Gadis, Berkondelah!

Sekali-kali, perhatiin deh mahasiswa jaman sekarang yang lagi wisudaan. Selalu ada aja pemandangan unik yang menarik perhatian: remaja-remaja veteran dengan jubah kebesaran, bawa keluarganya yang setumpuk dari kampung, sampek tukang bunga dan tukang foto dadakan yang ngejepret-jepret muka orang sembarangan.

Kali ini gw mau cerita tentang adek gw yang baru wisuda. Gw udah cerita kan, adek gw baru dilantik jadi dokter. Upacara tahap pertamanya kan tiga minggu lalu udah gw tulis di sini, bikin gw dan bonyok waswas setengah mati sepanjang acara. Soalnya adek gw itu nggak biasa pakai kebaya, jadinya sepanjang acara tuh kain batik adek gw kayak yang mau melorot gitu dari ikatannya. Pas adek gw maju nerima surat penahbisan sumpah dokter dari dekannya, gw lihat tuh ujung batiknya adek gw udah mau nyapu lantai, pertanda ikatannya longgar. Makanya sepanjang dia jalan di panggung tuh gw sibuk berdoa, “Please jangan melorot.. Please jangan melorot!”

Nah, kalau wisuda mahasiswa kedokteran kan upacaranya tiga kali. Upacara pertama adalah wisuda sarjana kedokteran untuk yang S1-nya. Upacara kedua adalah pengambilan sumpah dokter oleh rohaniawan. Baru upacara ketiga adalah pemberian ijazah gelar profesi dokter dari universitas. Biasanya upacara yang kedua ini disepelekan oleh mahasiswanya, maksudnya nggak dianggap butuh persiapan istimewa gitu. Soalnya menurut rundown acara, wisudawan cuman dateng pakai toga, dipanggil namanya, salaman sama dekan, terima map kosong, terus duduk manis sampek acara selesai. Gitu doang. Garing kan?

Nah, lantaran upacara wisuda ketiga ini nggak istimewa amat, adek gw pun nggak terlalu minat nyiapinnya. Dos-q masih trauma gara-gara kainnya nyaris melorot waktu itu, sehingga mutusin kalau kali ini dos-q wisuda nggak akan pakai kain kebaya. Percuma, katanya. Ngapain ribet dandan pakai kebaya, toh nanti pas difoto salaman sama dekan kan kebayanya ketutupan oleh jubah wisudanya.

Tapi yang lebih ekstrem lagi, dos-q ogah kondean lagi pas wisuda. Soalnya pas mau sumpah dokter lalu, dos-q kudu ngantre di salon dari jam empat pagi buat kondean. Ya oloh, cewek tuh, mau wisuda aja kok ribet bener ya?

Terus dos-q minta nasehat gw. Ini akan jadi langkah besar. Soalnya tradisi di kampus manapun juga sama: cewek kalau mau wisuda pasti pakai kebaya dan kondean. Mosok adek gw mau wisuda pakai celana panjang dengan rambut shaggy diurai-urai?

Memang nggak ada ketentuan yang mewajibkan wisudawati pakai kebaya. Kan peraturannya, wisudawati memakai baju nasional. Terus kalau nggak pakai kebaya, emangnya dikasih sanksi? Apa ada orang udah capek-capek dateng pakai toga dan jubah ke wisuda, terus dekannya bilang gini, “Ijazah Anda tidak jadi diberikan karena Anda tidak pakai kebaya.”

Gw nggak masalah kalau adek gw nggak mau pakai kain, tapi gw nggak suka idenya ngegerai rambut pas wisuda. Gw bilang, “Nanti kamu difoto salaman sama Dekan, mosok kamu rambutnya digerai awut-awutan gitu? Nanti fotonya jelek!”

Jawab dos-q, sebagai mahasiswa profesi dokter, dos-q udah menjalani upacara dua kali, yaitu pas upacara wisuda S1 dan upacara sumpah dokter. Besok akan jadi ketiga kalinya upacara, untuk pengukuhan gelar dokternya, artinya akan jadi tiga kali dos-q difoto sembari salaman sama dekan. Apa foto salaman sama dekan itu mau dipajang di ruang tamu tiga-tiganya?

:-p

Tapi sebagai veteran mahasiswa kedokteran dan kakak yang cerewet, gw tetep menitah, “Gelung!”
Terserah adek gw mau kondean di salon, atau rambut kondean pakai jaring a la pramugari.

Memang, wisuda mahasiswa jaman sekarang nggak kayak jaman dulu. Dulu, wisuda dianggap sakral coz hidup seseorang disebut berhasil jika orang itu tamat kuliah. Tapi sekarang, orang lulus kuliah dan punya gelar apapun, belum ada apa-apanya kalau dia cuman jadi pengangguran.

Paradigma baru itu ternyata berpengaruh besar. Wisudawan nggak mau lagi bawa mbahnya berikut budhe-nya ke upacara, tapi cukup bawa bonyoknya aja. Wisudawan nggak mau dandan habis-habisan pas hari wisuda, tapi cukup pakai kemeja di balik jubah. Yang cewek malah nggak mau kondean, tapi cukup rambut diuwel-uwel ke pucuk kepala pakai jepit, terus umpetin cepolannya di dalam toga. Praktis!

Tapi, seberapapun praktisnya sekarang mahasiswa nyiapin wisudanya, gw tetap minta ke adek gw, “Nanti kalau kamu difoto pas salaman sama orang yang meluluskan kamu, kamu harus nampak seperti lulusan terhormat. Karena kamu sekolah dengan susah-payah, dan proses itu yang akan dikenang untuk seumur hidup kamu, bukan mengenang perkara kamu pake konde apa enggak.”

Jadi, pas hari H, adek gw nurutin gw. Dos-q bangun pagi-pagi, jam 4, lalu pergi ke salon dan membayar seorang penata rambut buat bikinin cepol ber-hairspray di tengkuknya.

Ketika dos-q keluar dari kamar dengan toga dan jubah menutupi kebaya dan celana panjangnya, Grandma kami yang duduk di ruang tamu menatapnya dan terharu. “Mau wisuda ya?”

“Iya,” jawab adek gw dengan suara kekanakan.

Dan gw lihat sinar bangga di mata orang tua itu. Dos-q sudah berhasil punya cucu sarjana, satu orang lagi.

Fotonya diambil dari sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Pak Sugeng kan laki-laki, bukan perempuan. Jadi nggak punya suara hati untuk pake kebaya.. Hahaha..

    Coba nanti kalo saya jadi dekan, saya mau suruh setiap wisudawan pake beskap!

  2. BIG SUGENG says:

    Waktu D III salaman sama menkeu pakai jas.
    Waktu akuntan nggak ikut wisuda
    waktu s2 pakai baju puitih terus pakai toga, nggak pakai jas…

    kenapa sih ribet?

  3. REYGHA's mum says:

    GPP lah biar cobain pake kebaya ma konde, kalo ga gitu kapan lagi?…ada tag ama award ya Vick, kalao sempet mampir…tapi dipostingan lewat…

  4. Wijna, maunya juga gitu, cukup pakai jeans n kaos aja. Tapi, iih..kok sepatunya bolong seh? Nanti dekannya tersinggung lantaran ditemuin dengan sepatu bolong.. 😀

    Mas Triyono, itu jawaban yang super ngawur sekali, hahaha..!

    Pak Srex, kadang-kadang saya pikir juga, masih enakan jadi mahasiswanya ketimbang jadi orang-orang senat yang melantiknya. Kalau mahasiswa kan pakai toga cukup satu kali, tapi kalau orang-orang senat harus pakai toga sampai berkali-kali, bisa tiga kali setahun. Satu dua kali sih masih enak, tapi kalau udah berkali-kali, apalagi sampai belasan atau puluhan, yaah..lama-lama juga eneg dong! Hahaha!

    Terima kasih, Pak Srex, doain juga saya dan adek saya bisa lanjut segera ke PPDS 1. Kepingin sih bisa pakai toga lagi, tapi kali ini yang level toganya lebih tinggi, hihihi!

    Mbak Yanti, walah..kita ternyata satu sekolah! Aku di FK, Mbak, lha Mbak Yanti di fakultas mana?

  5. ~Srex~ says:

    memang repot sii…api yg namanya upacara-seremonial…ya mau nggak mau tetep kudu di lakuin yaa…soalnya jujur aja..dewan prosesi juga sebenarnya males juga pake toga saat wisuda ato pake jas lengkap saat pengambilan sumpah neh…tapi kembali ke makna dari tradisi di kedokteran yg emang udah dari sononya begitu…kukira nggak masalah..bersusah-susah kayak gitu…kan cuma sehari….sukses yaa buat adiknya…semoga nggak lama lagi ambil PPDS 1 nya….siip

  6. Tukang komen says:

    kode itu ada gunanya lho, waktu pake kebaya dan kain kan jalannya jadi ribet tuh, dan kemungkinan jatuh kan cukup besar, nah konde gunanya sebagai pelindung kepala bagian belakang gitu…….he..he…he.. (lagi ngawur mode)

  7. mawi wijna says:

    Beruntunglah buat yang wisudawan cowok. Dulu dibalik toga, saya cuma pake kaos. Bahkan celana saya jeans item dan sepatunya bolong. Toh ketutup toga dan tetep dapet ijazah kan? 😀

    Konde itu kan budaya Jawa/Bali. Kebaya juga budaya Jawa/Bali. Yang saya bingung kalau di unviersitas luar pulau Jawa, apa ya gitu yah?

  8. Betul. Dan makin ke sini gadis-gadis makin males berkonde, antara lain ya karena ribet itulah.. Padahal cewek bagus lho kalo sekali-kali kondean. Kesannya seksi gitu, dengan tengkuk yang telanjang.. 😀

  9. Darin says:

    Lho, saya kira semua udah berkonde, ternyata ada juga yg model2 gitu ya hehe, ga suka merhatiin secara detail sih 😀
    Betul, setuju, berkondelah wahai gadis-gadis! Untuk ibu-ibu apalagi 🙂

  10. Itik Bali says:

    Hehehe..belum ngrasain sih mbak.
    mungkin nanti akan ketahuan ribetnya gimana..
    meski begitu, aku sering kondean apalagi pake baju kebaya..
    kayanya hampir setiap hari deh..
    hehhe

  11. Kenapa sih buat wisudaan aja harus nampak beda? Emangnya kalo nampak beda, salaman sama dekannya duluan ya?

    😀

    Di Bandung cuman ada tiga tempat yang wisudaannya massal sampai ribuan. Yang satu wisuda di Ganesha, yang satu lagi wisuda di Dipati Ukur, dan yang satu lagi wisuda di Setiabudi. Mbak Yanti wisuda di mana?

  12. Ariyanti says:

    Btw, gw dulu kuliah di Bandung lho, dan gw juga termasuk satu di antara ribuan wisudawan/wati yg diwisuda massal juga. Gw curiga, jangan2 kita kuliah di tempat yg sama ^^

  13. Hahaha..kalo gw pikir-pikir wisuda itu ribet banget lantaran ekspetasi orang-orang yang terlibat di dalamnya juga terlalu tinggi. Suka kesiyan gw ama cewek-cewek yang udah ngantre di salon buat make-up yang menor, tapi pas siangnya foundation-nya pada pecah semua lantaran keringetan kena wisuda massal di tempat panas-panas, haha!

    Gw sendiri udah tiga kali wisuda, nggak pernah gw photo session langsung sepulangnya. Kampus gw tuh mewisudakan gw massal sampek 4000 mahasiswa sekaligus, dan venue yang panas nggak pernah bikin gw nyaman buat foto-foto. Makanya gw siasatin, photo session dengan toga gw eksekusi sebelum upacara, supaya difotonya pas make-up-nya masih rapi, hehehe..

    Sebenarnya nggak pa-pa sih wisuda nyantai gitu. Tapi kalau mbayangin sesudah diwisuda ternyata belum tentu langsung dapet pekerjaan, kok kayaknya jadi miris yah? Makanya untuk sementara wisudanya dibikin ribet sekalian. Supaya pas nanti semua eforia udah selesai dan kita duduk-duduk memandang foto kita yang kondean, kita teringat pe-er besar kita yang paling penting: cari pekerjaan.

  14. Ariyanti says:

    Gw dulu juga sempet mikir gitu, ngapain gw susah2 pake kebaya toh ketutupan sama kain toga? Makanya gw dulu bikin kebayanya senyaman mungkin: kain bawahannya dijahit sedemikian rupa, jadi dipakenya langsung kayak pake rok. Kebayanya juga pake bahan kain biasa, gak pake bahan brokat. Sanggulnya juga simpel ajah, hehe… Yg lucu, foto2nya juga jadi 2x, satu kali pake toga, satu kali yg gak pake toga biar kebayanya keliatan, haha!

    Di Indonesia masih belum kayak di luar negeri. Di film2 kesannya wisuda bisa santai dan lebih "gaya" dengan rambut digerai & make up yg simple. Tapi siapa yg tahu, mungkin di masa2 yg akan datang di Indonesia juga akan seperti itu ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *