu tetangga depan rumah gw.) “Nanti tetangga-tetangga kita nggak ada yang matiin lampu dan rumah kita jadi gelap sendiri.”
Gw: “Nggak masalah. Yang penting kita matiin lampu dan ikut membantu menghemat energi yang diboroskan pembangkit listrik dan berkontribusi untuk pemanasan global.”
(Gw terdengar mantap seolah-olah mau ikutan wajib militer ke Kongo.)

Bokap: “Gimana kalau malam-malam ada pasien mau ke sini? Kan lihat rumahnya gelap, pasiennya jadi pergi?”
Hehehe, ini masalah pendapatan untuk keluarga yang buka praktek dokter di rumah.

Gw tersenyum. “Banyak bisnis yang akan kehilangan konsumen untuk sementara selama satu jam ini, Pops.”

Nyokap: “Nanti kita dikira sinting, kok rumahnya gelap-gelapan!”
Gw nyengir.
Nyokap: “Bisa-bisa Parmin terheran-heran dan ngetok rumah ini dan nanya, ‘Ada apa ini, Pak?’”
(Parmin itu penjaga siskamling yang ngeronda di perumahan tempat gw.)

Intinya, ide itu diketawain abis-abisan oleh bonyok gw.

Nyokap gw: “Apa bedanya koen nggak nyalain lampu, tapi tetep aja cetek-cetek HP? Kan itu juga nyalain listrik?”
Gw: “Nanti HP ta’ matiin. Nggak ada telfon, nggak ada SMS, nggak ada internetan. No listrik at all.”
Bokap gw ngakak. “Vicky matiin HP itu adalah keajaiban terbesar di dunia.”
(Iya sih. Gw kecanduan blogwalking setiap saat. Hehehe.)

Lalu kata bokap gw, gw Earth Hour-an sendiri aja di kamar. Sementara nyokap gw mau internetan di HP-nya, bokap gw mau fesbukan, adek gw nonton film Korea, sementara asisten pribadi nyokap gw nonton sinetron termehek-mehek.

Gw menghela napas kecewa. Ya udah, batin gw. Memang Earth Hour ini masih fenomena anyar, jadi keluarga gw seperti masyarakat lainnya, juga masih dalam tahap belajar mengenal.

Hari Sabtu, 27 Maret, gw melaksanakan janji gw. Gw beresin semua urusan gw, gw makan malam duluan sendirian, lalu gw setel HP buat alarm bangun jam dua pagi (gw ada acara ke Jakarta besoknya, berangkat jam tiga pagi). Jam 8.25, gw matiin lampu kamar gw, terus gw tutup pintu, lalu gw selimutan di kasur.

Nyokap gw terheran-heran, dan ngejar gw ke kamar. “Eh, Ky, koen sungguhan mau matiin lampu, gelap-gelap?” tanyanya sambil buka pintu. Cahaya lampu dari ruang tengah memberkas masuk ke kamar.

“Mom,” protes gw. “Ini jam setengah sembilan, acara Earth Hour-nya udah mulai. Nggak boleh ada listrik masuk KAMAR ini! Kita harus menyelamatkan bumi!”

Nyokap gw ketawa terbahak-bahak, terus nutup pintu kamar gw dan ninggalin gw sendirian. Gw merem, berusaha tidur. Lalu, tahu-tahu, gw dengar suara saklar dipencet di ruang tamu. Berikutnya saklar dipencet di kamar sebelah. Eh?

Gw melek lagi. Lho? Dari ambang pintu kamar gw, nggak ada lagi berkas sinar di luar.

Gw buka pintu kamar gw dan keluar. Ternyata, nyokap gw matiin lampu seluruh rumah.

Oke, nggak seluruh rumah. Ruang makan masih nyala, dan bonyok dan adek gw lagi makan malam. Laptop adek gw masih nyala berikut tivi yang muterin DVD di ruang tengah, tapi adek gw telah matiin lampu di ruang tengah. Dapur masih nyala, coz asisten pribadi nyokap gw masih cuci piring. Termasuk kamar tidur si asisten juga masih terang-benderang. Tapi lain-lainnya sudah gelap-gulita, termasuk teras depan dan teras belakang.

Gw: “Mom juga matiin lampu?”
Nyokap: (nyeruput soto) “Katanya koen nggak mau lihat listrik, kenapa ke sini?”
Gw: “Dek, kok laptopmu nyala tapi lampu ruangnya mati?”
Adek: (berseru galak) “Jangan matiin laptopku! Aku belum selesai!”

Rasanya mau jingkrak-jingkrak. Bonyok dan adek gw mau ikutan Earth Hour!

Gw masuk ke kamar gw, lalu merem. Gw dengar suara-suara di ruang makan menghilang, lalu gw dengar ketiga orang itu masuk kamar yang gelap gulita dan ikutan tidur juga. Satu-satunya yang nggak ikutan Earth Hour cuman asisten pribadi nyokap gw, coz dia nggak bisa ninggalin sinetron kesayangannya!

Ternyata, kita semua kebablasan tidur. Earth Hour di rumah gw nggak berhenti jam 21.30, tapi lampu mati terus sampai tengah malam! Hahaha..

Gw dibangunin alarm HP gw jam 2 pagi, dan senyum-senyum sendiri. Gw sudah berhasil nularin semangat Earth Hour gw ke keluarga gw. Yaiy!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. sez says:

    ahahaha.. niat mau ikutan earth hour malah lebih semangat sama daylight-saving-time (udah ngerti belum :P)
    jadi blas… lupa!! 😉

    padahal niatnya mau poto-poto ke city centrum.. 🙁

  2. Lia_Lovaa says:

    Ternyata mbak semangat banget ya mempromosikan Earth Hour sama keluarga, salut deh, semoga semangat mbak bisa ketularan sama kami semua hehe..salam kenal

  3. dewifatma says:

    emang susah sih ngajakin sekeluarga matiin lampu ampe satu jam. Dirumah gw gagal tuh.. Pada nonton OVJ. Bagusnya PLN aja langsung matiin lampu dari sononya.. Lebih berhasil earth hour nya, soale seluruh negeri tanpa kecuali gelap gulita.

  4. Sebenarnya ada banyak hal yang bisa dilakukan kalau lagi mati lampu. Misalnya main monopoli, main poker, atau cerita hantu sambil diterangi cahaya lilin. Sekurang-kurangnya ya main kembang apilah..:-D

    Jadi ingat tahun lalu waktu Earth Hour kan saya masih tinggal di Cali. Earth Hour mulai jam 20.30, tapi PLN udah pemadaman bergilir dari sore. Itu namanya curi start! Hahaha..!

  5. Aku kemarin juga dapat pertanyaan yg sama dari suamiku. Katanya, "kalau tetangga2 gak matiin lampu gimana?"
    Tapi akhirnya suamiku manut, dan pas earth hour dia pergi ke warung dekat rumah (daripada di rumah gelap2an) hehehe…
    Malamm itu aku dan Shasa tidur sore2 karena gelap2-an gitu bingung juga mau ngapain. ^_^

  6. mawi wijna says:

    Saya juga sedikit sulit mensosialisasikan Earth Hour ke saudara sepupu yang tinggal serumah dengan saya. Tapi, Sabtu malam kira-kira pukul 20.00, ada pemadaman lampu dari PLN! 😀

    Untuk kali ini aja, HIDUP PLN!!! 😀

  7. fahmi! says:

    Haha, aku juga bablas earth hours sampek pagi. Si mamah pergi kondangan dan pulang menemui rumahnya gelap. Ya dinyalainlah itu lampu. Lalu lanjut dg sinetronnya. Kapan2 kamu aja yg cerita ke mamah soal earth hour ya? 😀

  8. Itik Bali says:

    Wah hebat mbak, ngga cuma mba Vicky aja yang sukses menerapkan earth hour
    tapi seluruh rumah,
    meski dengan protes dan masih ada laptop menyala..
    yes.save our earth..
    saya kapan ya?? 😀

  9. Ah, dulu waktu saya masih di Cali, saya udah sering Earth Hour-an, Bang. Peringatannya bukan setahun sekali, tapi tiga hari sekali. Bukan sejam, tapi bisa sampai enam jam. Cuman mereka sebut acaranya bukan Earth Hour. Mereka namain acara itu, "pemadaman bergilir"..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *