Ini Bukan Dekorasi, Lho!


Pengalaman jalan-jalan ke banyak tempat ternyata nggak cuman ngajarin gw bahwa Indonesia punya warga yang beda-beda warna kulit dan mata pencaharian, tapi perbedaan itu juga sampek ke urusan kepatuhan terhadap polisi dan mindset buat mawas diri.

Sewaktu gw jadi dokter PTT di Cali dulu, gw sering tinggal bareng host gw di Palangka. Gw perhatiin ke mana-mana dos-q kalau nyetir tuh mesti nggak pakai seat belt. Bikin gw agak rikuh sendiri, coz gw kan udah biasa pakai seat belt kalau tinggal di Bandung. Jadinya kalau nebeng mobilnya tuh gw sendirian yang pakai seat belt, sementara host gw yang nyetir sebelah gw nggak pakai.

Anehnya, kalau kita bermobil ke Banjarmasin, begitu mau masuk kota Banjar, host gw buru-buru pakai seat belt. Suatu hari gw iseng nanya ke host gw, kenapa host gw nggak pakai seat belt di Palangka, tapi malah pakai seat belt di Banjar? Alasan sang host, “Soalnya di Banjar peraturan (polisi)-nya lebih ketat..”

Tadinya gw pikir itu cuman fenomena klasik “Jawa dan non-Jawa” aja. Mungkin di Jawa orangnya lebih tertib berkendara coz mobilnya kan jauh lebih padat, sedangkan kalau di luar Jawa ya kurang tertib coz kepadatan mobilnya masih kurang.

Tapi pas weekend kemaren, nyokap gw ketamuan teman lamanya pas jaman sekolah dulu. Oleh nyokap, si tante dianterin ke tempat belanja-belanji di Bandung. Ya namanya teman lama, sambil nyetir tuh nyokap gw ya ketawa haha-hihi aja sama si tante. Pas tiba di toko tujuan dan baru mau turun dari mobil, jantung nyokap gw nyaris copot, coz ternyata sepanjang perjalanan dari Cihampelas ke Jalan Riau tadi, si tante nggak pakai seat belt!

Gilingan. Untung nggak ketangkep pulisi.

Pas naik mobil lagi, ternyata si tamu itu nggak pakai seat belt lagi. Maka nyokap gw minta tolong supaya si tante pakai seat belt-nya. Lalu mereka jalan lagi ke tempat berikutnya. Terus, pas udah mau naik mobil lagi, ternyata si tamu nggak pakai seat belt lagi sebelum diingetin nyokap gw.

Nampaknya, tamu ini memang nggak biasa pakai seat belt kalau naik mobil di tempat tinggalnya. Mungkin dikiranya seat belt itu dekorasi.

Sewaktu nyokap gw cerita ke gw, gw pikir aneh kalau orang ini nggak biasa pakai seat belt di tempat tinggalnya di Surabaya. Ah, perasaan kalau gw lagi ke Surabaya dan disetirin teman-teman gw yang warga sana, mereka selalu pakai seat belt kok.

Terus, gw baru inget, sepupu gw yang tinggal di Malang, itu kalau nyetir juga nggak pakai seat belt. Gw kan pernah nebeng dos-q di sana, jadi gw inget itu. Pas gw ngingetin dos-q buat pakai seat belt, dos-q malah njawab enteng, “Tenang aja, Ky. Pulisi di Malang itu ndak galak-galak kayak di Jakarta.”

Gw mendelik. Tapi sepupu gw malah minta supaya gw duduk depan sambil mangku anaknya yang waktu itu baru umur tiga tahun, coz biasanya anaknya itu seneng duduk depan. Gw turutin aja mangku ponakan gw, sambil melingkarin seat belt di depan perut si buyung. Eh, si buyung malah berontak coz merasa seat belt itu bikin dos-q “kepanasan”.

Tadinya gw pikir sepupu gw itu rada ceroboh. Lalu besoknya gw nebeng sama mobil sepupu gw yang satunya, yang beda nenek dan beda kakek. Ternyata sepupu gw yang satunya juga nggak pakai seat belt.

Batin gw, orang-orang Malang ini berani mati.

Padahal, kalau di Bandung, gw sebut polisi-polisinya mata keranjang coz mereka seneng ngeliatin dada orang-orang yang naik mobil. Begitu keliatan satu aja penumpang nggak pakai seat belt, langsung peluit bunyi, “Priit!” Seterusnya adalah adegan bantah-bantahan antara polisi dengan sang kena tilang. Paling sering ditilang adalah (1) ibu-ibu. Soalnya mereka merasa seat belt itu bikin sesak perut mereka yang kegendutan. (2) orang-orang dari luar kota Bandung. Soalnya di tempat asal mereka, nggak pakai seat belt nggak pernah diapa-apain.

Maka, buat gw dan nyokap, membawa tamu ibu-ibu dari luar kota berarti kudu wanti-wanti soal seat belt.

Banyak yang bilang sebenarnya di Indonesia nggak perlu-perlu amat soal seat belt. Soalnya di Indonesia, kendaraannya padat jadi susah mau jalan yang kenceng. Tabrakan bisa dihindarin, jadi ngapain repot-repot pakai seat belt? Kecuali kalau mau masuk jalan tol, kan nyetirnya kudu ngebut, nah..baru pakai seat belt.

Sebenarnya menurut gw itu adalah cara pikir yang salah besar. Siapa yang bilang tabrakan gampang dihindari? Kalau mobil di depan kita ngerem mendadak dan kita nggak waspada, bisa-bisa mobil kita nabrak mobil dos-q dan dada kita menghantam setir. Maka di dada bisa terjadi pendarahan dalam yang susah banget dideteksi kalau korbannya belum pingsan. Dan kalau sudah pendarahan, tinggal siap-siap gelar karpet buat nyambut malaikat maut. Yang repot, malaikat maut itu kalau mau dateng suka nggak bilang-bilang dulu.

Tapi kan kadar kesadaran orang untuk menghindari bencana ya beda-beda. Contohnya ya bisa dilihat pada perbandingan warga kota-kota di atas. Mungkin buat pakai seat belt mesti nunggu di-prit polisi dulu. Atau mungkin, nunggu tewas dulu, baru pakai seat belt.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. ilhampst says:

    Gw baru nyadar pake seatbelt setelah kerja lho… hehehe jadi malu…
    Tapi sekarang gw lihat driver2 di kantor bokap gw rata2 udah ngerti manfaat pake seatbelt, walaupun harus ditakut2in dulu dengan seperangkat aturan berujung denda.
    Semoga aja ke depannya semakin baik, gak perlu ditakut2in, entah oleh polisi atau oleh kecelakaan. Syerem

  2. Ya, itu yang bikin aku sebel setengah mati sama para orang tua yang nggak mau makein anaknya seat belt di bangku depan. Sayang anak apa ndak seeh?

    Ah, aku pingin kado car seat buat anak itu! Kapan aku punya anaknya ya?

  3. Astri says:

    Eh giling yak, saudaramu di Malang, kalo sampe amit2 kecelakaan anaknya melayang lewatin kaca depan, bakalan nangis darah habis2an.
    Lain kali kalo ada orang yg melahirkan dan punya kadoinnya carseat ama breastpump deh demi masa depan anak2 Indonesia yg lebih cerah

  4. felicity says:

    Wah kalo di sini peraturan bener2x ketat… Setiap orang pun sudah otomatis sadar langsung pake seatbelt, termasuk anak kecil.

    O ya, buat bayi harus ada 'car seat' khusus… nggak boleh ada adegan pangku-memangku anak kecil.

    Saya sering geleng2x kepala kalo di Indonesia karena kesadaran hukum yang amburadul begini… Kalo kita ingatkan biasnya malah diketawain karena dianggap 'aneh'.

  5. Tukang komen says:

    mustinya produsen mobil membuat seatbelt yang kalau gak dipakai malah gak nyaman didudukin jog mobilnya, jadi mau gak mau harus dipakai seatbeltnya, atau kalau seatbelt gak dipake mobil gak jalan…. nah repot gak tuh…hi..hi..hi..

  6. Iya, saya pikir juga kayaknya aneh kalau masih ada warga Surabaya yang lupa pakai seat belt. Surabaya itu yang polisinya paling tegas se-Jawa.

    Nggak masuk akal nolak pakai seat belt cuman gara-gara polisinya kalah galak. Mau selamat kok milih-milih?

  7. Ariyanti says:

    Ini menandakan penerapan hukum di Indonesia belum merata. Kadang peraturan tiap daerah beda2, tergantung kondisi lingkungan, padahal yg namanya nyawa nilainya sama antara di jawa maupun di luar jawa.

    Lalu Polisi bukannya seharusnya ditempa dengan cara yg sama? Jadi seharusnya antara polisi kota A dengan kota B sama "galaknya". Karena ini makanya masih banyak orang yg menganggap pemakaian seat belt itu tergantung sama polisi & daerahnya..

    Btw, di Surabaya Polisinya katanya galak2 lho… Malah ada yg bilang mereka itu Hakim Garis, ngelewatin garis jalanan dikit, langsung ditilang, hehee… mantab tuh ^_^

  8. Sebenarnya cedera kepala berat nggak terlalu merepotkan dokter kalo dibandingkan cedera kepala sedang. Setidaknya cedera kepala berat nggak menyusahkan buat pemeriksaan CT Scan. Tapi cedera kepala sedang, mereka tidur enggak tapi diam juga enggak dan mencaci maki tidak karuan.

  9. christin says:

    Kesadarannya baru sebatas ketakutan ditilang polisi dan belum sampai "better safe than sorry".

    Yang penting kita ngingetin dan konsisten ngelakuin sih. Biarpun gemes juga. Aah jadi bingung sendiri haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *