Kok Nggak Negor Sih?

Minggu lalu, gw pergi ke simposium. Banyak kolega di sana, coz ini simposium untuk dokter se-Jawa Barat. Ada beberapa dokter yang gw nggak kenal, antara lain lantaran mereka bukan dinas di Bandung, atau lantaran mereka bukan dari almamater gw.

Nah, di antara dokter-dokter yang gw nggak kenal itu, ada seseorang yang menarik perhatian gw. Cewek, mungkin umurnya hampir sepantaran sama gw, gw nggak merasa pernah kenal tapi kok rasanya gw sering lihat di manaa gitu. Siapa ya? Radar gw kayaknya terganggu banget gitu lantaran penasaran. Apakah gw pernah ketemu sama dia? Tapi kayaknya kalau gw ampek lupa ya mustahil. Tampang cewek itu jutek sekali, coz gw pasti inget kalau gw pernah punya teman yang lebih jutek ketimbang gw, hahaha..

Pas jam makan siang, gw makan bareng dua orang kolega senior laki-laki. Lagi asyik nyeruput soto betawi, eh..tahu-tahu dokter cewek itu menghampiri meja kami. Dia membicarakan sesuatu ke kolega laki-laki gw, kolega gw manggut-manggut, lalu sang dokter cewek minggat. Gw melirik sang cewek, berusaha keras mengingat tampangnya, tapi gw tetep lupa. Gw mau nanya ke kolega cowok gw, tadi si cewek itu namanya siapa, tapi gw sungkan. Takut dikira mau nyinyir aja gitu.

Nah, baru menjelang simposium kelar, mendadak seorang dokter manggil, “Ursula!”
Dan..eh, si dokter cewek tadi noleh.
Sontak gw terperangah. Ursula?

Astaga..tentu aja gw pernah lihat dokter cewek ini. Gw kan sering lihat dia di.. di Facebook!

Ceritanya, sekitar dua tahun lalu, ada cewek yang nge-add gw di Facebook, namanya Ursula. Gw tadinya males ng-approve gitu, soalnya gw males kalo daftar news feed Facebook gw penuh dengan orang-orang yang gw nggak kenal. Tapi setelah gw cek ke daftar mutual friend-nya, tahulah gw kalau Ursula ini adalah seorang dokter juga, kebetulan satu angkatan bareng beberapa kolega gw. Ya udahlah, gw approve.

Anehnya, pas kemaren di simposium itu, gw nggak mengenali Ursula sama sekali. Soalnya gw kan tahu muka Ursula cuman dari foto di Facebook doang. Lha mukanya Ursula yang di foto beda banget sama mukanya Ursula yang ketemu gw di simposium! Di foto dia nampak ketawa, kalau yang pas ketemu dia nampak kena PMS. Di foto anaknya nampak kuning langsat, kalau yang ketemu orangnya rada keling. Di foto anaknya polos, lha Ursula yang ketemu gw pakai kacamata. Beda kan?

Tapi yang bikin gw rada nggak rela, kok pas di meja makan siang itu Ursula nggak nyapa gw sih? Padahal dia nyapa temen-temen gw di meja itu. Apa dia nggak tahu kalau gw ini orang yang dia add di Facebook? Kalau gitu, sebenarnya waktu dia nge-add gw, dia nggak tahu gw siapa dong? Kalau dia nggak kenal gw, lha ngapain kalau gitu dia nge-add gw segala?

Gw suka aneh gitu kalau orang mau ngajak kenalan di Facebook tapi nggak tegor-tegoran di dunia nyata. Kok rasanya kayak punya temen bohong-bohongan?

Padahal, dari Facebook juga, gw dengar kalau Ursula ini baru kawin. Dan, sebelum kawin, tunangannya Ursula malah nge-add gw segala dan si tukang insinyur itu nge-add gw duluan karena dikiranya “gw ini temannya Ursula”.

Setelah simposium itu, gw jadi ragu-ragu, kira-kira Ursula ini masih “temen” gw apa enggak ya? Perasaan udah beberapa kali gw towel dia di Facebook tapi dianya nggak pernah negor balik. Lha ketemu sungguhan aja dia nggak ngeh sama gw. Apa ini namanya “friend”? Ini mau temenan sungguhan, nggak sih?

Tapi ntar kalau gw remove si Ursula, gw nggak enak nih sama suaminya. Jujur aja, gw paling nggak enak nge-remove orang dari daftar gw, terlebih kalau tuh orang yang nge-add gw duluan. Malah sebenarnya, gw hampir nggak pernah nge-add orang duluan di Facebook. Dari ratusan orang di daftar friend gw, mungkin cuman 5-6 orang aja yang gw add duluan.

Melalui blog ini, gw mohon maaf sama semua orang yang udah nge-add gw di Facebook, tapi belum gw approve juga. Jangan kuatir, di daftar Confirm Request gw masih ada 180 orang yang request-nya gw pending semenjak Agustus lalu. Biasanya gw nggak pernah menahbiskan orang buat jadi “friend” gw kalau gw emang nggak merasa pernah kenal. Gw sih menghargai sekali orang yang mau kirim message dulu ke gw sebelum ng-add gw, tapi kalau setelah gw investigasi itu gw nggak melihat tanda-tanda bahwa nih orang memang niat sungguhan mau temenan sama gw, gw nggak akan approve. Percaya deh, nggak friend-an sama gw di Facebook nggak rugi-rugi amat kok. Gw bukan mantunya Aburizal Bakrie, jadi orang belum pasti kecipratan tajir kalau sok-sok kenal sama gw. Gw juga bukan jurinya KDI, jadi kalau cuman mau daftar jadi penyanyi dangdut jangan nge-add gw. Tapi gw penggemar acara makan-makan, jadi kalau mau ngajak gw makan-makan gratis, jangan malu-malu ya buat nge-add gw..

:-p

Carilah teman yang berniat sungguhan mau berteman sama kita. Jangan bikin pertemanan yang palsu hanya karena ingin dibilang eksis. Sudah cukup Anda membohongin diri sendiri di dunia maya, mosok Anda mau bohongin diri sendiri di dunia nyata juga?

P.S. Ursula ini nama samaran.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. Ya itulah. SaYA pikir social network ini lama-lama kayak ngumpulin kupon belanjaan di supermarket: Siapa yang kuponnya banyak maka dia dapet piring cantik.

    Sampeyan ini seksis sekali, Mas Stein. Kan kesiyan cowok-cowok yang kepingin nge-add Mas Stein. Hahaha..

  2. mas stein says:

    itulah repotnya pesbuk, kadang malah jadi kayak lomba banyak-banyakan temen. sama halnya di blog banyak-banyakan komentar/pengunjung, ato di twitter banyak-banyakan follower. penting ndak penting sih mbak, tergantung tujuan. hehe

    kadang kejadian seperti yang sampeyan alami itu yang mbikin saya mikir-mikir mau ngepruv opo ndak. jadinya lebih sering ignore, kecuali yang ngeadd cewek. *plak!*

  3. Waks..alamat nih, Rat, kalo gw ketemu lu gw kudu pake baju yang di foto itu. Duuh..kalo gitu kita ketemunya jangan di tempat yang ada AC-nya ya, Rat. Ntie gw masuk angin. Xixixixi..

  4. Quinie says:

    btw, berarti mungkin lu lebih suka orang yang tiba2 sksd ama lu ya?
    *mudah2an pas gua ketemu ama lu, lu ga beda2 amat ama poto lu di blog & fb :D*

  5. Quinie says:

    hihihi.. gua hanya akan ngeapprove orang yang gua kenal & dia kenal gua. terserah dia punya 1000 mutual friend ama gua, tapi kalo guanya ga kenal dia ya gua ignore.

    beberapa waktu lalu fb gua diremoved ama salah seorang temen gua, ga gua sih ga masalah.
    tapi… jangan pernah dia ngeadd gua lagi dan berharap gua mau approve.. xixixi

  6. Kalo news feed dari blog sih nggak kuanggap sampah, coz justru itu yang kucari.. ๐Ÿ˜€

    Tapi setiap kali kucari profil Latree Manohara di search engine-nya Facebook, kok nggak pernah ketemu ya? Apa Mbak Latree sengaja bikin profilnya invincible buat people-except-friendlist?

    ๐Ÿ˜€

  7. latree says:

    menurutmu gimana? 'sampah' di dandelion dan katadanrasa itu bermutu ngga?

    ya coba aja to vic. kalo ngga suka boleh di del. no hurt feeling kalo pake perjanjian kaya gini dulu… ๐Ÿ˜€

    gimana?

  8. Arman says:

    emang banyak vick orang2 yang cuma asal nge add aja di fb.

    makanya gua kalo ada orang gak kenal nge add di fb gua tanya dulu itu siapa. kalo emang pembaca blog ya diapproved.

    tapi sering juga lho yang jawabnya: pengen add aja.

    aneh kan? ๐Ÿ˜›

  9. Narzis Blog says:

    Hhaha..hal tsb juga sering banget mbak saya alami.
    Kalo di dunia nyata sering sapa menyapa, tapi kalo di dunia nyata kayak nggak saling kenal, wkakkakak…

  10. Iya, gw di Bandung sekarang.

    Mungkiin ya, sms buat ketemuan nggak digubris soalnya kita nggak njanjiin mau bawa kue-kue gitu. Coba kalo kita ngajak ketemuan sembari janji bawa makanan, pasti orang langsung buka tangan lebar-lebar buat kita..

  11. julie says:

    wakakkakaa
    bener bener vicky banget gituhhh

    banyak koq vick yang gitu
    belagak ramah2 di blog dan di fesbuk ngajak ketemuan untuk silaturahmi (ini cewe ya)
    ga taunya giliran di sms baek2 ngajak ketemu sms gw digubris juga kagak
    aneh kaaan?

    jadi lo di bandung sekarang?

  12. Mbak Dewi, saya doyan ma'em tapi tenaganya dikuras buat ngeblog. Makanya saya langsing terus. ^^

    Ah, mosok seh Mbak Dewi nggak mau traktir saya? Saya nggak minta traktir banyak-banyak kok. Paling-paling saya cuman minta ditraktir cheese cake, tiramisu, kerang rebus, ayam kodok, bebek peking plus es krim rhum rhaisin.. :p

    Clo, gw terakhir kali bersih-bersih daftar friend request ya bulan Agustus lalu. Dari tiap kali gw ignore-ignore tuh, nggak ada tuh yang nanti balik nge-add gw ulang. Kayaknya emang mereka nggak niat nge-add gw, hahaha..

    Mbak Latree, aku mau add Mbak Latree, tapi kira-kira Mbak Latree kalo nyampah, sampahnya bermutu, ndak? :p

  13. latree says:

    pendingku bisa lebih segitu kalo ngga aku klik ignore. siaklnya kl diklik ignore dia bisa add lagi, sama juga boong.
    aku juga sama denganmu soal add meng-add vic…

    *kl gini caranya antara aku dan kamu ngga akan pernah saling ada di friend list masing2 hahahaha*

  14. Clo says:

    hahaha.. baru semalem gw bersih2 friend list di BB.. toh mereka ga bakalan sadar udah di-remove dari contact list gw.. kayanya FB juga ga ada notifikasi kalo kita udah di-remove dari friend list orang lain ๐Ÿ™‚

    salam kenal

  15. DewiFatma says:

    Mbak Dokter doyan makan? Tapi kayaknya langsing-langsing ajah…
    Saya juga doyan makan, tapi nggak niat mo traktir Dr. Vicky :):)
    Berarti saya nggak menuhin syarat buat nge-add Mbak Dokter dong…

  16. Mbak Yanti, gw juga maunya langsung reject. Tapi beberapa orang asing memang ada yang niatnya sungguhan pingin friend-an coz mereka kepingin buntutin blog gw, dan gw ingin meladeni mereka dengan baik.

    Kalau gw mau me-remove semua tukang sampah, bisa-bisa daftar friend gw jadi kosong. Soalnya para friend gw rata-rata tukang nyampah semua, hahaha..

    Mbak Reni, memang maksudnya ikut FB itu buat tahu kabar orang-orang. Tapi bukan untuk tahu bahwa si anu baru jadi raja mafia, atau sapi ternaknya si anu baru ngupil, atau si anu baru makan combro dan hal-hal remeh-temeh lainnya..

    Aku punya prinsip, sesama orang jutek jangan saling bersaing. Apalagi saling menjuteki, hahaha!

    Pak Joko, masalah besar dalam dunia maya adalah tidak setiap orang punya blog. Ya, saya anggap tidak punya blog itu masalah besar, hehehe..

    *ketawa khas blogger congkak*

    Wijna, kalo gitu saya nggak akan nge-add Wijna di FB. Soalnya kita belum pernah tatap muka apalagi sampek tiga kali, hahaha..

    Saya nggak kepingin nolak. Bukan perkara sungkan. Tapi saya tahu ada orang-orang yang ingin berteman. Saya cuman penasaran mana yang mau temenan sungguhan dan mana yang cuman asal request aja.

    Bu Salem, mungkin juga Ursula itu rada gengsian minta ditegor duluan. Siyalnya dia ketemu saya, yang ingatannya parah banget kalau disuruh ngapalin muka orang dari FB, hahaha..

  17. thesalem says:

    Hehe kali si Urusula gak pede negur duluan? Kan ada yah tipe manusia begitu, mesti ditegur duluan.

    Gw jarang fb-an, tapi lain kali kalo gw add jangan ditolak yaaaah ๐Ÿ™‚

  18. mawi wijna says:

    wajah saya di http://facebook.com/wijna itu sesuai wajah asli lho mba dokter. ๐Ÿ˜€

    Tapi sekarang saya juga udah mulai ketat menyeleksi teman. Hanya yang pernah ketemu tatap-muka sama saya minimal 3x baru saya approve. Masyarakat kita masih punya budaya sungkan untuk menolak sih…

  19. Jokostt says:

    Tanpa saling menjadi teman di FB, dengan saling mengunjungi blog masing-masing, saya rasa itu sudah lebih dari cukup untuk membina sebuah relationship di dunia maya.

    Jujur, saya lebih suka dan bisa membaca sifat banyak orang dari mencermati kata2 dalam tulisan blognya daripada membaca status pendek di FB dan Twitter yang kadang hanya berisi "What are you doing" saja.

  20. Aku jg gak enak kalau harus meremove nama2 yg udah masuk dlm daftar friendlist-ku.
    Walau aku sendiri tak terlalu aktif di FB.. tapi suka juga sih sesekali cari tahu kabar teman2 dari FB.. ^_^

  21. Ariyanti says:

    Kalo gw emg gak kenal seringnya gw langsung reject, hehe… Bahkan ada yg gw kenal, tapi gak terlalu deket tapi malahan sering "nyampah" di news feed, gw remove ajah, wkwkwkw…

  22. Hm..lima tahun lalu gw pernah ditegor di jalan oleh orang yang gw nggak pernah kenal. Kata orang itu, "Kamu Vicky yang di Friendster kan?" Padahal foto gw di dunia maya cuman satu..

    Gw sendiri udah jenuh kedatengan request-request orang asing. Biasanya ciri-cirinya jelas:
    1. Friend-nya baru dikit, mungkin belum 500-an.
    2. Daftar friend-nya kebanyakan adalah cewek-cewek bertampang cantik atau minimal semlohay..
    3. Punya bisnis marketing yang menuntut banyak referral.

    Tiap tahun biasanya Facebook gw evaluasi. Kalo ada orang yang kelamaan nggak sapa-sapaan sama gw dalam modus apapun, biasanya gw remove. Supaya halaman news feed gw nggak penuh dengan berita-berita tidak efisien.

  23. Lili says:

    Mgkn 'penampakan' elo jg beda dgn yg di FB kali, Vick. Makanya dia kagak 'engeh' n kagak negor ๐Ÿ™‚

    Tp emang suka bingung sih. Kalo add-an dr org yg kita gak kenal gitu, kudu di approve gak sih?

    Dulu gue gak pernah approve, tapi makin ke sini, suka ditegor sama tmn : "Eh, kata si X dia add elo kok belon2 di approve sih?"
    Ha?? Kudu yah.. Sampe diconfirm gitu.

    Tp terbukti kok. Yg nge-add nya cuma ngasal gitu, ujung2nya negor di dunia maya aja gak. Jadi buat apa dong dia nge-add?
    Cuma pengen ngeliat status2 gue?
    Halah.. gue mah bkn perempuan gaul n celeb yg tiap menit tiap detik kerajinan ngupdate status.

    Makanya skrg males FB-an. Wall penuh oleh updaten status2 yg kdg kgk penting bhkn cenderung konyol n game2 yg super duper annoy.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *