Artis Sendirian


Jujur aja, gw pingin duduk di depan. Tapi orang-orang lebih senang duduk belakang. Mereka akan mengisi bangku belakang sampek penuh, sementara bangku depan kosong-melompong.

Berada di simposium kadang-kadang rasanya mirip bermain sepakbola dengan format tim 1-5-4-1. Satu kiper, lima pemain bertahan, empat pemain tengah, dan satu orang penyerang. Gw benci banget sama formasi ginian, coz ini biasa dipake buat tim yang setengah mati takut gawangnya kebobolan.

Dianalogikan dengan peserta simposium, kenapa pesertanya jarang banget mau duduk depan buat ngejar kesempatan dapet ilmu? Apakah takut ditodong pertanyaan dari narasumbernya? Padahal kalo di simposium, narasumber itu kan nggak pernah tanya; dos-q berdiri aja di podium sembari orasi ngalor-ngidul.

Gw suka duduk di depan. Soalnya bodi gw nggak jangkung-jangkung amat. Jadi suka kehalang sama orang yang duduk di depan gw.

Siyalnya, nggak semua orang senang duduk di depan. Akibatnya gw merasa sering duduk sendirian di depan, sedangkan orang-orang lain nggerombol di belakang gw. Gw-nya jadi merasa aneh gitu, serasa artis nanggung.

Kenapa orang nonton simposium nggak bisa kayak orang nonton misbar? Kalo orang nonton misbar, mereka rebutan duduk depan. Lha gw? Gw nggak suka duduk depan. Nggak suka duduk belakang juga. Gw nggak suka duduk di tempat misbar. Soalnya kalo gerimis, filmnya bubar!

*Curhat ini ditulis kemaren, waktu gw nonton sebuah simposium di Cihampelas. Gw gatel kepingin pindah duduk ke depan, tapi nggak ada orang lain yang mau duduk di baris depan. Duh, sungguhan deh, kalo gw jadi panitianya, gw mau olesin semua bangku belakang pake sambel terasi, supaya pesertanya pada pindah ke bangku depan semua..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. ~Srex~ says:

    hehehe…iya sist…orang2 kita emang gitu…beraninya di belakang, selalu merasa minder kalo di depan…gimana mau maju yaa….

  2. emmy says:

    kak.. sbenernya cuek aja lahhhhhhhh! duduk depan bagus, lebih konsen dengerin pembicara, lebih jelas ngliat presentasinya.
    aku sih cuek dulu pas kuliah slalu duduk depan..walhasil.. paling ngerti sekelas.. hehehe

  3. Bwahahaha! Riaa..nggak ada yang lebih parah ketimbang bikin sensasi di sakramen orang lain! Parah banget, ternyata percaya diri malah jadi bikin salah tingkah.. (Yah, salah sendiri kenapa nggak nutup pintu altarnya.. Hahaha!)

  4. Sri Riyati says:

    Ha-ha. Jadi inget pengalaman konyol. Aku pergi ke gereja anglikan karena di depan pintunya ditulis "Just step in and pray with us"; nggak ada jam, nggak ada jadwal, tapi aku dengar lagu dari dalam. Karena nggak tahu kalo gereja itu bisa macem2, aku masuk aja (sesuai petunjuk). Tapi ternyata pintu masuk itu nembus ke…jreng2x, sisi kanan altar! Semua mata ngeliat ke aku, dan brani sumpah, tuh tim koor juga perhatiannya agak terpecah ke aku karna suaranya mendadak jadi sedikit fals. Karena salah tingkah dan nggak menyangka bakal masuk di depan jemaat gereja pas tengah2 acara, aku langsung duduk paling depan (kalo jalan ampe belakang tambah lama saltingnya), pura2 berlutut dan berdoa. Tau2 selesai berdoa aku ditanya, "Mbak dari pihak mempelai pria ato wanita?" Aku ketawa dan bilang, "Saya cuma pengunjung yang lewat," Orangnya menatap dengan tampang bingung kaya kena pelet. Baru setelah tengok kanan kiri aku sadar kalo sebelah2ku itu semuanya tamu nikahan yang bertugas dalam sakramen perkawinan yang lagi berlangsung! Lha mbok bilang dari tadi, "Please step in and pray, but not too fast, please come back after this one!"

  5. Mari kita bikin percobaan. Kita bikin dulu kursi penontonnya dua baris aja. Pasti tetep yang terisi duluan adalah baris kedua (baris belakang). Memang mental penontonnya aja yang nggak mau duduk di depan. Makanya strateginya, baris belakang diolesin sambel terasi aja dulu..

    😛

  6. Ternyata.. dimana-2 sama saja.
    Kalau urusan seminar/simposium/ceramah/kuliah dsb.. semua pada milih duduk di belakang.
    Harusnya panitia mau sedikit repot, dg hanya menyediakan sedikit kursi saja pada mulanya.
    Jika semua kursi sudah terisi, baru deh dikeluarkan kursi2 lagi utk tambahan di belakang (bagi yang emang datang belakangan).
    Cuma… mau gak ya panitianya repot begitu..? hehehe

  7. Itik Bali says:

    Biasa mbak..orang Indonesia..selalu malu untuk di depan
    mintanya di tengah atau di belakang
    kalo ditengah aman..
    kalo dibelakang..aman kalo ke toilet
    kalo di muka aman gak aman harus jawab saat ditanya
    hahahah

    btw, kalo butuh sambel trasi sini saya bawain segentong
    hehehe

  8. Kita kan berharga diri tinggi, dan orang yang punya harga diri tinggi nggak pantes duduk di belakang.

    Aku melihat orang makin tua itu justru makin nggak mau duduk belakang. Alasannya, mereka terengah-engah mengikuti alur pembicaraan, sehingga minder dengan tenaga yang lebih muda dan ambisius ingin mengejar informasi.

    Jadi kalau kita duduk belakang, itu tanda bahwa kita nggak merasa diri kita setinggi orang lain dan siap ketinggalan wawasan dong?

  9. Ariyanti says:

    Aku pernah berdiskusi persis mengenai hal ini. Kesimpulannya, ada dua hal yg menyebabkan:

    1. Orang2 tersebut tidak merasa dirinya "pantas" untuk mendapat posisi di depan. Ini kaitannya sama kepercayaan diri dan penghargaan tehadap diri sendiri yg memang jarang dipupuk sejak orang tua kepada anak2nya.

    2. Budaya yg selalu mendorong orang utk mendahulukan yg lebih tua, mendahulukan yg lebih terhormat, dll.

    Padahal mereka tahu, posisi di depan adalah posisi yg paling menguntungkan & terbaik. Tapi karena mereka gak ngerasa pede, jadinya pada ngumpul di belakang, berharap dirinya gak keliatan sama orang2 lain. Mereka gak nyadar (atau sadar??) kalo mereka tidak mendapat posisi terbaik, dan mereka rela.

    Kita sama2 makan nasi, sama2 terdiri dari daging & tulang, gak ada bedanya sama orang2 lain. Biarin aja mereka rela gak dapet posisi terbaik Vick. Tapi kalo aku sih gak mau, rugi bgt menyia2kan semua hal yg baik yg bisa kita dapet dalam hidup, termasuk dapet posisi paling depan, paling jelas dapet informasinya, dan (katanya) paling prestisius, hahaha!

    Live life to the fullest!

  10. nia says:

    hahahah….. numpang menertawai diri sendri juga yah, habisa saya juga sering seperti ini hahhaa….tapi kita emang harus memberanikan diri sekali2 ^_^

  11. asopusitemus says:

    Wahahahaha… jangankan di simposium, di kegiatan perkuliahan kelas aja banyak banget mahasiswa yang ngisi bangku belakang duluan. Alasannya sih biar kalo ngapa-ngapain ga ketahuan. Bisa ngobrol bisik2, bisa maen hape. Padahal kalo duduk di belakang ga bisa denger apa kata dosennya. 😀 Aneh memang… 😉

  12. Jokostt says:

    Soalnya kalau duduk di belakang bisa sambil ngerumpi, sementara di depan takut nanti tiba-tiba dihujani pertanyaan, nggak bisa jawab. Atau bisa malu kalau terlihat ngantuk. He….He….

  13. Yaiy..aku ngerti misbar dong!

    Padahal jangankan duduk belakang buat nge-tweet. Sepanjang simposium kemaren aku duduk depan dan masih sempet-sempetnya jawab komentar di blog kok.. :-p

  14. didut says:

    makanya indonesia susah nemu leader yg baik hahaha~

    sejujurnya mungkin mrk takut ketauan nge-FB atau nge tweet sama org dibelakang mereka hahaha~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *