Kuno, Tapi Wajib Punya


Jika Anda adalah seorang pekerja kantoran, bos perusahaan, atau hanya sekedar mahasiswa, barang apa yang wajib Anda punya di rumah? HP? Kompie? Jawabannya masih kurang. Benda yang wajib Anda punya itu bernama mesin tik.

Lho, kan udah ada kompie, kenapa masih perlu mesin tik?

Jawabannya, coz masih ada beberapa orang yang maksa pakai mesin tik. Seperti yang terjadi pada gw akhir-akhir ini.

Minggu ini rada hectic coz gw lagi sibuk ngajuin aplikasi ke sebuah lembaga. Untuk keperluan aplikasi itu, mereka minta gw bikin surat ini dan surat itu. Termasuk gw mesti ngisi beberapa formulir yang udah mereka sediakan dan bikin essay segala. Sebenarnya bikin-bikin aplikasi gituan gampang-gampang aja kalau gw nggak diganjal syarat: Formulir dan essaynya mesti diisi dengan mesin tik atau ditulis tangan.

Batin gw, ya oloh, udah jaman paperless gini masih ada aja yang kepingin banyak-banyak kertas.

Tadinya gw mau pakai tulis tangan aja. Tulisan tangan gw kan rapi, aheuheu.. Gini-gini juga nilai gw di pelajaran menulis halus pas kelas 2 SD dulu dapet 8 lho (sok nepuk dada sendiri!). Tapi masalahnya, dengan tulisan tangan gw yang bagus itu, gw takut orang-orang yang mau menilai aplikasi gw itu jadi ragu dengan kredibilitas gw sebagai dokter. Tulisan tangannya dokter kan terkenal jelek-jelek! :-p

Jadi tidak ada jalan lain buat gw selain pakai mesin tik punya bokap gw.

Bokap punya mesin tik dua biji. Yang satu mesin tik udah tua, dulu suka dipakai bokap gw buat ngetik tugas kuliahnya. Beratnya, dooh..jangan ditanya. Tiap kali gw habis ngetik pakai mesin itu, ujung jari-jari gw rasanya kapalan. Tapi yang paling gw empet, model hurufnya nggak banget. Baru ngeliat hasil ketikannya satu paragraf di essay gw aja, gw langsung ngantuk. Gimana gw bisa bikin essay gw menarik di mata orang lain kalau gw sendiri ngantuk ngeliat essay gw sendiri?

Untungnya, mesin tik kedua bokap gw adalah mesin tik elektronik. Tutsnya nggak berat, coz lebih mirip keyboard di komputer. Lalu model hurufnya juga lebih menarik, bisa disetel italic juga lho.

Tapi ternyata, yang kata orang bahwa barang jaman sekarang kalah awet ketimbang barang jaman dulu, itu benar.

Mesin tik elektronik gw ternyata aneh. Dia suka pilih kasih, kalau gw ngetik suatu huruf, hurufnya nggak keluar di kertasnya. Akibatnya gw mesti ngetik huruf itu dua-tiga kali supaya hurufnya mau keluar. Tadinya sih kalau ngadatnya cuman satu-dua kali ya nggak masalah. Tapi kalau berkali-kali, kan nggak enak banget kalau lagi dipakai ngetik essay. Kayak foto di atas, ini hasil ketikan essay gw yang rusak gara-gara mesin tiknya sering ngilangin huruf. Nggak acih banget kan?

Makanya hampir seminggu ini gw pusing tujuh keliling. Gimana gw mau ngetik kalau mesin tiknya rusak? Masih mending kalau kompie yang rusak (eh, jangan ding!), kan di sekitar rumah gw banyak rental komputer. Tapi kalau mesin tik rusak? Emangnya ada rental mesin tik?

Gw protes ke bokap gw kenapa mesin tiknya rusak. Kan kita jarang banget pakai mesin tik itu. Atau jangan-jangan mesinnya ngambek lantaran hampir nggak pernah dipakai? Bokap gw cuman pakai mesin tik satu kali setahun, yaitu pas ngisi formulir pajak.

Apakah kita tidak lagi perlu mesin tik? Nampaknya masih ada aja saat-saat di mana kita mesti ngisi formulir pakai mesin tik. Yang lucu, apa gw mesti beli mesin tik baru yang mungkin aja cuman gw perlukan sekali setahun? Bukankah lebih efektif kalau kita buka penyewaan mesin tik? Kakak gw dulu pernah berusaha cari uang saku tambahan dengan ngetikin skripsi orang pakai mesin tik. Soalnya, banyak dosen di kampus sekitar rumahnya mewajibkan mahasiswa bikin tugas pakai mesin tik, dan mahasiswa-mahasiswa itu kalang kabut coz kebanyakan mereka cuman punya laptop, bukan mesin tik. Siapa bilang punya komputer itu bisa menyelesaikan segala masalah kita?

Mudah-mudahan, semakin lama, semakin nggak ada lagi lembaga-lembaga yang masih minta aplikasinya diketik pakai mesin tik. Mbok kalau ada formulir gitu diunggah aja di internet, biar yang memerlukan bisa ngisi langsung di internet. Hemat kertas buat dicetak, hemat tempat buat nyimpen arsip kertas, hemat pohon yang ditebang buat bikin kertas. Dan gw nggak perlu dipusingin oleh mesin tik yang tutsnya bikin jari-jari kapalan atau mesin tik yang sering ngilangin huruf.. :-p

Atau jangan-jangan, lembaganya sengaja nyuruh pemohonnya ngetik aplikasi pakai mesin tik, sekedar untuk menguji apakah pemohonnya itu cukup tangguh untuk melaksanakan tugas dengan modus yang cukup susah?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. heheh, sebenarnya saya cuma mengacu pada kata "wajib' di judul posting bu dokter. perlu diwajibkan penggunaan mesin tik untuk menjaga orisinalitas tulisan khususnya untuk para mahasiswa. buat bu dokter, terserah aja…mesin tik punya keunggulan, kan? begitu diketik langsung terformat dan ter-print.

  2. seingat saya, waktu kuliah dulu ada dosen yang minta kami membuat tugas dan mengharuskan penggunaan mesin tik. tujuannya cuma satu, dan kalau dipikir-pikir benar juga; ORISINALITAS. sebab, kalau pake komputer mudah direkayasa. bisa jadi ada yang cuma copy paste, lalu mengubah-ubah bahasa atau paragraf punya teman.

  3. depz says:

    btw dah tau blm ada yg namanya mesin tik tapi elektrik
    ngetiknya empuk, ga bakal kapalan deh

    bout yg SPT itu, kalo d ktr gw sih dkasih soft copynya
    dan disebar melalui imel
    jadi ngeditnya gampang

  4. Arman says:

    huahahahaa masih punya juga lu mesin ketik…. rasanya udah berabad2 gua gak liat mesin tik. hehe.

    tapi ya gua tuh sangat bersyukur lho dulu pas smp dapet pelajaran mengetik. walaupun dulu pas belajarnya kesel banget karena gurunya galak, tapi setelahnya gua sangat bersyukur… karena dari pelajaran mengetik itu gua bisa ngetik 10 jari dan bisa ngetik cepet! itu sangat2 berguna banget pas kerja… 😀

  5. Makanya tuh ngisi surat pajak kayaknya butuh energi ekstra ya. Bukan buat ngitung penghasilan sendiri, tapi buat jari-jari. Kayaknya Direktorat Pajak enaknya bikin penyewaan mesin tik aja deh. Sekalian nyediain tukang pijet khusus jari-jari, hahaha..!

  6. Pitshu says:

    huah.. mesin tik g lebih jadul dari yang itu, kemarin pas ngetik buat lapor SPP dan SPT telunjuk g sakit semua, udah manja ama keyboard yang enggak butuh tenaga banyak hahaha 🙂

  7. Duh, saya tinggal di Bandung, mosok buat rental mesin tik mesti ke Margonda? Lagian mesin ketik di kalangan mahasiswa udah nggak laku sekarang. Aih, untung banget aku udah nggak kuliah lagi..

  8. Ria says:

    jadi inget jaman kuliah! bayangin laporan awalku setiap minggu harus diketik! udah gitu mending kalo satu praktikum aja…seminggu itu bisa 3-4 praktikum di LAB 🙁 kalau mau rental mesin ketik di daerah margonda atau kelapa dua kayaknya masih ada deh 😀 tapi gak tau juga kalo peraturan itu sudah ditiadakan

  9. di says:

    Masa kelas 2 SMP saya ambil ekstrakkurikuler mengetik mbak, saya harus mengakui berjuang kayak don juan (tau paan tuh :P). Saya harus menekan 'keyboard-nya' keras-keras biar mantaps,,,,jdi kedengaran,,,
    'jlok…jlok…jlok' hehehe….

    Mbak vic,,,,,blogmu amat sangat produktif 🙂

  10. Jokostt says:

    Kalau bicara mesin ketik ingat dengan masa remaja saya dulu. Di awal tahun 90-an. He…2X. Kirim Cerpen ke Majalah Remaja naskahnya diketik dengan menggunakan mesin ketik. Maklum kala itu Komputer masih menjadi barang langka dan mahal.

  11. fahmi! says:

    Post ini mengingatkan aku pada cerita seangkatan mahasiswa informatika pernah dibikin bad mood sama asisten lab fisika di fakultas mipa di suatu institusi pendidikan teknik di surabaya.

    Jadi ceritanya itu praktikum mesti dijalani demi lulus MKDU, tapi berhubung kampus informatika ga punya lab fisika numpanglah ke kampus mipa. Masalahnya asisten lab ga mau laporan praktikumnya diketik pake komputer. Maunya bergaya oldskool gitu. Duh, capek2 belajar IT, ga boleh pake komputer, hahahaaa…

    Anyway, aku juga punya foto mesin tik tua 😉

  12. Iya, makanya butuh banget tuh mesin tik manual itu. Kenapa ya blangko-blangko dokumen di kolom yang kosong-kosong itu nuntut mesti diisi pakai mesin tik segala? Pakai cara on-line kan lebih praktis?

  13. kalo di kantorku sih harus ada mesin tik manual yg kuno itu, krn kalo gak ..ada beberapa dokumen yg memang harus diketik pake formulir. lagian, blanko ppat juga masih pake mesin tik manual utk mengisi kolom2 kosongnya. memang gak praktis banget tapi mau gimana. hehhee

  14. Seiri Hanako says:

    wueh kirain cuman diriku yang panik mo ngisi formulir pake mesin tik..
    ternyata…
    hehehehehehe
    tapi karna di rumah nggak ada yang punya mesin tik jadi kami ke pak lurah setempat minjem mesin tik di kantor sekretariat desa.. (maklumlah sekarang domisili dah nggak di kota lagi)
    syukurlah ada..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *