Kartini Tidak Pernah Cuti Haid

Jika Kartini masih hidup sekarang, pertanyaan yang mungkin keluar dari mulut dos-q adalah, “Kenapa ya, ulang tahun saya selalu disambut dengan pawai anak-anak pakai baju daerah? Padahal perasaan dulu saya cuman nyuruh cewek-cewek belajar baca dan nulis, bukan nyuruh anak-anak laki pake blangkon dengan muka dikumis-kumisin..”

Waktu jaman gw masih sekolah dulu, hari Kartini barangkali adalah hari paling males buat gw dateng ke sekolah. Soalnya guru-guru pasti nyuruh kita pakai kebaya dan kondean, lalu nanti kita dipasang-pasangin antara murid laki-laki dan murid perempuan, terus disuruh jalan a la fashion show di teras sekolah. Gw nggak merasa matching dengan acara itu, soalnya: 1) Gw merasa tampang gw konyol banget kalau gw pakai kebaya dan muka gw dilipstikin pakai lipstiknya nyokap, 2) Gw nggak mau dipasangin sama anak cowok yang mukanya jelek, sedangkan kita kan nggak bisa minta request gitu sama Bu Guru kalau gw kepinginnya dipasangin sama temen yang cakep, hihihi.. Di lain pihak, gw merasa lomba fashion show baju daerah itu buang-buang duit aja, toh nggak dapet hadiah. Mbok juaranya dapet hadiah apa gitu kek, kan udah capek-capek morotin nyokapnya buat dandan di salon. Minimal hadiahnya tuh kredit nilai raportnya dinaikin satu poin gitu, hahaha..

Gw nggak ngerti kenapa sekolah-sekolah pada ribut ngedandanin murid-muridnya pakai baju daerah. Emangnya kalau nggak pakai baju daerah, kepala sekolahnya nanti ditegor sama kepala Dinas Pendidikan ya? Atau jangan-jangan ini akal-akalannya asosiasi salon se-Indonesia supaya ibu-ibu membawa anak-anak mereka ke salon buat dipakein konde?

Oke, lupain dulu. Kali ini gw mau cerita tentang kerjaan gw. Jadi pada awal-awal gw kerja jadi dokter di klinik perusahaan tuh, gw belajar bahwa ternyata kerjaan gw nggak cuman meriksa orang sakit terus nulis resep. Tapi juga ternyata salah satu tugas gw adalah menulis surat cuti haid.

Dan itu bikin gw terheran-heran. Menstruasi perlu cuti? Kenapa?

Karena klinik yang jadi tempat kerja gw waktu itu klinik milik sebuah perusahaan tekstil, maka mau nggak mau gw belajar juga tentang sistem kerja perburuhan. Ternyata, salah satu peraturan perburuhan itu mewajibkan bahwa seorang pekerja wanita berhak mendapatkan cuti haid selama satu hari. Dan untuk menguatkan bukti bahwa dia itu haid, harus ada surat keterangan oleh dokter. Gw mengerutkan kening. Maksudnya apa sih? Jadi buat bikin surat keterangan itu, gw harus nyuruh perempuan yang bersangkutan buat buka celananya dan lihat bahwa dia pakai pembalut dan pembalut itu ada darahnya, gitu?

Well, maafkan gw, tapi ide itu bikin gw mual. Bukan ide lihat pembalut darahnya. Tapi ide cuti haidnya.
Haid itu kodrat cewek kan? Cewek kalau nggak haid, dia pasti bingung setengah mati. Kalau haidnya telat seminggu, pasti dia rada panik. Jangankan cewek yang masih muda binti ranum kayak gw. Bahkan ibu-ibu yang udah menopause pun pasti kepingin sekali bisa menstruasi lagi. Jadi kenapa seorang perempuan harus libur dari kerjanya cuman gara-gara dia haid?
Orang-orang perburuhan itu bilang, cuti haid buat seorang buruh wanita adalah manifestasi dari hak seorang wanita bahwa dia berhak beristirahat jika sedang haid. Yang gw pikirkan, itu maksudnya beristirahat dari apa? Memangnya beban kerjanya akan semakin berat kalau dia haid? Ya udah, kalau gitu nggak usah kerja aja sekalian toh, biar nggak capek?
Kalau kita melihat jaman dulu, pas Kartini masih hidup, tugas perempuan itu cuman tiga: sumur, dapur, kasur. Artinya, tugas perempuan itu cuman ngurus rumah, masak, dan melayani keperluan seks suami. Gw bertanya-tanya, apakah kalau lagi haid maka tugas sumur-dapur-kasur itu juga ikutan libur? Apa ada sejarahnya Kartini mengajukan ke Adipati Rembang, minta cuti haid?

Menurut gw, cuti haid itu nggak perlu. Karena haid nggak menghalangi pekerjaan perempuan sama sekali, kecuali kalau profesi dia adalah guru renang (atau mungkin profesi dia adalah WTS. Iya, WTS itu adalah profesi!). Masalah apa sih yang dihadapin seorang perempuan kalau lagi haid? Paling-paling takut darahnya nembus ke baju. Kan sekarang pembalut sudah banyak yang tebal dan panjang. Atau mood jadi nggak keruan dan perempuannya jadi tukang ngomel? Lha apa hubungannya ngomel dengan mengacaukan pekerjaan? Paling-paling haid bikin sakit perut. Ah, kan bisa minum obat dari dokter dan nggak usah sampek libur segala.
Kartini berjuang bukan supaya perempuan bisa minta libur dari kewajibannya cuman gara-gara lagi dapet. Bukan berjuang juga hanya supaya ulangtahunnya dirayain dengan pawai karnaval yang nyuruh-nyuruh anak sekolah pakai konde dan beskap dan di-make-up menor. Tapi ada hal lain yang diamanatkan dari hari Kartini, yaitu supaya perempuan bisa mendapatkan hak yang setara dengan pria, karena perempuan juga punya kewajiban yang sama seperti pria.
Gambarnya nyabet dari sini

Catetan: Tolong, jangan kasih gw ucapan selamat hari Kartini. Gw nggak ngerayain kok. Gw terlalu sibuk ngitung omzet pendapatan salon pada tanggal 21 April di pagi hari.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. Beuh, jelas yang matching tuh ya hari 17 Agustus dan Sumpah Pemuda. Ini pedoman ya supaya salon-salon tahu kapan hari baik buat nangguk rejeki..

    Gw juga empet kalo diarak keliling sekolah gitu. Mana diaraknya pas panas-panas pula, kan ntie kitanya jadi item dan bedak kita luntur, bo'.. 😀

  2. Quinie says:

    hm.. menurut lu, selain hari kartini, hari peringatan apa yang bisa diperingati sebagai hari pakaian daerah se-nasional?

    btw, yang ga enak dari kebayaan di hari kartini adalah diarak keliling daerah yang di sekitar sekolah.. lah? emangnya kita ondel2?

  3. Berarti permasalahannya bukan cuti haid. Masalahnya adalah beban kerja lebih berat ketimbang pendapatan buruh. Cuti haid hendaknya jangan disalahgunakan untuk mengurangi beban kerja. Itu kan namanya menyalahgunakan kesempatan dalam kesempitan.

  4. Amarpaty says:

    Ya emang sih ga perlu ada istilah "cuti haid". Tapi kalo emang dia sakit pas haid syah2 aja donx izin sehari gt..Jadi izin sakit aja ya..

  5. Aku juga nggak setuju sih Vik soal cuti haid, tapi kalau pada buruh pabrik (misalnya tekstil), hari libur mereka itu sedikit banget. Kadang kalo nggak kerja nggak dibayar. Kerjanya around the clock, sepanjang tahun. Jadi kalo ada kesempatan cuti (brarti memang diselenggarakan, soalnya kalo nggak mereka nggak bakalan berani, soalnya tenaga kerjanya ngantri dan lowongannya seuprit) mereka gunakan sebaik2nya. Emang sih ada yang saking takutnya bolos jadi minta surat sakit dari dokter (yang sbnrnya mirip ama surat haid) dan ini jelas merugikan profesi dokter karna dituduh perusahaan bikin jumlah hari kerja menurun. Tapi namanya koin ada 2 sisi. Aku punya sohib yang buruh tekstil, dan aku tahu betapa parahnya gaji bulanan, jam kerja, shift, dan gak ada hari libur yang cukup. Jangan lagi bicara jaminan sosial =(

  6. Del, kita kan cewek. Moody itu memang bawaan orok dari sifat kita. Tapi apakah kita harus berhenti beraktivitas cuman gara-gara sifat moody kita?

    Aku bisa ngerti sih kalau koki cewek disuruh cuti haid, coz memasak itu pekerjaan seni dan seni memang berhubungan erat dengan mood. Tapi pekerjaan yang lainnya, misalnya jadi buruh pabrik, akuntan, kasir toko, apakah proses bekerjanya itu dikendalikan mood juga sampek pegawainya perlu diliburkan buat cuti haid?

    Emansipasi itu nggak ada hubungannya dengan cuti haid. Kalau memang merasa bisa bekerja dengan kualitas kerja yang sama dengan pria, ya nggak usah minta cuti haid segala dong.

    Mbak Yanti, itu temennya diajak ke dokter. Mosok tiap hari pertama haid mau pingsan melulu sampai tua? Kesiyan amat..

  7. mawi wijna says:

    Yang bikin ngakak adalah dengan dalih emansipasi, wanita menuntut hak untuk bekerja dan punya nafkah pribadi. Tapi setelah berkeluarga, malah kadang yang seperti itu malah bikin prahara di rumah tangga. Saya cuma bisa ketawa aja sih…

  8. Ariyanti says:

    Di kantor gw juga ada peraturan cuti haid. Tapi kayaknya entah gak tersosialisasikan dengan baik, atau emang cewek2nya pada kuat2 (seperti dirikuh, haha), cuti haid itu ampir gak pernah diterapin, alias gak sepopuler cuti hari raya atau cuti nikah, hehehe…
    Btw temen gw ada yg sampe pingsan2 di hari pertama haid. Berarti kudu ke dokter ya?

  9. AdeLheid says:

    Apa cuti haid cuma ada di indo aja ya?? Tadinya aku jg sempet ngiri, enak juga kalo sebulan bisa libur sehari. Apalagi kalo pas dapet, pas mules banget&badan emang agak anget~ kadang bikin ngga konsen kerja. Tapi aku ngga pernah bolos sih, cm temen sekantor aku jadi sering bolos gara-gara itu….
    Tapi katanya buat profesi koki, kalo cewe pas dapet sebaiknya libur karena mood swing bikin rasa masakan jadi acak adut *katanya*. Makanya banyakan koki sekarang itu cowo.

  10. ~Srex~ says:

    hehehe…masalahnya mungkin bukan cuma soal kesehatan ya sist…mungkin sudah menyangkut ranah religi…..nah ini yg musti di waspadai….tapi sebenarnya lebih banyak kok perempuan lagi haid yg tetap masuk kerja kok…kitanya aja nggak tahu….
    Selamat Hari Kartini yaa…..

  11. sibaho way says:

    itu dia yang pernah buat teman cewek satu kantor pada melotot waktu saya bilang : gaji sama, fasilitas sama, kenapa hari kerja dalam sebulan beda?

  12. Arman says:

    itu namanay memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan. karena perjuangan kartini demi emansipasi wanita, trus dijadiin tameng untuk segala hal dengan dalih itu hak/emansipasi wanita…

    rasanya emang cuma ada di indo yang ada cuti haid. hahaha.

  13. Kalo pawai baju daerah itu pasti akal-akalannya tukang salon supaya rental kebayanya laris!

    Mbak, kan kata kantor Pemdanya, bilangnya baju nasional kan, Mbak? Itu dulu emak-emak di Pulang Pisau suka pakai kemben. Kemben kan juga baju nasional..?

  14. the others says:

    Aku salah satu orang yg harus ke salon jika hari Kartini… karena aku benar2 gak bisa dandan apalagi mendandani Shasa..! Make up plus pasang sanggul adalah hal yg mau tak mau harus aku serahkan dg terpaksa ke salon… 🙁

    Dan.. th ini di kantorku ikut2an bikin acara aneh : seluruh karyawati harus pake baju nasional pas hari Kartini. Bayangkan… seharian kerja pake kebaya… kebayang kan gerahnya…?

  15. Emang aneh sih kalau hari Kartini dirayakan dg pawai baju daerah…
    Harusnya pawai baju daerah itu dilaksanakan pas hari Kemerdekaan Indonesia.. sekalian menunjukkan keanekaragaman budaya indonesia yg disatukan dalam perayaan itu.

  16. Kenapa kita harus mencari-cari siapa yang diuntungkan dari suatu peraturan? Apa sih manfaatnya cuti haid, selain kasih hari libur tambahan buat karyawan? Memang karyawan manapun juga butuh hari libur, tapi bukan berarti cuti haid itu perlu. Kalo nggak usah ada cuti haid aja, gimana? Kan itu lebih bermanfaat buat produktivitas perusahaan, dan keuntungan yang diraih dari perusahaan bisa dimanfaatkan untuk kasih reward ekstra buat karyawan, kan?

    Maksud gw, jangan cari-cari libur di balik alasan haid deh. Memangnya wanita segitu lemahnya ya waktu mens sampek perlu cuti haid segala?

  17. Subejo Paijo says:

    bagus tuh, bisa minta libur sekali dalam sebulan.
    gw jadi bingung, peraturan menguntungkan begitu ko malah diprotes?
    emang sih peraturan begitu merugikan buat juragan.
    Tapi menguntungkan karyawati 😀
    ko mba vicky malah lebih pro sama juragan dibanding dengan sesama karyawati?

  18. Iya, Chris. Memang makna cuti haid dan cuti sakit itu beda banget. Orang ambil cuti sakit karena memang sakit. Beda dengan ambil cuti haid cuman gara-gara dia haid yang sebenarnya tidak terlalu ganggu.

    Orang-orang farmasi itu menciptakan painkiller supaya manusia bisa tetap menjalankan kepentingannya tanpa terganggu nyeri, jadi mbok ya penemuan obat itu dimanfaatkan sebaik-baiknya.

  19. christin says:

    Kalo haidnya sakit ya sebaiknya cuti sakit dan bukan cuti haid ya. Kayak kalo sakit demam gitu. Sebulan sekali aku pasti cuti sehari karena haidnya sakit banget. Tapi ijin ke kantornya ya sakit aja gitu. Kalo memang masih kuat ya berangkat ngantor, berbekal painkiller yang untungnya selama ini membantu 8 jam kerja di kantor.

  20. Betul, Mbak. Memang ada penurunan kalori karena rahim bekerja lebih kuat ketika menstruasi. Tapi sebenarnya itu tidak berpengaruh pada aktivitasnya sehari-hari (kecuali kalau dia kerja berat, misalnya macul sawah, menarik gerobak rumput, atau ngangkut beras sekarung. Apa pekerjaan itu diatur cuti haidnya?)

    Banyak pasienku menderita dismenorrhea, yaitu nyeri waktu haid sampai berguling-guling seperti yang disebut Mbak Fanda. Tapi, sebenarnya itu bisa diatasi dengan minum obat khusus yang diresepkan dari dokter. Dan setelah mengonsumsi obat itu, si wanita bisa langsung bekerja dengan normal, tidak perlu harus bolos sampai sehari penuh.

    Justru kalau nyeri itu datang tiap kali haid, apalagi sampek berguling-guling dan tidak bisa diatasi dengan minum obat, maka dokter perusahaan perlu merujuknya ke dokter kandungan untuk memeriksa kemungkinan adanya kelainan pada dinding rahim. Bukan memberi solusi berupa surat cuti haid.

  21. Fanda says:

    Vick, setahuku tenaga wanita saat haid itu turun hingga 50% (pernah baca di majalah Fit). Kalo untuk wanita yg kerja kantoran sih ga masalah. Tapi kalo untuk buruh, mungkin jadi tidak produktif. Apalagi kan ada wanita2 yang kalo haid sakitnya minta ampun (itu kata orangnya sih, sampai pake guling2 segala, entah sungguh2 sakit atau hanya manja..)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *