Tuan Rumah Nanggung?

Bulan lalu gw sempat tergila-gila nonton Hannah Montana.

Memang sebenarnya gw udah ketuaan buat nonton serial a-be-geh itu, tapi gw cuek bebek aja. Lha gw kalau nonton itu bisa ketawa ngakak sampek sakit perut. Mosok sih gw ketuaan buat ketawa?

Hannah Montana adalah serial bikinan Disney Channel tentang seorang cewek a-be-geh yang nyambi jadi diva pop. Pemerannya adalah Miley Cyrus, bintang remaja yang sekarang lagi ngetop-ngetopnya (mungkin setara Debbie Gibson pas jaman ’90-an) sebagai penyanyi dan bintang film. Menurut informasi dari majalahnya anak-anak alay yang jarang banget gw baca, Miley ini anaknya Billie Ray Cyrus. Nah, kalau Billie ini gw kenal coz ngetop banget pas jamannya gw dulu masih pakai seragam putih-merah. Billie main juga di Hannah Montana jadi bokapnya Miley yang kocak banget.

Serial Hannah Montana diputer di RCTI saban jam 5.30 sore, dan gw selalu duduk manis di depan tivi nungguinnya. Tapi entah kenapa semenjak seminggu terakhir ini, Hannah Montana nggak diputer lagi di RCTI. Sebagai gantinya, gw malah dipaksa nonton sinetron kacangan yang dibintangin bocah-bocah kemaren sore, yang konon namanya Ibrahim dan yang satu lagi katanya bernama Raffi Ahmad.

Sudah lama sekali gw nggak jadi couch potato semenjak gw kuliah dan lupa sama sekali jadwal acara tivi. Yang gw tonton cuman itu-itu aja: berita, talk show, berita, talk show. Yah, selain di tivi juga nggak ada program hiburan yang menarik buat gw. Makanya begitu Hannah Montana diputer di tivi, gw seneng banget.

Ada penjelasan bagus kenapa orang seneng nonton film serial: Alasan (1) adalah orang menyukai kisah fiksi rekaan. Sesuatu yang nggak nyata, beda dengan berita. Ini nggak bisa digantikan dengan nonton film lepas, coz film lepas berdurasi 2-3 jam, sedangkan orang butuh alasan (2), yaitu mereka kepingin film yang durasinya singkat aja, paling-paling 30-60 menit supaya sesudah nonton film mereka bisa kerjain pekerjaan yang lain. Dan jangan lupa, (3) mereka kepingin cerita yang bersambung.

Sebenarnya, kebutuhan-kebutuhan ini bisa dipenuhi oleh tayangan sinetron. Masalahnya, sinetron Indonesia rata-rata kacangan.

Siyalnya tayangan sinetron bikinan Indonesia menuh-menuhin jadwal semua stasiun tivi non-berita sampek-sampek nggak ada lagi porsi buat serial tivi barat. Oh ya, ada sih serial dari Korea, tapi ya itu nggak masuk itungan gw, coz bahasanya di-dub ke bahasa Indonesia sehingga gw il-feel. (Gw nggak ngerti kenapa kita nggak boleh nonton serial Korea dalam bahasa aslinya. Takut nggak kasih proyek kerjaan buat yang tukang dubbing-nya?)

Gw dibesarkan di wangsa ’80-an dan ’90-an, di mana dulu banyak banget serial Barat berkeliaran sepanjang minggu di tivi. Tiap hari ada aja film serial yang mau gw tonton. Gw sendiri penggemar beratnya The Simpsons, Full House, Beverly Hills 90210, Friends, sampek Sex and the City. Memang jaman dulu, jumlah sinetron itu belum sebanyak sekarang. Jumlahnya dikit banget, masih bisa diitung dengan jari. Ibu-ibu dan para bedinde yang kepingin sinetron, cuman bisa melampiaskan keinginannya dengan nonton telenovela asal Mexico atau Venezuela.

Lama-lama serial Barat ngilang dari tivi, dan gw kehilangan jadwal tontonan rutin. Terakhir kali serial yang gw tonton rutin adalah Gossip Girl.

Sekarang nggak ada lagi serial Barat di tivi. Yang ada ya sinetron, sinetron melulu.

Memang, dampak bagusnya adalah tontonan produksi Indonesia berhasil jadi tuan rumah di negeri sendiri. Tapi itu nanggung coz kualitas sinetronnya bikin orang jadi mual-mual. Tontonan macam apa yang nyeritain cewek kece tapi dungu yang kerjaannya mewek melulu, tante-tante jahat binti jutek dengan make-up menor, dan anak SD yang mengancam bunuh-bunuhan cuman gara-gara naksir temennya yang masih ingusan?

Mungkin kita memang masih perlu nonton serial Barat secara rutin tiap pekan. Nggak cuma bikinan Hollywood, tapi juga bikinan Thailand, bikinan Italia, atau bikinan Argentina, kalau ada. Coz kita perlu pembanding untuk membentuk selera sinetron kita. Kita cuman bisa punya selera sinetron yang bagus kalau kita sudah nonton sinetron yang jelek. Kalau kita udah tahu sisi bagusnya serial tivi bikinan negeri orang, kita akan bisa bikin serial tivi sendiri, nggak cuman yang bisa menjaring rating yang tinggi, tapi juga dengan ide cerita yang bermutu.

Memang, kalau sekarang stasiun tivi mencoba nyisipin serial Barat dalam jadwal acaranya, mungkin akan sulit dapet jumlah penonton yang sebanyak penonton sinetron. Tapi sekarang, coba dipikir, kita mau bikin acara yang menjunjung tinggi rating, atau menjunjung tinggi penonton yang berkualitas?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Oh, aku nggak seneng Dragon Ball, tapi aku hapal theme song-nya:

    "Cahaya mimpi menerangi jiwaku,
    Itulah mimpi kehidupan kedua,
    Mimpi ituu..dari mana datangnyaaa..?"

  2. Viksana says:

    Ulasan yg menarik,,,tp g terlalu mudeng saya ama ana montana..Nyari nyang lucu2 di OVJ aja deh sy sih….nyambung g sih..hie

  3. Iya, jadinya rada gondok juga sekarang Hannah Montana nggak diputer lagi. Bosen banget liat sinetron. Stasiun-stasiun tivi ini betul-betul menganaktirikan segmen penonton yang benci sinetron.

    Kalo ingat Doogie Howser dan My Secret Identity, rasanya mau nangis aja. Sekarang Neil Patrick Harris udah nggak laku, dan Jerry O'connell jadi gendut.. 🙁

  4. Ariyanti says:

    Udah sering juga denger mengenai Hannah Montana, tapi gak kesampean terus nontonnya. Selain pulang kantornya malem terus, diriku jarang banget nonton tivi (lokal), bukannya sombong ato gimana… Tapi aku bener2 males bgt liat tivi lokal dihujani sinetron, huhuuu…

    Waktu era 80-an, seneng bgt nonton Cosby Show, Brady Bunch, Growing Pains, Doogie Howser, My Secret Identity… Aaaahhh ^_^

  5. depz says:

    dawson creek, beverly hills, nortern exposure, melrose place

    kalo yg anak2nya airwolf, macgyver, knight rider 😀

  6. Hahaha..kita semua sama-sama generasi yang udah males ngikutin serial di tivi! 😀

    Dulu aku juga fans Dawson's Creek. Cuman Joey dan kawan-kawannya jadi nggak seru semenjak mereka semua masuk kuliah..

    Blog aku yang bahasa Inggris ya cuman yang di WordPress. Tapi nggak boleh pasang Adsense di sana ya? Yaah..sayang banget.. 🙁

  7. Bang Ancis says:

    "Yah, selain di tivi juga nggak ada program hiburan yang menarik buat gw…"

    Yaps, bener sekali non, jadi males aja skrg kalo liat tipi, paling2 yg news n sport aja ane ikutin, btw aku juga pengen nonton hannah montana akh…

  8. sibaho way says:

    serial terakhir yang gw ikutin tuh dawson's creek 😀

    btw vic, blog-mu yg berbahasa inggris tuh yang di wordpress bukan? apa blog itu yang ditolak adsense? atau ada yang lain lagi?
    klo ngeblog di wordpress.com emang ToS-nya wp gak membolehkan adsense deh klo gak salah…

  9. Anehnya, dengan beragam film kartun yang ada di tivi sekarang, nggak ada sama sekali kartun tentang harta, tahta, dan wanita.

    Kecuali mungkin Doraemon. Tentang Nobita yang sering diinjek gara-gara kurang HARTA dibandingin Suneo. Dan setengah mati melawan Giant sebagai pemegang TAHTA baseball. Dan berusaha merebut cinta WANITA bernama Shizuka.. 😛

    Saya dulu pernah kepingin bikin sinetron tentang patofisiologi karsinoma ovarium, tapi belum ada investor yang mau membiayai.. 😀

  10. betul banget Mbak… nonton tipi sekarang garing abis… pilihannya cuman berita, infotaiment, reality show yang gak real ama sinetron… kangen banget ama friends, SATC, Ally mcBeal… untungnya aku juga suka film kartun, walo diulang2 tapi kadang tetep bisa menghibur…

  11. Jokostt says:

    Kalau satu-satunya tayangan sinetron lokal yang saya suka ya cuma sinetron lepas yang biasanya diputar di SCTV. Ceritanya ringan menghibur tak perlu saya sampai mengernyitkan dahi apalagi sampai bikin gemes, dongkol dan sakit hati seperti rata-rata tayangan sinetron berseri kita. Mbok, ya kalau buat cerita jangan hanya seputar HARTA-TAHTA dan WANITA aja.

  12. Iya, gw juga seneng dua-duanya! Rasanya hepi banget kalau lihat iklannya di RCTI mau tayangin season baru-nya keluarga Salinger. Ikutan nangis waktu Billy-nya Ally meninggal.. 🙁

  13. queeny_o says:

    gak nonton hana montana, gak punya tipi sih 🙁

    tapi dulu, dulu waktu gw masih lebih muda dari skr suka nonton Ally mcBeal and party of five

  14. fahmi! says:

    Lho aku memang bawa pisau lipat, dan korek juga walo nggak ngerokok. Dan kamera. Dan bolpen. Makanya aku perlu tas kecil item itu 😀

  15. fahmi! says:

    Kalo aku, acara tv yg tertib aku ikuti cuman siaran langsung formula one sama motogp. Hehe. Jaman dulu sih doyan mcgyver 😀

  16. Bwahahaha..nggak matching banget kalian berdua sama Hannah Montana. Tapi ya gimana, orang ide ceritanya juga lucu. Dan suaranya Miley emang bagus sih kalo gw bilang.

    Gw di rumah nggak langganan Disney Channel sih, jadi ya nggak hafal ama film-film model beginian. Tapi kalau gw 10 tahun lebih muda, kayaknya gw ngebet juga..:D

  17. Arman says:

    gua juga jadi demen nonton hannah montana gara2 si andrew. tadinya gua juga pikir gile abg banget tapi ternyata emang lucu ya. tapi hannah montana udah gak ada yang baru sekarang.

    ada banyak lho serian model gitu sekarang dari disney atau nickelodeon. ada wizard of weaverly place, suite life of zack and cody, true jackson, icarly (ini favoritnya andrew), ama yang baru banget ada good luck chuck ama victorious.

    semua nih film2 remaja gitu. herannya si andrew demen banget nonton film2 model beginian. jadinya gua ikutan suka. hahaha.

    padahal gak ada yang cocok sebenernya ya. si andrew kekecilan, gua ketuaan… haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *